-udik N puasa!!!-

Author: Budiharja Kusuma // Category:

Yip-yiph!..


*ambil kemoceng, bersihin debu-debu di blog ini*

Wah, gak kerasa udah sebulan lebih gue gak posting di blog ini ya?! Blog ini jadi penuh debu di sana sini. (mungkin sesekali bakal muncul kelelawar terbang ato laba-laba kalo kamu sembarangan meng-klik di blog ini) I’m sorry guys, selama KP (Kerja Praktek), gue emang sama sekali gak nulis karena berbagai alasan. Banyak hal yang musti gue pikirin N lakuin.

But, here I am now! KP gue akhirnya (secara resmi) kelar juga!

Setelah sebulan penuh berkomitmen buat gak nulis, gue akhirnya sadar lagi satu hal penting; gue mulai jadi gila kalo gak nulis di blog ini. Diri gue mulai menunjukkan gejala-gejala aneh kalo gak nulis. Gue sekarang kalo lagi diem gak ngapa-ngapain mulai sering ngomong gak jelas sendirian, gue kalo dari pagi ampe malem gak makan, malamnya jadi lemes dan gak bisa tidur (ternyata, ini namanya: kelaparan), gue kalo ngeliatin sesuatu jadi sering dengan tatapan kosong dan mendramatisir dalam mikirin sesuatu, kaya misalnya waktu gue lagi ngeliatin kaki gue: “Hmmm… kenapa jempol kaki lebih besar daripada jari kaki lainnya ya? Hmm.. apa jempol punya fungsi istimewa? Lalu, kenapa mereka gak sepanjang jari-jari tangan, padahal sama-sama berjumlah 5? Tunggu, kenapa jari kaki dan tangan kok diciptain Tuhan berjumlah 5 biji? Apa yang spesial dari 5? Apakah 5 angka istimewa? Lalu kenapa tangan bisa mengenggam, tapi kaki enggak?! Monyet kok bisa? Lalu kenapa warna telapak kaki dan tangan warnanya selalu lebih putih?!! Kenapa??!!!”. Freak abis.

Intinya, gue jadi junkies kalo berhenti nulis!

Here we go.

Gimana puasa kalian? Lancar-lancar aja kan? Di awal bulan puasa kali ini, Udik (adik paling kecil gue) udah ber-statement ke orang serumah, “Puasa kali ini aku mau puasa full!”

“Beneran? Gak nyoba puasa setengah hari dulu?” gue agak-agak gak percaya ama adik gue satu ini, yang tiba-tiba semangat 45 buat puasa sehari penuh. (berdasarkan sejarah, tahun kemaren dia puasa setengah hari aja masih banyak bolongnya!)

“Iya donk!..”

“Beneran?”

“Ya!” Udik menjawab dengan tegas.

Gue cuma senyum aja.

Ternyata si Udik kayanya beneran bersungguh-sungguh mau puasa full kali ini. Di malam pertama Ramadhan Udik bilang ke nyokap, “Aku nanti pagi bangunin sahur ya!..” kata Udik, dengan nada penuh semangat. “Aku mau ikut puasa!”

Dan nyokap pun langsung menyanggupi.

Tapi seperti kebanyakan orang, di hari awal puasa Udik sulit banget dibangunin. Dan Udik yang sedang tidur adalah monster tidur yang hampir mustahil untuk bangun.


pukul 03:00 pagi

“Udik!! Udik!! Bangun!! Katanya mau puasa!.. Ayo sahur!!” gue berusaha bangunin Udik sambil goncang-goncangin tubuh si Udik. Udik gak gerak sama sekali.

Gak mendapat respon, gue goncangin tubuh si Udik lebih keras lagi. “Udiikk!!.. Katanya puasa!! Ayo bangun!!.. Udikk!!..”

Tapi gak ngefek. Hingga dua menitan gue berusaha bangunin hingga gempa 5,6 skala rikter, gak ada yang terjadi. Dia masih aja terlelap. Ternyata tidur dan pingsan bedanya sangat tipis.

“Udah, gak apa-apa! Masih jam 3 juga..” kata nyokap, mencegah anak-paling-kecil-nya mendapatkan siksaan fisik lebih dari ini. Akhirnya gue milih nonton tipi.


pukul 03:30 pagi

“Udik, ayo bangun!!!” gue balik nyoba bangunin Udik. Gue goncangin lebih keras lagi. “Udik!! Udik!!.. Ayo sahur!!”

Tapi percuma. Udik masih tetep kaya ayam tiren. Boro-boro ngomong, dia bahkan gak gerak sama sekali! Mungkin kalo dia jatuh dari kasurnya pun, dia masih tetep dalam kondisi tertidur.

Ngerasa gak mendapat reaksi, gue bertindak lebih keras. Gue angkat kepalanya hingga dalam posisi duduk, gue pegang kedua pundaknya, terus bangunin dia sambil goyang-goyangin dan tereak lebih keras lagi (mirip adegan preman yang ngompasin duit sambil ngancem ‘serahin semua duit lo!’ ). “Udik!! Bangun!!.. Ayo, Udik bangun!!..”

Hasil dari usaha ini adalah: cuma kepalanya Udik yang oleng ke belakang, kiri, kanan, dan ke depan. Matanya sama sekali gak kebuka. Gue takut aja, kalo mungkin lebih dari ini lehernya bakal putus.

“Udik, ayo bangun!!.. Sahur!!.. Udik?!!” gue goyang-goyangin lagi lebih keras, berharap keluar uang ribuan. (??) Tapi tetep gak ngefek, Udik masih aja kaya orang mati.

“Ya wes, nanti mamak aja yang bangunin. Sekarang sahur dulu sana..” kata nyokap berusaha nenangin gue, padahal gue baru aja punya ide bangunin dengan cara injek-injek pake kaki.

Akhirnya gue menyerah buat bangunin Udik. Gue lebih milih makan sahur sambil nonton tipi.


Sekitar 10 menitan sebelum imsak shubuh, nyokap berusaha bangunin Udik lagi berkali kali. Tapi masih tetep aja gagal. Udik sama sekali gak gerak.

But, You know what? Kelebihan dari orang yang susah dibangunin adalah: akan bangun sendiri, jika waktunya tiba. Baru sekitar jam 4-an lebih (setelah imsak, ketika kita udah nyerah buat bangunin dia) Udik langsung bangun sendiri tanpa dibangunin sambil nangis.

“Huaahh!!!.. Aku sahur tadi gak dibangunin!!..” Udik nangis sambil ngamuk-ngamuk setelah ngeliat kita yang udah dalam kondisi santai sambil nonton tipi dan jam yang ternyata udah pukul 04:10 “Kenapa aku gak dibangunin?!! Padahal aku mau puasa!! Huuuhh!!!..”

“Udah mas bangunin tadi!! Coba tanya mamak!! Kamu aja yang gak bisa bangun!” kata gue membela diri, ngerasa usaha gue bangunin dia mati-matian gak dianggep sama sekali.

“Bo’ong!!” kata Udik, langsung gak percaya.

“Yee!!.. Beneran!! Dibilangin kok!”

“Iya, Dik! Tadi Udik berkali-kali dibangunin gak gerak sama sekali! Mamak tadi juga ikut bangunin!” kata nyokap, membela kesaksian gue.

“Bo’ong! Bo’ong!! Aku gak ngerasa dibangunin!” kata Udik, kembali menolak mentah-mentah.

“Dibilangin gak percaya anak ini!! Tadi Udik udah dibangunin! Cuma Udik aja yang gak bisa bangun!”

“Bo’ong! Bo’ong!!..” gue langsung pengen nyekek leher anak ini.

“Terserah!!..” gue langsung sewot. Gue mikir, berdebat tentang ‘apa yang terjadi ketika kamu tidur’ gak akan membuahkan hasil.

“Ya udah, sekarang Udik masih mau tetep puasa gak?” kata nyokap, berusaha mendinginkan situasi. “Kalo mau, Udik masih bisa sahur sekarang..”

“Huuhh, percuma! Udah telat!”

“Lho, gak papa.. Anak kecil gak papa sahur telat.. Namanya juga masih belajar.”

“Gak mau! Gak mau! Udah imsak! Udah telat!! Percuma puasa..” Udik masih aja ngeyel.

“Ya wes, maunya gimana?” kata gue.

“Aku gak puasa hari ini! Besok aja!”

Akhirnya Udik masih gak percaya kalo kita tadi udah berusaha buat bangunin dia. Udik mutusin buat gak puasa hari itu karena telat sahur. Dia pengen puasa yang ‘beneran’ besok harinya.

Waktu gue santai sambil nonton acara OVJ (Opera Van Java), dia yang masih sewot langsung ngerebut remote tipi dari tangan gue.

“Seh, mana! Mau liat PPT (Para Pencari Tuhan)!” dia langsung ganti channel-nya saat itu juga. Gue cuma diem sambil geleng-geleng pasrah, ‘adik gue sepertinya masih belum mengerti arti puasa’.

Ya, menurut gue wajar sih anak yang masih kelas 5 SD masih belum tahu arti dan makna dari puasa yang sebenernya. Menurut mereka, puasa adalah tidak makan dan minum dari waktu shubuh hingga maghrib. Just it. Marah dan tidak menahan emosi selama puasa, gak perlu. Menangis dapat membatalkan puasa, dia tahu. Tapi waktu gue tanya kenapa ‘menangis dapat membatalkan puasa?’ dia cuma bisa jawab, ‘Ya.. batal aja. Kata bu guru dan temen-temen gitu.’. Waktu antar ashar hingga menjelang maghrib, topik yang dibahas adalah tentang makanan dan paling enak buka puasa di mana, dan di berbagai tempat makanannya mecem-macemnya apa aja. Dan yang gue masih gak percaya, banyak temen-temen sebaya gue yang masih berpikiran kaya gitu.

Beberapa menit kemudian, Udik tiba-tiba nyuruh nyokap buat ngambilin dia makan.

“Lha? Katanya gak puasa?” kata gue heran.

“Emang.”

“Lah terus? Ini mau sahur?”

“Gak, mau sarapan. Lapar.”

GUBRAAKK!!


***

Hingga beberapa hari ke depannya, Udik masih aja sulit buat dibangunin sahur. Sekeras apapun kita berusaha bangunin, dia tetep aja gak bisa membuka matanya. Dia adalah tipe-tipe anak yang bangun sendiri dan susah banget kalo dipaksa bangun. Alhasil, dalam seminggu paling mentok 1-2 hari aja Udik berhasil buat kita ajak sahur. Lainnya adalah sama; dia gak bisa diajak bangun, dan bakal bangun dengan marah-marah waktu dia bangun sendiri setelah waktu imsak. Sesekali dia bisa bangun sendiri gak telat, eh, itu waktu jam setengah 3 pagi, dimana belum ada seorangpun yang sahur waktu itu.

“Yee!!.. Aku bisa bangun sendiri!..” Udik tiba-tiba bangun sambil bersuara nyaring dari kondisi tertidur pulas sebelumnya.

Nyokap yang kebangun dan masih ngantuk cuma bisa nanggepin sambil mata masih tertutup, “Nanti mamak bangunin jam 3 ya..”

Waktu gue bangun jam 3, gue cuma mendapati tipi yang menyala dan seisi rumah yang masih tertidur sambil mikir, ‘Perasaan, Udik tadi udah bangun kan ya?’

Abis gitu, sama. Udik masih tetep gak bisa dibangunin setelahnya.


Ada juga waktu dia bangun telat, tapi gak marah.

“Mas, aku hari ini puasa!” kata Udik ke gue, waktu gue lagi asik komputeran di kamar pagi-pagi.

“Beneran? Belum sahur kan? Kuat gak?”

“Yang penting aku puasa!”

Waktu jam 8 pagi, waktu gue mau berangkat KP (Kerja Praktek) gue ngeliat Udik yang lagi asik sarapan di ruang tamu.

“Leh, katanya puasa?.. Kok sekarang makan?” gue mengerutkan dahi.

“Ini sahur.” jawab Udik santai.

GUBRAKK!!

AGHH!!.. Entah kita yang salah karena gak menjelaskan secara gamblang tentang puasa ato emang si Udik yang emang gak suka puasa, Udik sering salah pengertian tentang hal-hal mengenai puasa. Gue masih inget tahun kemaren waktu dia bertekat buat puasa full, tapi waktu tengah hari di hari awal puasa dia udah gak kuat dan akhirnya dia cuma puasa setengah hari. Waktu itu gue sempet jelasin tentang mengganti puasa di lain hari di luar bulan puasa.

“Jadi, menggantinya itu di luar bulan Ramadhan. Tapi gak boleh juga di hari lebaran..”

“Trus, kalo puasanya batal waktu siang hari gitu, apa menggantinya juga setengah hari?” tanya Udik polos.

“Eh, maksudnya? Puasanya menggantinya full sehari donk..” gue jalasin dengan yakin.

“Lho, seharusnya kan enggak! Kan batalnya waktu siang hari.. Jadi menggantinya kan sisa waktunya hingga maghrib! Misal, batalnya jam 1 siang gitu, karena sisa puasanya tinggal 4 jam, berarti menggantinya cuma 4 jam kan?”

“YA ENGGAK LAH!! Apaan, mengganti puasa cuma 4 jam?! Sama aja gak puasa kan?!!”

Ada juga waktu tahun kemaren dia kurang mengerti tentang konsep puasa setengah hari dan terus makan setelah buka waktu jam 1 siang, waktu itu nyokap juga jelasin kalo setelah buka waktu dhuhur itu harus kembali puasa, bukannya puasanya selesai. Dia langsung mengerti saat itu. Tapi beberapa hari terakhir gue agak ragu dengan hal itu setelah dikasih tahu orang rumah kalo waktu dia puasa dia sering pulang sekolah langsung buka kulkas sambil bilang, “Bentar, mau batalin puasa dulu. Abis ini mau puasa lagi”

Dia lalu meminum air es di kulkas tanpa rasa bersalah.


I think, he really don’t know about time concept on this one.



13 Responses to "-udik N puasa!!!-"

Just Qee Qee Says :
4 September 2010 20.39

bro.. nice blog.. 2 thumbs up for you guys.. btw, awal2 pembukaan blog ini rasanya kog mirip sama pembukaan blognya raditya dika ya?? hehe.. ok, no problem i think..
cerita lo emg bener2 nyata bgt bro.. haha.. bcoz i am one of people that hard to wake up when we will eat for sahur.. haha
once more.. lo sbg ka2' yg baik harus ngejelasin sejelas2nya ttg arti puasa k adek lo.. coz ini kan demi kepentingan adek lo juga..

-boot_d- Says :
4 September 2010 21.18

haha.. :D
oke, laksanakan gan!!
"jadi Udik, sebenernya kita gak papa gak puasa.."

Gaphe Says :
5 September 2010 05.23

Nama adiknya udik gitu?.. lutunaa... *digampar*

Ya udaah, lain kali kalo ngebangunin udik direkam pake hanpun..biar kalo ditanya udah bangunin apa belon, liatin aja hasil recordingnya..

AkaneD'SiLa Says :
5 September 2010 12.21

huahahaha
LOL
hadoh perutku sakit..
udik udik udik..
si udik golongandarahnya B bukan??
kok sama ya kayak adekku..
huahaha

Nuy Says :
5 September 2010 21.25

hahaha... ya ampuuun udikkk!! masa iya sih itu udah diguncang-guncangin ga bangun juga? ckck... menyaingi saya rupanya (??) =D

Risa Primawestri Says :
6 September 2010 12.32

Haha... udiik harus banyak belajar lagi ya? haha... yah namanya juga masih kecil :D

terimakasih sudah mampir kemarin :)

-boot_d- Says :
6 September 2010 16.50

@gaphe: iya, Udik itu panggilannnya. :D
haha.. Ide bagus!

@akane: emm.. gak tau juga golongan darahnya.. XD mungkin darahnya putih. (??)
wah, adeknya juga gitu ya?

@nuy: yuph.. kaya mayat yang hidup..

@risa: iya.. dia masih belajar.. :) semoga cepet ngerti..

nee.Ya.nia Says :
6 September 2010 20.42

hahahahaha... X'D
paling niru masnya... hmmmppptt...
masnya ngajarinnya gak bener paling... --)p


eh, kok tulisannya beda ya? kayak buru2 diselesein? --a

-boot_d- Says :
7 September 2010 09.11

@neeya: masnya beriman, berpegang teguh pada pendirian.. XP
jangan nyalahin masnya terus.. anak kecil kan selalu punya inisitif sendiri.. T.T (??)

he'em.. beda ya.. kesannya terlalu cepet kan? ^^a yip-yiph..

ega primebound Says :
7 September 2010 10.14

bagus lagi pas udik di video tu trs di uplot di blog ini!
bakalan jd konsumsi publik dah!
hahaha

Riz Raharyan Says :
7 September 2010 13.53

Haha kocak banget. Ya ampun udik betapa polosnya engkau. Hahaha

Ya namanya jg masih kecil, nanti jg belajar sendiri.

miranti verdiana dewi Says :
9 September 2010 21.56

haha, lol.
bisa bisa aja.
eh, di awal poasting kok aku pernah baca ya, tapi dimana, lupa, hehe.
Cerita lucu. Ketawa g henti2 aku bacanya.
Oh ya, minal aidzin wal faidzin ya

-boot_d- Says :
11 September 2010 08.00

@Ega: haha.. bakal seru tuh!:D
bakal jadi video fenomena.. wkwkk..

@Riz: haha.. iya.. masih polos anaknya.. :D (ato dia udah tau, tapi memang dia gak mau puasa?! *mulai curiga*)

@miranti: iya, sama-sama.. :) minal aidzin wal faidzin..

Posting Komentar