-BNS tragedy...!!(bag:1)-

Author: Budiharja Kusuma // Category:

(rabu 13 juli 2009)



Hai-hai…

Ada yang pernah pergi keluar kota? Ato lebih tepatnya pergi beramai-ramai keluar kota dengan temen sekelas(nggak jelas) kalian?
Apa yang akan terjadi dalam perjalanan di sana?
.....

Senin kemaren gue ama beberapa ekor mamalia berbulu (baca:MMB Rangers/ temen sekelas gue) pergi ke kota Batu.
....
Kita emang sejak sabtu kemaren udah berencana buat ke kesana.
Lebih tepatnya ke BNS!
Lebih tepatnya kita berencana buat ke tempat wisata yang namanya BNS!!..
Ya!!... B!.... N!... S!.. (terlalu bersemangat) -_-”
BNS tuh apaan? Kamu pasti tanya itu.
Jangan tanya gue! Gue sendiri nggak tahu BNS tuh tempat yang kayak gimana! Awal-awal waktu gue denger kata ’BNS’ dari mereka, gue malah ngaco. Gue ngira itu sama aja kayak BNI, BCA, BII dan lain.lain.
BNS. Bank Negeri Surabaya. Itu bayangan gue waktu itu. Sebuah bank.
heh? kita mau ke bank??
Beneran?’
Ngaco emang, masak pergi kok ke Bank?
Ini tamasya apa mau ngerampok?


Batu Night Spektakuler. Ternyata jauh dari bayangan gue.
Sesuai dengan namanya, tempat ini buka di siang hari. Eh, ya enggak lah! Tempat ini bukanya malam hari. Katanya sih, tempat ini masih baru. Banyak tempat-tempat seru yang bagus buat foto-foto disana.
(you know what, setelah mereka jelasin kepanjangannya, gue masih aja ngaco! Bayangan gue tentang Batu Night Spektakuler adalah tempat wisata dimana ada sebuah batu ajaib yang bisa menyala dengan keren kalo udah malam!)
...

Mereka-pun semua udah siap berangkat.
Inilah susunannya: Arif ama Mayang. Yoni ama Ailin. Galang ama Nabila. Yoga ama Sisil. Ucik ama Ririn. Badut lucu ama pasukan drumband TK Widyatama.
Dan seperti kata pepatah, setiap ada keinginan disitu ada jalan, di setiap perjalanan disitu ada kesialan.
Masalah yang pertama kali muncul (yang harus mereka emban) adalah kendaraan buat gue! Gue nggak mungkin bawa vespa gue buat pergi. Boro-boro nyampe kesana, kendaraan (hasil evolusi dari mesin pembajak sawah bertenaga uap) itu bisa buat nganterin gue ke kampus tiap hari aja udah untung.
Gue tahu banget, kutukan ban bocor di vespa gue itu masih ada. Yang dimana gue bisa kena ban bocor dimana aja, kapan aja! (sampai kapanpun juga!)
Dan kata-kata terakhir yang diucapin tukang tambal ban yang terakhir gue temuin adalah,
”Mas! Lebih baik beli ban baru aja!!...”
....

”eh, gimana nih? Budi berangkat ama siapa?” ada yang ngerasa khawatir ama gue.
”gimana kalo ama Wisnu aja? Mana si Wisnu?” Yang lainnya juga gitu. Gue nggak nyangka kalo jiwa persahabatan mereka begitu kuat. Nggak percuma gue punya temen kayak mereka.
Gue baru aja nyangka dari gelagat mereka, kalo mereka lebih khawatir justru kalo gue ikut.
mungkin, kalo dilanjutin, bakal jadi gini,
’eh, gimana nih? Budi berangkat ama siapa?’
’siapa sih, yang ngajak dia? Gue mau dia ikut, tapi dia harus kesana dengan cara kanyut ke sungai!!.. kita ketemuan di sana!’
’eh enggak! Enggak!.. dia boleh ikut asal waktu abis dari sana dia nggak ngikut pulang kesini!!’
...
Ternyata bernegoisasi dengan si Wisnu alot banget! Kita pun berangkat setelah berhasil membujuk si Wisnu buat ikut dengan syarat-syarat yang diajuin si Wisnu.
   1. wisnu nggak mau pake motornya! (katanya motornya mau dipake orang dirumahnya entar malem)
   2. dia harus bawa kameranya sendiri! (dia nggak mau kalo pake kamera orang lain)
well, akhirnya gue boncengan ama Wisnu dengan motornya Ucik. Setelah ngambil kamera(terkutuknya) si Wisnu itu di rumahnya, kita pun secara resmi berangkat!!..
back song theme: senang, riang, hari yang kunantikan...
....
.....


(15:30)
Sekitar 1 jam perjalanan, anak-anak tiba di daerah Sidoarjo. Kita berhenti di sana buat ngisi bensin. Ya, ada sebagian yang belom ngisi bensin.
Kesialan keduapun terjadi.
Waktu kita nungguin si Arif yang masih ngisi bensin di SPBU, gue ngeliat pasangan Ucik ama Ririn dengan motor supra-nya itu mendekat ke tepi SPBU itu. Kita emang agak terpisah jauh tadi. Jadi kita sengaja nungguin mereka di tepi SPBU biar kita bisa saling tahu.
But, Did You know?
Sekitar 15 detik setelah itu, banyak orang-orang yang tiba-tiba aja berkerumun di selokan di depan SPBU! Terlihat ada satu dua orang yang juga ikut berlari mendekati selokan itu.
‘Ada apa nih rame-rame?’ pikir gue. Pasti ada apa-apa. Waktu gue ngeliat lebih teliti, ada beberapa orang yang menarik sebuah motor supra ke belakang. Terlihat motor itu abis jatuh.
Gue kaget.
”eh, itu kan motornya Ririn!” gue langsung ngasih tahu yang lain. Mereka langsung ngeliat ke arah tempat orang yang berkumpul itu.
”masa sih?” ada yang masih nggak percaya. Gue langsung aja lari ke sana buat mastiin apa yang terjadi.
Bener. Itu motornya Ririn. Gue langsung masuk ke kerumunan orang-orang itu. Gue langsung ngeliat sebuah pemandangan yang nggak lazim. Di sana terlihatlah Ucik yang masuk ke dalam selokan. Separuh celananya basah. Dia terlihat kayak nyari-nyari sesuatu. Kaca helmnya pecah. Lalu Ririn juga gitu. Dia juga ada di dalam selokan yang sama. (kompak banget ya mereka) Hampir keseluruhan celananya basah. Lengannya juga. Keliatan dia meringis sambil megang tangannya.
Awalnya gue ngira-ngira, apa mereka sedang pengen banget main dan pengen balik jadi anak kecil? Lalu saat mereka ngeliat sebuah selokan yang cukup besar, tanpa pikir panjang mereka langsung aja nyemplung dan mainan di sana? Tapi kayaknya nggak gitu.
”eh, kena apa??” gue yang nggak tahu apa-apa nyoba nyari tahu.
”mas siapanya?” salah satu orang yang berkerumun itu nanya ke gue.
”saya temennya!”
”oh... Temennya ini tadi, nggak tahu kenapa tiba-tiba aja nyungsep di got!!”
Nyungsep di got. Ya. gue bisa ngeliat jelas. Emang nggak mungkin kalo ’hasrat pengen mandi di got’ mereka ini tiba-tiba aja muncul di situasi kayak gini. Tapi pertanyaannya kenapa?
Anak-anak yang lain juga udah pada datang.
”Cik, ayo naek! Kamu lagi nyari apa sih??” gue masih heran ama Ucik yang dari tadi ngubek-ngubek isi selokan dengan kakinya itu.
”ini lho, nyari sepatunya Ririn! Ilang satu!”
”eh, udah! Naik dulu! Liat dulu, apa kalian nggak papa. Entar lagi nyari sepatunya.”
”eh, ada apa? Ada apa?” Galang ama Yoga tiba-tiba aja nanya dengan ekspresi panik gitu. Mereka berdua udah kayak sepasang homo yang temen-temennya diserbu dan digrebek ama kantib di depan matanya, tapi masa aja nanya ’eh, ada apa? Ada apa?’
”ini. nggak tahu, mereka tiba-tiba aja nyungsep ke got!”
”kok bisa?”
”ya nggak tahu juga. Mungkin mereka ngantuk kali. Eh, ayo Cik! Naik!.. ayo Rin!”
”ada-ada aja!..”
mereka berdua-pun akhirnya dibantu ama orang orang buat naik keatas.
...


                                                                      ***
”tadi tuh gasnya tiba-tiba aja nyantol waktu mau minggir ke sini!” Ririn ngejelasin dengan masih aja megangi tangannya. (yang kayaknya rasanya sakit)
”nyantol?” Ririn ngangguk. ” Kok?”
”padahal tadi aku udah bilang, Rin ayo gantian! Sekarang giliran aku yang nyetir.. kan emang udah waktunya giliranku buat nyetir. tapi dia masih aja bilang, udah nggak papa. Aku masih bisa nyetir kok! Ya udah.” Ucik menambahkan kesaksiannya. Wajahnya nggak berekspresi. Kayak udah biasa aja. Mungkin dia tiap hari udah berlatih yang lebih berat dari ini di rumahnya.
”oh... terus?”
”nah! waktu masih jauh dari sana tuh, Ririn berusaha buat ngurangin giginya tapi nggak bisa-bisa! Eh, tiba-tiba aja dia minggir ke tepi dan ...”
....
......

Aneh ya? katanya si Ririn nyetir tiba-tiba aja minggir dan nabrak dinding selokan. Motornya nggak ikut masuk sih, tapi katanya si Ucik, dia seperti kayak ngelakuin lompat harimau ama Ririn. Jadi waktu nabrak, Ucik terlempar, eh lebih tepatnya ngeloncati ke atas punggung si Ririn dan dengan sukses nyemplung ke selokan!! (Mungkin aja kalo mereka lebih sering ngelakuin itu, suatu saat mungkn mereka bisa ikut rombongan sirkus yang biasa gue liat di tipi-tipi itu.) Lalu entah Ririn punya kesetia-kawanan yang kuat sekali, bego, atau emang nggak kuat nahan tabrakan yang terjadi, dia juga ikut-ikutan nyemplung ke selokan juga!! Cuma motornya aja yang tergeletak tak bernyawa di atas. Nggak ngikut nyemplung.
Ini masih aja membingungkan..
Lalu balik lagi ke kesaksian dari Ririn. Katanya gasnya nyantol. Waktu gue tanya apa biasanya atau apa pernah motornya itu gasnya nyantol, katanya enggak. Waktu gue tanya ama Yoga setelah nyobain motornya Ririn muter-muter di sekitar situ selama beberapa menit, lalu bayar dua ribu ke gue karena lagunya udah abis, hehe!!.. ya nggak lah!.. katanya sih gasnya nggak nyantol.
”dia ngantuk! Wong gasnya loh gak nyantol waktu dicoba!!.”
Ada apa ya, dengan motornya si Ririn? Apa mungkin motor itu membawa kutukan?
...


                                                                       ***
Setelah bersihin badan Ririn dan ganti baju. Ririn dibawa ke RSJ terdekat dan dirawat di sana. Hingga kamu baca cerita ini, katanya udah lama dia memakai jaket yang lengannya diiket ke belakang karena tiap malam berusaha bunuh diri dengan cara melakukan lompat harimau. Dia tiap malam beruaha ngelakuin itu di sel-nya sambil tereak-tereak histeris,
”GASNYA BENERAN NYANTOL!!.. AGH!!.. KENAPA TAK SATUPUN YANG PERCAYA!!!... KENAPA!!!!...”
”TIDAAK!!.... TERKUTUK KALIAN SEMUA!!.. DASAR MANUSIA-MANUSIA LAKNAT!!!!...”

Bagi yang nggak percaya cerita barusan, bagus! Karena itu cuma iamjinasi abnormal gue.
Aslinya, Ririn cuma dibawa ke puskesmas terdekat aja. Si Yoga yang berjasa nganterin Ririn ke puskesmas dengan motornya Sisil. Lalu Arif dan Mayang nyusul kesana buat bantuin.
Lalu bagaimana dengan motornya Ririn? Keep read this story!
....

Setelah dapet kabar bahwa Ririn cuma keseleo aja dan bukannya patah tulang, kita bersukur banget. Terlihat, sebagian besar dari mereka bersukur bukan karena kabar Ririn yang ternyata nggak patah tulang, tapi lebih karena tahu perjalanan kita nggak jadi batal!
Mereka bener-bener sahabat sejati.
Kita lalu niat nyusul Ririn dan temen-temen berada setelah tahu lokasi tempat puskesmas-nya itu. Lalu bagaimana dengan motor supra ini?
Karena Yoga yang asalnya ama Sisil itu sekarang ama Ririn, maka mau nggak mau Ucik ama Sisil sekarang nggak ada pasangannya. Karena nggak mau ngeliat cewek pasangan cewek dan takutnya hal kayak tadi terulang lagi, maka gue ama Wisnu yang tukeran pasangan ama mereka.
(meski kita tahu sering berganti-ganti pasangan itu nggak baik!!)
So, pasangan baru itu adalah; (jeng-jeng-jengg!!..)
Wisnu ama Ucik. Make motornya Ucik. (mereka terlihat berbahagia)
Gue ama Sisil. Karena motornya Sisil dipake Yoga, maka gue (mau nggak mau) make motor.... ..motor... (hik-hik...) Supranya Ririn!
apes! (Sisil terlihat shock!)
...
....


Ternyata nggak semudah itu nyari lokasi puskesmas. Kita muter-muter dan nggak nemu lokasinya.
Kesialan ketiga terjadi disini.
Waktu kita masuk ke gang, buat nyari-nyari lokasinya, tiba-tiba aja Galang amaYoni berhenti dan menepi.
”eh, kenapa minggi..” gue berusaha nanya ke mereka yang udah minggir
”heh! Liat depan!..” mereka tiba-tiba aja teriak. Gue noleh depan.

BRAKK!!
...
Gue nyungsep nabrak motor Ucik ada di depan gue. Motor Ririn lagi-lagi tergeletak tak bernyawa. (emang dari tadi nggak bernyawa)
Anak-anak berlari ke gue dan bantuin buat ngangkat motor (terkutuk) ini.
Gue langsung kena polio. Jalan pincang. Kaki sebelah kanan gue sakit banget!
’Gila! Motor ini bener-bener bawa kutukan!’ pikir gue. ’tadi Ririn, sekarang gue!’
Plat nomor motor Ucik bagian belakang penyok.
...

(sekitar pukul 18:00)
Setelah berhasil nemuin si Ririn,(yang ternyata lagi berasik masyuk makan di warung lesehan ama temen-temen) kita ngelanjutin perjalanan setelah sholat maghrib di masjid.
Dan, perjalananan (terkutuk) inipun dilanjutkan....
....


Bersambung....

Bagaimakah lanjutan dari perjalanan dodol ini?
Apakah kita akan beneran nyampe ke Batu?

Apakah motor Ririn beneran membaw kutukan?

Ataukah bakalan ada lagi kesialan-kesialan selanjutnya?

Tunggu lanjutannya!!...





12 Responses to "-BNS tragedy...!!(bag:1)-"

tiche Says :
27 Agustus 2009 11.49

aneh banget tuh cerita,,,

ditunggu lanjutannya,,,

CEPETAN!!!!

ROSMANA APOLLA PUTERA Says :
27 Agustus 2009 12.03

NYUNGSEP KE GOT?????!!!!!

Nindaey Says :
27 Agustus 2009 17.00

hahaha lucu abissss :D

MAZPRAM Says :
27 Agustus 2009 20.47

cerita yang panjangg..dan lebar hehhe..doyan banget lu cerita yee...goodddd...godddd

Wahyu Says :
28 Agustus 2009 13.39

gokil abis sih loe??

lanjutanya dunk

Nadia Says :
28 Agustus 2009 13.58

. ada2 aja sih...

. mkanya naek becak aja...

. dijamin aman....

. anak malang juga toh trnyata??

chonz Says :
29 Agustus 2009 17.04

panjang amat yak ceritanya....
yg penting gokil....
:D

kakve-santi Says :
5 September 2009 08.50

yang penting nampang dulu!
hahahahaha

Herdoni Wahyono Says :
6 September 2009 07.17

Diterusin dong critanya...bikin aq penasaran !

Salam sukses buat ///boot-dh.blogspot.com

Yuud Says :
8 September 2009 07.57

trsin donx ceritanya...

Anonim Says :
15 September 2009 07.14

lucu ! lanjutin lg yaaa :D

Rekomendasi Saham Online Says :
16 Oktober 2009 10.00

Nice Story..

Jangan Lupa Kunjungi saya

Posting Komentar