-oh! My Monitor!!-

Author: Budiharja Kusuma // Category:

(minggu 4 januari 2009)

View,,… setelah puas maen ke warnet(gratis) punya temen, jam 12-an udah capek. Berniat cabut. Setelah cipika- cipiki dan dadah-dadahan dengan warga warneters, gue pergi dengan perasaan penuh haru melambaikan tangan meninggalkan mereka(hehe.. ya nggak lah…)

Nyampe rumah, gue langsung menuju Kamar Komputer ato nggak lain adalah Computer Room(gue nyebut gitu soalnya satu-satunya kamar yang ada komputernya. harap maklum...^^). niat mau ngetik tugas kuliah ama postingan buat blog.

Saat gue tiba disana,,
And voila!! Apa yang terjadi dengan monitor gue??
Monitor yang lama telah kembali! Cinta lama bersemi kembali.
Mungkinkah dia menuntut balas atas semua yang gue lakuin ke dia? mungkinkah dia datang dengan perasaan dendam yang sangat (dan jurus-jurus baru tentunya..)
???
bingung kan? Makanya minum baygon!

OK deh! biar dikit ngerti ceritanya, gue flashback dulu cerita tentang monitor ini…
….
Alkisah, pada jaman dahulu kala, di suatu rumah yang kecil, hiduplah monitor gue. Dia selalu setia menemani kegilaan gue dalam suka maupun duka. Kami sudah bersama sejak dia masih dalam bentuk kalkulator. Bertahun-tahun kami hidup bersama. Pokoknya monitor gue nggak pernah ngecawain gue deh. (kecuali ukuran layarnya yang Cuma 14 inchi itu).


Nah, nggak ada ujan nggak ada pelangi, pada suatu hari ada yang salah dengan monitor gue. Beberapa hari ini monitor gue suka ngadat. Warnanya suka tiba-tiba menjadi hitam-putih pas ditengah-tengah proses peng-editan di komputer. Gambar di layar menjadi greyscale bercampur keabu-abuan nggak jelas.
Beberapa kali gue akalin dengan matiin lalu ngidupin lagi monitor itu. Selama beberapa hari, hal itu berhasil ngatasin my monitor problem.

Tapi setelah beberapa hari, udah nggak lagi.
Di hari akhir itu(bukan kiamat ya..), gue mencoba berulang kali monitor itu. bukannya jadi hitam-putih lagi melainkan monitor itu udah sama sekali nggak nyala. NGGAK NYALA!!

Gue utak atik kabel di belakangnya, tapi nggak nyala juga.
Gue utak-atik lampu di kamar, tetep nggak nyala juga.(ya iyalah dodol!)
‘waduh gimana nih?’ gue panik.
‘gue gak bisa idup tanpa komputer dan monitor gue..’
Akhirnya monitor terkutuk, eh tercinta itu gue bawa ke reparasi sepeda. Setelah mereka bilang nggak sanggup ngebenerin monitor itu(dasar, tukang sepeda nggak becus!), langsung gue bawa ke reparasi alat-alat elektronik di tempat tetangga gue. Katanya sanggup.
“ada apa nih monitornya?”
“biasa, rusak..”
“nggak bisa nyala gitu..”
“oh… ”
“ya udah, ditinggal aja..”
Setelah sedikit dialog ringan dengan pemilik servis, Gue tinggal disana deh monitor gue yang terku.., eh tercinta entuh.
Dengan perasaan sedih dan kehilangan yang teramat sangat, gue kembali

“wah, gue nggak bakal bisa ngerjain tugas nih, apalagi ngetik-ngetik nggak jelas buat postingan blog…”
“huh…” berjalan dengan nggak semangat.
"gimana nech.."
Gue kepikiran ama monitor itu.
‘bakal diapain aja ya disana?’
‘apa nggak papa gue tinggalin?’
Sempet juga gue ngebayangin apa yang akan mereka lakuin pada si Moni(panggilan monitor gue).
Di suatu ruangan gelap dan pengap, dimana banyak genangan air dan tikus got berkeliaran. Hanya ada lampu operasi yang menyala diatasnya. Monitor gue, dengan ditutupi kain ijo tergelatak lemah tak berdaya di atas tempat operasi dengan dikelilingi para tukang servis disekililingnya..
‘obeng..’
Maka obengpun diberikan. Salah seorang segera meng-obeng. 
‘tang..’
Maka tangpun diberikan. Segera digunakan tang itu.
‘Pisau..’
Maka pisau diberikan pula.
‘gergaji…’
(tunggu-tunggu…. Emang butuh pisau ama gergaji?)

Beberapa menit kemudian, mungkin keadaan jadi gini,,
‘gawat! Detak jantungnya melemah!’
‘denyut nadi menurun drastis!’
‘cepat ambil alat pacu jantung!’ alat itupun segera diambil dan dinyalakan segera.
‘OK! Pada hitungan ke tiga!’
‘satu… dua… ’ ‘jedas!!’ (denyut jantung sedikit berdetak)
‘satu… dua… ’ ‘jedas!!’ (denyut jantung kembali sedikit berdetak)
‘satu… dua… ’ ‘jedas!!’ (denyut jantung kembali lagi sedikit berdetak)
Dan…
Setelah beberapa saat,,
Salah satu tukang servis itu keluar dengan mimik muka sedih..
‘saya turut berduka cita..’
‘kami sudah melakukan yang terbaik..’
‘apa yang telah maniak komputer itu lakukan membuat monitor anda sulit untuk kami selamatkan..’


Tiba-tiba gue inget ama monitor Om Supri(temen bokap) yang dititipin di rumah gue.(sory ya Om, masuk cerita postingan blog gue yang nggak jelas ini. Hehe..).
Gue nggak tau sih, napa nitip monitor ke rumah gue.(Entah sejak kapan rumah gue jadi tempat penitipan)
‘ehmm…gue pake aja tuh monitor gimana ya?’
‘iya, daripada tuh monitor nganggur nggak jelas gitu. Lama-lama banyak debu dan dihinggapin sarang laba-laba.’
‘OK deh, gue pake! Kapan ya diambilnya? Masih lama kan ngambilnya?’ gue menyetujui pendapat yang gue buat sendiri. error emang..
‘Hehe.. nggak percuma…’
Maka, sejak saat itulah gue make monitor yang dititipin itu.
Ternyata monitor entuh warnanya lebih jernih. Dan, layarnya lebih lebar dari monitor gue.
….
Lanjut,,
kembali ke cerita after flash back..


Gue heran, napa monitor di kamar gue kembali ke bentuk semula?(emang asalnya bentuknya gimana?) dimana monitor yang bagusan itu? Diamanakah monitor berwarna cerah itu? Dimanakah uang gue yang ilang itu? Dimana?
Guepun akhirnya nanya bokap. Dan,
“tadi Om Supri kesini, ngambil monitornya…”
“jadi monitor kamu yang diservis, bapak ambil.”
“katanya, monitornya udah lama selasai.. tapi nggak diambil-ambil..”
bagus! bokap ngejawab semua pertanyaan dipikiran gue.

Gue kembali ke Computer Room. Ternyata kabel-kabel monitor itu belum terpasang.
Gue ngeliat kembali monitor gue yang telah lama hilang tersebut dengan mata berkaca-kaca. Bukannya terharu, melainkan bertanya-tanya dalam ati,,
‘mengapa monitornya kembali jelek gini… mengapa!!…’
‘apa aja yang telah mereka lakuin?’
Dengan berat hati gue nyambungin tuh semua kabel hingga semua terangkai sempurna.(kayak nyusun puzzle aja)

Dan,,
Simak baik-baik ini..

Cetek! (gue teken tombol power di CPU)
Cetek! (gue teken tombol power monitor)
Lampu kecil di CPUpun menyala hijau, tanda di sedang proses booting(itu artinya CPU berjalan normal)
Lampu kecil di monitor-pun menyala. tapi menyala oranye!(itu artinya monitor nyala, tapi blom terhubung dengan CPU-nya)
‘apa yang salah ya?’ gue langsung matiin CPU dan monitor seketika. Sadar ada yang salah.
Gue cabutin lagi tuh bulu, eh maksud gue tuh kabel-kabel dan gue tancepin lagi dengan tenaga lebih extra(takutnya blom tertancap sempurna).
Gue idupin lagi..

Masih sama!
Nggak ngaruh…

Gue ulangin lagi…

Masih sama…
Gue ulangin lagi ritual Mencabut Dan Memasang Kabel hingga beberapa kali sambil teriak,,
“ALLAHU AKBAR!!”
Akhirnya setelah, puluhan kali mencoba(eh, kebanyakan kayaknya), akhirnya monitor biadap entuh terhubung juga dengan sodaranya, CPU.(horee!!….)
Di monitor itu akhirnya menampakkan tanda-tanda kehidupan juga. Muncul gambar proses booting dan loading yang bergerak serong ke kiri… serong ke kanan… lalalalalalala…

Muncul gambar Windows XP setelah itu.

Lalu,,

‘Deep!!..’ Monitor gue kembali gelap alias item. Kembali kehilangan tanda-tanda kehidupan..

...

‘ada apa lagi nih?’ gue heran, kenapa lagi nih monitor.
‘apanya yang salah?’

Gue matiin lagi kedua gadget bersodara tuh. Ngulangin lagi semua ritual dari awal lagi.
Gak berhasil.
Gue ulangin lagi..
Gak berhasil lagi..
Ulangin lagi…

(adegan ini berlangsung selama hampir satu jam. Dengan tambahan efek sadis di dalamnya. (BO))

beberapa puluh menit kemudian...

‘hosh…hosh….’(suara napas gue)

Gue nyerah…. Cara perbaikan secara teknologi dan ilmu pengetahuan serta akal sehat manusia yang udah gue lakuin tak ngasilin apa-apa…
Isi otak dan imaginasi gue mulai melayang kemana-mana.
‘Mungkin monitor ini harus dibawa ke dukun buat di ruwat. Mungkin kemasukan roh jahat kali.’
‘ato… monitor ini ingin membalas dendam ke gue karena ngerasa ditinggalin dan di lupain ama gue?’ gue ngerasa salah.
Gue diem sejenak… memandang langit-langit.
Berdebu.
Dan banyak sarang laba-laba.
Akhirnya gue beralih memandang monitor gue setelah mata gue kelilipan debu dari atas. 
“maafin gue kawan…”
“emang gue yang salah…”
“gue yang salah udah ninggalin lo di tempat buruk itu bersama kalkulator, tipi-tipi bekas dan juga kipas angin tua itu..”
“gue yang salah ngelupain elo dan berpindah ke monitor yang lebih bagus”
“gue yang salah…”

Setelah lapor ke bokap tentang monitor itu, akhirnya tuh monitor dibawa lagi ke tempat dia dibenerin sebelumnya.
Tuh monitor dibenerin lagi.



Conclusion(kesimpulan):

3 hari kemudian komputer gue balik.
Monitornya berfungsi. Tapi lebarnya menciut dan gak bisa dilebarin lagi. Jadi ada area hitam di samping kiri dan kanan monitor.
Tinggi layarnya terlalu panjang melewati batas monitor, sehingga kalo gue pengen nombol start harus gue gulung dulu layarnya kebawah. Kalo mau menekan menu-menu pada aplikasi yang ada diatas, gue harus gulung lagi keatas..
(sampe gue posting cerita ini, kondisi monitor gue masih sama..
)

Sial…

Monitor gue bener-bener balas dendam!!

 
(doain aja ya... moga-moga monitor gue segera terbuka hatinya untuk kembali ke keadaan semula..)

Djarum Black Motodify
Djarum Black Night Slalom
Autoblackthrough


2 Responses to "-oh! My Monitor!!-"

beyit poenya Says :
16 Januari 2009 14.26

wah perjuangan dgn kompi tersayang,,

mungkin tu kompi minta temen baru tu. maksudnya kompi baru gitu hehhehee

Johanas Says :
28 Januari 2009 19.27

senasib dengan Laptop sableng gw itu ;)

Posting Komentar