-tanaman, lemari N gugel ert!!!-

Author: Budiharja Kusuma // Category:
...
....

Hai-hai..
Apa kabar?



Oke! Klik ‘mulai!’

Oh ya, udah dua mingguan ini gue masuk masa-masa liburan.
Ya, LIBURAN!!
(Back song: libur tlah tiba… by Tasya)
But, as always, seperti liburan session 2 episode 34 scene ke 1024 di edisi musim panas lalu (hah?), (masih) banyak tugas yang musti gue lakukan di kampus.
Ya, banyak banget tugas yang musti gue kerjain di kampus. Mulai dari namatin game Parampaa, dengerin lagu-lagu, jalan-jalan, cari-cari buku baru, dan lain-lain.
Eh tunggu!!..
Ehm…

Ya gitu lah! Pokoknya inti dari penjelasan di atas adalah gue sibuk!
(ya, gue tahu! deskripsi di atas emang sama sekali gak menggambarkan kesibukan gue)
Tapi beberapa hari terakhir ini, gue sempet merasakan bener-bener yang namanya liburan di rumah. (baca: my freakest house!)

Masih inget waktu gue posting tentang tanaman bokap (yang menjadikan rumah gue mirip kebun raya bogor)?
Setelah berhasil tidak dimusnahkan tim militer di episode sebelumnya, tumbuhan itu sekarang bertambah banyak sodara-sodara!
Ternyata hujan yang turun secara tidak manusiawi belakangan ini menyebabkan tumbuhan-tumbuhan itu semakin merajalela! Nggak sampai menguasai dunia sih, tapi entah gimana ceritanya, tumbuhan-tumbuhan itu tumbuh secara cepat dan tak terkendali, yang menyebabkan jumlahnya sekarang berlipat-lipat.
Pernah gue liat, misal di suatu titik A di halaman rumah gue tumbuh 1 tumbuhan bayam, maka besoknya di area sekitar titik A tumbuh tumbuhan bayam 3 biji lagi. Dan besoknya bertambah lagi. Lalu besoknya lagi bertambah beberapa biji bayam lagi. Lalu akhirnya setelah beberapa hari, rumah gue jadi rumah bayam. Ya nggak lah!
Gue langsung mikir, “gila!! Subur banget tanah di halaman rumah gue?!”
Gue yakin sekali, gue lempar biji apapun di halaman depan rumah gue, maka besoknya pasti udah tumbuh subur dan berkembang biak.
“wih!!.. seru nih!!” pikir gue.
Misal aja, gue punya biji salak, (tanpa alasan yang jelas, tiba-tiba gue punya biji salak) tinggal gue lempar ke tanah maka besoknya pasti tumbuh pohon salak. Lalu besoknya tumbuh lagi beberapa pohon salak lagi. Keren!
Ngebayangin itu, otak bisnis gue pun langsung jalan.
Punya biji jeruk, tinggal lempar, maka akan tumbuh pohon jeruk.
Memulai bisnis jualan jeruk.
Punya biji semangka, lempar, maka tumbuh tumbuhan semangka.
Memulai bisnis jualan semangka.
Iseng-iseng si Udik (adik paling kecil gue) lewat, lempar, tumbuh Si Udik 3 biji.
Gue langsung ngitung, berapa keuntungan bisnis jualan anak kecil.


Ya. Tumbuhan di rumah gue udah tumbuh dengan pesat. Rumah gue bukan jadi rumah kebun raya bogor lagi, melainkan bener-bener jadi rumah hutan hujan amazon!!
Bahkan jalan setapak yang seharusnya buat tempat kaki berpijak-pun udah di tempatin dan ditumbuhi tanaman. Bisa bayangin, baru aja selangkah jalan ke samping kanan rumah bentar, udah nginjek taneman!
Baru beberapa langkah ke kiri, ah! Nginjek taneman!! Baru beberapa langkah ke depan, agh!! Nginjek taneman lagi!!
Baru beberapa langkah aja mundur, apes. tai kucing.
Gue gak bisa bayangin, kalo tumbuhan-tumbuhan itu tumbuh hingga masuk rumah! Mau jadi apa masa depan gue?! Terus bagaimana dengan nasip para janda dan fakir miskin di negeri ini coba?!
Belom lagi tanaman pager yang buat batas antara rumah gue dengan jalan. Sekarang tinggi banget! Rumah gue jadi hampir gak keliatan kalo dari depan.
Masih untung kalo tanaman pagernya tinggi rapi gitu. Sedangkan yang ada di rumah gue adalah, tinggi, besar, amburadul, menjuntai, serem! Tinggal tambahin aksesoris buah labu, pas buat jadi rumah helloween.
Sekarang, kalo temen gue mau maen ke rumah gue pasti nyasar sambil ngomong,
“tuh kan! Apa gue bilang?! Rumah dia bukan yang ini.. pasti dia pindah!”

Gak puas dengan rumah gue yang udah kaya kapal pecah, sekarang ditambah lagi dengan masalah tumbuhan..
Hufh….

Well, gue cuman bisa menghela napas aja ngeliat itu semua.. berharap ada malaikat penolong bisa memberi solusi gue akan semua masalah tanaman-tanaman ini..
(baca: berharap ada malaikat turun sambil bawa-bawa pemotong rumput, dan mulai motongin tanaman-tanaman di rumah)

Ada yang bisa bantuin gue untuk masalah ‘tanaman (terkutuk)’ ini?



Next, ehm…. Apa ya..,
Other side, update news, beberapa hari yang lalu lemari gue jebol pemirsa!
Bingung? Gue jabarin ke kalimat bahasa manusia.
BEBERAPA HARI YANG LALU, LEMARI PAKAIAN DI KAMAR GUE JEBOL SECARA MISTERIUS PEMIRSA!
CLEAR?

Ya. Jebol di sini tuh, bukan keseluruhan lemarinya, tapi cuma alas buat pakaiannya aja. Gak ada ujan, gak ada pelangi. Tiba-tiba ambruk ke bawah gitu aja. Tanpa alasan yang jelas. Masih menjadi misteri.
Para ahli dan tim forensik masih belum memberikan keterangan lebih lanjut hingga saat ini.
Kejadian mengerikan ini bermula di pagi buta:
(*reka ulang. diperagakan oleh model)

- gue abis mandi pagi. (kejadian yang sangat langka)
- masuk ke kamar gue.
- buka lemari baju.
- terlihat, alas lemari pakaian gue anjlok ke bawah. Ke tanah. Pakaian-pakaian gue acak adut.
- gue shock! (sebenernya sih, biasa aja. Tapi biar terlihat seperti anak normal, gue tulis gitu)
- gue mikir, kenapa bisa jebol gini?!!
- 5 detik kemudian, gue nyari baju yang mau gue pake.
- tutup lagi lemari.
- gak ada yang liat. Aman.

Baru, 3 hari kemudian di suatu pagi, mamak (nyokap gue) (secara tiba-tiba) ngomong ke gue,
“kamu itu gimana seh?! Tahu lemari jebol gitu kok diem aja!!” nyokap mencak-mencak dengan nada agak tinggi. Gue heran, ‘ada apa ini?!’. Nyokap terlihat gak seperti biasanya.
Melihat keanehan ini, insting kedokteran gue terusik untuk bangkit. Dalam waktu beberapa detik itu, gue menganalisa apa yang sedang dialamin nyokap gue. Gue perhatikan dengan seksama. Matanya melotot. Mukanya merah. Otot wajahnya terlihat. Detak jantung meningkat. Nafasnya tidak teratur. Keringat dingin keluar. Seluruh tubuh terlihat menegang.
Bukan! Bukan epilepsi. Nyokap marah.
Gue baru sadar, ini tentang masalah lemari pakaian gue.
“i..iya..” gue agak ketakutan. Gue cuman bisa berharap, gue gak dimakan idup-idup ama nyokap.
“bajunya sampe morat marit kusut semua gitu diem aja!! Diapain kek, biar bener!!” mimik mukanya serem. “udah!! Sekarang keluarin semua pakaian kamu!! Cari tempat sana!!”
“iya…”
Gue tahu, kalo di kalimat terakhir gue salah omong, (misal gue jawab dengan: “wah, lagi males tuh!! Taon depan aja ya, Gimana?!” ato,“gimana kalo pindah rumah aja?”) gue pasti bakal dicincang abis-abisan! Gue bakal berakhir seperti ending dari game-game fighting saat karakter kita kalah:
Muncul video yang memperlihatkan nyokap menyerang gue secara membabi buta dengan jurus terkuatnya dengan sangat cepat hingga muncul tulisan ‘9999 COMBO HITS!’. Masih kurang, di saat HP (Health Point) bar gue udah abis, dan gue masih berdiri sekarat, muncul tulisan ‘FINISH HIM!’. Nyokap nyerang lagi. FATALITY!
Mati dunia akhirat.


Alhasil, beberapa menit setelah itu, setelah dapet pencerahan dari (satu-satunya) dewi Kwan In di rumah gue itu, jiwa keibuan gue bangkit.(???)
Akhirnya gue keluarin semua baju gue pake alas koran, lalu gue tata.
Setelah beberapa menit, setelah semua pakaian berhasil gue evakuasi, hasilnya adalah….
….
gue stuck.

Ternyata pakaian gue banyak banget! Oh God!
Dalam sekejab kamar gue berubah jadi stan jual baju bekas.
‘terus, semua pakaian ini mau ditaruh di mana??’ gue bertanya-tanya.
Jujur, gue gak tahu pakaian-pakaian ini musti diapain, ditaroh dimana, dijual kemana. Gue bingung.
Gue gak tahu ini musti digimanain.
Gue mikir, apa yang akan Pembantu Rumah Tangga lakukan jika dia bekerja di rumah gue saat menemui masalah serumit ini.

apa yang akan dia lakukan?

Gue langsung sadar, pasti gak akan ada!
Di hari pertama dia kerja, pasti langsung minta berhenti dan minta pesangon. Kalopun gak dibolehin berhenti, pasti dia akan kabur sambil manjat pager! (eh tunggu! Sejak kapan rumah gue punya pager? Lagian, ngapain juga manjat-manjat?!)
Bagitu sampai di sisi luar rumah, dia pasti langsung lari sambil tereak-tereak kenceng;
“KALIAN MEMANG KELUARGA PSIKOPAT!!”
Sambil terus lari, (sambil terbuari air mata) dikejauhan dia masih aja tereak,
“ KELUARGA LAKNAT!!”


Oh God!
Gue makin stuck setelah ngebayangin itu.
It doesn't solve my problem..

(dan gue masih mikir, sejak kapan rumah gue punya pager?)


Gue langsung nemu ide bagus! Gimana kalo gue langsung tiba-tiba lari-lari ke nyokap sambil berekspresi panik dan tereak kenceng-kenceng,
“Semua pakaianku tiba-tiba ilang!! LENYAP!!” sambil terlihat shock.
Dengan begitu, gue gak perlu ngerapihin pakaian-pakaian gue.
(lebih mengesankan dan dramatis lagi, kalo ditambah dengan pura-pura nangis, “gimana dong?! Mau pake baju apa aku?! MASA KEMANA-MANA TELANJANG??!!”. Pasti gue langsung menangin piala Citra atas akting gue.)
Tapi setelah gue mikir lagi, akhirnya gue mengurungkan niat itu. Nyokap gak bakalan percaya. Dan, kalaupun gue ngelakuin hal itu, mau disembunyiin kemana pakaian-pakaian gue?!
Ini mah menggali lubang kubur sendiri. Lebih dalam.

Setelah beberapa menit mikir bahwa alesan “Semua pakaianku tiba-tiba ilang!! LENYAP!!” itu sangat tidak rasional buat diungkapin ke (orang sedewasa) nyokap, mau gak mau gue mesti nyari tempat baru ‘sementara’ bagi baju-baju gue.
Ya. Tempat baru. Gak mungkin pakaian-pakaian ini gue biarin gitu aja.
Gue langsung ngelirik meja belajar lipat punya si Udik, yang gak pernah digunain si udik buat belajar. Meja belajar itu langsung gue gunain sebagai alas bagi pakaian-pakaian gue.
Gue tata rapi di sana.
Perfect! Pikir gue.

Oke! Setelah gue tata gini, terus ini ditaroh di mana? Gue mikir lagi.
Hm… ditaroh mana enaknya ya.. gue balik stuck. Sempet gue kepikiran pepatah, ‘tempat yang paling berbahaya adalah tempat yang paling aman’. Gue ngeliat seluruh isi kamar gue dan sadar satu hal.
Seluruh sudut di ruangan gue berbahaya. Dan sama sekali gak aman.
Akhirnya gue milih pepatah kedua, ‘carilah tempat yang tidak terduga’!
Setelah memikirkan berbagai cara dan tempat yang aman buat naruh, akhrinya ketemu! Akhrinya gue taruh pakaian-pakaian di tempat yang aman dan tepat.
Di atas lemari buku.

Tepat di atas buku-buku.


(iya. Gue tahu itu sama sekali bukan tempat yang tepat.. ampe sekarang, gue masih gak tahu, kenapa gue taroh sana! dan percayalah, itu masih berada di sana ampe saat ini. Ampe kamu baca cerita ini.)

Setidaknya, kalo ada anak yang maen ke rumah gue sambil ngeliat-liat buku, setidaknya gue tahu mesti nerangin apa.
“tenang!! Itu bukan pakaian gue kok!! Itu… ehmm…. Apa ya… ah!.. BUKU! Ya! Itu buku model baru! Bentuknya emang mirip pakaian!!.. Baca aja! Pasti seru!”
“trus, yang gosip tentang lemari gue jebol, itu cuma mitos lho! Buktinya, baju gue gak gue taroh di atas lemari buku kan?”
“iya kan?!”


Agh!!... kenapa keadaan rumah gue jadi gini?!... APA SALAH HAMBA?!

Sekarang gue cuman bisa berharap ada malaikat penolong bisa memberi solusi gue akan semua masalah lemari dan pakaian-pakaian gue ini..
(baca: berharap ada malaikat turun sambil bawa-bawa lemari baru, dan bantuin ngerapihin pakaian-pakaian gue di rumah)



BONUS SPOILER:
Dua hari kemudian, gue kembali ke TKP. Gue ngeliat reruntuhan lemari gue yang jebol tersebut. Setelah gue periksa beberapa saat, ternyata ada serpihan-serpihan tanah di banyak tempat di lemari gue. Untuk beberapa saat, gue masih tidak tahu, bagaimana trik yang dilakukan si pelaku untuk menjebol lemari gue ini. Tidak ada sidik jari sedikitpun di sana.
Akhirnya, misteri ini terungkap saat tim forensik melaporkan bahwa banyak goresan-goresan dan sayatan di kayu alas lemari gue. Begitu juga di bagian dinding. Banyak dari bagian isi dalam lemari yang terbuat dari kayu itu yang tidak utuh lagi.
Inilah orang-orang yang mempunyai motif sebagai pelaku:
-Udik.
Sangat besar kemungkinan dia yang melakukan. Bakat-menghancurkan-benda-apapun pada dirinya sangat besar. Dia suka iseng-iseng ngapain aja dan melakukan apa saja. Kecurigaan terbesar jatuh padanya.
-Gue
Gue bisa masuk dalam daftar, karena mungkin saja di suatu malam, waktu gue tidur berjalan, tanpa sadar gue melakukan hal tersebut ke lemari gue.
-Mamak (nyokap gue)
Sangat kecil kemungkinan beliau yang melakukan. Nyokap tipe perawat. Suka merawat dan ngebersihin seisi rumah. Masuk ke dalam daftar, karena dua orang yang lain sangat tidak mungkin melakukannya: bokap dan si Galuh (adik perempuan gue)

Siapakah si pelaku? Dan, bagaimanakah cara pelaku melakukan triknya tersebut?
Jawabannya ada diakhir cerita post ini!!...



Other side,,
Ada yang tahu, apa yang anak SD sekarang pelajari? Atau, apa yang diajarkan guru SD kepada murid mereka?
Kemaren gue sempet pamer yang namanya Google Earth (baca: gugel ert) ke Udik (adik paling kecil gue).

Google Earth:
Tahu kan, aplikasi ini bisa nampilin bumi secara penuh dan kalo di zoom (diperbesar) bisa nampilin peta kota atau bahkan hingga sampai rumah-rumah dan jalan.
Aplikasi ini emang canggih. Kita bahkan sampai bisa tahu, jalan di sebelah mana di daerah kita yang mengalami kerusakan lewat aplikasi ini!
Dan, kalo kamu cukup kurang kerjaan buat iseng, mungkin kamu bisa tahu genteng sebelah mana di rumahmu yang bocor lewat Google Earth!
Tuh, keren kan?! Coba bayangin, kalo suatu saat dimana waktu itu lagi ujan, terus bokap kamu nyuruh kamu benerin genteng yang bocor di rumah kamu. Kamu bisa langsung jawab dengan enteng, “tenang! Kan ada gugel ert!”
Kamu bisa langsung nyalain komputer, buka Google Earth, ngecek langsung di Google Earth dan langsung nyari, di posisi mana genteng di rumah kamu yang bocor!!
Begitu menemukan posisi koordinat lintang dan bujur genteng yang bocor secara tepat, kamu udah bisa langsung benerin genteng deh!
Benerin genteng gak pernah secanggih ini..

NB: lakukan dengan cepat! Kalo gak, bokapmu pasti ngomong ke kamu, “Udah bapak benerin barusan..”
“kamu kelamaan!”

“wah! Bumi!..” si Udik seneng histeris, waktu gue buka Google Earth.
“iya.. tuh keren kan?!” gue pamer. Gue nunjukin macem-macem benua ampe negara. “liat! bisa diperbesar..”
“wih!! Iya!!... seh, seh.. coba dong..” mouse langsung gue kasihkan ke si Udik

Beberapa saat kemudian..
“trus, kalo ngeliat rumah kita bisa nggak??” si Udik penasaran.
“ya bisa dong!...” gue langsung ngambil mouse-nya, dan mulai meng-zoom.
Beberapa saat kemudian.. gue sadar satu hal. Gue gak konek ke internet!! Agh!!!...
Pantesan aja, waktu gue nge-zoom, kok ga bisa?! Masih aja nge-blur gitu. Gak muncul lokasi titik-tik baru saat di zoom.
“waduh.. ini harus konek ke internet, biar bisa liat.”gue ngejelasin.
“yah konek aja lho…”
“gak bisa!”
“kenapa?”
“gak ada internetnya!!”
“yah.. ” dia agak kecewa.
“iya. Memang harus konek ke internet baru bisa..”
“eh, tapi aku masih gak percaya lho, kalo bumi itu bulat!!”
“hah?!” gue shock. Adik gue yang secerdas ini gak percaya kalo bumi bulat? Gimana bisa? “kok bisa?”
“iya. Bayanganku itu bumi itu datar. Rata gitu…Gak gini!!” di jelasin sambil nunjuk globe di Google Earth.
“masa gak percaya? Emang gak diajarin di sekolah, kalo bumi itu bulat?!”
“enggak!”
“MASA?!” gue ngeyel. Pengalaman gue pernah SD! dan diajarin!
“IYA!!” Udik ngeyel.
“MASSAAKK??!! YAKIN??!!” gue makin ngeyel. Gue gak tahu perubahan sistem pengajaran anak SD tuh sekarang kaya gimana. Gue gak peduli itu berubah seberapa besar dibanding dengan waktu gue SD dulu. Tapi kalo ampe gak ngajarin bahwa bumi itu bulat, itu keterlaluan namanya!! Lalu kata ‘Berkeliling Dunia’ mau diubah jadi apa coba?! ‘BERMAJU DUNIA’?! HAH?!
(sumpah! Gue bingung sendiri dengan kalimat terakhir tersebut.)
“YAKIN!...”
“gak pernah diajarin gini?..” gue lalu gerakin mouse. “…kalo kita berlayar ke arah sini..” gue gerakin mouse buat gambarin arah gerak benda di globe. “…nanti, kalo kita terus berlayar ke sini…. Terus….. maka nanti kita akan muncul kembali dari sini!... arah sebaliknya….” Si Udik menatap tajam. “…muncul kembali ke sini…. gak pernah?”
“enggak!”
OH GOD!! Gue serasa pengen bunuh diri seketika itu juga!!
Tapi setelah nyadar adik gue satu ini kaya apa, gue cuma menduga-duga kemungkinan paling realistis yang paling mungkin terjadi.
Pertama, adik gue ini gak masuk waktu guru nerangin tentang ‘bumi itu bulat’
Kedua, adik gue masuk, tapi gak menyimak waktu guru nerangin tentang ‘bumi itu bulat’
Ketiga, adik gue gak masuk dan gak nyimak, waktu guru nerangin tentang ‘bumi itu bulat’ (ya iyalah!! Gimana bisa nyimak, kalo gak masuk?!!)
Hingga beberapa menit kemudian, akhirnya gue terangin tentang bulatnya bumi, ampe teori kapal yang berlayar kalo tiba akan keliatan ujung layarnya lebih dulu, yang membuktikan kalo bumi bulat.
Gue punya moral besar buat ngajarin ajaran Galileo bahwa bumi itu Bulat!



Conclusion,, bagi yang nanya bagaimana kabar keluarga gue disini,,
Kabar keluarga gue baik di sini.
Lebih spesifik;

-Gue baik-baik aja.
Ini terbukti dari : gue masih suka buka kulkas kalo kelaperan malem-malem dan makan apa aja isi dalam kulkas.
Apa aja. Mulai dari gula merah, ampe bahkan tahu ato tempe mentah buat dimasak.
Ban vespa gue masih bisa bocor sewaktu-waktu.
Ya. Gue baik-baik saja

-Si Udik baik-baik aja.
Ini terbukti dari : tiap hari jam 5 pagi masih bangun dan nyalain tipi buat nonton spongebob. Dia masih suka seharian maen di luar dan langsung lemes waktu disuruh belajar. Masih aja tiap hari dimarahin bokap nyokap gue.
Ya. Dia sangat baik-baik saja.
(Baca: Gue gak perlu suntik rabies waktu maen gulat-gulatan dan permainan-pertarungan-sejenisnya ama dia. Dia sehat.)

-Si Galuh (adik perempuan gue) baik-baik aja.
Ini terbukti dari: dia masih cewek. Dia masih sibuk ama kuliahnya.

-Mamak (nyokap) baik-baik saja.
Ini terbukti dari: beliau masih rela, ngasih uang saku gue tiap hari. Masih bisa ketawa waktu diajak ngobrol gila-gilaan ama gue. Masih bisa nerima anaknya yang ‘agak kelainan’ ini apa adanya.
Ya. Baik-baik saja.
(Sttt!.. sebenernya, ini lebih kepada: masih rela ngasih uang saku tiap hari.)

-Bokap baik-baik saja.
Ini terbukti dari: Bokap masih fokus ke pekerjaannya nulis, meskipun sekarang udah gak kerja. Masih memberi motivasi buat jadi ‘orang besar’ ke gue. Hingga sekarang.
Still My Biggest Idol Father!
Ya. Beliau sangat baik-baik saja.


Jadi sudah jelas kan? Keluarga gue sangat-sangat baik-baik saja…

Bagaimana dengan keluargamu? Sudahkah minum yakult hari ini?
(???)



Tunggu post gue selanjutnya…










------------------------------
JENG-JENG-JENGJENGJENG!!...
*sound efek pembuka

Jawaban Misteri Pelaku Jebolnya Lemari Gue adalah…….

*Rayap.
R.A.Y.A.P. RAYAP.

Triknya? Sudah jelas kan?!
Di suatu malam buta (???), Rayap dan teman-temannya (yang sudah menyusun rencana sangat matang sebelumnya) menjebol lemari gue dengan cara memakan sedikit-demi sedikit kayu lemari gue, yang membuat perlahan-lahan alas penyangga di lemari gue tersebut melemah dan akhirnya jebol.
Trik yang brilian!

Motifnya jelas:
Mereka pemakan kayu!

Bagi yang menebak salah satu dari 3 orang di atas, maaf! Jawabannya salah!
Uang lima jutanya gue ambil kembali.
(bilang aja pelit!!.. :P)







13 Responses to "-tanaman, lemari N gugel ert!!!-"

Bayu Lebond Says :
5 Februari 2010 16.18

orang bilang tanah kita tanah surga...tongkat kayu dan batu jadi tanaman...(koesplus)

priskanggrita Says :
5 Februari 2010 21.34

itu maksudnya jebol gimana sih kak? kok bisa sampai ke tanah gitu?? emang lantainya ikutan pecah gitu ato gimana sih kok kayaknya parah banget yaa..

sabar aja ya kaak eheheheh :P

nee.Ya.nia Says :
6 Februari 2010 19.33

panjang amat..mentang2 dah lama ga posting..hehe....

seru..seru..^^8

iya,, itu jebolnya gimana sih?(keliatannya parah...--")

eh itu gugel ert beneran bisa liat rumah kita?? wuii.....*mata berbinar

ROSMANA APOLLA PUTERA Says :
7 Februari 2010 16.15

AH, mas Bud! masih untung kalau rumah mas jadi kayak kebun raya bogor... Rumah saya akhir-akhir ini jadi sarang siput!!! waaaa....

Brainless~ Says :
7 Februari 2010 18.17

Gyakakak, ga cuma manusia, tumbuhan-pun skrg hobi "bikin anak", ditengah2 ujan pula, ckckckc mngambil ksempatan dlm kesempitan bgt

Wow, lemari jebol? sapa tau kk scara g sengaja ternak tikus gtu di blakang lemari, hahaha

Hehe, salam kenal :D

-boot_d- Says :
7 Februari 2010 20.35

@priska: ya jebol gitu... ke bawah.. (ya iyalah! masak ke atas!! --")
parah!! bahkan pintunya-pun jebol!!
(sebenernya ini sejak dulu.. --a)

@nia: iya! parah!! --"
(kamu ga akan percaya seprah apa!!)

iya.. gugel ert bisa buat liat rumah kita!!

@rosmana: wah!! bisa buat ternak N bisnis sate siput!!!

@brainless: iya... --"

iya kali... (eh, tapi pelakunya kan rayap?!)

salam kenal.. ^^

tyas Says :
8 Februari 2010 12.14

gue kagum sangat ama lo... sumpah!
1. ini postingan panjang amaaaatttt....ahahaha....
2. betah amat banyak taneman begono...kalo aku mah langsung mengajukan anceman ke emak...
ngga di beresin, tamat riwayat tu taneman....
wwkwkwkwkwk.....

-boot_d- Says :
8 Februari 2010 17.36

@tyas: WUIH!! SADIS!! 0.0"
wkwkwkwkkk!!.. >.<

ndessoo Says :
9 Februari 2010 12.58

panjang amat... :)
ga papa lah... nice post...!! semangat...
jgn lupa buang sampah pada tempatnya.., :)

ax0n666 Says :
10 Februari 2010 10.07

weits..
keren tuh kyk'a klo rumah jadi kek hutan gitu..
^^v

btw, linkback donk ...
:p

Irwan M Says :
10 Februari 2010 15.11

luar biasa, artikel yang sangat informatif.

iq Says :
12 Februari 2010 19.37

waow mantep artikelnya..
salam kenal..
:)

iq Says :
27 Februari 2010 12.37

salam kenal..maen ke blog sy juga.. :)

Posting Komentar