-udik's birthday!!-

Author: Budiharja Kusuma // Category:

(jumat 26 juni 2009)



Hai-hai…
Cerita lagi soal si udik..
....

....
Akhirnya kemaren si udik, adik gue yang paling kecil (terpaksa) diajak keluar juga ama ortu gue.
Ya. Setelah beberapa hari di hari ulang tahunnya kemaren minta keluar tapi nggak dikabulin juga.
Selain buat nepatin janji mereka (baca: mengamankan rumah untuk sesaat dari huru-hara si setan kecil) mungkin juga untuk meyakinkan si udik, kalo mereka itu beda ama Jin Botol, yang tinggal gosok lampu bisa minta dan dikabulin 3 permintaannya saat itu juga.
(kalaupun ada yang mirip jin botol, dari seluruh anggota keluarga gue cuma dia yang mirip jin. Tinggal cari petromax, nyalain, tambah sedikit efek asap disana sini, jadi deh: jin botol berkepala besar versi mini)
.....

Ya. kemaren si udik diajak ke bonbin (Kebon Binatang Surabaya) dan Kampung Ilmu (Jl. Semarang).
Emang, udah sejak seminggu kemaren dia ngebet pengen ke sana kalo ultah (ulang tahun). Setelah beberapa hari merengek terus ke ortu, dan membuat seisi rumah panik, akhirnya demi menghindari perang dingin yang berkepanjangan itu, diapun diajak keluar juga.
Dengan pembebasan bersyarat tentunya...

Pertama, ke Kebon binatang.
Dia emang suka sekali ama yang namanya hewan. Mulai dari yang mengamati hewan, ampe yang namanya menyiksa hewan secara perlahan-lahan (dan biasanya, si hewan lebih memilih mati). He’s so excited there...

So, Kebon Binatang adalah pilihan yang tepat kalo mau mengajak udik keluar.
Selain bisa untuk mengajari dia seluk beluk tentang hewan, disana ortu gue juga bisa ngejelasin, siapa keluarga dia yang SESUNGGUHNYA saat tiba di depan kandang monyet berpantat merah.
(interesting fact: pokoknya dia tertarik sekali dengan segala hal yang berhubungan dengan hewan. Mulai dari nonton acara Animal Planet/ discovery channel di tipi, ampe yang namanya akrab ama temen-temen gue)

Kampung Ilmu.
Dia juga gila komik. Sama ama gue.
(gue nggak nyangka kalo kode genetik DNA gue di bagian ’gila komik’ juga menurun ke adik gue)
Hampir semua komik dia suka. Ini terbukti dari semua koleksi komik gue udah habis diembat oleh dia. Tiap gue beli komik baru, dia pasti langsung baca tuh komik setelah gue! Dan pasti dia nungguin lanjutan komik yang selanjutnya!!
(Tapi yang paling dia suka (dan satu-satunya yang dia koleksi) adalah komik Crayon Shinchan. Dia selalu beli komik itu kalo abis dari sana.)
Dan, dia menganggap Kampung Ilmu ini adalah surganya komik. Dimana segala macam komik tersedia lengkap di sini. Tiap habis pulang dari sini, dia selalu bilang;
besok kesana lagi ah!! Dengan wajah berbinar-binar.
Bahkan dia juga pernah sampai berpikir gini,
”besok, kalo udah besar, kalo aku udah kerja, aku mau ngekostnya di deket sana aja..” dengan wajah anak kecil umur 9 tahun yang lagi berkhayal.
Apa?
What?
How it can be?
No smoking!
Dia yang sekecil itu ampe berpikir kayak gitu?
Bahkan dia juga nambahin,
”jadi, kalo mau baca komik deket deh!..”
Gue langsung ngakak abis. Sumpah!
Ya gue heran aja, dia ampe bisa berpikir sejauh itu hanya karena kesukaannya pada komik!! Sebuah imajinasi yang luar biasa...
Gue yakin, bentar lagi dia akan ber-statement yang nggak kalah mengejutkan:
”besok, kalo aku mati, aku mau dikuburnya disana ah!”
Ditambahin lagi,,
”jadi kalo aku mati, kalo mau baca komik, deket deh!!..”
...
Great!
Hahaha!!!...


Balik lagi ke ultahnya.
Ada yang seru waktu beberapa minggu lalu. Waktu itu, dia udah ngomong minta dibeliin sepeda kalo ultah.
Maklum, sepedanya yang biasa dia pake sadelnya udah copot. Bahkan setirnya aja udah nggak lurus kedepan lagi! Inilah contoh akibat dari penggunakan sepeda yang 90% dari penggunaannya adalah ’DITABRAKIN!!’
Jadi dia udah nggak nyaman make sepeda itu!
(jangan tanya, kenapa sepeda yang udah separah itu masih aja dipake di keluarga gue!!)
Karena nyokap gue nggak punya dana berlebihan, maka permintaan itu pun langsung nggak dikabulin ama nyokap gue. Dengan alesan nggak ada duit tentunya.
Entah karena si udik pantang menyerah ato emang nggak ngerti bahasa manusia, dia tiap hari masih aja membujuk nyokap buat beli sepeda.
Gue nggak tahu sungguhan apa supaya si udik nggak gangguin lagi, si nyokap nyanggupin.
”iya. Entar mamak jualin deh, kertas bekas yang udah numpuk banyak itu. Uangnya nanti buat beli sepeda.”
Lalu si udikpun berhenti nagih tentang beli sepeda.
....

Sampai 2 minggu yang lalu, saat tumpukan kertas itu udah nggak terlihat lagi di rumah gue.
Si udikpun kembali nanya ke nyokap. Nyokap ngejawab,
”eh, iya dik! Kertasnya udah mamak jual kemaren, buat nambah uang belanja...”
”trus...”
”ya uangnya habis.”
”trus, aku mau dijualin apalagi dong, buat beli sepeda?!”

Hahahha!!..Gue langsung ngakak abis!

“jual apa ya? Nggak ada lagi yang bisa dijual lagi..”
”nggak jadi beli sepeda dong?”
”udah! Beli sepedanya kapan-kapan, yah?”
.....

Hahaha....kalo ngeliat si udik gue kadang jadi sedih. Anak sekecil dia yang punya banyak keinginan (yang mahaluas)itu harus melawan keadaan ekonomi keluarga gue yang serba berkecukupan ini. gimana mau nurutin keinginannya, untuk keperluan sehari-hari aja, keluarga kita kadang masih kekurangan..
Kadang-kadang si udik juga ngomong tentang keinginannya ataupun sekedar cuma bertanya.
Misalnya, saat dia abis ikut nyokap gue kondangan ke rumah sodara yang kaya,, dia pernah nanya,
”kenapa ya, rumah kita jelek? Nggak kayak yang punya orang tadi?”
Ato gini,
”kapan sih, kita punya mobil?”
Sungguh pertanyaan yang sangat wajar yang dia tanyakan. Di saat itulah, kadang gue merenungkan tentang kelurga gue.
Biasanya gue cuma bisa senyum dan bilang,
”makanya! Udik belajar yang pinter! Jadi, nanti kalo udah pinter, pasti gampang cari duit!!”
”masa?”
”ya iya dong..”
...
Ada lagi yang terakhir kemaren, waktu abis diajak ortu gue ke ultahnya si Jasmin, anak dari om gue yang ultahnya dirayain di mall, si udik lagi-lagi nyeletuk,
”enak ya, kayak si Jasmin gitu. Ulang tahunnya rame sekali! didatengin banyak orang, banyak hadiahnya...ada badutnya... difoto-foto...”
”gak papa deh, nggak dibeliin sepeda, asal bisa ulang tahun kayak gitu..”
Gue yang ngedenger itu mata gue langsung berkaca-kaca.
Gue kembali mikir...
Iya...
Betapa adik gue ingin ultah-nya dirayain... Betapa adik gue ingin, di hari ultah-nya dapat banyak hadiah... Betapa dia ingin ultah-nya berkesan..
Nggak cuman diajak ke kebon binatang. Nggak cuman diajak beli komik.
Gue ngeliat diri gue.
Iya.
Gue masih belom jadi apa-apa. Gue masih belom bisa ngasih apa-apa ke dia.
Kata-kata adik gue itu masih gue pegang dan akan gue inget terus.
Sampai gue bisa mengabulkannya...

Untuk sekarang, gue cuman bisa bilang,,

Selamat ulang tahun ya Udik!!.... semoga panjang umur dan bahagia selalu....

......
.........
............



Other side, kemaren gue ikut seleksi hima (himpunan mahasiswa) di kampus gue.
Ternyata tim pengujinya lumayan banyak lho! Di tiap divisi ada perwakilannya buat menguji. Ini udah kayak proses wawancara saat kita ngelamar kerja. Tapi dikali 5 kali lipat. Kita ditanyain macem-macem, mulai dari alasan ikut, ampe yang namanya simulasi permasalahan yang akan terjadi dan bagaimana gue akan mecahinnya.
Alhasil, proses screeningitu berlangsung dari jam 5 sore ampe jam 8 malem!
Gile!
Semangat!!...






8 Responses to "-udik's birthday!!-"

TRIMATRA Says :
15 Agustus 2009 02.12

karakter si udik biasanya ga beda jauh ama kakaknya..., hehe iya kan?

-boot_d- Says :
15 Agustus 2009 10.44

hehehehhehe....

gomel Says :
15 Agustus 2009 21.57

salam yaa buat si udik..
namanya juga orang yang biasa baca komik, kahayalan nya tinggi..tapi kok..kakaknya ga ya? hehehe..

jangan lupa mampir n komen lagii yaa..ada yg baru :D

Nadia Says :
16 Agustus 2009 12.36

. jauh bgt se dri bonbin trus ke semarang....

. hehhe...

. salamin ke adeknya ya....

Nadia Says :
16 Agustus 2009 12.38

. jauh bgt se dri bonbin trus ke semarang....

. hehhe...

. salamin ke adeknya ya....

QEnt adeknya pedrosa Says :
17 Agustus 2009 14.21

ultah gw bentar lagi tuh.. wkwkwkw

masih lama, deng.. hehe

ika hardy Says :
17 Agustus 2009 22.38

kayaknya adik kamu lucu tuh.
orangnya kritis ya? :)

-boot_d- Says :
18 Agustus 2009 07.29

@ika : iya,, lucu sih....
(kadang-kadang mngeselin!!)

Posting Komentar