-java, air bah N kutukan vespa-

Author: Budiharja Kusuma // Category: ,

(kamis 8 januari 2009)

Hari ini gue sial sekali.. gue nggak ngerti kenapa gue ngalamin nasip sial kayak ini. Tapi kalo ada yang harus dijadikan penyebabnya, mungkin jawabnya adalah vespa gue.

Oke,
hari ini seperti biasa, ujan selalu aja turun. mulai dari kira-kira jam 2 sore dan terus gerimis hingga waktu gue pulang jam setengah enam sore.
Ya, setengah enam sore. Kenapa molor satu jam dari biasanya? Itu dikarenakan mata kuliah VisPro(Visual Programming) Java dari Pak Bejo(nama samaran). Mata kuliah yang paling dikeramatkan dan ditakuti di kelas kami itu molor ampe satu jam karena di kelas kami nggak ada yang ngingetin Pak Bejo kalo jam kuliah udah abis.
Aneh ya?
Padahal sejak setengah jam sebelum kelas hari ini bubar, banyak yang udah bisik-bisik kalo jam pulang udah lama kelar. Hehehe… Gue paling tahu alesannya.
Mereka takut! aneh emang. Tapi itulah faktanya. Tiap pelajaran terkutuk ini dimulai, mereka yang tadinya ramai pasti langsung kusyuk penuh hikmat dan mereka yang tadinya ceria, langsung berubah 180 derajat celcius menjadi begitu pendiem untuk 2 jam ke depan. bahkan ada yang biasanya selalu tersenyum lebar, langsung berubah menjadi keriput!
Eh, kayaknya nggak! emang anak ini kayaknya dari sononya kayak gini sih.. hehe…never mind.

Ya, gitulah keadaan di kelas gue tiap ada Java. Mereka kayaknya begitu ketakutan dengan java(gue juga). Mereka takut ama sulitnya kode-kode program yang harus diselesaikan oleh mereka. Setelah beberapa saat, akhirnya gue menyadari dan menelitinya(wuih, sok banget!..), gue menamakan fenomena ini sebagai Javaphobia Syndrom, yaitu sejenis perasaan takut yang dimiliki seseorang terhadap kode-kode java. Orang yang mengidap kelainan ini biasanya sangat ketakutan begitu melihat kode-kode Java yang terlihat olehnya.


Bahkan pada kasus terburuk yang pernah ada, si pengidap mengalami kesulitan untuk memejamkan mata ataupun tertidur. dan biasanya disertai halusinasi yang sangat aneh pada saat mata mereka terbuka, yaitu melihat orang-orang disekitarnya sebagai kode-kode Java!
Tragis memang…

Finally, akhirnya mereka(dan gue tentunya) terlepas dari kutukan Java tersebut setelah Pak Bejo(lagi-lagi namanya disamarkan!) ngeliat jam(gue lupa jamnya siapa) dan sadar kalo udah dari tadi seharusnya kelas selesai. Dan beliaupun menutup kuliah dengan santai tanpa rasa bersalah sedikitpun.
Beliau sama sekali nggak tahu luka psikologis dan trauma mendalam yang kami dapatkan akibat dari telatnya kami menghirup udara kebebasan di luar setiap detiknya.
Gimana, kalo salah satu dari temen sekelas gue ada yang tertekan dan terkena depresi yang akut, lalu tiba-tiba kejang-kejang dan jatuh sambil mulutnya mengeluarkan busa yang luar biasa banyaknya?
apa mau tanggung jawab?(tunggu! Ini depresi ato kena epilepsi sih?)
‘grrrr!!…’ gue pengen banget ngejiret dosen innocent itu dengan kabel mouse yang gue pegang di Lab saat itu. Ato paling nggak, gue pengen ngebanting 1 buah PC Mc Apel Lab yang katanya harga satu buahnya ampe 30 juta itu.
dan ngomong,
‘aduh maaf ya… nggak sengaja kesenggol waktu jalan tadi..’


Lanjut,
Gue pun pulang dalam keadaan depresi dan kehilangan semangat hidup yang teramat sangat..(I hate you,‘the fucking’ Java!!)
Lagi-lagi gue mengendarai ‘the blues’, vespa gue. cuma vespa ini warisan kakek gue yang bisa ngebuat gue bertahan kuliah ampe sekarang.
Gerimis. nggak gitu banyak sih.. gue mutusin nggak usah make jas ujan. Males..

Ternyata jam setengah enam suasana jalan masih aja macet, apalagi abis ujan kayak gini. Fiew… udah macet, kendaraan jalan nggak beraturan, bunyi klakson di sana-sini, dan mobil tak henti-hentinya menyipratkan air genangan ujan yang ada di jalan.
Well.. gue jalanin aja deh..

‘oh iya!’ gue inget, kalo abis ujan gini di jalan ujung yang bakalan gue lewatin entar pasti ada genangan air yang cukup panjang. Dan gue sangat ngerti itu artinya apa.
Sepatu gue bakalan basah tercelup genangan air! Kalo macet gini dan genangan panjang itu gue lewatin, sepatu gue nggak bakalan selamat. Apalagi kalo ada si Komo lewat!
well, mungkin aja..
Karena jam terbang gue udah tinggi, gue ngambil jalan laen yang gue tau.
Dan cowok cakep inipun mengambil jalan yang menurutnya lebih baik. Untuk beberapa saat, keadaan membaik..
tapi hanya beberapa saat.
Karena ternyata dugaan cowok ini salah.
Ya, gue ternyata salah.
Jalan yang gue ambil ini ternyata lebih buruk dari yang tadi.
Jalan ini macet sekali!
Mobil-mobilnya nggak bergerak sama sekali! Bahkan nggak ada celah sama sekali buat gue atopun sepeda motor lainnya buat maju. Genangan airnya pun lebih tinggi dari jalan yang awal. Dan…
‘Bless…’ kaki dan sepatu gue nyelup ke air kecoklatan ini.

Oke, sepatu sebelah kiri gue jadi korban. dan gue nggak mau terjdi yang lebih buruk dari ini.
‘Gue nggak bakalan lewat sini lagi kalo abis ujan!’

‘Nggak bakalan lagi!!..’


‘ENG-GAK BA-KA-LAN LA-GI!!!......’

Itu sumpah gue!


Gue belok kearah kanan. ngikutin sepeda motor lainnya. Gue trabas batas jalan dan meluncur ke depan. Terus ke depan. Terus gue mulai bergerak pelan-pelan, karena gue mulai sadar.
sadar kalo rem gue blong!!
Gue nggak tau kenapa, tapi tiap vespa gue ngelawatin jalan yang tergenang air, pasti remnya langsung blong alias nggak berfungsi. Baru, setelah beberapa saat setelah nggak ngelewatin jalan berair lagi, remnya berfungsi lagi. entah kenapa, tapi menurut gue, vespa ini mungkin anti air.
Mungkin dia benci banget ama air(persis banget ama yang punya), dan salah satu cara untuk mengungkapkannya adalah dengan cara me-ngeblong-kan remnya sendiri. Cara yang kejam emang buat gue..

Gue berjalan perlahan-lahan sambil mata gue waspada ke depan.
Ternyata di perempatan depan jalan kaco banget! Jadi ini yang ngebuat macet! Semua kendaraan dari empat arah berebutan buat duluan maju. Nggak ada traffic light ato biasa gue sebut lampu merah. Yang ada Cuma seseorang di tengah jalan dengan celana di lipat selutut sambil bawa sempritan berusaha mengatur jalan. Klakson mobil dan motor bergantian bunyi bersahut-sahutan.
Di sini gue kesulitan lewat. Selain karena semuanya ingin maju duluan, rem yang blong ngebuat gue sulit untuk bergerak cepat. Gue takut nabrak depan gue.
Alhasil, gue Cuma bisa lewat pelan-pelan(dengan diikuti bunyi klakson di sana-sini!).

Akhirnya gue bisa lewat juga.
Gue terus maju pelan-pelan. Jalan mulai nggak macet di sini. Gue udah bisa sedikit bernapas lega di sini. Gue terus berjalan santai (baca: maju sangat pelan!).

Ada yang aneh.
‘kenapa genangan airnya semakin tinggi?’ gue mulai panik!’apa ngak apa-apa ya?’
Gue terus maju.
Dan benar saja, semakin gue maju ternyata genangan air semakin tinggi.

Semakin tinggi…


Dan semakin tinggi…



Akhirnya air sampe batas diatas lutut orang yang lagi jalan. Jalanan udah kayak sungai. Ato kalo nggak, jalanan ini lebih mirip kena kutukan air bah daripada dikatakan kena banjir. Sungguh banjir yang luar biasa. Di depan gue ada beberapa orang yang jalan kaki dengan menuntun motornya kaena mogok.
‘gue nggak bakalan selamet nih!’ gue menyadari bahaya yang lebih besar daripada rem blong.
Yaitu mogok!
Gue udah nggak mempedulikan lagi kaki kiri gue yang kecelup air selutut itu. Gue lebih takut banget ama yang namanya
‘MOGOK’!!
Dan bener,,
‘gluk-gluk..blub…’ suara air masuk knalpot..
..
‘gluk-gluk…blub-blub…’ sekali lagi… ini bukan pertanda baik

Gue terus berjalan sambil memperahankan gas, agar air yang masuk nggak semakin banyak.
Terus…. Dan terus…..
Gue jadi mikir, beruntung banget ya, orang yang knalpot motornya di buat tinggi ke atas. Dia nggak usah kuatir bakalan kena mogok karena air masuk ke mesin motornya. Dia bakalan leluasa berjalan dengan motornya sambil benyanyi-nyanyi di tengah jalanan yang banjir kayak gini.
Keren banget!!
Tapi, gue mikir, itu nggak keren lagi kalo di tengah jalan dia dicegat ama anak-anak kecil sambil terus mengelurkan asap keatas. pasti setelah berhenti, si anak bilang,
‘kue putunya dua ribu Mas…’

Akhirnya habis gelap terbitlah ternak! Eh, terang!
Gue berhasil ngelewatin tuh banjir!
‘hehehe…’ gue berbangga dalam ati. Ternyata vespa gue sanggup bertahan dari air hujan yang sadis dan kejam itu. Gue terus ngelanjutin perjalanan meski gas-nya nggak stabil(kayak-kayak mau mogok gitu, tapi trus lancar lagi).
meskipun berhasil selamat, ternyata banjir ngebawa dampak negatip juga ke vespa gue.
‘ya, nggak papa lah…’ yang penting gue harus sampe di rumah dulu.

Waktupun terus berlalu… gue terus aja jalan pulang walaupun tanda-tanda mogok semakin menjadi.
Dan beberapa saat kemudian, tanda-tanda itu nggak lagi tanda-tanda karena vespa gue berhenti dan mogok di tengah jalan!!
‘oh tidak!!’
Gue coba stater.

Nggak berhasil..

Gue stater lagi.

Masih aja nggak berhasil…

Gitu terus ampe berkali-kali ampe kaki gue kecapean.
Gue istirahat bentar. Gue coba liat jam di hp gue. pukul 18:24. gerimis semakin menjadi-jadi.
‘sial! Gimana nih?’ gue bingung campur panik. Padahal jarak rumah masih sekitar 7 kilometer-an lagi.

…….


Bersambung….

Apakah gue akan pulang dengan jalan kaki?
Apakah akan ada ibu peri yang muncul dan menolong gue?
Ato,,
Apakah gue bener-bener anak nyokap gue?

Kalo penasaran, tunggu aja lanjutannya.. hehehe… ^^

Djarum Black
Djarum Black Slimz
Djarum Black Slimznation


5 Responses to "-java, air bah N kutukan vespa-"

Pika Priska Says :
3 Februari 2009 15.44

bahahaahahaha...

kocak abis nih booth !!!

gw tunggu kelanjutannya ... !

Syamsul Alam Says :
3 Februari 2009 16.05

Post yang aneh......... sebenernya kejadiannya biasa2 aja sih, tapi gaya penyampaianny alucu bgt.... hihihihi.......

' Li ' Says :
3 Februari 2009 17.28

emang bener uy...vespa motor yg paling aman...hidup vespa hehehe...
gw jg penggemar sooter soale..

mazpram Says :
5 Februari 2009 07.19

hukukukukukuk, walan java phobia........, emang susah yah...moso tho..., ape beda same java jave :??

rimaiken Says :
10 Januari 2010 11.06

LIKE THIS . . .

Posting Komentar