-udik N jualan kelereng!!-

Author: Budiharja Kusuma // Category:
...
(minggu 5 april 2009)
...

Hai-hai...

...
Oh ya, cerita lagi ya..

Kali ini cerita tentang adik gue yang paling kecil, si Udik.

Hari ini, gue langsung ngedenger dialog tentang adik gue yang minta uang 500 rupiah dari dari sumber terpercaya. Yaitu Lek Har, Om gue.
(emang ada apa dengan uang 500 rupiah? Check this out!)

Lek Siti : Cak, tadi Udik sampean kasih uang?
Lek Har : iya. Katanya buat beli lilin gitu.
Lek Siti : emang. Tadi minta aku tapi gak ku kasih.
Lek Har : lilin buat apa?
Lek Siti : masak gak tau sih? anak itu tuh mau jualan kelereng!!
Gue : … (gue sempet terkejut. Tapi tetep ndengerin. Tetep cakep)
Lek Har :??? Jualan kelereng?
Lek Siti : iya! Waktu ku tanyain gak ngaku. Katanya buat beli jajan gitu. Katanya minta mamaknya gak dikasih..
Lek Har : …
Lek Siti : iya! Lilinnya tuh dibuat nyoleti kelereng. Kelereng-kelerengnya udah dibungkusin plastik-plastik gitu..
Lek Har : …
..
Oh ya, buat yang gak tau ‘nyoleti’ tuh apa, gue jelasin dikit.
Nyoleti (k.k): teknik menutup bungkusan plastik dengan cara menekuk ujung plastik, lalu mendekatkan tekukan plastik tadi ke api sehingga meleleh dan menutup dengan sempurna. Biasanya digunakan pada bungkus-bungkus makanan tradisional, seperti bungkus krupuk, misalnya.


Di sini gue terkagum ama apa yang gue denger.
Adik gue jualan kelereng? Ada apa gerangan? Apa koleksi kelerengnya itu udah kebanyakan?(itu juga kelereng ngerampok dari gue. Dan gak bakalan balik)
ato apa dia udah gak dikasih uang saku ama nyokap gue?
Ato yang terburuk, adik gue udah disamain ama kelereng oleh nyokap gue?? Dan udah gak dianggep anak lagi??
(makanya Dik, belajar! Jangan liat kartun mulu.. jadi dikira kelereng deh..)
Hehe.. mirip gue banget..



Gue : masak sih?
Lek Siti : coba liat sendiri deh! Katanya kelerengnya mau dijual gitu.. katanya abis dimarahin mamaknya karena suka jajan terus.


Hahaha!!….
Gue dalem ati langsung ketawa ndenger alesan dia jual kelerang karena dimarahin nyokap.
Gue tau bener itu kayak apa, coz gue pernah denger langsung dialog antara nyokap ama si Udik saat marahin udik..
gini..

Mamak (nyokap) : uang lagi?!! enggak! Hari ini kamu udah habis tiga ribu!!
Udik : lima ratus aja deh… (gaya ngerayu anak umur 9 tahun)
Mamak : enggak! Kamu tuh sehari mau habis berapa ribu??
Udik : masak gak punya sih??
Mamak : liat tuh si Rizal! Suka nabung.. dia sekecil gitu tuh udah bisa jualan ayam. Kalo mau jajan, dia jualan ayam dulu.. nggak langsung minta kayak kamu gini..
Udik : tapi aku kan nggak punya ayam.. masak aku harus jualan kucing?!!
(Di posisi ini gue langsung ketawa ngakak! Beneran!
Masak, karena beralesan hanya punya peliharaan kucing di rumah, dia langsung berinisiatif jualan kucing??
Wakakak!!… besok-besok kalo dia pelihara beruang, pasti dia juga akan berinisiatif jualan beruang!!)
Mamak : (sambil nahan ketawa) ya nggak gitu.. mamak tuh pengen kamu lebih menghargai uang. Nggak jajan terus.. uang mamak nggak banyak!
Udik : masak nggak punya sih? Lima ratuus… aja… (ngotot)
Mamak : nggak punya! Dibilangin kamu harus menghargai uang kok!!
Udik : lima ratuus… aja… ya?
Mamak : …


Gua langsung pulang. Nyoba mastiin.


Bener. Ada beberapa bungkus plastik kelereng di taroh di teras rumah. Mungkin kira-kira lebih dari enam bungkus. Udik terlihat sibuk menata kelereng-kelerengnya.
..
Gue : Ud! Ini mau buat apa?
Udik : mau ku jual.
Gue : ke siapa?
Udik : ya ke anak-anak..
Gue : oh…. mau dijual berapaan?
Udik : lima ratus sebungkus.
(hah? Beneran? Cuma lima ratus? Padahal yang gue liat, sebungkusnya isi sepuluh kelereng lebih lho!)
Gue : ini isi berapa? (ngambil sebungkus.)
Udik : itu tah? Isinya semuanya lima belasan sebungkus?
(di sini, gue ngerasa ada yang salah.)
Gue : emang, kalo di sekolahan, kelereng tuh berapaan belinya?
Udik : kalo di sekolahan, kelereng tuh dijual seribu dapet sepuluh!
(berarti…)
Gue : berarti harganya seratus per kelereng?
Udik : hm… nggak tau sih… pokoknya segitu lah..
(watga.. watga… ternyata si Udik jualan nggak make prisip ekonomi sama sekali!
Eh, tunggu! Anak SD kan emang gak diajarin ekonomi..
Tapi ini udah salah! Masak, di sekolahnya kelereng dijual seribu dapet sepuluh. Eh, dia jualnya lima ratus dapet lima belas?!! Rugi banget donk!!
Harus segera diluruskan!! Harus!!)
Gue : eh, kamu jualnya seribu sebungkus aja. kan dapet uangnya jadi makin banyak.. kana masih lebih murah dari orang yang jual di sekolah kan?
Udik : seribu? Bentar.. (kayak lagi mikir..) kan ada Sembilan bungkus. Kalo jual lima ratusan, dapet empat ribu lima ratus. Kalo jual seribuan, dapet Sembilan ribu donk?!!
(dia mulai menemukan tujuan dari berjualan..)
Gue : iya! Dapet lebih banyak kan? Lagian ini masih lebih murah daripada di sekolah kamu kan? Kalo di sekolah seribu kan cuma dapet sepuluh. Kalo kamu kan seribu dapet lima belas. Jadi temen kamu pasti milih beli di kamu.
Udik : iya juga ya…



Di balik semua itu, gue kagum banget ama adik gue yang satu ini. di umurnya yang masih belia,(buset! Kayak apaan aja..) dia udah punya pikiran yang jauh kayak gini. Kalo dibandingin ama gue, gue kalah jauh! Waktu gue seumurnya, boro-boro kepikiran jualan, gue sehari-harinya cuma bisa minta uang nyokap. Kalopun nggak dikasih, gue cuma ikhlas aja. nggak minta terus. nggak kepikiran buat bagaimana caranya bisa dapet uang kayak si Udik.
Hebat!

Terakhir,,
Dan semoga masih ada anak yang mau beli kelerengnya, biar dia dapet uang dan nggak minta nyokap lagi dan agar dia bisa menghidupi kebutuhan hidupnya sehari-hari…
(inget Bud! Dia masih umur sembilan tahun lho!!)



“ayo dipilih. dipilih… yang jauh mendekat.. yang dekat merapat… ayo dipilih.. dipilih…”
*Ikutan promosi jual kelereng.


3 Responses to "-udik N jualan kelereng!!-"

Ali Says :
10 Mei 2009 12.18

jangankan sampeyan mas,, ane juga yang udah Jenggotan masih minta duit ma Bokap kok!

Li Says :
11 Mei 2009 03.11

Artikel yg bagus...
skrg waktunya memberi ke org tua..
krn gak belia lg...^^

kuryt Says :
16 Mei 2009 12.23

Thanks for you important information i like it and you very helpfullMyokezone,blog stuf and fun information

Posting Komentar