-my bag N pick up-

Author: Budiharja Kusuma // Category:

(selasa 6 januari 2009)

ada yang lucu waktu gue dalam perjalanan pulang kuliah. Tempatnya di sekitar jalan Diponegoro, setelah lampu merah.
Waktu itu jam setengah lima sore. Banyak kendaraan di segala arah. Gue nungguin lampu merah dalam keadaan melamun. Mikirin tadi pagi.
Tadi pagi, waktu gue berangkat kuliah, Gue berangkat seperti biasa. Berangkat jam setengah tujuh pagi. Gue berangkat ama Galuh, adik perempuan gue yang sekarang kelas tiga SMA. Kita berangkat sama-sama coz jalannya searah. Jadi menghemat biaya uang saku(adik gue). Jarak sekolah adik gue ama rumah nggak jauh, Cuma tiga kiloan dari rumah.
Seperti biasa, setelah gue naruh adik gue ke tempat penampungan anak yang namanya sekolah entuh, gue ngelanjutin perjalan dengan agak cepat.
...
Di tengah jalan, ada perasaan nggak enak.
‘Ada yang kurang..’ gue ngerasa aneh ‘sepertinya ada yang kurang’
Gue nggak tau apa yang kurang.
‘Mungkin Cuma perasaan aja kali’ gue tetep ngelanjutin perjalanan.
Gue berhenti di pom bensin terdekat. Gue berhenti buat ngisi bensin(ya iyalah.. emang mo ngapain?)
Setelah terisi bensin, dan abis gue tambahin oli samping, gue lanjut lagi.
Pelajaran hari ini: kendaraan Vespa membutuhkan oli samping buat menjalankannya! Jangan pernah lupa ngasih oli samping! Bisa fatal! Camkan itu baik-baik..
Setelah beberapa menit jalan, gue sadar apa yang kurang. Yang kurang adalah… Tas gue!!
Gue lupa bawa tas gue!!
‘anjrit! Kok bisa ya tas gue ketinggalan?’ gue heran sendiri campur panik. ’perasaan tadi nggak keburu-buru deh!..’
Nggak ambil pusing, gue langsung muter balik. Padahal jaraknya udah lumayan jauh…
‘dodol! Kok bisa kelupaan gini sih??’ di tengah perjalanan balik gue mengkoreksi diri.
‘tadi si galuh juga gak ngomong apa-apa lagi…’ seharusnya ngeliat gue nggak ngecangklong tas, si galuh ngomong sesuatu. Gue nyalahin galuh. Harus ada yang disalahin
Emang galuh selalu fokus ke sekolahnya. Tiap berangkat sekolah, dia selalu ngeliat jam. Dia takut banget terlambat. Tiap hari selalu maksa gue bangun pagi-pagi dan langsung mandi pagi. Gue curiga kalo penjaga gerbang di sekolahannya adalah mantan pembunuh bayaran yang waktu kecilnya selalu datang terlambat. Tiap ada anak terlambat, dia pasti akan mencambuk satu-persatu anak itu sebanyak seratus kali. sambil bersuara dengan suara yang menggelagar,
“haha.hahaha!!….. rasakan kalian semua!!….” Dengan wajah penuh luka.“inilah akibatnya kalau kalian terlambat!”
“cobalah besok terlambat lagi..”
“maka akan kupastikan besok adalah hari dimana kalian akan menyesali mengapa kalian hidup di dunia ini!!”
“huahahahahaha…..”
Adik gue taat banget. Dia lebih milih nggak sarapan dan kelaperan seharian daripada harus terlambat.
Pukul 06:45 WIB. Dia harus dateng kesekolah sebelum jam segitu.
Makanya dia nggak memperhatikan hal laennya saat gue bonceng. Bahkan buat ngeliat, gue bawa tas apa nggak. Bener-bener anak yang rajin dan hormat terhadap kakaknya..
Alhasil, gue nyampe di kampus hampir jam setengah Sembilan. Itupun udah mati-matian ngebut.
Hari ini emang apes…
….
….
lampu udah berubah ijo. Lamunan tentang tas gue langsung ilang. kendaraan mulai melaju. Semua kendaraan termasuk gue terpaksa harus maju pelan-pelan(gak bisa ngebut) coz emang waktunya jam segini jalanan rame N macet.
Nah, waktu jalan pelan-pelan itu di depan gue ada mobil pick up(tahu kan? Mobil yang ada baknya dibelakang buat ngangkut barang). Nggak tepat di depan gue sih, di depan ada mobil angkutan, lalu di depannya lagi ada sepeda motor, baru di depan sepeda itu ada mobil pick up(selisih dua kendaraan di depan).
Di bagian belakang mobil pickup itu(yang biasanya buat naruh barang) gue ngeliat ada dua anak SMP menebeng buat pulang. Eh, bukan. Lebih tepatnya tiga anak di sana. Mereka menebeng naik dibelakang mobil.
Gue nggak tahu persis mengapa anak-anak sekolah di negara pancasila kita ini kok demen banget yang namanya nebeng kendaraan yang lewat di jalan. Sebagian dari mereka yang gue tahu beralesan kalo dengan cara seperti itu dapat menghemat uang saku mereka. Tapi apa emang semuanya gitu? Katanya nggak juga..
Gue curiga, jangan-jangan alesan sebenarnya mereka lebih milih berlarian lalu melompat ke kendaraan yang lewat, mulai dari mobil pick up ampe yang namanya truck besar tuh cuma buat nyalurin insting-dasar-monyet mereka aja buat loncat-loncatan dan manjat karena di tempat tinggal mereka udah nggak ada lagi pepohonan. Yang lebih parah adalah, kalo sebenernya cita-cita mereka kalo udah gede adalah jadi bajing loncat professional. Di saat perekonomian yang sulit seperti ini, profesi bajing loncat memang lebih menjanjikan. Mulai sejak dini mereka melatih kemampuan mereka dengan cara tadi.
“Bro! Ada mangsa!”satu orang mengkomando beberapa anak buahnya. “siap-siap!”
Merekapun dengan konentrasi tinggi mengawasi kendaraan.
“pada hitungan ketiga..” lalu,
“satu…“
“dua…”
“yap!” merekapun segera berlari bersama-sama sekuat tenaga mengejar kendaraan incaran mereka.
Di tengah jalan, salah seorang yang berlari terdepan melambat tiba-tiba dan berhenti. Lalu ngomong ke laennya,,
“eh?.. itu mah becak!!..”
“ngapain juga kita ngejar becak? Dodol!!”
“kita nggak bakalan dapet apa-apa kalo ngejar begituan..”

Oke. Itu tadi ngaco. Kembali ke cerita tiga anak SMP tadi..

Ketiga anak tadi pulang dengan cara nebeng. Yang dua anak sudah naik dan berada di atas mobil. Sedang yang satu lagi masih berusaha naik.(baca: masih berusaha dengan gaya-anak-monyet-bloon-manjat buat naik)
Yang satu anak ini berusaha sekuat tenaga buat naik. Tapi, karena tubuhnya pendek(ya nasip..) waktu dia lompat, kakinya gak nyampe buat manjat keatas bak belakang mobil itu. Gue liat dua ampe tiga kali dia berusaha buat manjat., tapi tetep. Waktu kaki-kakinya(yang emang pendek itu) berusah meraih pinggiran bak, selalu aja nggak nyampe. Berulang-ulang.. Alhasil, hanya separuh bagian tubuh atasnya yang berhasil naik(dari pinggang ke atas). sedangkan separuh tubuh bawahnya nggak berhasil naik, alias masih menjuntai kebawah dari pinggang ampe kaki, dengan ekor yang melambai-lambai.(hehe… ya nggak lah..).
sulit kayaknya..
seandenya aja waktu di sekolahannya ada les kungfu dengan materi jurus ringan tubuh kemaren dia nggak bolos, mungkin aja nggak akan seperti ini.

Untung aja mobil entuh jalan pelan. Jadi dia nggak tejatuh. Beberapa saat dia diem dengan posisi gini:
-dari pinggang ampe kepala nyusruk ke dalem bak.
-pinggang ke bawah menjuntai keluar tak bergerak.
Selama hampir dua ampe tiga detik gue pikir dia pingsan. Dua temennya tadi ketawa-ketiwi ngeliat temennya yang kayak anak monyet tuh nggak berhasil buat tes manjat. Guepun ketawa ketiwi ngeliatnya. Bahkan samar-samar, gue denger suara dari salah satu ato beberapa penumpang mobil angkutan tepat di depan gue.
Penumpang tadi samar-samar ngomong waktu anak tadi berusaha manjat.
“tuh..tuh.. liat!.. dia masih nggak berhasil juga..”
“yak.yak. yak.. hahaha… masih nggak bisa juga.. haha.haha…”
Ternyata nggak gue aja yang ngeliat dan menikmati peristiwa tadi.
Setelah berhenti ketawa sejenak, salah satu temennya anak tadi, yang udah diatas mencoba menolong sambil menahan tawa. Dia nolong anak tersebut dengan menarik pinggang dan sabuknya ke depan. Dan, setelah beberapa saat, akhirnya dengan perasaan takut(bercampur malu pastinya..) anak itu berhasil naik juga. separuh tubuh lagi berhasil naik.(mission complete!) Kedua temennya kembali ketawa-ketiwi lagi.
But, U know what?
Waktu anak tadi ditarik keatas, gue ngeliat salah satu sepatunya lepas. Jatuh di jalan. Gue jadi makin tersenyum dan pengen ketawa lagi.
Gue denger lagi suara penumpang dari balik mobil angkutan tadi.
“liat..liat… sepatunya jatuh! Hahaha….”
“tuh… sekarang dia nyariin sepatunya! Liat…liat…”
Emang bener. Waktu anak itu nyampe di atas, anak itu langsung sadar kalo sepatunya nggak ada. Ada ikatan batin antara ia dan sepatunya.
“lho?... mana sepatuku?….” Keliatan kalo dia panik. Sedang dua temennya yang lebih mirip anak setan daripada anak SMP itu cuma ngedengerin sambil menuntaskan tawanya ngeliat temennya yang agak bego tadi.
Dia ngeliat kebelakang.
Bener.
Sepatu bututnya ada disana
“lho…. Sepatuku ketinggalan disana…” dia menunjuk ke jalan di belakang mereka. Dua temennya menoleh ke arah yang ditunjuk temennya. Kali ini mereka diem. Ada beberapa pengendara motor yang sepertinya juga ngeliat peristiwa tadi menoleh juga ke arah belakang yang ditunjuk. Mereka sepertinya nggak tahu ada apa di arah sana.

Akhirnya, karena mobil angkutan di depan gue melaju kencang karena jalan mulai sepi, gue juga ikut melaju kencang. Meninggalkan mobil pick up dan tiga anak tadi..

Terakhir gue ngeliat, anak yang kehilangan sepatu tadi berniat untuk melompat turun dari mobil buat ngambil sepatunya. Sedangkan dua temennya? Nggak tau deh…

Sepertinya mereka bukan salah satu diantara anak-anak yang bercita-cita menjadi bajing loncat professional…
Doain aja…

Djarum Black
Djarum Black Slimz
Djarum Black Slimznation



1 Response to "-my bag N pick up-"

Johanas Says :
28 Januari 2009 19.45

untung untung...

Bapa gw suru gw minum susu terus Biar gak Beke (ASB , Air susu Bapak)

Posting Komentar