-ujan, jamur N manusia lumut- (Bag 2:tamat)

Author: Budiharja Kusuma // Category:
.......

Lanjutan dari  -ujan, jamur N manusia lumut- (Bag 1)….

......
Rekor itu gue raih dengan susah payah lho…(hehe… membanggakan diri..)
Banyak temen gue yang selalu nanya N komen,
“gila lo bud!”
“nggak capek? Napa nggak ngekost aja sih?”
“Gresik-Surabaya kan jauh!!”
Mereka terheran-heran, terkaget-kaget, dan terkejut (dengan mulut berbusa dan mata putih semua)
“wuwuwu!!…”(berteriak dan berlari sambil bawa tombak)

“Kok ada sih anak kayak lo?”
“Pasti ibu lo nyesel ngelairin lo!”
(pernyataan terakhir nih sebenernya muncul saat mereka mulai mengenal kegilaan gue)
“ya, mau gimana lagi..”(gue mulai curhat)
“ngekost tuh biayanya kan lebih mahal daripada gue pulang”
“belom nyuci bajunya, uang buat ngeprint tugas-tugas, dan yang terpenting…”
“makan!!”



“makanan dikost mahal-mahal!!”
“gue kalo makan itu banyak!”
“truz, kalo entar duit gue abiz, masak gue makan temen kost gue?”
“kecuali kalo gue ngekost nggak pake makan!”
“nah! Itu baru solusinya..”
“tapi gimana bisa,, untuk mingkem aja sulit..”(lha?)
“home still the best for now..”
Biasanya cara itu selalu mempan(sekali lagi, bangga!). Biasanya, mereka langsung nggak bertanya lagi alasan kenapa gue lebih milih pulang daripada ngekost.
Entah karena mereka ngerti keadaan keuangan keluarga gue ato mereka mulai sadar, kalo temen sekelas mereka ini penyakit autisnya udah stadium 3,
“gile!! Kenapa gue sekelas ama anak kayak gini??”
“jauh-jauh ah…” (perlahan-lahan menjauh, lalu menghilang..)

Oke, kembali ke cerita,,
Karena pengaruh cuaca (ujan) dan jam kuliah yang mewajibkan gue pulang sore menjelang subuh, maka otomatis begitu nyampe di rumah gue udah capek banget!
Tenaga ama pikiran gue udah abiz di jalan. Nah, bagi yang sulit membayangkan gimana situasinya, gue reka ulang ya!^^
(diperagakan oleh model)

Brum..brum…(suara “the blues” gue gitu nyampe depan rumah)
Ceklek!! (gue mematikan mesin dan lampunya)
All system is turn off.. please log out.. (suara “the blues” tiap kali gue matiin)
gue turun…
…..
Wuusss… (angin malam berhembus kencang)
……..
Aauuu!!……. (lolongan srigala di penjuru arah)
……
Setelah beberapa saat,,
…..
Sreet….sreet…. (gue merangkak ke pintu rumah dengan kedua tangan gue menyeret badan gue. dengan pakaian sobek, lusuh dan penuh dengan lumpur…dan DARAH!!..)
(buset!! Ini cerita horror ya??)
……..
CUT!!.. CUT!!..(ngaco!)
Wis, pokoknya capeklah! Meskipun nggak seperti penggambaran adegan diatas…
(bagi yang gak tahu “the blues” tuh apaan, itu adalah ‘mobile suit’ gue yang berbentuk sebuah vespa. Karena berwarna biru, gue namain “the blues”. selengkapnya baca cerita sebelumnya(bag 1)…)

And, U know what?
Jika gue udah capek, gue males buat ngapa-ngapain.
Termasuk buat ngelakuin ritual kuno bangsa Indian dan suku maya bila daerah tempat mereka udah nggak turun ujan lagi…
Yaitu..

MANDI!!..

Mandi, bagi gue, jika udah malem, dingin, disertai badan yang renta dan juga lolongan serigala dibawah bulan purnama adalah sesuatu yang terasa sangat berat!
Berat sekali!
Seberat ngerjain tugas ngebuat program java dari pak bejo, dosen gue.
Seberat saat gue disuruh menggendong niko, sepupu gue yang beratnya kayak bayi gajah itu..
Seberat lo mencerna isi cerita yang lagi lo baca ini…

Terlebih lagi, badan gue selain anti gores, juga anti air!
Alias paling nggak suka nyentuh air..(mau bilang anti bacok, takut ada yang ngetes!)
Jadi, otomatis gue mulai males mandi kembang tengah malam.
Dalam seminggu, gue mandi sore mungkin hanya dua ato tiga kali..

Nah, inilah awal dari semua cerita mengerikan yang akan terjadi di bawah ini…..
Awas dibelakangmu!!

rating: (BO)
Perhatian!
Sebagian isi dan kandungan materi dalam cerita dibawah ini tidak baik dikonsumsi para manula dan balita...

Lanjut lagi,,
Setelah berjalan bererapa saat(hari), gue ngerasa ada yang salah dengan badan gue..
Coba tebak?
Nggak, gak…bukannya keluar jaring dari telapak tangan gue(maunya sih kayak spiderman!) atopun tubuh gue jadi ijo gitu gue emosi(awas, hulk!), tapi gatal-gatal!!
Akhir-akhir ini gue sering kegatelan. Gue nggak nyadar dengan apa yang terjadi dengan tubuh gue.. Gue jadi sering garuk-garuk dimana-mana..
“ada apa nech?” (garuk-garuk..)
“kok aneh gini” (garuk-garuk lagi..)
lama-lama gue curiga..

dan suatu malam…
ketika bulan purnama…
gue berkaca di depan cermin…
gue menatap lekat-lekat cermin itu(berharap jadi ganteng)
ada yang salah…
tapi tak tahu apa…
(kok malah jadi puisi ya?)
(emm..keren juga..)

Setelah gue ngeliat dengan detil tubuh gue, akhirnya gue tahu kalo gue laki-laki..eh, Maksud gue, akhirnya gue tahu kalo di tubuh gue ada bercak-bercak coklat, yang menurut dugaan dan analisa pengalaman gue yang setara Sherlock Holmes dan Conan Edogawa, adalah penyebab gue gatal-gatal selama ini…
(ini berbeda, antara bercak-bercak coklat disini dengan bercak-bercak coklat yang ada di atas kue donat yang kamu makan! Sangat berbeda!)
Gue mulai memeriksa bagian-bagian mana aja yang ada bercak bercak coklatnya itu..
Gue cari kaca pembesar detektif kebanggaan gue buat memecahkan kasus ini.
Tapi setelah gue cari beberapa saat kaca pembesar itu, gue nyadar,,
“eh, gue kan nggak punya kaca kayak gitu??”
“dasar…” (garuk-garuk..)
Lalu gue ngelanjutin pemeriksaan kasus tanpa bantuan alat apapun!(kecuali cermin tentunya)
Gue mulai periksa dari leher(gue panjangin leher biar jelas), punggung(gue ampe posisi kayang biar keliatan di cermin), dada, paha dan lain-lain…
Setelah beberapa saat, hari berganti minggu, minggu berganti bulan, dan akhirnya lebaran pun tiba…
Gue mengetahui fakta mengejutkan!
Hampir 80% permukaan tubuh gue dipenuhi bercak-bercak coklat itu!!…
11% persen kekuatan otak gue langsung berputar,,
“apa ini?”
“penyakit apa ini??” (garuk-garuk..)
“bahaya gak ya?” (garuk-garuk…)
“wah, jangan-jangan gue disantet nih!” (garuk lagi…)
“gimana kalo ini menjalar di seluruh tubuh?” (lagi…)
“gimana nanti gue keluar rumah?” (sekai lagi garuk-garuk..)
“gimana nanti…
………..
(karena dialog pertanyaan yang terlalu panjang, pihak editor memutuskan untuk memotong bagian diatas)
1 jam kemudian,
“sepertinya gue harus ngobatin nih kulit!”
“ya! Gue harus cepet-cepet ngobatin!!” jiwa kedukunan gue bangkit.
“pake apa ya?”
“berpikir…berpikir…” memejamkan mata sambil menirukan gaya Jimmy Neutron…
….
….
“ah! Kekuatan otak!!” gue nemuin solusinya!
“kan ada Caladin Lotion punya nyokap!!” (ini bukan promosi!)
“gue pake itu aja!!..”
“pasti ampuh!”
Gue langsung mencari di kotak p3k.

Mencari…mencari….

Sadar, nggak ada kotak kayak gitu di rumah, langsung ganti cari di kotak kosmetik(sebenernya gak tau nama kotaknya apaan. Abiz, isinya campur-campur sih)

Mencari lagi… dan terus mencari….
(perhatian! Lebih baek mencari saat nyokap keluar alias gak ada di rumah!)

“ini dia!”, gue temuin! (Kumat lagi garuk-garuknya..)
Rada curiga, gue goyang-goyang tuh botolnya.
Masih nggak yakin..
Gue goyang-goyangin lagi…
Gue buka tutupnya
Isinya udah hampir abis..

“tapi gak papa lah.. buat first aid!”
“daripada gak ada”
“tapi mandi dulu ah..”
“biar lebih manjur..”
lalu karakter utama yang ganteng itupun mandi..

15 menit kemudian, selese mandi gue langsung ngelaburin tuh Caladin Lotion keseluruh tubuh gue…
Langsung deh, gue berubah jadi..Manusia Cadalin Lotion!!(dengan permukaan tubuh yang hampir putih semua!!)
Selama kira-kira 3 hari berturut-turut gue menyerahkan takdir tubuh gue pada sebotol Caladin Lotion..
Tapi kayaknya nggak ngaruh apa-apa. Sabun antiseptic warna ijo si Udik, adik gue itu pun udah gue coba, tapi masih tetep gatel dan bercak-bercak itu masih nyebar...
“Diobatin pake apa ya?” gue tanya diri sendiri.
Lalu gue nemuin jawabannya saat bokap gue liat keluhan gue dan liat badan dan leher gue.
“kalo ini sih kamu kena jamur..” beliau berkata tegas.
"makanya, mandi!!"
"males mandi sih.."
What? Fungi? Jamur?
Jadi gue nggak kena santet?
Jadi pelaku utama dari kasus ini adalah sebuah, eh seonggok, eh seekor jamur?
Imajinasi gue melayang,,
Otak gue bekerja lagi..
“wah, kalo tubuh gue ditumbuhi jamur, gue bisa mulai berbisnis nih”
“untung-untung kalo yang tumbuh tuh jamur kancing ato kuping, gue bisa kaya dari jualan semua jamur entuh!”
“ato, kalo suatu hari gue tersesat di hutan(gimana ceritanya?), dan gak ada makanan yang bisa dimakan, gue bisa memanfaatkan tuh jamur!”
“gue tinggal matahin 4-5 batang jamur yang tumbuh tuh tiap hari, dan gue bakar deh tuh jamur. Lalu gue makan.”
“gue nggak bakal kelaperan!! Kan jamur itu bisa tumbuh lagi. Dan…”
“gue bisa menjadi raja hutan karena bantuan jamur!!”
“tapi,,..”(keadaan berubah 180 derajat celcius)
“inikan jamur penyakit! Nggak bakalan tumbuh jamur kayak gitu”
“yang ada malah gue bisa kehilangan nyawa karena ini”
Mengapa gue berkesimpulan kayak gitu?
Bukannya berlebihan ato apa, tapi dulu waktu kecil, gue pernah ngebaca di ensiklopedia punya gue, yang isinya tentang pengetahuan serangga gitu. Dan pada suatu halaman, dijelaskan tentang belalang yang diserang jamur di tubuhnya. Belalang itu mati. Gue ngeliat fotonya. Jamur yang bentuknya kayak jamur-jamur pada umurnya itu tumbuh dipunggung belalang itu. Ukurannya hampir sama dengan ukuran si belalang. Tubuh belalang mati itu dimakan oleh jamur!!
Ngeri pokoknya! Horror sekali!!
“jangan-jangan, nanti kalojamur ini mulai menyebar keseluruh tubuh dan bermutasi, gue nanti malah menjadi MANUSIA LUMUT!!”
“berwarna ijo seluruh tubuh, penuh dedaunan dan ranting-ranting yang menjalar kesana-kemari gitu..”
“lalu gue akan diasingkan di pulau terpencil ma ortu gue, dan gue akan mati perlahan-lahan disana!”
“aahhh!!! Tidaakkk!!! Sereem bangeet!!”
“gue harus buruan ngobatin nih kulit!!” insting bertahan idup gue bangkit..

“eh, kan ada kalpanak punya bapak di kotak.” Bokap menambahkan..
“pake itu! Masih banyak kok!” (sekali lagi ini bukan promosi..)
Nggak banyak omong, gue langsung meluncur ke tempat yang ditentukan itu..
Ketemu! Kalpanak warisan turun temurun itu akhirnya gue temukan juga! haha.haha…
Ada tiga disana. Dua diantaranya belom kebuka..
Tapi mengapa ada kalpanak di sini??
Tunggu dulu…
Ah… bokap kan pernah kena panu..
Jadi ini obat panu bokap gue ya?
“Nggak percuma, ternyata bermanfaat juga..”
Gue langsung ngelaburin tuh semua kalpanak dengan cotton bath dengan dibantuin si galuh, adik gue yang paling cantik(satu-satunya yang perempuan setelah nyokap)
Dia, gue bagiin bagian ngolesi punggung. Untuk bagian laennya, cukup gue aja.
5 menit kemudian…
“agh….aghh….” (gue ngipasin punggung gue..)
“agghhh…” (gue mnggeliat kayak uler kepanasan)
“gile!!! Perih banget…!!!” gue menjerit kesakitan.
“aghh!!….”
Jeritan itu terdengar keras..
Konon katanya, jeritan itu masih terdengar sampai sekarang..
(adegan ini berlangsung selama 15 menit dengan fullefek suara dan tambahan slow motion efek di 3 menit terakhir..)
Sepertinya reaksi kimianya udah nyebar!
Pasti sekarang mereka lagi berperang ngelawan jamur
....

Selama 3 hari berturut-turut gue tersiksa kesakitan.
Selama 3 hari berturut-turut gue ngabisin tuh kalpanak..
Selama 3 hari gue nulis nih cerita…
Dan selama 3 hari juga adik perempuan gue tertawa terbahak-bahak ngeliat monyet menjerit kesakitan…

Sad ending….
Huh..huh…T-T



“aaggghhhhh!!!!……………..”

Autoblackthrough
Autoblackthrough goes to campus
Blackinnovationawards



 

4 Responses to "-ujan, jamur N manusia lumut- (Bag 2:tamat)"

BlaGaBloGer Says :
29 Desember 2008 19.36

BUset dah.... Postinganya panjang amat bro....

Tp ya salut deh atas semangat nya buat kuliah, jauh gitu juga tetep dijabanin....

Hadiq Says :
29 Desember 2008 23.04

hahahahaha

ke dokter kulit aja atuh...
ngapain maksain diri kaya gitu..

but it is a cool story!
i like it!

keep posting yah! :)

Rush Says :
30 Desember 2008 21.01

panjang banget bro postingannya.....

hahaha, keep spirit aja

job Says :
29 Januari 2009 14.19

keren. sukses selalu ya...

Posting Komentar