-raket nyamuk?-

Author: Budiharja Kusuma // Category:
Hai-hai….
Setelah sekian lama nggak posting karena monitor gue rusak(mati total!), akhirnya hari ini bokap gue minjem monitor dari tetangga gue . namanya om Adi. lalu monitor gue? Masih diservis, dan belom kelar juga.. kalo pengen tau asal muasalnya, klik di sini.
Akhirnya keinginan gue buat ngetik bisa terwujud lagi..(hore!!...)

Crita-crita lagi ah…


(Selasa 6 januari 2009)


Hari ini bokap gue tiba-tiba nyeletuk waktu gue pulang kuliah sore-sore,

“Har, tolong kamu beli raket yang buat ngusir nyamuk itu Har!”
“heh? Raket?” gue masih separuh sadar dan nggak gitu memperhatikan.
Raket? Nyamuk? Gue mulai mencari-cari, apa maksud kata-kata ini… akhirnya gue ngerti.

“oh.. yang buat ngusir nyamuk itu tah?” gue ngulangin kata-kata bokap gue.
Gue ngerti maksudnya. Tahu kan? Raket yang ada tombolnya, yang kalo ditekan sambil ditebaskan ke nyamuk, nyamuknya bakalan langsung mati kesetrum. Salah satu alat pembunuh yang sadis!
Waspadalah!

“iya. Belikan yang ada senternya yang kayak budhe Mun itu..”
“yang kayak budhe Mun?”
“Iya.. Yang punya budhe Mun itu ada senternya kan ya?” bokap malah nanya..
“iya. Ada senternya. Masak nggak ngerti? Yang kayak punyanya budhe Munika itu lho… masak nggak tahu sih?” giliran nyokap nambahin, ngebela suaminya.
“yang gimana?” gue masih sulit bayangin.
“iya, jadi di gagang raketnya ada senternya.”
“oh….” Gue mikir, Apa emang rumah kita butuh alat itu? Ya wis ah, Gue nggak mau berdebat lama-lama hanya karena sebuah raket, yang entah kenapa sekarang alat itu digabung ama senter. Ada-ada aja manusia itu. Sukanya menggabung-gabungkan alat dengan tujuan agar lebih praktis. Menurut gue, mereka nggabungin raket dengan senter pembunuh itu, pasti dengan tujuan agar lebih mudah membunuh si nyamuk. Begitu ngeliat nyamuk di kegelapan dengan bantuan senter itu, pasti si nyamuk langsung disabet pake alat itu.


‘Trash!!tas-tas-tasss!’ Nyamuk-pun langsung mati dengan tubuh kering terpanggang layaknya tahanan yang dieksekusi di kursi listrik. Sadis emang!
Emang manusia itu makhluk yang unik yang serba tidak puas dengan apa yang mereka dah ciptain. Gue nggak bisa bayangin, kalo mereka ngebuat alat gabungan antara Koran dengan tissue toilet. Dan menjadi Tissue Koran Toilet!
Koran yang terbuat dari bahan tissue, yang dibuat dengan tujuan agar Koran bekas yang sudah tidak digunakan lagi bisa berguna buat tissue toilet. Kalo disalahgunakan pasti juga akan merepotkan juga!
Misal suatu pagi, sang anak yang baru aja abiz buang air besar, bokapnya tiba-tiba berlari menghampirinya dengan panik!
‘mana Koran hari ini? mana Koran HARI INII?!!’ dengan wajah barongsai yang kehilangan Koran sambil mengguncang-guncang pundak anaknya.
‘k,korran??’ si anak kebingungan.
‘iya! Koran! Yang tadi ada di atas meja makan? Kamu tahu kan?’
‘meja?’
‘Iya… meja!’
‘oh, itu ya… kirain Koran kemaren…’
‘j,jadi… lagi-lagi kamu buat tissue toilet??’
‘iya…’
‘nggak bisa! Udah satu minggu ini ayah nggak baca koran sama sekali karena ulah kamu! Sekarang cepet ambil lagi tuh koran! Nggak peduli gimana caranya!’
‘t,tapi yah.. kan udah terpake..udah masuk toilet..’
‘udah! jangan banyak omong! Cepet ambil!’
Kaco emang…

Sorenya gue bareng nyokap beli tuh raket. Nggak tau kenapa bokap nyuruh gue bareng nyokap buat beli. Sepertinya bokap lebih pinter sekarang. Pasti dia udah nyadar kalo gue yang beli sendirian, uang lima puluh ribu yang dia kasih bakalan nggak ada sisanya setelah dapet tuh raket. Masuk ke saku gue.
Gue pun berangkat ama nyokap. Setelah beberapa saat, akhirnya, setelah nyari di dua toko, nyokap dapet raket yang murah. Sementara gue, tetep jamuran di luar di atas sepeda motor waktu ke toko yang kedua. jagain sepeda motor. Kata nyokap,
‘biar nggak kena parkir! Jadi kita menghemat seribu rupiah.’ Nyokap emang hemat banget(ato pelit?)
Nyokap keluar sambil bawa raket yang dia dapet.
“berapa harganya?” gue nanya
“32.500” jawab nyokap, “lebih murah 2.500 dari toko yang tadi”
“terus, Bagusan mana ama yang tadi?”
“sama aja sih… oh ya, tadi di dalem ada yang harganya 40.000. kayaknya lebih kuat gitu..” nyokap kembali menjelaskan “tapi di rumah ada si Udik. Jadi beli yang ini aja dulu. Nanti kalo emang awet, kapan-kapan beli yang bagusan. Kan kalo ada si Udik semuanya nggak awet… percuma juga beli yang bagus sekarang.”
Gue Cuma bisa senyum. Tanda setuju.
‘Alesan yang paling masuk akal yang pernah gue denger!’ pikir gue sambil nyetir pulang. Emang si Udik terkenal sebagai pengrusak di rumah kita. Sudah banyak barang dan perabot di rumah yang menjadi korban. Bahkan mainan gue yang gue jaga sejak kecilpun tak luput dari kesadisan anak kecil delapan tahun yang menurut dugaan gue berdarah separuh siluman itu. Mulai dari game watch gue yang sekarang udah jadi kepingan(yang ini bener-bener ancur) sampe koleksi kartu dan komik gue-pun jadi korban. Entah, dia itu sepertinya lahir di kelurga yang salah kali. Tenaganya luar biasa. Dia nggak bisa berhenti bergerak kesana-kemari sepanjang hari. Selalu berlarian nggak karuan. Dia baru bisa tidur kalo dia bosen, disuruh belajar ato udah larut malem. Gue jadi mikir, mungkin dia itu sebenernya anak hutan yang diadopsi keluarga gue.Dan, yang paling gue takut adalah, kalo suatu saat nanti rumah kami didatangi dan dihancurleburkan oleh sang raja neraka dan pasukannya karena marah, anaknya yang dicarinya bertahun-tahun ternyata adalah si Udik, yang nggak sengaja dipungut dan diangkat anak ama nyokap gue. Entahlah..

‘pasti raket ini akan berakhir sama!’ pikir gue dengan yakin.’tuh raket nggak bakalan bertahan lama’
gue jadi kasihan ama tuh raket. Pasti dia nggak nyangka kalo berpindahnya dia dari toko ke rumah gue adalah proses paling cepat menuju ajalnya.
Pengen banget gue asuransiin tuh raket. Tapi apa daya, biaya asuransi tuh jauh-jauh-jauh-jauuuhh lebih mahal daripada beli raket baru.
….
….
Dan bener, seminggu setelah itu raket itu nggak berfungsi lagi. Gue udah bisa nebak, siapa di balik ini. Tak lain dan tak bukan pastilah adik gue itu. Kelurga guepun kembali menggunakan obat nyamuk bakar buat ngusir nyamuk.
View…
Akhirnya satu-satunya yang berfungsi dari alat itu adalah senter yang ada di gagangnya. Ternyata tuh senter berguna sekali waktu kemaren mati lampu malem-malem.

Ternyata menggabungkan dua alat bukan ide yang buruk ya…
^^;

Djarum Black Motodify
Djarum Black Night Slalom
Autoblackthrough




3 Responses to "-raket nyamuk?-"

Johanas Says :
2 Februari 2009 16.12

mengerikan.....

eh... ngomong ngomong u mau tau kaga??

Ga?

uh.....(Kehilangan kata)

Darippada beli tu raket listrik ,nenek gw punya senjata lebih ampuh...

Pakai Sapu Lidi !...

Dengan banyaknya lidi dan jangkauannya yang panjang ,membuat nyamuk susah kabur dalam sapu lidi tersebut .... ,

Jadi....

pakailah sapu lidi buat nabok nyamuk....

qq Says :
3 Februari 2009 09.18

weww tega adek sndr dikatain :P
namany juga ank kecil
maklumin ajah :D

beyit poenya Says :
4 Februari 2009 16.38

gw sering bingung kasih nama barang yang memiliki dua fungsi, kayak raket nyamuk yang bersenter ato senter yang ber-raket nyamuk ?

Posting Komentar