-the boy in my dream!!..-

Author: Budiharja Kusuma // Category:

(senin 8 juni 2009)




Seminggu yang lalu gue mimpi yang aneh banget!! (coba tebak?!)

Ya.. aneh banget!
Seaneh saat gue pernah bangun tidur, lalu pada saat bangun gue bingung, ini udah jam 5 pagi ato jam 5 sore??..
Dan mimpi ini masih kepikiran ama gue ampe sekarang.. (dan membuat gue mikirin tentang segala sesuatu yang udah gue lakuin selama ini..)
...
(ini akan berbeda dengan cerita yang biasa gue tulis!!... 
Believe it!
free your mind! Get 1 Free every buy 1! )


Langsung ya…
Dalam mimpi itu gue berjalan di tempat remang dan berkabut.
Sangat berkabut. Antara perpaduan gelapnya malam ditambah pekatnya asap..
Bayangin aja sendiri...
(Bukan! Bukan orang bakar sampah malam-malam!)

Semuanya tampak sepi. Tak ada satupun orang di sana.
...

Gue terus berjalan..
...

(mulai dari sini, kalian harus fokus dan mempunyai daya khayal yang tinggi untuk tahu arti cerita ini!!)
Terus berjalan...
Sampai akhirnya, gue berhenti saat melihat sebuah pesta di tengah kabut itu.
Mirip seperti pesta ulang tahun.
Gue berjalan mendekat..
...


Semakin jelas...
...

Gue semakin mendekat lagi...
...

Terlihat jelas sekarang.
...
Gue berhenti.
Banyak anak disana. Anak-anak kira-kira seumuran adik gue paling kecil. Terdengar banyak tawa disana... Lampu besar dan banyak lampu kecil menyala warna-warni disana...
.... 
Gue terus mengamati.
Sangat ramai di tempat itu. Terlihat mereka sangat berbahagia dengan semua tawa mereka.. terlihat pula seorang anak yang terlihat seperti melakukan lelucon-lelucon dengan teman-temannya yang lain... sebagian yang lain ada yang menari di tengah ruangan. Terlihat pula yang lainnya sedang makan makanan di ruangan itu
...

Selama beberapa saat gue terus mengamati pesta itu...

Lalu..
Ada yang aneh...
Kabut semakin pekat.
...
Kabut itu mengitari sekeliling gue.
...
Gue mulai sulit melihat lagi...
Mulai sulit melihat pesta itu…
...
Pesta itu perlahan menjauh dan menghilang…
Entah kenapa, gue diam aja melihat pesta itu menghilang...
gak ada perasaan ingin mengejarnya.
...
...
Semakin menghilang dan lenyap.
Gue mulai berjalan lagi. Masih tak memiliki arah seperti di awal.
...
...

Gue berjalan ke segala arah. Berharap menemukan tempat yang terang.
...

Entah kenapa, kabut di sekitar gue berputar pelan.
Gue berhenti..
Dari kejauhan, terdengar suara anak menangis. Suara itu pelan sekali.
Gue berjalan mendekati sumber suara itu...
Kabutnya semakin berputar cepat..
...
Berkali-kali gue berbelok, karena asal suara menangis itu berkali-kali berubah arah.. siapa yang menangis?
Setiap kali berubah arah, tangisannya semakin kuat.
Ada apa nih? Gue semakin cepat mengejar suara itu...
...
Hampir sampai. Tapi lagi-lagi suara itu menghilang dan berubah arah. Untuk kesekian kalinya..
...
Gue mulai berlari. Mencoba mencari tahu, siapa dan kenapa dengan tangisan ini..
Gue gak mau kehilangan asal suara itu lagi! Gue lari secepat yang gue bisa!!..
...

Terlihat!!!..
ada seorang anak sedang duduk. Kepalanya merunduk. Dia berkali-kali mengusap air matanya dengan lengannya.
Gue mulai berjalan mendekati anak itu... kali ini gue yakin tangisan ini gak akan berpindah lagi.
...

’ada apa?’ gue coba tanya anak itu. Ingin tahu kenapa dia menangis.
gue jongkok di depannya. 
Anak itu langsung melihat ke arah gue dan segera menghapus air matanya itu dengan lengan kaosnya.

Dia nggak menjawab.
Dia menggantinya dengan senyuman ke arah gue.
...

Gue memperhatikan senyuman anak itu. Sebuah wajah anak laki-laki yang sangat familiar bagi gue.
...

’kau tahu? Senyuman yang tulus itu tidak seperti itu...’
...
’pasti sulit ya, berpura-pura tersenyum seperti itu saat kita sedang bersedih...’
Dia terlihat kaget. Senyumnya langsung menghilang.
...
...

Hening
....

Kami saling menatap.
Tak satupun bicara.
...


’bagaimana kakak bisa tahu?’
’padahal tak satupun yang pernah...’

Giliran gue yang tersenyum. Dia nggak melanjutin kata-katanya.
...

’coba tebak, mengapa sekarang kakak yang tersenyum?..’gue bertanya.
Dia nggak berekspresi sedikitpun.
Dia cuma menggeleng.

’agar kau tahu, bagaimana senyum yang sebenarnya itu..’
’tahu arti sebenarnya dari senyuman..’

’dan juga...’
...

’apa??’ dia langsung bertanya balik.

...


’... agar kau tahu, ternyata ada anak yang mengalami hal yang sama seperti kakak, dan melakukan hal yang sama seperti yang kakak lakukan..’
...
’dan dia ada di depan kakak sekarang..’


’hik!...hikz!!...’ Anak itu langsung ke arah gue dan memeluk gue.
Dia kembali menangis.
Menangis keras sekali.
Dia memeluk gue dengan sangat erat.
Perlahan tangan gue juga memeluk tubuhnya.
...

...

Tangisnya mulai mereda setelah beberapa saat.
...

’eh, bukannya kamu yang ada di pesta tadi itu ya?’
’kamu yang membuat lelucon-lelucon itu kan? Semua teman-temanmu tertawa mendengarmu lho...’
...

...

’Kenapa kak?’ Dia masih terus memeluk.
Gue terdiam. Sepertinya ada sesuatu yang ingin disampaikannya.


’kenapa aku merasa begitu berbeda dengan anak-anak itu?’
’kenapa aku merasa sendirian....  

meskipun di saat berada bersama-sama mereka’
...

...
Dia membuka pelukannya.
Dia melihat ke arah gue. Gue masih terdiam.

’kenapa kak, tak satupun bisa mengerti apa yang kurasakan?’
’tak satupun dari mereka mengerti diriku!!...’


’seakan-akan aku dan mereka diciptakan dari alam yang berbeda.’
...
...

Gue ingin jawab. Menjawab semua pertanyaannya satu-satu.
Tapi sepertinya anak ini belum selesai...
...

’apa tak ada yang sama denganku?
senasip denganku?’

’apakah aku memang diciptakan untuk sendiri?’
...

’lalu, kalo memang begitu......


Kenapa??!!....’


’KENAPA AKU ADA??!!!.......’

’what the reason of my life?..... What the reason of my exsist??....’
….
..

Dia berhenti bertanya….
...


‘sudah?
‘apa itu sudah semua?’

Dia mengangguk..

Gue mulai..
’kenapa kau membuat lelucon-lelucon itu?’

‘….’
‘aku ingin mereka tertawa’
’aku berharap dengan melihat mereka bahagia, aku juga merasakan apa yang disebut bahagia.’
’selama ini aku tak tahu apa itu..’
...

’pertama, yang ingin kukatakan adalah; kau tidak sendiri!’
’kakak tahu apa yang kau rasakan! Kakak sama seperti dirimu!’

’iya..’ dia mulai bicara.
’aku bisa merasakannya.’

’kau tahu, alasan mengapa kau merasakan penderitaan ini?’

Dia menggeleng..


’agar kau mengerti perasaan orang lain yang juga mengalami penderitaan sama sepertimu.’

’dan peduli dengan orang lain.’

...


’kedua, kita harus memberi sebelum berharap diberi.’

’kau terlalu banyak menuntut orang lain untuk mengerti dirimu.’
’tapi kau sama sekali tidak berusaha mengerti apa yang dialami orang lain, dan juga penderitaan mereka’

’apa kau tahu? Sebenarnya tiap orang mengalami penderitaan.. meskipun mungkin tak sebesar dirimu..’
’sebenarnya mereka juga mengalami apa yang disebut kesedihan, kehilangan, dan juga rasa sakit.’
’tapi hanya sedikit diantara mereka yang benar-benar memiliki hati yang kuat dan berani untuk bertanya pada diri mereka, mengapa mengalami hal ini.’
’hanya sedikit dari mereka yang berani mencari tahu, apa alasan mereka hidup..
mengapa mereka mengalami semua ini... dan juga mencari tahu arti dibalik semua penderitaan ini..’

...

’kau memiliki hati yang kuat. Tak seorangpun pernah bertindak sejauh ini untuk mengetahui arti hidupnya..’
’hanya dirimu..’

...

’berusahalah mengerti juga penderitaan orang lain. Mengerti semua yaang mereka rasakan.’
’karena sebenarnya mereka juga sama.. mereka bagian dari dirimu..’

’kau lihat tawa mereka saat mendengar leluconmu?’

’iya kak..’

’mereka benar-benar merasa bahagia saat itu’

...

’teruslah selalu berusaha mengerti apa yang mereka rasakan. Dan selalu melindungi mereka dari kesedihan. Terutama orang-orang yang menyayangimu’
’karena hanya orang yang berhati kuat, yang sanggup melindungi semua orang dari kesedihan.’
’buatlah mereka selalu merasa bahagia...’

...

’setelah itu kau bisa berharap, suatu saat nanti akan ada orang lain atau seseorang yang mengerti apa yang kau rasakan’
’mengerti semua yang terjadi pada dirimu selama ini’
’mengerti, mengapa kau melakukan semua ini untuk mereka dan dia’
’dan mulai melindungi dirimu dari kesedihan demi dirimu dan dirinya’

’dan percayalah, pasti akan ada seseorang itu...’
’akan tiba saat itu’

’seperti kakak disini sekarang..’


....
.......

’bagaimana caranya kak?’

’bagaimana caraku memulainya?’
...



’hehe... mudah kok!’

’pertama, mulai dengan senyuman.’

’tersenyumanlah, meskipun kau sedang bersedih.’
’karena senyuman dapat menghiasi hatimu’
’kalaupun tak membantumu, setidaknya tak membuat orang lain ikut bersedih..’

...
’baik kak! Aku mengerti..’

dia tersenyum.

’seperti ini kan?’


’hehe... kau cepat belajar..’


’kedua, jadilah dirimu sendiri.’
’tak satupun mau menerima diri kita kalau kita tak menjadi diri kita yang sebenarnya..’

’berhentilah menjadi karakter yang bukan dirimu’

”mereka paling menyukaimu saat kau menjadi dirimu sendiri...”



’lalu,


Berusahalah mengerti perasaan orang lain setiap saat.’

’lindungi mereka....’



Tiba tiba kabut berputar sangat cepat dan tebal. Semua debu-debu beterbangan.
Gue gak bisa lagi melihat anak itu.
Perlahan tubuh gue terangkat keatas...
....
Semakin cepat....

’kak!!!’

’kakak ada dimana??’
Suara anak itu menggema..


’sepertinya kita harus berpisah sekarang... sampai jumpa..’
Tubuh gue semakin menjauh...
Langit diatas gue semakin terang...
Tubuh gue meluncur cepat..


‘tungguuu!!!....’
‘nama kakak siapa??!!...’



’hehe... kenapa?’


’budiharja...’
’budiharja kusuma!...’

’terserah kau memanggilku apa...’

Tubuh gue hampir menghilang...

’sampai jumpa!!...’




’nama kita sama kak!!...’
...



’dan aku berjanji, aku akan sekuat kakak suatu saat nanti!!....’

’AKU AKAN MENGERTI PERASAAN SEMUA ORANG!!...’

....

Gelap....

Tubuh gue bergerak sangat cepat.....

….
….
Gue langsung terbangun.
Gue membuka mata gue.
Ternyata gue nangis... mata gue mengeluarkan air mata.


Ada yang aneh....
Ternyata anak itu adalah gue... sosok gue waktu kecil…




Seharian gue mikirin mimpi ini…

Sudah lama sekali.... (sudah berapa lama ya,)
Sejak gue berjanji, akan berusaha mengerti perasaan orang lain. Penderitaan orang lain
Iya, sudah beberapa tahun yang lalu...

Waktu itu gue juga berjanji akan membuat orang-orang disekiling gue dan orang-orang yang menyayangi gue akan selalu tersenyum dan selalu merasa bahagia.
Meskipun berat sekali...

Seberat apapun itu...


Bahkan gue pernah berjanji,

”suatu saat seluruh dunia akan tersenyum bahagia.”
”gue akan membuat seluruh dunia tersenyum bahagia...”
“seberat apapun itu!!!....”

entah sejak kapan, nyokap gue menjadi alasan hidup gue...

( I dedicated this story for all people who is always feel 'different' and lonely in the world..)



19 Responses to "-the boy in my dream!!..-"

eri-communicator Says :
24 Juli 2009 19.53

mimpi yang aneh sob..

Pika Priska Says :
24 Juli 2009 20.48

wah kak bagus banget kak !!!! pajang dimana gitu kak ini keren sumpah !!!

btw, aku udah nebak tuh pasti tu anak kecil adalah kakak, eeeh beneran..

-boot_d- Says :
24 Juli 2009 20.55

@ pika : hahahha.... makasih ya...

iya.. memang sejak awal gitu..

satya Says :
24 Juli 2009 21.16

aduh bud. itu cerita beneran?
bikin hati gw merinding az...

seru abiz critanya

زهرة حلوة Says :
24 Juli 2009 22.59

salam..
bagus dan menarik postingnya..
=)
apa benar mimpinya?
aneh..tapi,
memang ada insan yang merasakan hal yang sama..
dulu,saya juga rasakan yang sama..
cuma,skarang..alhamdulillah..
saya rasa masoh punya teman2 yang faham..
dan yang pasti,saya akan hayati dan hadapi hidup ini dengan senyuman dan kebahagiaan..

"Kebahagian itu apabila membahagiakan"

rismasakaw Says :
24 Juli 2009 23.23

wowowoy ngipinya kereeen ihh! ngipi gw palingan ga berbentuk & pas bangun udah lupa..

nie Says :
25 Juli 2009 10.25

mimpinya aneh....neh neh neh... huehehehehe

-boot_d- Says :
25 Juli 2009 13.22

ada yang pernah mimpi gini sebelumnya?

Y . A . Z Says :
25 Juli 2009 18.33

kereeeeennnnn, bisa buat pembelajaran...

satriodwi Says :
26 Juli 2009 18.08

That's cool..!!
entah kenapa gw suka sama kata2 yg ini
”gue akan membuat seluruh dunia tersenyum bahagia...”
“seberat apapun itu!!!....”
Ayo kita buat seluruh dunia tersenyum bahagia dg tidak ada lagi perang dan apapun yang munyusahkan..hho..

-boot_d- Says :
27 Juli 2009 07.21

@satriodwi : bener!!

that's cool...

"seberat apapun itu...."

Final Fantasy Says :
27 Juli 2009 13.11

mimpi bisa selengkap itu?but, it's nice tale

(aku pikir banyak unsur fiksi/tambahan cerita kan?karena setahu gw -buku yg gw baca-, Cowok lebih cepat melupakan mimpinya daripada cewek apalagi se detail itu)

vii Says :
27 Juli 2009 13.59

Huaaa.... gw nangis bacanyaa..
bukannya gw sensii tapii apa yg dibilang anak itu dlm mimpi lo sama persis dg apa yg gw rasain.

Gw malah sempet hopeless dan milih buat brenti jadi orang baik krn gw ngerasa gada gunanya jadi baik n brusah ngertiin perasaan org lain kalo ga seorgpun bisa ngerti gw.

Tapi gw sadar kalo berbuat baik itu ga perlu ngarepin timbal balik. Yg penting kita udah berusaha.

Postingan lo kerennn bangett, gw jadi nyadarin banyak hal. Thanksss... :)

btw, Ini serius mimpi lo ??

Goesphin Says :
27 Juli 2009 17.06

wah... mimpinya menyentuh bangeet....
huaaa....

numpang senyum ya.. :D

Goesphin Says :
27 Juli 2009 17.07

wah... mimpinya menyentuh bangeet....
huaaa....

numpang senyum ya.. :D

ajir Says :
28 Juli 2009 00.42

muanteb bro..
lo mimpi aja inspiratif,
apalagi nyatanya :D
keren daahh!!!

-boot_d- Says :
28 Juli 2009 06.48

@vii : yuph! itu mimpi gue... (apa karena kebanyakan nonton anime ya? mimpinya jadi kayak gitu..)

@Final Fantasy: iya! biasanya gue juga kalo mimpi langsung lupa mimpi apaan... cuma beberapa mimpi2 tertentu aja yang masih gue inget ampe sekarang... ini salah satunya.. ^^

tiche Says :
31 Juli 2009 11.18

keren abiz! sumpah~
tp btw beneran kan tuh mimpi????
kayak cerita fiksi ato dongeng gitu deh... but good anyway... =)

Posting Komentar