–java, air bah N kutukan vespa(bag 2)-

Author: Budiharja Kusuma // Category:
Lanjutan dari posting –java, air bah N kutukan vespa-
….

‘sial! Gimana nih?’ gue bingung campur panik. Padahal jarak rumah masih sekitar 7 kilometer-an lagi. dan gue mogok di jalan yang sepi(nggak ada rumah apa-apa). Langit juga udah gelap.

‘Mungkin bensinnya!’ gue berharap ini cuma masalah bensin abis. Ya, gue berharap Cuma itu.
Meskipun gue nyadar, bensin abis tuh nggak kayak gini.
gue buka tempat bensinnya.
Gelap, nggak keliatan sama sekali.
Gue nyalain hp gue.
Akhirnya keliatan juga dengan bantuan lampu hp gue.
Masih ada sedikit ternyata.
‘Tapi kenapa nggak nyala?’
Gue mutusin nyetater lagi vespa yang dalam masa kritis itu.
‘bertahanlah vespaku! Aku akan segera menolongmu’ gue menjerit dalam hati sambil terus nyetater tuh vespa.


Terus menyetater..




‘hosh…hosh…’
setelah beberapa kali nyetater gue berhenti bentar. Kaki kanan gue lumpuh. Gue keringetan..
Suer!! nyetater vespa tuh nggak mudah!
Gue tekankan sekali lagi,

SAMA SEKALI NGGAK MUDAHH!!



Pengumuman!
bagi yang memiliki matic otomatis, kayak mio, vario dan lain-lain, beruntunglah kalian semua! Tinggal pencet tombol, langsung nyala deh motor kalian!

Sedangkan gue, untuk ngidupin vespa gue tiap harinya, SULIT SEKALI! Butuh tenaga dan kemampuan taktik yang maksimal!
Tiap sebelum berangkat, harus ada ‘ritual’ khusus buat ngidupin motor yang lebih mirip mesin pemotong rumput yang di kasih dua roda ini.
Nggak, gak… bukan ritual kayak aliran sesat gitu(yang harus dimandiin darah supaya bisa idup), tapi ini lebih kepada tutorial cara agar mesin motor bisa mudah nyala.
Mau tau?(yang ini kamu nggak akan dapet di sekolah manapun)
lihat dan pelajari!
gue kasih judul,

‘CARA MENGHIDUPKAN MATIC PURBAKALA’

1.harus ada dulu vespa yang mau diidupin.(ya iyalah…)
2.trus, sambil di atas tuh vespa, kamu miringkan vespa kamu ke kanan. Hal ini dilakukan agar bensin yang ada di tangki bisa mengalir ke saluran bensin. (ingat! Kekuatan kaki kanan sangat diperlukan dalam gerakan ini)
3.lalu, sambil berdoa(usahakan baca ayat kursi minimal 1x), stater dengan sekuat tenaga. Usahakan menyala dalam 1x stater. Ini penting! Karena jika nggak, akan sulit distater pada stater-stater selanjutnya. Jika nggak berhasil, ulangi langkah nomer 2
4.saat kamu ngerasa berhasil menstater, langsung gas sekuat tenaga hingga terdengar bunyi ‘bruummm!!..’ (ini artinya vespa berhasil nyala)
5.pertahankan gas, jangan sampai lengah! Kalo nggak, kamu akan menyesal!
6.tambahan! Saat memasukkan gigi, usahakan antara kopling dan gas seimbang.. kalo nggak, akan ada 2 kemungkinan, pertama, vespa akan kembali mati dan harus ngulang dari awal, kedua, vespa kamu akan melesat maju dan nabrak tetangga depan kamu dan tetep harus ngulang dari awal.

Ribet kan? Makanya, makanlah yang teratur!

Lanjut,,
Gue coba stater lagi(sesuai apa yang udah diajrin kakek gue sebelum nyerahin nih vespa),
Dan…

‘voila!!..’

masih tetep aja nggak idup..
Apes gue…

Gue coba lagi berulang-ulang..

Lagi…dan lagi….
..

‘Huh… capek…’ seharusnya gue udah nyampe rumah sekarang. Seharusnya gue udah di rumah dan liat tipi sambil makan malem. Bener-bener apes…

gue berharap kayak adegan yang ada di tipi-tipi.
Tau kan? Dimana saat si tokoh utama yang baik hati sedang dalam kesusahan ato diganggu ama musuh, selalu muncul yang namanya ibu peri buat menolong sang tokoh utama. Masalahpun beres seketika!
Ya, gue berharap ada ibu peri yang muncul sekarang. Muncul, lalu mungkin bertanya pada gue,
‘ada apa anakku?’
‘ini ibu peri.. vespaku tiba-tiba aja mogok! Bisa bantu nggak?’
‘tenanglah! Itu urusan mudah…’ sang peri-pun langsung mengayunkan tongkat sihirnya(yang biasanya diujungnya ada bentuk bintangnya).

‘Cliiiiingggg…’(dengan efek kelap-kelip di sana-sini)

Vespapun berubah menjadi mobil jaguar mewah!
Ya, sebuah Jaguar warna hitam metalik menyala yang mewah!
Kereennn!!!
‘wuih… mobilnya keren! Ibu peri memang hebat!’
‘nah anakku.. sekarang kamu nggak akan kesusahan lagi’
‘sekarang ibu peri pergi dulu yaa…’ ibu peripun menghilang setelah meninggalkan mobil jaguar yang keren itu..
‘terima kasih ibu perii!!…’ gue berteriak ke atas langit.





(Gue diem.. )

tunggu dulu… gue kan nggak bisa nyetir mobil? Gimana nyetirnya?? Mana nggak dikasih kunci kontaknya lagi….
meskipun mobil Jaguar, tapi kalo nggak ada kuncinya..

“MANA BISA NYALA??!!..”


Dasar! Peri dodol!!..
mungkin akan terlihat keren kalo gue naik mobil jaguar buat pulang. Mungkin pengendara di jalan dan orang-orang akan ngomong,
‘eh, itu! Liat! Liat! Anak itu pake Jaguar! Keren ya..’
‘iya, masih muda udah naik jaguar! Pasti dia pengusaha muda yang sukses!’

Tapi kalo kebalikannya,,

‘eh, itu! Liat! Liat! Anak itu dorong mobil Jaguar! Kasihan ya..’
‘iya ya.. kasihan… pasti mobil itu mogok!’ ditambahin lagi,
‘Lalu karena pemiliknya nggak mau repot, pasti dia udah naik taksi duluan dan sopirnya ini yang disuruh ngedorong mobil sampe rumah!’
‘Tragis… ’

Harap diperhatikan!
Antara kata ‘naik’ dan ‘dorong’ sangatlah berbeda makna!
Sangat… sangat berbeda!



Kembali,,
Akhirnya gue tuntun tuh vespa. Gue nyari orang jual bensin terdekat. Masih aja berharap penyebab semua ini hanya karena bensin abis.
Setelah beberapa menit, akhirnya gue nemuin tuh penjual misterius. Gue langsung ngisi bensin di sana. Uang 5.000 pun lenyap seketika.
Lalu, sekali lagi gue coba ngidupin lagi…



berkali-kali lagi….



ya. Seperti dugaan kamu, masih aja nggak nyala.
Tapi gue masih nggak nyerah!
Gue coba lagi terus…

ampe sang penjual bensin itu ke depan rumahnya lagi, nanya,
“kena apa Pak?”
“nggak.. nggak papa..”
“oh..”
Sang penjual pun kembali masuk rumah setelah ngeliatin gue bentar.

‘Bagus! Sekarang status gue jadi Bapak-bapak!’
Dia nggak liat apa? Kalo makhluk di depannya yang make tas belakang dan jaket blazer ini masih muda!!

Gue dorong vespa menjauh dari tempat itu. Harga diri gue ngedorong gue buat menjauh dan ngelanjutin perjalanan.
Otak gue berpikir keras! Sekarang udah jam 19:13.
jam tujuh malem.
Dan gue masih di jalan!
Gue mutusin harus nyelesein masalah ini. Sekarang gue sadar penuh kalo ini pasti bukan karena masalah bensin abis. Kemungkinan adalah businya.

‘ya, mungkin businya!’ gue mengira-ngira.
Gue inget-inget lagi, apa yang udah diajarin bokap gue mengenai masalah busi.
Gue masih inget kalo busi ada masalah, busi nggak akan memercikkan listrik kalo di stater.

‘Oke! Langkah pertama, cek businya.’
Gue berhenti dan menjagang tuh vespa. Gue buka bagian mesin. Gue cabut tuh busi dan tempelin ke mesinnya.
Gue stater. Businya memercikkan listrik. Businya nggak papa!
Gue pasang lagi tuh busi.
‘ternyata bukan businya.. lalu apanya ya?’
Lalu insting gue menduga kuat kalo mogok ini disebabkan oleh masuknya air ke mesin melalui kanlpot tadi.
‘ya! Pasti karena mesinnya kemasukan air!’
Gue inget-inget lagi, apa yang udah gue pelajarin mengenai ini. Tentang apa yang udah bokap ama kakek gue omongin mengenai mesin yang kemasukan air.

Searching……




File not Found!



Gawat! Ternyata gue nggak diajarin apa-apa mengenai soal mesin yang kemasukan air!!
Bener-bener nggak diajarin!! Astaganaga!! Tega bener mereka!..

Yang gue inget adalah(selain masalah busi) kalo ban bocor, gue harus bongkar tuh ban dan mengganti dengan ban cadangan yang selalu gue bawa.
Terus, kalo lampu depan nggak nyala, gue harus ngecek aki-nya. Udah, Cuma itu!
Kalopun ada yang lain, palingan pesan ‘kalo nyetir jangan sambil merem!’

Habis gue! Bener-bener habis…

gue nggak bisa ngapa-ngapain. Mau dibawa ke bengkel terdekatpun, bengkel nggak bakalan ada yang buka jam segini.
Gue mikir, satu-satunya cara adalah minta buat dijemput.
Ya, minta dijemput! Cuma itu cara yang terakhir..

Gue nyusun rencana buat dijemput.
Pertama, berhenti ditempat terdekat yang nyaman buat nunggu dan mudah untuk dicari keberadaannya. Jadi gue nggak susah buat dicariin.
Kedua, sms bokap buat jemput di tempat gue nunggu.
Ketiga, gue pulang dengan selamat!

Lalu, rencana B,




Oke! Nggak ada rencana B.

Artinya, rencana A harus berhasil.
Seperti kata pepatah, ‘jika kau ingin rencanamu berhasil, bersungguh-sungguhlah pada satu rencana.’, maka gue harus yakin dengan rencana gue. Masalah bokap nggak bisa jemput? Bodo amat! Itu urusan lain…

Oke, pertama gue harus berhenti di suatu tempat.
Gue dorong terus tuh vespa
Gue terus dorong sambil ngeliat-liat papan alamat, dimana gue sekarang.
Setelah sekitar 15 menit ngedorong(percayalah! Kamu nggak akan mau ngelakuin ini!), akhirnya gue mutusin berhenti di sebuah warung. Warung ini ada di perempatan jalan. Gue liat papan lokasi. Ternyata ada.
‘sempurna! Gue berhenti di sini aja’

Baik, langkah kedua sms bokap buat dijemput.
Gue sms bokap yang isinya tentang vespa gue yang mogok karena banjir dan lokasi dimana gue sekarang. Simpel…

Gue kirim…. Pending…(kok pending sih?)

Gue kirim lagi…. pending…(aduh! Jangan sekarang donk!)

Gue kirim lagi…. pending…

‘apa karena cuacanya ya? Kok kepending terus..’


Ganti gue berniat sms si Galuh, adik gue.
‘jam segini dia udah di rumah nggak ya?’ maklum, dia biasanya les..
‘kirim aja deh..’
Gue kirim… (come on!)

successful.. (terkirim!)

Gue berharap dia di rumah sekarang. Kalo pun emang enggak, gue berharap dia bakal menghubungi bokap buat jemput gue.
Dan bener, 5 menit kemudian hp gue bunyi! Gue angkat.

Gue :”halo!..”
Bokap :”Har, kamu dimana?”
Gue :”ini.. aku di Sidowungu”
Bokap :”di sebelah mana?”
Gue : (agak bingung) ”aku di warung. Di samping perempatan”
Bokap :”warung?”
Gue :”iya, warung.”
Bokap : … … (nggak kedengeran apa-apa)
Gue :”abis pom bensin. Terus aja..” (gue agak panik)
Bokap :”ya udah..”
Sambungan putus..

‘bokap tau tempatnya nggak ya?’ gue agak bingung campur panik.
‘ah, pasti tau lah.. ‘ warung mana lagi yang ada vespa butut warna biru di depannya. Yang punya warung pun pasti berdoa supaya gue cepet dijemput. Selain karena kuatir kalo nggak ada yang bakal bayar kue dan gorengan yang udah gue makan selama gue menunggu, dia juga pasti berharap supaya vespa gue buruan lenyap dari depan warungnya dan nggak nakutin para pembelinya lagi.

Gue terus nunggu bala bantuan itu datang sambil makan gorengan, krupuk, dan kue-kue basah disana. Gue emang kelaperan.
Yang punya warung ngeliatin gue dengan wajah cemas dan takut. mungkin dalem ati dia ngomong,
‘ya Tuhan! Monster macam apa lagi yang kau datangkan ke warungku ini?’

‘COBAAN APA LAGI INI !!..’


15 menit kemudian, hp gue bunyi lagi,
Gue :’ya?’
Bokap :’Har, kamu ada oli mesin nggak?’
Gue :’enggak bawa..’
Bokap :’oh..nggak bawa ya…’
Gue :… (diem)
Bokap :’udah kamu cek businya?’
Gue :’udah! Nggak kenapa-napa kok!’
Bokap :’oh.. ya udah..’
Sambungan putus lagi..

Gue yang kelaperan ini masih aja terus nunggu sambil makan. Keliatannya yang punya warung makin ketakutan. Kali ini gue liat dia berniat meraih pisau di dekatnya.

Gue terus nunggu sambil ngeliat motor-motor yang lewat.
Bungkus-bungkus plastik kue-pun makin berceceran dibawah.

Kira-kira 20 menitan kemudian, bokap gue tiba dengan motor GL max(itukan sepedanya kakek?).
horee!!... akhirnya gue selamet!...

tapi ada yang aneh!
Kamu tau nggak apa yang aneh?
Bokap bonceng seseorang! Ya, seseorang! Bukan sesuatu..
Seseorang itu adalah…

‘KAKEK GUE!!..’
Gila! Dua generasi dari keluarga gue dateng buat nolong gue!
It’s cool!




Akhirnya, gue berhasil kembali pulang dengan vespa gue setelah kakek gue ngeluarin oli bercampur lumpur yang ada di dalam mesinnya dan menggantinya dengan oli mesin yang beliau bawa. Kata kekek gue, lumpur ini berkumpul karena berkali-kali kena banjir dan olinya tidak diganti sama sekali. Seharusnya, tiap kerendem banjir, olinya diganti yang baru. Dasar gue emang males ngerawat vespa gue..
‘maapin gue ya.. lain kali gue akan ngerawat lo lebih rajin lagi…’
Gue nggak tau, vespa ini ngerti apa nggak, apa yang gue omongin..

Djarum Black Night Slalom
Autoblackthrough
Autoblackthrough goes to campus



3 Responses to "–java, air bah N kutukan vespa(bag 2)-"

' Li ' Says :
6 Februari 2009 12.02

pertamaxxxxxxxxxx........
huehehehe...vespanya ngerti kok apa yg km bicarain heheheh...
nice posting...

Johanas Says :
6 Februari 2009 18.28

setelah dipikir pikir...

ini kasusnya ampir sama kayak gw :f

bedanya U gak Alergi udang (Vespa ama udang, apa hubungannya ?)

Sip! serasa bernasib sama :((

4shared download Says :
15 November 2010 13.59

kalo udah hobi pasti sampe kapapun kayanya bakal dibelain.. tul ga sob! salam kenal & happy blogging sob

Posting Komentar