-expensive gellato!-

Author: Budiharja Kusuma // Category:
...

(sabtu 3 Januari 2009)

...

abiz 3 jam blogging(gile..ngapain aja??), dan ampe kaki ama tangan gue kesemutan N gempor-gempor, gue ngerogoh saku celana gue.. nggak,gak...bukan mau ngasih recehan ke pengamen di pinggir jalan, tapi buat ngambil hp gue. gue susah payah ngambilnya, karena celana gue saku atasnya sesak banget coy.
berhasil!
gue ngeliat jam yang ada di hp gue. jam 12:23 lebih 30 detik, 31.. 32... 33....
(udah Bud! udah!! jangan ngeliat terus tuh jam!)
tersadar dari ilusi detik di jam gue, gue ngeliat billing di monitor warnet yang lagi gue sewa ini.
Rp 10.000!!(dan gue juga tersadarkan kalo komputer tuh ada jamnya juga...)
and you know what?? 6 ampe 7 menit lagi monitor terkutuk entuh pasti berubah angka lagi menjadi Rp 10.500...
'ya udah deh',
daripada angka biaya di billing tuh trus bertambah dengan biadab dan tidak berperikewarnetan(dan menyiksa batin dan nurani gue tentunya..), lagian gue juga udah capek, gue udahin aja blogging kali ini.
nggak lupa gue cabut flash disk gue tercinta yang masih nancep di belakang CPU warnet(abiz, USB di depan CPU unfunction kayaknya. gue laporan ke penjaganya gimana ya? N minta ganti rugi atas ketidaknyaman warnet ini! he..he...)

pesan: jangan lupa untuk selalu mencabut FD(Flash Disk) kalian setelah ngenet dan sebelum keluar dari warnet! 90% FD yang lupa dicabut hampir bisa dipastikan akan hilang dalam sekejab dan nggak bisa ditemukan lagi!(hehe... pengalaman pribadi..)

akhirnya(terjadi juga),, gue relakan uang 10.000 gue ke penjaga warnet. gue selalu baik hati ya.... dengan linangan air mata gue relain uang itu pergi dari rumahnya, yaitu dompet gue..


'bye..bye...uangku.... ini memang yang terbaik untukmu... jika kita memang jodoh, suatu saat kita pasti akan ketemu lagi!! jangan lupa imel aku ya!!... daahhhh....'
untung itu cuma dipikiran gue.. kalo nyata, pasti penjaga warnet entuh melongo dengan mulut terbuka semua dan nggak percaya dengan apa yang udah dia liat N gue lakuin. dan besoknya pasti dia minta dipindahkan..(emang mo dipindahin kemana?? ada-ada aja..)

'kemana ya?' gue nanya diri sendiri dengan masih ada perasaan kehilangan 10.000 yang sangat..
'kalo pulang, di rumah paling-paling tidur. kalo nggak, nanti malah disuruh-suruh bokap ato nyokap...'
'pulang ntar-ntaran aja deh... ke PTC aja klo gitu...' lagi-lagi si Monz nguasain nurani gue. bagi yang gak tau si Monz tuh siapa, [klik di sini]
akhirnya gue ama blues, vespa gue meluncur juga ke PTC. dan 5 detik kemudian kami udah nyampe.(buset! cepet banget ya?)
nggak banyak omong, gue langsung udah di dalam mall itu.
(oh iya, bagi yang gak tau PTC tuh apaan, dia adalah salah satu mall terkenal lho.. PTC tuh singkatan dari Pakuwon Trade Center. ada juga yang nyebut Supermall Pakuwon. gitu...)
gue jalan-jalan nggak jelas disana. iya, maksudnya nggak jelas tuh gue trus jalan tapi nggak tau kemana arah tujuan gue, nyari apa, lagi ngapain, dimana, ama siapa(weleh'')...
dari lante 1 ke lante 2. truz ke lante 3 ama 4. gitu terus ampe beberapa hari..
(hehe... ya nggak lah..)
gue jalan-jalan truz sambil liat-liat buku N majalah yang menarik di stan-stan gitu.
nggak ada yang tertarik dan menarik hati.(emang gue ini aneh, ke Mall lebih tertarik ama buku N majalah bukan yang laen.)
nggak tau kenapa, pas lewat gerai yang jual Gellato yang di lante 4(deket Studio), gue tertarik buat beli gellato. entah karena gue laper ato lagi kesambet, hasrat buat beli gellato kuat sekali. akhirnya gue ngedeketin tuh gerai(pedekate). gue liatin tuh macem-macem gellato(dengan tekat bulat buat beli tentunya).
gile, ada mecem-macem rasa! tapi sialnya, semuanya pake bahasa inggris bercampur latin gitu.
'rasa apaan aja neh? namanya aneh-aneh..' gue bertanya-tanya dalam ati. sumpah nggak ngerti.
masak kalo gue mau beli dan ditanya,
"Mas, mau rasa yang mana?"
"yang itu mbak!" sambil tangan nunjuk-nunjuk.
"yang ini?"
"nggak! yang itu tuh!"
"mana? yang ini?"
"nggak! bawahnya!.."
"yang ini?"
"bukan!.. aduh!.. yang sampingnya!.."
"oh, ini?"
"ya! yang kuning itu maksud saya!"
"maaf Mas, buah jeruk ini cuma buat dipajang, bukan untuk dijual.."
pasti kaco banget kan?

akhirnya gue milih satu gellato warna orange gtu. gue liat judulnya(kayak film aja),,
"Rush Mango"
napa gue milih itu? alesannya adalah,, selain kemampuan bahasa gue yang kurang, yang gue ngerti artinya cuma 'mango' yang artinya 'mangga'. dan gue mikir, kalo rasa mangga mungkin nggak akan ngeracunin gue waktu gue makan. kalo pilih rasa laen, ada kemungkinan sistem antibodi gue bakalan gak kuat, gue tersedak lalu mungkin aja gue mati. lalu gue akan terkenal di berita,,
"sabtu kemarin, seorang remaja tewas tersedak sendok gellato waktu makan gellato di salah satu Mall di Surabaya. remaja tersebut tewas seketika setelah menggeliat-geliat sekarat selama 15 menit didepan gerai gellato tempat remaja tersebut membeli gellato. pemilik gerai tersebut tidak langsung menolong karena mengira remaja tersebut sedang melakukan tari kejang. banyak yang beranggapan bahwa remaja tersebut mati karena tidak tahu cara makan dengan memakai sendok gellato yang terbuat dari kayu tersebut. pihak gerai tersebut mengaku menyesal dengan kejadian tersebut dan berniat mengganti bahan sendok di gerai mereka dengan bahan seng ato besi."
nggak gak... gue nggak mau dunia persilatan heboh hanya karena gue salah memilih rasa gellato. dan yang lebih buruk, kalo nyokap gue tahu berita itu, di pasti akan shock dan bilang,,
"dasar bego! udah tau sendok, masih ditelen juga..."

setelah beberapa menit gue ngeliatin rasa-rasa gellato di gerai tersebut, mau gak mau penjaganya nyamperin gue setelah ngeliat gue dengan gerakan mencurigakan dan tanda-tanda gue mau ngemis di gerai mereka.
"Mbak, beli yang ini" gue berinisiatif memulai pembicaran, setelah ngeliat(ato lebih tepatnya ngelirik) penjaganya mau ngambil beberapa recehan di laci buat dikasihin ke gue.
"oh, beli yang ini?" dengan nada sedikit terkejut. recehan tersebut ditaroh kembali ke laci setelah tahu di depannya adalah pembeli, bukannya pengemis.
"iya, yang rasa Rush Mango"
"dimakan di sini ato dibawa?"
"dibawa aja" gue nggak sepenuhnya sadar dengan dialog ini.
"kalo dibawa, satu skopnya 13.000. kalo dua sekop 17.000. kalo 3 sekop..."
....

angin berhembus kencang..
langit seakan menjadi gelap..(oh iya! jemuran gue!!..)
...
gue nggak inget lagi penjaga ngomong apa lagi. gue cuma inget kalimat 'satu sekopnya 13.000'
setelah shock kehilangan 10.000 di warnet tadi, sekarang gue shock ngedenger sabda dari penjaga itu.
'gile! apa nggak salah dengar telinga gue? satu sekop 13.000?? yang bener aja..'
emang gila! es puter yang lewat di depan rumah gue aja beli 1000 udah dapat satu gelas! masak ini yang cuma satu sekop kecil aja harganya ampe 13.000? apa nggak salah?
gue pengen banget bilang gni,,
"kok mahal banget sih mbak?"
"apa nggak ada yang lebih murah?"
"apa nggak boleh kurang?"
"penjajahan ini namanya..."
"nggak bisa gini donk!"
"gerai ini bisa saya laporkan ke komnas perlindungan anak!"
tapi nggak jadi,, karena takut penjaganya tadi ngambil recehan lagi, dikasihin ke gue trus bilang,
"hus! hus! pergi sana! jauh-jauh!"
"dasar gembel! mau ngemis aja pake alasan beli!"
"satpam! satpam!!.."
...

lanjut,
"Mas? gimana?"
"beli berapa sekop?"
"sa,satu aja mbak.." gue tersadar dan menjawab spontan(dan nggak iklas tentunya...)
satu sekop pun diambil. yang artinya 13.000 akan segera menghilang dari dompet gue...
kasirpun bekerja dengan mesin kasirnya(ya iyalah..) keluarlah struk pembelian gellato. gue akhirnya mendapatkan satu sekop gellato Rush Mango gue(setelah membayar tentunya. TIGA BELAS RIBU RUPIAH!! udah jelas?)

kesimpulan:gue akhirnya membeli gellato itu.(dengan linangan air mata tentunya)
pelajaran: sebelum beli, tanya dulu harganya (kalo mahal, mending gak jadi..)
nasehat: sebelum pergi ke Mall, mandi dulu.(entar dikira gembel ato pengemis)

kalo ada yang punya nasehat buat gue, tolong komen aja di posting ini...

(hik-hik...T_T)

"kembaliin tiga belas ribu gue!!!!"

Autoblackthrough goes to campus
Blackinnovationawards
Blackinnovationawards goes to campus


6 Responses to "-expensive gellato!-"

meiyclover Says :
10 Januari 2009 19.07

Wakakakaka!!

Duh, makanya kalo kemahalan mending gx usah beli..
tuh kan jd nyesel sendirii...

btw, yg pertama comment nih!
*bangga*

workshop Says :
11 Januari 2009 03.46

congratulations...

Online4ever Says :
11 Januari 2009 20.30

ketigaxx..
wkwkkw.. kocak deh..
untung blm pernah ngalamain.. hehe.. :P

Hadiq Says :
12 Januari 2009 00.24

Hhaahahaaa,,,,,

Makanya bro,, kalo mau beli sesuatu tuh liat harga dulu atuh....

Peace ah :)

The Thorpe Says :
13 Januari 2009 04.25

sesuatu yang udah terjadi gag akan bisa terulang, nasi telah menjadi bubur bahkan ayam-pun telah berkokok menandakan datangnya pagi (apaan sih???),,
udah ikhlasin aja smoga aja jadi berkah..(sok bijak ya gw..)hahahhahahaha..:p

Khusnul Hidayat Says :
13 Januari 2009 05.07

thanks for visiting my blog: Workshop Robot

Posting Komentar