-toruble of 'busi'ness!!! (bag:2!)-

Author: Budiharja Kusuma // Category:

lanjutan..

….
Akhirnya, meskipun dengan agak ragu-ragu, gue kembali ke tempat asal buat ngambil vespa gue. Mita udah nungguin di sana.
“gimana?” tanya Mita penasaran.
“disuruh bawa ke sana..” jawab gue seadanya, sambil ngambil tas ama helm gue.
“ada??”
“emm.. gak tahu. tapi disuruh bawa vespanya ke sana..”
“tapi businya ada kan??!” tanya Mita ngeyel.
“gak tahu!.. makanya ini mau ke sana..”
Sayangnya Mita gak nanya lagi abis itu, padahal busi yang gue bawa udah siap-siap melesat ke kepalanya.

Sementara gue dorong si Blues ke tempat Pak tua misterius itu, Mita ngikutin gue dari belakang.


***

Malam makin membeku.
Nyampe di depan tempat Pak tua misterius, si Blues langsung gue taroh di depannya. Gak lama, Mita langsung ikut bergabung ama gue.
Dia gak ngomong apa-apa, cuma ngeliatin gue. Gue gak tahu apa yang ada di kepalanya sekarang, tapi yang jelas ada di pikiran gue, ‘moga dia gak nangis tereak kenceng-kenceng minta dicariin ojek sekarang!’
Wajar kalo gue khawatir! Gimana kalo dia tiba-tiba panik gitu, trus lari-lari lincah gak karuan?! Bukannya masalah busi ini beres, yang ada malah gue musti ngamanin satu anak biar gak bakar rumah penduduk sekitar situ!

Pak tua yang tahu kedatangan gue ama Mita langsung ngeliatin gue dengan tatapan ‘anak ini lagi!!..’. Dia langsung tereak manggil nama seseorang di dalam tempat itu.
Beberapa saat kemudian, langsung muncul seorang anak laki-laki yang berkulit item, yang berumur sekitar 13 tahunan dari dalam tempat itu.
Anaknya berkulit item. Rambutnya agak panjang nutupin wajahnya. Kuku tangannya panjang menjuntai, banyak luka di sekujur tubuhnya, lalu kalo jalan agak nyeret kaki kanannya. Oke! Gue becanda.

Anak itu langsung mendatangi Pak tua misterius itu. Entah dia cucu atau anaknya, yang jelas mereka terlihat saling mengenal. (ya iyalah!!..)
Menurut dari pengamatan gue, anak ini adalah tipe-tipe anak yang biasa bantuin bapaknya nambal ban semampu yang dia bisa, kalo bapaknya lagi sibuk nambal ban yang lain.
Tipe-tipe anak ‘suka menolong’ yang berpedoman “seenggaknya aku bisa bantuin bongkar bannya!”. Tipe-tipe anak yang mungkin masih bingung mana yang duluan, antara nyelupin bannya ke air dulu, apa ngisi ban dengan angin dalam teori menambal ban.
Ya moga-moga aja kalo udah besar dan membuka sendiri bisnis tambal bannya, pedomannya gak ganti jadi “seenggaknya aku bisa bongkar motornya”.
“ya?”
“ambilkan itu!” kata Pak tua itu singkat.
“apa??”anak itu agak kebingungan.

“ambilkan kotak yang biasanya itu!” kata Pak tua itu melengkapi kalimatnya.
Begitu mengerti maksudnya, anak itu ngelirik ke gue bentar dan langsung masuk lagi ke dalam.



Gue cuma diem, sama sekali gak tahu apa itu kotak yang dimaksud. Gue yang emang gak ngerti apa yang sebenernya terjadi, cuma bisa bayangin ini mirip adegan dalam film-film action waktu kelompok mafia bertransaksi obat terlarang antar kelompok mafia lainnya. Tahu kan? Adegan di mana kedua pihak bertemu di suatu tempat untuk saling barter. Setelah pihak pembeli udah menunjukkan setumpuk penuh uang dalam kopernya dan memastikan tidak terjadi kesalahan, pihak yang lain menyuruh anak buahnya menunjukkan barangnya, sambil ngomong “ambilkan barangnya!”.
Lalu koper yang berisi berkantong-kantong serbuk berwarna putih itu pun dibuka. Salah satu tester membuka 1 kantong dengan pisau, mengambil dengan kelingkingnya dan mencicipiya dengan lidahnya. Setelah tahu barang itu asli, dia menoleh ke temannya sambil mengangguk. Koper ditutup, langsung diberikan ke pihak satunya, dan transaksi pun terjadi.
Keren.
Yang dimana unsur kerennya dapat berubah dastis (baca: udah jadi gak keren lagi) saat tester mencicipi barang tersebut tapi sambil bilang, “hmm.. ber-yodium!!.. barang ini asli.” Dia menoleh ke Bos-nya sambil mengangguk.

Penonton tak pernah tahu, garam yang ber-yodium dosis tinggi dapat menjadi obat terlarang.


Untuk beberapa saat, sambil gue menunggu anak itu muncul dan memperhatikan apa yang sedang dikerjakan Pak tua ini, gue ngeliatin tempat ini.
Ternyata rumahnya kecil, langsung berdempetan ama rumah tetangganya. Di bagian halamannya masih tanah, belum disemen. Atap halamannya ditutupi oleh seng, yang disangga dua buah kayu ukuran sedang. Ada sebuah compressor kecil khas tukang tambal ban berwarna oranye di samping kanan halamannya, serta beberapa potongan ban sepeda di sebuah sudut. Beberapa kunci mur berserakan, terlihat sedang dipakai Pak tua tersebut.


Gak lama, sekitar 1 menit kemudian anak itu muncul lagi sambil bawa kotak peralatan yang terbuat dari kayu (yang biasanya dibuat sendiri) khas tukang tambal ban. (emang ada gitu?)
Anak itu terlihat pontang-panting agak keberatan bawa kotak itu.
“ini..”
“kasihkan ke mas-nya itu!” Pak tua itu ngasih isyarat dengan kepalanya. Kedua tangannya masih sibuk dengan ban sepeda.
eh? dikasihkan ke gue?
Gue agak heran.
Kotak yang terlihat berat itu langsung dibanting ke depan gue.
PRANG!!
“ini mas, dipilih sendiri..”

Belum lepas dari rasa heran, gue yang penasaran langsung ngeliat isi kotak itu.
Guess what..
tahu apa isinya?! Bukan! Bukan potongan tangan-tangan manusia. Kotak itu penuh berisi busi para pemirsa!!

Gue ulangin,

PENUH BERISI BANYAK BUSI-BUSI MOTOR PEMIRSA SEKALIAN!!

WOW!! Gue yang ngeliat itu langsung takjub. Ternyata ini bukan mitos!! Ini nyata! Gue gak pernah ngeliat pemandangan kaya gini. Sekotak busi yang entah berapa jumlahnya berserakan banyak di dalam kotak. Busi-busi itu berkilauan layaknya koin-koin emas di dalam kotak harta karun di mata gue.
Gue menatap busi-busi itu penuh haru dengan tatapan ‘akhirnya gue bisa pulang juga!!’.
Perasaan gue campur aduk seketika, antara seneng, heran, penasaran ama takut.
-Seneng: karena akhirnya bisa pulang juga.
Ya, ini udah larut malam. dan gue udah kecapean banget. wajar kalo gue pengen banget langsung pulang dan beristirahat dengan tenang.
-Heran: mengapa ada busi sebanyak ini di sini.
Gue heran, apakah orang ini sebenernya penjual busi? ato.. apa?
-Penasaran: bagaimana caranya bisa ada banyak busi di sini.
Kalo emang bukan penjual busi, lalu bagaimana bisa ya, ada banyak busi di sini? Apa emang udah banyak korban di sekitar sini yang bermasalah dengan businya, lalu orang ini mengumpulkan busi-busi tersebut dari korban-korban itu?
-Takut: jangan-jangan busi ini gak dijual, tapi harus di-barter ama si Mita.
Takut aja, waktu gue milih busi-busi ini tiba-tiba Mita langsung disekap sambil ngancem dengan pisau di lehernya, sambil orangnya bilang “jangan mendekat! ambil busi sebanyak yang kamu mau! anak ini ikut kami di sini!”
Ya, gue takut ini adalah modus penculikan baru. Sekarang kan musimnya gitu, nyulik anak buat tebusan. We never know.
Tapi kalaupun gitu, paling mentok gue ngomong ke orangnya, “udah Pak, ambil aja anak itu, biar gak ngerepotin lagi!.. lagian bisa ngurangin jatah beras di rumahnya..” kalo orangnya masih ragu, bakal gue tambahin, “tenang aja Pak, dia pinter nyuci piring kok!”
Harapan besar, Mita langsung beneran diculik abis itu.

Gue langsung milih-milih busi yang cocok ama vespa gue.
Ternyata ada berbagai jenis dan kondisi busi di sana. Ada yang besar, kecil, ada pula yang keliatan masih baru, yang terlihat udah gak bisa terpakai juga ada. Tapi secara keseluruhan, sepertinya hampir semuanya masih dalam keadaan bagus dan bisa terpakai. Ini sangat bertolak belakang dengan keadaan gue sebelumnya, kesulitan setengah mati nyari-nyari busi!

Gak pake lama, gue pilih satu busi dari puluhan busi di sana, lalu langsung gue coba.
Setelah gue starter berkali-kali, ternyata gak bisa. Gak tahu kenapa.
Padahal waktu gue periksa, busi ini terlihat bagus.
Gue nyoba milih lagi.

“masnya itu dipilihin lho..” kata Pak tua nyuruh anak itu bantuin gue biar gak salah pilih lagi.
Anak itupun dengan semangat tukang tambal ban (??) langsung bantuin nyari busi yang bagus dan cocok ama vespa gue.
Setelah nemuin satu lagi, langsung gue pasang dan nyoba lagi.

BRRUUUMMM!!!
Si Blues kembali hidup!
Yeeyy!!.. Akhirnya gue bisa kembali pulang!!..

Seperti di hepi ending-nya sebuah film roman, gue langsung meluk si Blues dengan penuh haru.
“oh si blues, sukurlah!! kirain kamu gak bakal hidup lagi!!..” Si Blues lalu membalasnya dengan meluk gue.
backsong: my heart will go on *diiringi alunan suara biola yang dramatis*
Pak tua yang sirik langsung ngelempar busi ke arah gue dan mengacaukan suasana bahagia ini.
Oke, becanda.


***


“berapa Pak?” tanya gue menanyakan harganya.
“udah, terserah..”
“eh? berapa Pak?”
“terserah ngasihnya berapa..” kata Pak tua itu sambil tersenyum. Entah kenapa, Pak tua itu gak se-misterius sebelumnya.

Gue lalu ngasih Pak tua itu uang lima ribu rupiah, yang lalu disambutnya dengan senyumnya.
“makasih pak”

Guepun langsung kembali ngelanjutin perjalanan ama Mita dengan riang gembira.
….

Karena ngerasa ada yang ngeganjel, gue langsung ngajak ngomong Mita waktu awal kita ngelanjutin perjalanan pulang.
“maaf ya, kamu ampe ikutan ngalamin gini..” kata gue ke Mita, ngerasa bersalah ke dia.
“ah, gak papa kok.. biasa aja!” jawab Mita sambil senyum.
“aku selalu takut ada anak nebeng, karena takut kalo sampe kejadian hal-hal kaya gini.. makanya aku biasanya selalu sendirian.”
“dibilangin gak papa kok..”
“haha.. iya. aku ngerasa gak enak banget..”
“hehehe.. biasanya juga sering gini tah?”
“hahahaha…” gue cuma bisa ketawa garing, gak bisa ngelanjutin kalimat gue.

Sisa perjalanan pulang itupun kembali diisi dengan saling cerita.


Gak tahu kenapa, gue udah gak ngerasa se-bersalah seperti perasaan gue sebelumnya.
Gue udah mulai bisa menerima, mungkin tidak apa-apa hal-hal seperti ini dibagi dengan orang lain. Membagi hal-hal yang mungkin sebelum terasa jauh lebih berat kalo dirasakan sendiri.
Mungkin dengan membaginya dengan orang lain, kita bisa menertawakan hal-hal berat seperti kali ini. Menertawakannya bersama-sama, ketika hal itu sudah berhasil kita lewati bersama-sama.
Yang mungkin hanya akan kita tangisi kalo kita rasakan sendirian..

Iya, benar…

“bagaimana mungkin kita bisa tertawa bersama-sama, kalau tidak saling mengerti dan merasakan penderitaan yang sama..”


…..

***

Gue masih aja mikir abis kejadian itu.
Mengapa ya selalu aja ada kesialan yang terjadi kaya gini? Apa beneran emang semuanya karena gue? Semuanya memang berfokus ke gue? Salah apa gue? Apa bener ini kutukan?!! *beberapa orang pembaca langsung menggunjing di belakang*
Kalaupun gue harus menuntut, gue mesti menuntut ke siapa? Gak ada kayanya..

Berkali-kali gue ngalamin kejadian kaya gini, entah itu waktu sendirian, ataupun waktu ama temen-temen gue. Sering gue ngalamin kesialan-kesialan kaya mogok di tengah jalan lah, ato ban bocor lah, vespa meledak lah, macem-macem. (yang terakhir fiktif!)
Bahkan pernah, gue dalam sehari bisa ngalamin ban bocor ampe 2 kali!
Sekali lagi, DUA KALI SEHARI SODARA-SODARA!!
Coba kita pikirkan sama-sama! Ini ban bocor apa minum obat, kok ampe 2 kali sehari!
Masih menjadi misteri hingga saat ini.

Pernah juga, gue waktu itu dibonceng ama Tomi waktu pulang dari acara ice cream party di salah satu kampus. Di perjalanan pulang waktu mau nyampe ke kampus kita, tiba-tiba aja suara mesin motor Tomi jadi besar seketika. Nge-gas dikit, suaranya langsung membesar.
“waduh, baut knalpotnya belum kukencengin lagi! gak bawa kunci lagi! ” kata Tomi langsung ngasih tau ke gue.
“oh.. emang gini tah?” kata gue memaklumi.
“iya, belum ke bengkel lagi.”

Waktu ngelanjutin perjalanan, suara knalpot itu semakin menjadi-jadi. Nge-gas dikit aja, suaranya udah kaya 5 motor lagi pawai. Keras banget! Tinggal tambahin bendera salah satu parpol, kita udah resmi konvoi kampanye dengan-tanpa-disengaja.
Karena selain gak tahan dengan suaranya, juga penasaran apa yang sebenarnya terjadi, akhirnya di pinggir jalan kita berhenti buat ngecek knalpotnya.

“baut yang ini lho, yang biasanya longgar!” kata Tomi nunjukin baut yang bermasalah.
Gue ngeliatin knalpotnya bentar, lalu langsung ngeliat apa yang sebenarnya salah.
“AH!!.. ini lho Tom! Patah gini!!...” gue langsung nunjukin sambungan knalpot yang patah yang terlihat jelas itu ke Tomi.
“eh? Anjrit! Ampe patah gini!..” Tomi langsung terkejut setelah ngeliat apa yang terjadi.
Ternyata sama sekali bukan karena baut knalpot yang kendur, tapi sambungan knalpotnya PATAH JADI DUA!! Pantesan aja suaranya berisik banget ampe bisa bangunin orang meninggal.

Karena ada kuliah siang itu, akhirnya kita gak bisa langsung ke bengkel, tapi harus balik ke kampus dulu.
Di sepanjang sisa perjalanan Tomi menjalankan motornya pelan, tidak meng-gas sama sekali. Mungkin takut gak dibolehin masuk kampus karena disangkain salah satu anggota konvoi parpol ama satpam kampus.
Gue dalam hati, cuma bisa bilang,
‘maaf Tom, kamu ikut terkena kutukan ini..’

...

***

Dua hari berikutnya setelah kejadian trouble of ‘busi’ness tersebut, gue berangkat pukul 06:30 dari rumah. 15 menit lebih awal dari biasanya.
Gue berangkat pagi karena gue hari itu lagi bawa kunci Lab.AVE, karena malam sebelumnya gue make ruangan itu ampe jam 9-an dan dosennya udah pulang duluan waktu kuncinya mau gue balikin.
Alhasil, (sebagai konsekuensi atas terbawanya kunci ruangan praktikum itu ama gue) gue disuruh buat datang lebih pagi ama dosen itu.

Lagi-lagi, seperti yang sudah diduga (Oh God! Just Kill Me!) pagi itu vespa gue mogok lagi di tengah jalan. Sungguh sesuatu yang terjadi di saat yang tidak diharapkan.
Belum belajar dari pengalaman sebelumnya, gue waktu itu gak bawa busi cadangan. Gue pengen benget nangis guling-guling di tengah jalan waktu itu, tapi batal setelah sadar jalanan ternyata rame banget.
Gak buang-buang waktu, guepun berhenti dan langsung muter-muter nyari bengkel-motor yang-rela-buka-di-pagi-buta.

Setelah muter-muter beberapa saat buat nyari busi dan tahu bahwa bakalan telat, gue sms dosen yang ngajar kelas gue pagi itu buat minta ijin telat. Dosen itu langsung bales sms gue yang isinya ngijinin gue telat.
Gue balik muter nyari bengkel lagi.

Sekitar jam 8, Ani, temen gue malah sms.
…..
Bud, kmu dmn?
ditungguin ank2 ma dosenx lho!

…..

Agh!! Damn! Gue yang panik nyari busi malah makin panik waktu di-sms kaya gini. Percuma juga gue sms dosennya kalo temen gue sendiri malah neror gini. Gue langsung bayangin sekarang semua anak-anak beserta dosennya lagi nungguin gue di depan ruangan lab.nya.
Great!
……
iya! ni lg mogok d jln..
td dah sms dosennya.

…….

Berusaha buat gak memperdulikan sms tadi, gue dorong vespa gue buat nyari busi di tempat lain di depan. Gak lama, tiba-tiba ada anak laki-laki yang gak beda jauh seumuran gue naik motor ama ceweknya yang bantuin dorong vespa gue dari belakang ampe nyampe bengkel motor terdekat.
Nyampe di bengkelnya, ternyata masih tutup. Orang yang disamping tempat itu nyuruh nunggu bentar, karena katanya biasanya udah buka jam segitu. Guepun nungguin bentar disana.
Gak sadar, udah ada 1 pesan di hape gue. Ani ternyata udah sms lagi.
………
Bud, kmu klo gk yakin bs dtg pagi knpa bwa kunci?

………

Iya, bener.. Kalo gue bisa milih gak bawa kunci, pasti gue gak bakalan mau bawa kunci karena resiko ini. Gue selalu tahu resiko ini.
Beberapa menit kemudian bengkel tersebut buka dan gue langsung melanjutkan perjalanan setelah mendapat busi.

Jam 9 kurang, gue nyampe di kampus. Beberapa temen sekelas gue terlihat turun dari tangga.
Ternyata kuliah dibatalkan waktu itu karena gue telat. Gue langsung ngasihkan kunci itu ke dosennya sambil minta maaf. Beberapa teman terlihat kecewa, karena gak jadi kuliah.
Sisanya, mengucapkan terima kasih ke gue karena kuliah batal. Gue ngerasa nyesel dan bangga di saat bersamaan waktu itu.
….


Gue masih aja mikir, what the hell is wrong with this one!

Kenapa kejadian ini terulang lagi?! Kenapa selalu terjadi kesialan kaya gini?


Mungkin bener kata temen gue. Semuanya berfokus ke… Gue.


10 Responses to "-toruble of 'busi'ness!!! (bag:2!)-"

andikurnia Says :
13 Juli 2010 11.53

tinggalin komentar dulu ah sebelum dibaca.... panjang sih...

tapi skimming barusan aku ketawa ngekel...wjkwwkwkkwkw

Ainurrosyid Atho'illah Says :
13 Juli 2010 13.39

halah biasa ae po'o bud
terlalu mendramatisir

aq bca endingnya
jd g ktawa
lain kali yg lcu lcu lg y

remedial is sucks! Says :
13 Juli 2010 17.33

waduh bad day bgt ya, bisa sampe sial bertubi2 gitu

gwbosen.blogspot.com

siroel Says :
16 Juli 2010 19.00

busyet si mitha, serem juga tuh bocah...

jah, kirain beneran ciri2 anak laki2 itu..hihihii...

ditunggu lanjutannya...

nee.Ya.nia Says :
17 Juli 2010 20.02

komen ah...^^

aq paling suka bagian :

"Lalu koper yang berisi berkantong-kantong serbuk berwarna putih itu pun dibuka. Salah satu tester membuka 1 kantong dengan pisau, mengambil dengan kelingkingnya dan mencicipiya dengan lidahnya. Setelah tahu barang itu asli, dia menoleh ke temannya sambil mengangguk. Koper ditutup, langsung diberikan ke pihak satunya, dan transaksi pun terjadi.
Keren."

XD

-boot_d- Says :
19 Juli 2010 05.16

@siroel: hahaha.. :D emang si mitha serem ya..?

hahaha.. bukan.. kan ada tulisannya, cuma becanda.

oke! ^^

@neeya:
haha.. XD kenapa suka bagian itu?

nee.Ya.nia Says :
19 Juli 2010 06.41

gak tau,, suka aja.. haha..XD
waktu baca adegannya kayak ada di depan mataq.. ^^)8

tiche Says :
20 Juli 2010 18.30

hahaha...
image anak kecilnya bagus. tapi sayang gak beneran..coba kalo beneran.. serem kali ya?? hehehe

AkaneD'SiLa Says :
25 Juli 2010 13.56

wkwkwkwk
cian bangetz cie kak..
lain kali jangan dah bawa² kunci...

-boot_d- Says :
26 Juli 2010 18.00

@tiche: hahaha.. XD

@akane: >.<"a iya..

Posting Komentar