-sequel of love story-

Author: Budiharja Kusuma // Category:
Karena kemaren ada yang request minta lanjutan dari postingan gue yang judulnya ‘my -second award!-’, maka kali ini gue buatin lanjutannya deh..
gue juga nggak enak kalo nggak ngelanjutin ini cerita. Jadi langsung aja ya..
(oh ya, postingan '-my second award!-' ada tepat di bawah postingan ini)


Oke, lanjut..

Setelah gue minta maap tuh, gue nyoba introspeksi diri gue.
Kenapa gue? Apa gue bener-bener salah? Kalo bener, apa yang salah? Gue mencoba ngerti, apa yang sebenernya terjadi? Apa sebenernya yang gue rasain ini? Sangat sulit emang, ngelakuin sesuatu saat kita sangat dipengaruhi perasaan hati. Apalagi perasaan cinta ato sayang.
Gue nggak tau kenapa gue ngalamin ini. Padahal sebelum-sebelumnya gue nggak pernah gini. Biasanya, kalo gue ngeliat dan tertarik ama cewek, biasanya itu hanya bertahan sementara aja. Biasanya gue selalu berhasil ngendaliin perasaan dan hati gue ke cewek itu. Dan akhirnya perasaan itu pasti pergi.
Tapi ini beda banget. Jelas beda banget. Tiap kali gue ngeliat dia, pasti perasaan gue menjerit. Gue yang biasanya bisa ngendaliin perasaan, juga menjerit,
‘ya tuhan! Perasaan apa ini?’
‘kenapa gini?’


‘apa yang menarik dari dirinya?’ gue mencoba berpikir logika lagi. Tapi tetep nggak nemuin jawabannya.
‘perasaan ini.. menyiksa! Terasa panas… tapi juga membekukan dalam waktu bersamaan..’
Tiap ketemu dia gue ngerasa tersiksa dan bahagia pada saat bersamaan. Ya, tiap ketemu dia. Dan gue satu kelas ama dia. Tahu nggak, apa artinya?
Gue ngerasain hal ini setiap saat.

Beberapa saat gue berpikir. Sampai akhirnya, gue masih ngerasa harus ada yang harus gue lakuin. Gue butuh ngomong ke orang lain. gue mutusin buat sms temen gue. sebut aja namanya X. si X ini temen gue, juga temen deketnya.

Oh iya, sebelumnya gue udah lebih dulu sms si X buat curhat. Gue curhat ke X waktu itu sore tepat sebelum gue sms dia(cewek yang gue critain). Gue masih inget, waktu itu alesan gue sms X adalah karena habis ketemu dia di acara nikahan temen gue. Setelah pulang, gue sms si X,
‘eh, gimana ya caranya ngelupain orang yang kita sukai ya?’

si X bales,
‘waduh, kalo itu aku juga kurang tahu juga tuh.. coba aja cari kesibukan lain ajah. dan cara paling ampuh adalah, kamu cari cewek lain’

Untuk beberapa saat kami sms-an tentang masalah ini. Kami sms-an lumayan banyak ampe gue ngerasa dikit lega. Tapi gue nggak nyebutin sama sekali siapa cewek yang gue bahas ini. Si X juga nggak nanya siapa dia. Gue lebih nyaman dengan cara gini.
Lalu, setelah sms si X itulah gue sms dia malemnya.

Bingung? Gini skemanya…
Ketemu ‘dia’ di acara nikahan temen > sms si X buat curhat (sore) > sms ‘dia’ (malam) > sms ‘dia’ lagi buat minta maap (pagi) > sms si X lagi (sore).


Setelah kemaren curhat, sekarang entah kenapa gue pengen sms si X lagi. gue pengen tanya-tanya dia lagi.

‘eh boleh Tanya lagi? masih bingung..’

‘tanya apa?’

‘ada nggak cara laennya buat ngelupain? Kalo cari cewek kayaknya nggak bisa. Coz perasaan nggak bisa dibuat-buat. Kasihan kalo cuma buat pelarian aja.’

‘waduh apa ya? Nggak tahu deh! Kamu jangan ngerasa salah gitu.. banyak temen-temenku yang berhasil dengan cara ini. awalnya memang sulit..’

‘ini sulit..’

‘aku juga pernah ngalamin gitu.. pengen nangis, marah. Cuma waktu yang bisa menjawab..’

‘iya, sulit… aku coba deh.’

‘eh maaf ya,, aku tahu sapa cewek yang kamu bahas itu. Gak pa-pa kan? Aku nggak akan bilang-bilang ke dia kok..’

‘gak pa-pa.. emangnya dia ngomong apa?’

‘eh , dia udah punya cowok. Dia nggak mau hubungannya ama kamu kayak dulu lagi. dia ngerasa salah ama kamu. Jadi jangan marahan gini..’

‘Aku nggak marah. Nggak akan bisa marah. Aku cuma pengen bisa ngelupain dia. Tapi aku udah minta maap kok. Tanya aja dia..’

‘kemaren teteh sms katanya kamu mau ngejauhin dia. Dia marah lho. Dia nggak mau jauh ama kamu..’

‘bukannya itu malah bagus buat dia?(ya meski nggak buatku)’

‘kamu tuh jangan kayak gini..anggap aja dia temen kamu.’

‘gimana ya? Kalo deket dia, aku nggak bisa nggangep dia kayak temen biasa. Gimana?’

‘waduh, kalo itu aku juga nggak ngerti. Ya emang kamu harus ngejauhin dia, tapi kamu nggak boleh ngejauhin dia sebagai temen kamu.’
‘ya. Aku coba deh..entah, apa hati manusia bisa sekuat itu.. oh ya, bisa nggak kamu bilang minta maapku ke dia?’

‘yang bisa menjawab cuma waktu… ya, aku sampein deh.. kebetulan tanggal 1 besok aku adaurusanama dia.. mana chaki yang suka becanda itu? Chayo!!..’


Dua hari kemudian, gue sms dia.

‘eh, kamu masih marah? Jawab donk’

‘lho? Sapa yang marah? Perasaan manusia nggak bisa disalahin..’

‘emang aku yang salah. Sekali lagi aku minta maap.’

‘udah. Nggak ada yang harus disalahin. Keadaanlah yang membuat semuanya jadi kayak gini..’


ini berat buat gue. Bahkan ampe sekarang.
Ya, ampe sekarang.
Sampe sekarang gue kalo ketemu dia, pasti deh perasaan gue langsung kaco lagi. Perasaan gue pasti langsung muncul lagi. Jangankan gitu, waktu gue pernah ketemu cewek yang mirip dia aja, jantung gue langsung berdetak keras dan gue harus nenangin diri gue untuk sejenak. Padahal itu sama sekali bukan dia..
aneh kan? Apa gue udah kena syndrom tertentu ya?



(meskipun dengan perasaan berat hati karena harus kembali mengingat kembali cerita ini waktu ngetik, tapi akhirnya gue bisa juga….)

Hik..hik… ada saran ato nasehat nggak? Butuh banget nasehat nih….

Autoblackthrough
Autoblackthrough goes to campus
Blackinnovationawards



6 Responses to "-sequel of love story-"

conankotahujan Says :
22 Januari 2009 15.08

hmm, seperti yang gw bilang dulu,, kasusnya agak mirip ama yang gw alamin,, sama kaya elu, klo ketemu dia, pasti langsung keluar keringat dingin, hehe...
yang pasti gw ga mungkin bisa ngelupain dia, gw cuma mencoba terus bertahan, berjalan, melangkah, dengan tetep membawa kenangan indah akan dirinya,,,entah sampe kapan, haha *dah kaya cerita sinetron yak*

zener_lie Says :
22 Januari 2009 15.11

sebetul yang orang katakan itu benar tidak sih? cinta itu tidak perlu alasan :D

hal kedua, kok jadi mirip pembahasan tentang status persahabat yah :)
http://sukrablog.blogspot.com/2009/01/status-persahabatan.html

saran dari temenmu kayanya bener tuh. mencari pelarian :) dulu sih pelarian gue kalo nda main game, cari kerjaan.

oyah, atau cara paling ekstrim. kamu sering-sering ajah ketemu dia. siapa tahu emang die jodohmu atau jika tidak yahhh berharap bosen ketemu sama die. hihihihi

karena setahu gue kalo hubungan yang hanya berdasarkan cinta yang umumnya terjadi yang dilandaskan akan hawa nafsu hanya bertahan 3 tahun :)

bener ngak yah

meiyclover Says :
23 Januari 2009 13.13

Duh.. sy sih gx prnah ngalamin ginian..
msh kecil sih! *haha*

Hadiq Says :
28 Januari 2009 05.04

Dia udah putus belon?

Kalo udah tembak aja sekarang.. biar hati lo lega.


Lo mirip ama gue, gue juga pernah kaya gitu, tapi gue akhirnya bisa ngelupain :D

eden Says :
29 Januari 2009 14.30

thanks for the visit :)

vie_cuap-cuap Says :
29 Januari 2009 21.36

wah ternyata cowok jg klw suka ama cewe ampe segininyah

nah berhubung sy cewek, terkadang simpel ajah lagi cewek itu suka klw cowo nunjukin perasaannya karena gmn bisa dia pny perasaan ma km klw kmnya jg ga nunjukin sama sekali

ya g???

oh iya comment my blog yapss

Posting Komentar