-(bag:2)... kabel yang kurang!!-

Author: Budiharja Kusuma // Category:
Lanjutan dari posting –praktek eldig N …!!(bag:1)-
...


...

(10 menit kemudian...)
...
Ternyata bener!
Pemindahan kekuasaan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya adalah yang terbaik untuk kemerdekaan Indonesia.
Tapi belajar sebanyak-banyaknya dalam tempo sesingkat-singkatnya adalah hal buruk!
(Dan tidak belajar sebanyak-banyaknya dalam tempo yang sesingkat-singkatnya itu adalah yang terburuk!!..)
...
..
Huh!..
(sial!)
...
......

...
.......
Semua anak dari praktikum kloter pertama udah muncul semua...
...


Gue masuk ke Lab. yang penuh dengan kabel, solder, resistor dan monitor itu.
Ya. Tempat ini emang penuh dengan benda-benda mistis kayak gitu.
Mirip saat kamu masuk ke tempat pengobatan alternatif, dan ngeliat berbagai hewan mati (dengan mulut menganga yang serem abis!) disimpan dalam cairan di dalam toples!!
Dan kamu mulai berpikir,
’ini tempat pengobatan...’

’... APA WAHANA MAKHLUK MALAM SIH??!!’
...

Ya. Begitulah..
Bagi orang yang pertama kali masuk kesini mungkin akan sedikit kaget dan bertanya-tanya,,
”di kampus kok ada tempat servis elektronik sih?? Aneh....”
”apa kita disini diajarin jadi tukang servis?”
(ini yang gue pikirin waktu pertama kali kesini..)

dan bagi anak yang kritis, mungkin akan berlanjut lagi,,
”apa tukang servis di deket rumah gue itu juga lulusan sini?”
(ini juga..)

Dan mungkin, bagi anak yang agak ’hilang akal’ akan bertanya,,
”apa bener sih, Pak Habibie itu beneran bisa buat pesawat??”
....
.....


....
......
Kita ber-8 langsung duduk di bangku masing-masing.
1 anak perbangku.

Dan tegang.
(kita masih gak tahu bakal praktek apaan.)
....

(gue ralat! Sepertinya cuma gue aja yang gak tahu bakal praktek apaan!)
Kita mirip banget dengan anak-anak kelas 5 SD dalam kuis Are You Greater than The 5th Grader? yang nunggu dipilih sama pesertanya yang lagi main.
...
Ya. Mirip banget.
Kecuali 3 hal.
1. kita nggak kelas 5 SD
2. jumlah kita berdelapan. Bukan berlima.
3. tidak ada adegan mengangkat kedua tangan dan teriak-teriak,, “pilih aku! Aku! Aku! Pilih aku!!.. pilih aku!!...” biar kita dipilih main dalam kuis ini.

(note: ini praktikum! Bukan kuis itu!
Jangan pernah berharap ada bantuan INTIP ato SALIN di praktikum ini!)
...



...
”ayo maju! ambil satu-satu!!...” Ka.Lab.-nya tiba-tiba ngomong. Dia udah duduk di meja paling depan di Lab. itu. Layaknya hakim dalam persidangan.
Biar mudah, untuk selanjutnya Ka.Lab. ini kita sebut aja Bunga (nama samaran).
...
Gue : eh, apa Pak?
Bunga (nama samaran Ka.Lab.) : ayo maju! Ambil ini...
Gue: (baru sadar. Maju ke depan. Yang lainnya juga maju. Beberapa diantaranya komat-kamit)
...
Gue: (nyampe di depan. Terlihat ada 8 potong kertas yang dihadapkan ke bawah di atas meja) ambil satu ya, pak?
Bunga : iya. Tiap anak satu.
Gue: (ragu-ragu) em.. yang mana ya..
…..

(kelamaan…)
Ani: eh! Ayo Bud! Kelamaan!...
Reza: iyo iki..wes!
Gue: kalian dulu aja deh..
Reza:(ngambil. lalu mundur)
Ani: (ngambil juga)
Gue: (secara acak langsung ngambil satu)
Lainnya ngambil juga.
...

Gue buka kertas yang ambil itu. Gue baca,
Isinya ’Demux 4 to 1’

“wah! Dapat demux!!..” gue secara spontan bersuara keras.
Yeah! Gue bisa praktek ini! Gimana enggak, gue kan masih inget betul praktek ini.
ini adalah praktek yang terakhir kemaren.
Sempurna!!... gue pasti jadi yang pertama selese nih!!..
(mulai congkak dan besar kepala)

Reza: masak? (mupeng)
Gue : iya! Nih... (gue tunjukin kertas gue)
Reza: demux berapa?
Gue: demux 4 to 1
Reza: kok bisa? (terlihat makin mupeng)
Gue: ??? apanya? Ya bisa dong.. (makin congkak)


Reza: aku juga dapet demux 4 to 1.
(GRUBYAKK!!.. )

Gue: (aduh!!...) masak?
Reza: liaten tah! (nunjukin kertasnya)
Gue: (ngeliat) iya… bener…


Reza: Pak, ini beneran?
Bunga: ya? Ya yang kamu dapet itu kerjain!
Reza : tapi ini kok sama Pak!
Gue : iya Pak!
Bunga: memangnya kenapa?
Reza: ya gak papa sih... tapi memang ada yang sama, Pak?
Bunga: ya udah! Yang kamu dapat itu kerjain saja...
Gue: udah Rez, kerjain aja...

….

Semuanya kembali ke tempat masing-masing.
Sadar, kita bukan kelas 5 SD lagi.

Semuanya mulai serius dengan apa yang udah (terpaksa) mereka dapat. Tak ada komunikasi sedikitpun antar mereka.
Guepun serius. Gue taruh kertas yang gue dapet itu di atas meja. Menatapnya dengan tajam. Berharap tulisan itu nggak akan berubah.

Yeah! It’s time to be serious!
Gue ambil pulpen dan penggaris gue.
Langkah awal dari praktikum ini adalah menulis judul, membuat tabel kebenaran dan menggambar bentuk rangkaiannya di atas lembar jawaban gue.
Ya. Ini mudah.
(Asalkan gue nggak tergoda buat corat-coret ataupun gambar di lembar kosong itu.)
Semangat!!..
….




….
….
(7 menit kemudian…)


Oke!! Selesai!...
(it’s perfect!!)
Nggak ada kesulitan berarti dalam mengerjakan ini. Gue inget betul praktikum yang terakhir itu. Sama persis dengan apa yang gue tulis saat ini.
(yeah.. gue yakin nggak ada kesalahan pada apa yang gue tulis ini)

Sekarang langkah terakhir. Mempraktekkan rangkaian yang udah gue gambar tadi.

Gue buka kotak yang isinya penuh dengan kabel itu.
Waktu gue ngeliat isinya, gue agak shock,,
’kok kabelnya isinya campur-campur gini sih?’
‘ini kotak bekasnya siapa sih? Ko gak ditata gini?’
Ya. Kabelnya campur-campur. Antara kabel jenis A bercampur kabel jenis B.
Memang, dalam praktikum eldig disediakan 2 jenis alat yang digunakan buat praktikum.
Alat A, yang posisinya berdiri dan ukurannya paling besar,, dan alat B, yang posisinya tidur dan ukurannya paling kecil. (I know what you think!)
Konsep dan cara pemakaiannya pun agak berbeda antara 1 alat dengan alat lain.
So, ada 2 jenis kabel juga. 1 jenis untuk tiap alat.
Jadi, dalam praktikum ini 4 anak kebagian alat B, dan yang lainnya kebagian yang A...


’ya udah lah! Masa bodo! Yang penting kerjain aja deh...’
...
Gue mulai merangkai.
Karena alat yang gue dapet adalah alat B (di taruh di atas meja), maka gue hanya butuh kabel jenis B aja.
Gue pisahin antara kabel A dan B yang campur gak karuan itu.
Gue ambil yang kabel jenis B aja, dan mulai memasang sesuai gambar rangkaian yang udah gue gambar tadi.
...
Gue cocokin letak-letak kabel yang harus gue tancepin dengan seksama. Gue pastiin nggak ada kesalahan.
....
......



(10 menit kemudian...)
....
.......
Oke! Tinggal sedikit lagi....
Tinggal memasang 4 kabel lagi sebagai ground,, udah siap di coba deh!!..
....

Gue mulai ngambil lagi kabel yang kurang...
...
’eh?’
Gue ngeliat kabel yang gue ambil barusan.
’kok kabel yang ini?’
’gue kan nggak butuh yang ini...’
Gue nyari-nyari kabel yang masih ada.
.......
.....

’oh, great!!..’
’kabelnya habis!!...’

Sekali lagi,

‘A.B.I.S.!’
‘ABIS!!’
(I had a bad feeling about this!)
Gue liat, kabel yang nggak gue butuhin malah yang masih banyak.


Gue noleh ke samping, di situ terlihat seonggok Reza udah mulai nge-test rangkaiannya..
(oh my gosh… don’t panic!)


Gue noleh ke belakang. Di situ terlihat si Yoni malang yang sedang terlihat kesulitan.
’aha!..’ (I’ve got an idea)

Gue : (bersuara pelan) stt… Yon!
Yoni: ….
Gue : Yon!..
Yoni: eng? Apa?
Gue : aku minta kabelnya!
Yoni: buat apa? (dodol mode:on!)
Gue : kabelku abis!!..
Yoni: (ngelirik kotak gue)
Yoni: masih banyak gitu!
Gue : ini kabel yang buat satunya! Yang buat ini udah abis!..
Yoni: aku lho masih butuh! Rangkaianku belom selesei!
Gue : ayo tah Yon! (sambil mata berkaca-kaca..)
Yoni: nggak bisa…
Gue : ….
Gue : (Yon, go to hell!..)
….

Aduh! Gimana nih? Waktunya tinggal sedikit lagi!..
...
Gue: Pak, kabelnya kurang Pak!... (sedikit memelas...)
Bunga: apanya? (dingin...)
Gue : ini Pak! Kabelnya kurang...
Bunga: (ngeliatin...) masih banyak gitu...
Gue : ini kabel buat yang satunya Pak!
Bunga: kamu pake jumper aja, biar nggak habis banyak kabel!
Gue : ini udah pake jumper Pak!
Bunga: buat apa sih?
Gue : ini kurang buat ke ground-nya Pak!
Bunga: kamu rangakaian apa?
Gue : demux.
Bunga: 4 to 1?
Gue : ya..
Bunga: demux kan gak butuh Ground!
Gue : ??? ....
Bunga: kamu bisa nggak?
Gue : (tersinggung. semakin terdiam...)
....
......


Great!
(Apa Ka.Lab. ini habis terbentur sesuatu ya?)
Gue kan nggak salah! Rangkaian ini kan emang butuh ground kalo dengan alat ini!!
Gue liat rangkaian gue lagi.
Gak salah kok!
Gue ngeliat gambar rangkaian yang udah gue buat.
100% Bener!!

Lalu apa maksud si Bunga ini?? apa beliau mempermainkan gue??
Atau apa gue yang salah?
Kalo gue yang salah,

bagian mana yang salah?!!...
….
…..


belom abis keheranan gue, beliau ngomong lagi.
kali ini ditujukan ke semua anak,,
”terlihat kan? Mana anak yang selama ini benar-benar praktikum, sama anak yang cuma jadi ’sekretaris’ aja!!...”
(ini nyindir gue abis!!...)
”di sini keliatan semua, mana anak yang benar-benar bisa, sama anak yang cuma numpang nama aja waktu praktikum...”
.....

Bagus pak! Katakan semuanya!!...
Kenapa nggak sekalian aja bilang,,
”di sini keliatan, mana anak yang cerdas, mana anak yang terbelakang mental!!...”
....


Si Reza terlihat selesai. Dia memanggil beliau buat nge-test rangkaiannya.

….
Ugh!!...
Sial!!.....
….
……..
………..



Kesimpulan:
akhirnya si Reza berhasil selesai dengan sempurna. Cuma ada 3 anak aja yang rangkaiannya berhasil.
Lalu gue??
Nggak berhasil!
Gue udah bongkar rangkaian kabel yang udah gue buat dan memasangnya lagi, tapi tetep aja kabelnya kurang!!... efeknya adalah: hasil rangkaiannya bernilai 0000 semua apapun input yang gue masukin.

Ugh!
Gue harus ngulang lagi 1 jam kemudian dalam praktikum ulangan.

Kali ini gue milih alat satunya(yang berdiri). Yang pastinya nggak butuh ground buat merangkainya!!....





14 Responses to "-(bag:2)... kabel yang kurang!!-"

Pika Priska Says :
7 Agustus 2009 21.05

hahahaah yang sabaaar kak.. orang sabar disayang mama (?) lhoo ?? hahaha

nabil Says :
8 Agustus 2009 08.59

praktik pa kog ngeri sih...he..he

-boot_d- Says :
8 Agustus 2009 09.52

@pika : hahaha...

gomel Says :
8 Agustus 2009 10.22

hahaha..
sabar yaa..
ya ampun. coba lo baca lagi tuh. tsi Reza pake ground ga..
tetep semangat! :D

btw, jgn lupa mampir n komen juga yaa d blog gue..thanks :D

rosmana apolla putera Says :
8 Agustus 2009 17.26

Alat A, yang posisinya berdiri dan ukurannya paling besar,, dan alat B, yang posisinya tidur dan ukurannya paling kecil. (I know what you think!)

waduh... ini maksudnya apa ya... hehehe

Y . A . Z Says :
9 Agustus 2009 13.37

ahaha, sama tuh waktu aku lagi praktek sistem digital.
yang ngerjain rangkaiannya, asdos.
yang garap laporannya, asdos ma kakak angkatan.
sedaplah, cuma ngeprint doang ehehe...

nyegik Says :
9 Agustus 2009 23.06

wakh panjang buanget ceritanya...hueheheheheh mau baca lagi akh.....salam kenal yah, boleh tukeran link?, linkmu sudah aku masukan

-boot_d- Says :
10 Agustus 2009 07.03

@rosmana: hahaha!!....

@Y.A.Z : iya! sama....
biasanya malah nggak pake praktek tuh!!... >.<

tiche Says :
10 Agustus 2009 11.01

hahaha... selamat deh udah praktek (lho??!)

salam buat Ka.Lab nya Pak tapi kok pake samaran Bunga,,, aneh,,,

-boot_d- Says :
10 Agustus 2009 16.00

@tiche: nggak tahu kenapa,, pengen aja nyamarin jadi bunga..

QEnt adeknya pedrosa Says :
11 Agustus 2009 16.37

lagh yang terbelakang mentalnya sapa tuh?
wkwkwkwk.... minta diajarin Reza donk..

Lata Says :
14 Agustus 2009 02.03

hahaha.. harusnya kamu bisa lebih sabar tuhh :)

jasa translate Says :
17 Maret 2013 06.50

Bisa-bisa aja nih Hahaha

Posting Komentar