-BNS(Bag:2) cold night!!...-

Author: Budiharja Kusuma // Category:
Lanjutan dari posting -BNS tragedy…!!!(bag:1)-
Lihat posting sebelumnya.

...
....
Kita semua udah jalan cepet banget. Ternyata keadaan jalan yang lenggang membuat jiwa pembalap anak-anak bangkit. Kita udah dalam keadaan saling kejar-kejaran. Kalo kamu pernah liat iklan motor dengan komeng yang naik motor super-cepat dengan baju sobek-sobek dan bibir memble kesana-kemari nggak karuan karena jalan yang terlalu cepat, itu mirip banget dengan ini. Bedanya, baju kita nggak sobek-sobek! Dan kita bukan komeng!
Berkali-kali kita gantian ada pada posisi paling depan.
(jangan lakukan ini di rumah! Adegan ini dilakukan oleh para ahli!)
Selain karena nggak mau ketinggalan dan berakibat pada salah jalan,(baca: nyasar secara abnormal) kita juga tertantang buat ngebuktiin, siapa bos yang sebenarnya. Secara nggak sadar, kita udah tersugesti bahwa yang tercepat dalam perjalanan ini bakal dianggap raja bos jalanan. Kita mungkin udah nganggep kalo perjalanan ini adalah tes mental dan nyali.
Baru deh, kalo ada yang nyungsep kita bakal kompak berpesan pada orang yang paling cepet itu,
”makanya jangan sok!... sarap!!”

Balik lagi ke masalah ’nyungsep’. Bayangan kalo motor si Ririn membawa kutukan menggeliat indah di pikiran gue. Gue takut aja kalo ini bakal jadi kayak pilem Final Destination. Dimana kita bakalan nyungsep secara bergantian sesuai urutan ramalan kutukan yang ada pada motor itu. Setelah Ririn, lalu gue. Bukan nggak mungkin kalo bentar lagi Yoni bakal secara dengan paksa minta tukeran motor ama gue, lalu beberapa menit kemudian dia dengan sukses nyungsep kayak kita berdua. Lalu perlahan-lahan dia berubah jadi kurus. (tanpa alasan yang jelas)
”Bud! Duingin ya...” tiba-tiba aja Sisil yang dari tadi duduk manis dibelakang gue ngomong ke gue, ngerusak semua bayangan gue tentang Yoni yang kena mukjizat jadi kurus. Gue juga baru nyadar, kalo udara emang bertambah dingin secara sangat drastis.

”iya ya..” gue jawab sekenanya. Gue masih fokus buat nyetir cepet, biar nggak ketinggalan ama anak-anak yang masih aja nyetir kesetanan di depan.
”nggak bawa jaket lagi!..”
”hah?... Nggak bawa jaket??” gue shock.
”iya.”
”beneran?” Gue ngeliat kaca spion. Bener! Dia cuma make baju lengan panjang. Teryata dia dari berangkat tadi nggak make jaket!
“iya!”
“kenapa juga nggak bawa jaket?”
“lupa.”
“Lupa?!”
“iya. Lupa.”
Great! Pergi ke daerah pegunungan dan nggak bawa jaket. Suatu kombinasi yang sempurna! Padahal dimana-mana, orang juga tahu kalo gunung tuh cuacanya dingin. Kenapa juga gak bawa jaket? Trus, kalopun nggak pergi ke daerah dingin, ini kan perjalanan naek motor! Bukan mobil! (Dan jauh!) Kok bisa, GAK BAWA JAKET?!! Bisa bayangin, kalo perjalanan siang bolong, dan cuaca super panas? Apa dia nggak bakalan jadi dendeng kering coba? Dan dalam waktu singkat, radiasi panas yang diperkirakan sanggup melelehkan kutub utara dalam waktu satu menit itu merubah dia menjadi keturunan suku ugla-huba-cihuahua di negara Zimbabwe!
(bagi yang bener-bener percaya suku ini, maaf! Suku ini cuma karangan absurd gue aja)
Apalagi kalo cuaca yang super dingin kayak gini?! Gue langsung aja ngira, kalo selama setahunan ini dia nggak pernah keluar dari kamar kost-nya.
Dan bukan nggak mungkin, kalo suatu saat dia diajak pergi lagi, dia bakalan ngomong,
’Bud, aku nggak bawa dompet..’
”kamu pake jaketku tah?” gue nyoba nawarin jaket gue (yang lecek itu). Gue merapat ke kiri, siap-siap berhenti.
”nggak usah wes!” ujar Sisil mantap. Dia nolak. Kayaknya dia lebih khawatir dengan kemungkinan tertular bau badan permanen daripada udara yang-super-dingin ini.
”beneran? Udaranya dingin lho!..”
” udah, nggak pa-pa wes! Aku kuat kok!”
”ya wes kalo gitu..”
Gue ngebut. Para setan itu udah jauh di depan.


                                                                    ***
Udara dingin semakin menggila. Gue yang nyetir di depan udah kayak fosil beku. Ternyata memakai jaket nggak membawa pengaruh sama sekali dalam menjaga panas tubuh kita. Mulut gue secara refleks menggigil. Gigi gue beradu. Mulut berbusa. Tanda-tanda epilepsi muncul. Dompet menipis.
Aneh! Gue nggak biasanya ampe menggigil gini kalo kedinginan. Kecuali kalo lagi demam. Ini menandakan, kalo kita emang udah nyampe daerah pegunungan. But it’s not The biggest trouble. Karena yang terparah adalah.... kaki kanan gue makin sakit!!
Berkali-kali gue megangin pake tangan. Dan makin sakit! ”Aghh!!!...”
mungkin kaki gue butuh pertolongan ekstra! Dan segera! (Untung aja, selama satu jam lebih ini gue kegiatannya cuma nyetir di motor. Karena gue nggak yakin bisa jalan lagi kalo nanti udah nyampe)
Sementara itu, Sisil yang ngeliatin gue menggigil sambil megangin kaki sempet khawatir.
”Bud? Kamu nggak pa-pa kan? Kamu masih kuat kan?” dia bertanya dengan nada khawatir. Sangat khawatir.
Dia sangat khawatir dengan keselamatan jiwanya.

Sementara itu, waktu gue menyalip si Yoni, yang terus-terusan ngebut secara nggak terkendali, terlihat Ailin di belakangnya komat-kamit secara serius dan terus-menerus sambil nutup mata. Mungkin semua ayat suci udah dia baca.
Gue kasihan, keselamatan jiwanya lebih terancam daripada Sisil.
Semoga dia selamat.
...


(sekitar pukul 19:30)
Kita udah nyampe di daerah Batu. Itu terlihat dari suhu daerahnya, (yang terasa banget kalo itu emang suhu kota Batu) dari bentuk-bentuk rumahnya, bentuk orang-orangnya, (???) dan sebuah papan kotak besar penunjuk jalan berwarna ijo yang bertuliskan dengan jelas: BATU.
Jalanan agak lenggang, nggak serame waktu kita berangkat awal-awal tadi. Banyak lampu berwarna-warni di sepanjang jalan. Mulai terlihat banyak spanduk bertuliskan ’BNS’ dengan background warna hitam di sebelah kiri jalan.

...
”gimana? Nggak langsung kesana?” anak-anak saling nanya. Keliatannya mereka bingung, kenapa mereka menepi. Padahal di depan mereka udah banyak spanduk BNS dengan isi tulisan Batu Night Spektakuler beserta arah tempat lokasinya.
”iya! Kenapa berhenti? Nggak langsung kesana?”
”bentar-bentar!..” Ucik ngejawab.
”Nunggu apa?”
”BENTAR!!.. kita mau cari tempat penginepan buat anak-anak!!” Ucik langsung bicara tegas. Setegas waktu narik uang kas ke gue tiap bulannya, ”Bayar 15000! Kamu dobel tiga!!... DAN JANGAN KABUR LAGI!!”
”penginepan?” gue heran. Lebih tepatnya, nggak tahu.
”iya, buat kita nginep.”
”emang kita pake nginep ya?” gue malah nanya lagi dengan dodolnya. Gue bener-bener nggak tahu kalo rencananya kita pake nginep segala. Gue kira sih rencananya adalah; kita berangkat, jalan-jalan sampe malam, lalu subuh kita langsung balik dan pulang dengan selamat!
”iyalah... kasihan yang cewek-cewek..”
”kenapa nggak tidur di masjid aja?” kata-kata brilian itu langsung keluar dari mulut Yoga.
Bagus! Ternyata pengalaman Yoga dalam berpetualang di berbagai penjuru kota selama ini menghasilkan sebuah kesimpulan yang brilian: TIDUR DI MASJID!!. Dengan begitu kita nggak usah ribut-ribut lagi cari penginepan! Setelah capek jalan-jalan, tinggal cari masjid, lalu tidur! Simpel ternyata! Beres! Terlebih lagi,GRATIS!
Emang dia sering banget pergi keluar kota. Dan untuk masalah bertahan hidup saat keluar kota, nggak ada yang perlu diragukan. Jadi nggak ada salahnya kan, kalo ngikut saran Yoga? (jadi selama ini, Yoga kalo pergi keluar kota hidup secara menggelandang ya?!)
”kamu kan cowok! kasihan yang cewek lho, nanti kedinginan! Kalo aku sih nggak masalah tidur dimana aja! Tapi kasihan yang cewek yang bener-bener butuh tempat tidur!” kali ini Ucik ngomong seolah-olah dia bukan cewek.
”harus sekarang ya?” gue kembali nanya.
”??? Maksudnya?”
”gimana kalo nanti aja, setelah ke BNS! Katanya kan tutupnya jam sebelas malam”
”iya! Gimana kalo nanti aja! Sekarang lho hampir jam delapan!” beberapa anak nambahin. Kayaknya mereka juga ada yang nggak sabaran kayak gue. Mereka sepertinya juga terpengaruh spanduk-spanduk BNS yang ada di sekeliling mereka. Kita udah kayak anak kecil yang diajak ke pasar malam, yang di depannya udah tersedia wahana mandi bola yang ramai anak maen, tapi nyokapnya masih aja bilang, ”nunggu ayahmu gajian ya!.... sekarang liat mereka maen dulu!”
”justru sulit, kalo nyari penginepannya nanti! Pokoknya sekarang aja. Baru kalo udah dapet, kita kesana!”
...
Kitapun akhirnya nyari penginepan dulu. Emang bener, kalo nyari penginepannya nanti, malah makin sulit buat nyari. Kalopun ada, pasti yang tersisa adalah penginepan mahal aja. Macam kayak hotel-hotel yang ada restorannya gitu mungkin. Kita nggak mungkin nginep disana.
Selang beberapa menit, setelah kita mengirim 2 buah motor yang berisi 4 ekor anak buat nyari, (setelah berkali-kali nyari bareng dan nggak ketemu-ketemu, dan ternyata kita nggak kuat dengan suhunya yang superdingin itu, akhirnya sebagian anak mutusin buat istirahat aja) kita nemuin satu hotel. Ehm...... tapi kalo gue bilang sih, ini bukan hotel! Ini cuma rumah sederhana kayak penginepan biasa aja. Tapi entah kenapa, mereka kok demen banget namain tempat mereka itu hotel. Tempatnya kecil. Tempat buat parkir motornya kecil juga. Tapi tempat ini tingkat dua.
Setelah Ucik serta beberapa anak bernegosiasi dan deal tentang harga kamar disana, kita semuapun naik keatas buat masuk kamar kita. Kita berniat nyewa dua kamar, satu buat kamar cewek, satu buat cowok.
Ya. itu rencananya.

                                                                     ***
Sang pemilik penginepan langsung bukain dua kamar. Dua kamar ini saling berhadap-hadapan. Kita langsung masuk buat ngecek isi kamar itu. Ternyata lumayan juga. Kamarnya nggak terlalu kecil. Ada 1 kasur disana.Anak-anakpun langsung nyaman disana. Bahkan beberapa anak cowok yang udah ngelepas sepatu mereka dan tiduran di kasur kamar itu. Sementara gue berdiri di luar kamar. Kaki gue rasanya masih sakit.
...
Kesialan ke-empat pun terjadi.
Saat Ucik kembali mastiin harga buat dua kamar yang udah dibuka itu, dan terjadi lagi proses dialog dengan sang pemilik penginepan, ternyata terjadi kesalah-pahaman.
”lho?! Kalo anak segini ya, minimal nyewa empat kamar! Nggak bisa, kalo nyewa dua kamar dengan anak segini banyak!”
”masak nggak boleh pak?” tanya Ucik agak memelas.”kita memang mau pesan dua kamar.”
”kalo pesan empat kamar boleh. Jadi perkamar isi tiga anak. Kalo satu kamar isi enam anak gini ya nggak boleh! Aturannya kan per kamar isi dua anak. Masak, satu kamar diisi banyak anak gini!”
...
Hah!!...
Watga! Watga! Ternyata kita nggak bisa (baca: nggak boleh) pesan 2 kamar!!
Oh my gosh!!..
Gue baru tahu, kalo ada aturan perkamar tuh cuma boleh diisi 2 anak aja. Apa ini serius? Ato cuma becanda?
Tapi kalo ini beneran serius, mungkin baru kita aja ya, yang datang kesini ber-dua-belas-anak dan cuma mesen dua kamar aja. Pasti sang pemilik penginapan ngerasa dikerjai ama kita-kita, waktu tahu kita berniat cuma pesen dua kamar aja! Mungkin ini jadi wajar dan masuk akal, kalo kita kemudian bilang padanya kalo dia baru aja dikerjai ama kita-kita dan baru saja masuk sebuah acara TV Reality Show, yang dimana isi acaranya emang bagaimana sekelompok anak abnormal ngerjai seseorang hingga orang itu ngerasa pengen bunuh diri di tempat. Tapi sayangnya bukan.
Wajar juga sih, kalo kita nggak diperbolehkan pesen dua kamar aja. Kalo gue jadi pemilik penginepan ini juga pasti ngerasa khawatir, bahkan mungkin ngerasa terancam, kalo tiap kamar miliknya diisi 6 ekor anak yang lebih mirip mamalia berbulu hasil mutasi, yang aturan dalam menyewa kamar aja nggak tahu! Bagaimana nasip kamar-kamar itu coba?!
Ya mau gimana lagi, kita kan emang cuma mau menginap semalam aja. Masak harus nyewa empat kamar?!
Akhirnya, mau-mau nggak mau, dikarenakan sang pemilik penginepan dan kita nggak ada kata sepakat, kitapun pergi dari sana. Kita nggak jadi nginep.
Semua anak keluar dari kamar. Anak-anak cowok yang udah tidur-tiduran di kasurpun bangun. Kita semua sepakat pergi dari sini.
Tanpa mengucapkan sepata katapun, (karena malu), kita meninggalkan penginepan yang secara paksa dinamai hotel itu.
...

                                                                     ***
Setelah muter-muter, kita nemuin ’hotel yang sebenernya penginepan’ lagi. Kita udah kayak nemuin oase di gurun pasir yang tandus, dan gersang, yang dimana udah nggak ada satupun tumbuhan ato hewan yang hidup disana.
Oke! Belajar dari pengalaman, kita mencoba buat nggak ngelakuin kesalahan yang sama (lagi). Kita udah tahu aturannya:
1. Sejak awal kita harus bilang, kalo kita emang cuma mau mesen 2 kamar aja. (bukan 2,5 ato 3 kamar)
2. Pastikan mereka tahu berapa jumlah kita yang mau menginap dalam 2 kamar itu.
3. untuk memperlancar rencana, untuk sementara kita harus berpura-pura sehat akal dan mental.
4. Jika gagal dan mereka nggak setuju, kembali amoral lagi dan kabur secepat-cepatnya.
5. cari tempat lagi dan ulangi langkah 1.

...
(beberapa menit kemudian..)
Ternyata beres! Kita jadi menginap di tempat (yang juga bernama hotel) itu. Sekali lagi, Ucik yang ngurusin urusan administrasinya. Ternyata nggak percuma dia jadi bendahara kelas selama ini! Karena melalui sebagai bendahara inilah, dia terlatih untuk ngadepin orang-orang yang sulit diatur.(kayak gue misalnya). Perlahan-lahan dia membangun karakternya yang tegas, simpel, dan MENAKUTKAN! Nggak seorangpun berani ngelawan kalo di kelas gue. Karena begitu salah satu dari kita mulai melakukan tindakan mencurigakan, dia pasti akan mengeluarkan mantra andalannya,
”EH, KAMU! KAS-MU KURANG SEPULUH RIBU!!.. CEPET BAYAR!”
Entah apa yang udah dia lakuin pada orang disana, sehingga dia mengijinkan kami yang-ber-dua-belas-ini menginap. Gue dan beberapa anak lainnya emang dari tadi cuma nungguin aja diluar. Gue takutnya dia tadi nggak bilang, kalo yang mesen dua kamar itu berjumlah dua belas orang!
Hufh!.. Semoga aja dia udah bilang. Bukan tidak mungkin kan, tadi Ucik mengatakan hal-hal yang menakutkan kapada pemilik tempat ini agar kita diperbolehkan menginap, kayak misalnya,, (dialog versi gue..)
”Pak, ini darurat!! Temen kami yang disana, yang 5 orang itu, terserang virus H1N1 seketika saat dalam perjalanan! Mereka tadi nggak sengaja nginjek 5 kucing bersamaan di jalan! Dan sekarang mereka langsung terjangkit virus flu babi seketika! (btw, kenapa juga nggak sengaja kok, nggak sengaja nginjek kucing?) Sekarang keadaan mereka semakin memburuk pak! Kami butuh 2 kamar sekarang juga agar kami bisa mengobatinya!! 2 KAMAR PAK!!.... 2 KAMAR!!!”
”hah? H1...apa?”
”H1N1! Virus flu babi!! Cepat pak! Ini darurat!! Kalo kami nggak secepatnya, bisa-bisa.. ”
”oalah!..”
”ya pak! Ini flu babi!! Ini gawat sekali!! ijinkan kami..”
”flu.. Ya langsung beli obat toh?”
”pak! Tolong!! Cep.. apa?!”
”langsung kasih obat. Flu kan?”
”heh??.... Obat??.. ”
”iya.. istirahat sebentar juga pasti langsung sembuh!”
” ini FLU... BA.... eh, pak! nggak pernah nonton tipi ya?”
”nggak suka nonton tipi!..”
”....”
”Lagian yang punya penginepan disana Non! Bukan bapak. Bapak cuma tukang bersih-bersih disini...”
”.....”

Pasti bukan gini! Mana mungkin Ucik ampe beralesan flu babi segala?! Ngaco!
Ya udahlah! Yang penting semuanya beres..
...

                                                                    ***
(sekitar pukul 20:45)
Kita nyampe BNS.
Oke! Ini review gue tentang BNS:
Ternyata daya tarik utama dari BNS adalah wahana Lampionnya. Wahana ini penuh dengan obyek-obyek lampion yang berbentuk macem-macem, yang menyala warna-warni indah sekali. Kalo masuk ke BNS aja kita cuma perlu ngeluarin 5000 perak, kita udah bisa jalan-jalan disana. Tapi untuk masuk ke wahana Lampionnya, kita diharuskan bayar 7500! it’s genius marketing strategy! Why I say that? Orang nggak mungkin masuk kesana, lalu cuma jalan-jalan aja, dan menyia-nyiakan momen berharga dengan tidak masuk ke wahana ini. emang sih, banyak wahana yang bisa dipilih disana selain Lampion. Mulai dari wahana rumah hantu, Gokart, rumah kaca, trus alat-permainan-yang-bisa-kita-naikin-yang-muter-muterin-kita-nggak-jelas-keatas-kebawah-yang-bisa-buat-kita-muntah-dan-pusing-yang-gue-lupa-namanya-apa-itu, game centre and food courd, sinema 4D, dan lain-lain. But we are know, Lampion is the point of this all! Again, it’s genius marketing strategy!

Oke! Balik cerita lagi. Selama kurang lebih dua jam kita muter-muter di wahana Lampion tersebut. Lagi-lagi, alasan kenapa Nabila, Galang, dan Wisnu bawa kamera kembali terungkap; kita foto-foto abis-abisan disana. Ya. Sejak awal, tujuan kita emang foto-foto disana. Dan lampion-lampion di wahana ini menjadi sasaran empuk buat kita semua. Banyak banget lampion yang lucu-lucu dan warna-warni, yang sayang banget buat dilewatin buat tidak difoto meskipun cuma sekali.
Dan untungnya, tak ada satupun kesialan terjadi saat kita di sini. Nggak percuma kita ngalamin kejadian nggak menyenangkan sejak siang tadi, setelah tahu bahwa wahana Lampion ini seru banget!!.. You must visit to this place! (gue kok malah jadi promosi?)

                                                                  The End



Kalo kamu ngerasa cerita ini kerasa diputus gitu aja, berarti kalian lumayan ngerti.
Coz in fact, this is uncomplete story! Coz after this, still happen unfortunately event! (still about twelve children and about the place that they has lodge.)

If you still want to know more about sequel of this story, you can comment on this post!
May I would post on next time..
^-^\/





6 Responses to "-BNS(Bag:2) cold night!!...-"

priskanggrita Says :
19 September 2009 10.10

duh.. emang bns itu apa sih kak ? wahana lampion itu apa -,- gatau...

hahah btw, kocak tuh yang pas bagian

"Great! Pergi ke daerah pegunungan dan nggak bawa jaket. Suatu kombinasi yang sempurna! "

hotel ups salah, penginapannya aneh yah masa cuman boleh 2 anak per kamar ? apa karna kamrnya sempit ??

ROSMANA APOLLA PUTERA Says :
19 September 2009 12.34

Selamat Hari Raya Idhul Fitri 1430 H.. Mohon Maaf Lahir dan Batin..

-boot_d- Says :
19 September 2009 19.48

@priska : kamu udah baca mulai dari awal kan? BNS tuh Batu Night Spektakuler. tempat wisata di daerah Batu gitu... wahana lampion tuh wahana yang isinya lampion yang bermacam-macam bentuk yang berwarna-warni.. bagus pokoknya!!..

masalah kamar, nggak tahu juga!!.. gue juga baru denger tuh!

@rosmana: sama-sama ya... mohon maaf lahir dan batin..

tiche Says :
1 Oktober 2009 16.05

hahaha,,,, emang beneran di cut ya????

kerasa seh,,,, coz tiba tiba end gitu aja,,,


ditungguin deh cerita selanjutnya!

Rekomendasi Saham Online Says :
16 Oktober 2009 09.55

Nice Story...

Jangan Lupa kunjungi saya

Posting Komentar