-huru-hara harla sma dan kuis im3-

Author: Budiharja Kusuma // Category: ,

(minggu 15 februari 2009)

Sabtu kemaren, tepat hari valentine, gue ama Azmi pergi ke SMA gue. Coz ada acara HARLA(ulang taun ke-25 SMA gue). Gue bersemangat banget kesana. Kenapa? Karena di sana gue bakalan ketemu ama makhluk-makhluk mamalia berbulu zaman SMA gue dulu!
Gak lain gak bukan adalah temen-temen gue.
Oh.. why I always so like the reunion!..
Dasar.. gue emang orangnya paling suka ngumpul-ngumpul. jadi tiap ada acara apapun yang isinya kumpul-kumpul ama temen gue, gue pasti semangat buat dateng! Apalagi kalo ada makanannya, wuih! Gue pasti menggila!.. (dan yang punya acara pasti nyesel ngundang gue..)


Seperti tradisi yang udah ribuan taun dilakukan, kita nggak langsung ke SMA, tapi mampir dulu ke rumahnya Herman, temen gue yang rumahnya deket SMA. Kita udah terbiasa dan selalu kesini dulu ampe semua temen-temen ngumpul. Baru, setelah semua ngumpul, gue mintain deh, Rp.1000/anak buat infaq. heh? Ya enggak lah! Setelah ngumpul, ya kita berangkat.
Fiew.. sebuah tradisi yang wajib dilestarikan dan dijaga..
Gue harus mengajarkan hal ini ke anak cucu gue kelak, agar kalo mo gumpul, harus ke rumah Herman dulu.. hehe.. worst idea..
Sepertinya rumah Herman udah jadi kayak base camp buat anak-anak. Tempatnya adem, sejuk, nyaman deh pokoknya… asal lo nggak usah nyebutin kalo ada kambing kesana-kemari disana, sawah luas menghampar di sekelilingnya, dan lantainya masih terbuat dari tanah, tempat itu nyaman. Bener-bener nyaman..
Waktu kita nyampe, Eh, datang gak dijemput pulang gak dihajar, di situ ternyata udah ada dua temen gue. Yaitu Heri dan Subandi. Gue langsung mengenali mereka gitu aja dari hawa silumannya. Kayak majikan ama pembantu yang memiliki ikatan emosi yang kuat, yang terpisah begitu lama, dan dipertemukan lagi pada saat hari akhir.
Gue udah lama gak ketemu mereka berdua. Gue udah gak ketemu ama Subandi udah sekitar setahunan gitu, sedangkan kalo Heri, gue terakhir ketemu ama dia waktu ada mading deteksi di PTC kemaren. Reunion just begin..


Tapi ada pemandangan agak aneh. Mereka make sepatu!
Gue : (nyalamin Heri) halo Her! Gimana kabarnya? Masih idup aja? Hehe…
Heri : ya iya Jo! Lalu dirimu masih idup aja gitu..
Gue : ya iya Rek!..(ganti nyalamin Subandi) hehe… halo Ban! Gimana kabarnya?
Subandi : tenang.. masih idup!
Gue : (ngeliat pakean mereka, trus berhenti ke sepatu) eh kalian make sepatu? Resmi banget sih hehehehe…
Heri : ngikutin Subandi ini, nanti jam 1 dia sekalian berangkat kerja.
Gue : alah.. sebenernya kamu kan yang pengen make sepatu? Ngaku aja.. gitu aja pake alesan Subandi lagi..
Gue, Azme, Heri, Subandi : hahahahaha….. gak beberapa lama, si Imam dateng.
Emang kita kalo ketemu dan kumpul gitu jadi kayak orang-orang gak waras yang di taroh di satu tempat gitu. Tinggal manggil ambulan, kita pasti deh, langsung dievakuasi ke RSJ! Itu juga kalo tempatnya muat. Hehe..


Oh ya, ada yang dikit seru waktu kita bareng-bareng ke SMA. Kita langsung cabut dari rumah Herman. Sekarang gue dibonceng ama Subandi, gak ama Azmi lagi. Azmi ada paling belakang.
waktu udah nyampe di depan SMA, anak-anak berhenti dulu..
Gue : gimana Her? Langsung masuk apa jemput si Eni dulu?
Heri : enaknya gimana ya?
Subandi : wis, langsung masuk aja lho, kalo gak jemput.
Gue : Her, kalo jemput, ya langsung jemput sekarang. Kalo gak jemput, ya langsung masuk aja.. (jiwa pemimpin gue bangkit)
Heri : ehmm…

Akhirnya kita semua berangkat ke rumahnya Eni dulu, coz katanya acaranya masih blom mulai, masih ceramah ama sambutan-sambutan gitu.. gue juga gak suka yang namanya sambutan. Sekarang giliran ganti gue ngebonceng Subandi.
Eh, kenapa juga harus jemput si Eni? Dikit flashback…(cling-clilililingg….)
Jadi ceritanya, waktu kita semua ngumpul dirumahnya Herman tadi, si Eni sms Heri buat dijemput gitu.. jadi Eni nyuruh Heri buat jemput dia. si Heri sih sempet ogah-ogahan gitu jadi tukang ojeknya lagi.
hehe.. dasar Heri.. tiap taun jadi tukang ojeknya si Eni. Gue sempet jadi saksi bisu kejadian memilukan itu. Waktu cara HARLA taun kemaren, Heri jadi tukang ojeknya si Eni. Waktu acara reuni sekelas kemaren juga, Heri juga yang lagi-lagi (harus)jemput Si Eni. Dan, kayaknya masih banyak lagi peristiwa yang mungkin gue nggak tau..
Gue gak tau juga, kenapa kok Heri selalu dimintai tolong buat jemput. mungkin sejak lahir dia udah punya aura sebagai tukang ojek kali. Hehehe…
sabar aja Her…

Ternyata si Heri gak niat ke rumahnya si Eni. Kita semua dibuat muter-muter gak jelas! dan yang tau rumahnya tuh Heri ama Subandi.
‘wah, Heri niatnya muter-muter nih! Gak bakalan ke rumahnya’ subandi ngomong pelan ke gue. tiba-tiba si Herman nyalip dari belakang, langsung aja udah ada di depan Heri. Mungkin aja dia udah bosen kali diajak muter-muter. Udah bosen kali dikerjai Heri. Udah bosen juga kali, ama hidupnya sendiri yang kejam. Well, who’s know.. the truth is out there.. dia terus melaju kenceng di depan.

Jadi sekarang, posisinya Herman paling depan. Lalu dibelakangnya ada Heri, lalu gue ama Subandi, dan terakhir si Imam. Sedang si Azmi? Gue gak tau. Sejak kita sepakat jemput Eni, dia udah gak ikut lagi gerombolan setan ini. Mungkin udah duluan masuk kali.. mungkin, waktu di depan SMA tadi, dia udah sholat istikhara. dan mimpinya memberi petunjuk kuat untuk gak ngikutin gerombolan ini.
‘Pilihan yang tepat Mi! Jaminan masuk surga udah ada di tangan..’

Si Herman ngebut kayak setan! Jalan langgak-langgok ke kiri ke kanan gak jelas. padahal jalannya tuh gak enak, banyak lubang disana-sini. kalo aja Vega R warna biru putih yang dinaikinya itu bisa ngomong, pasti dia udah tereak-tereak,
‘HEY SARAP! TURUN LO DARI ATAS GUE! Udah wajah kayak setan, ngebut juga kayak setan! BURUANN!!’


Hal ini terus berlangsung ampe kita ngelewatin beberapa gang. Si Herman masih memimpin jalannya pertandingan. Kayak udah jadi raja jalanan gitu. Masih aja lenggak-lenggok solo. Kenceng banget. Kalo aja ada yang mau ngebikin film Ghost Rider versi Indonesia, pasti deh, si Herman lulus casting!
Nggak sulit lagi.. Tinggal dikasih bensin seluruh tubuh dan sepedanya, ambil korek api, bakar deh tuh anak ama sepedanya. Suruh dia ngegas sekenceng-kencengnya. Dan,
‘ACTION!!.. ’


(maklum… film Indonesia… mana ada special efek api gitu! Mahal kali! Bensin itu aja masih ngutang!)
*jangan lakukan di rumah!


Terus tiba-tiba Heri noleh ke gue dan tereak,
Heri : hey, Herman jatoh!!
Gue : (masih enak-enakan nyetir.) heh?
Heri : Herman jatoh! (lalu dia ngegas kenceng, nyusul ke TKP)
Subandi : Herman jatoh tuh! Cepetan nge-gasnya!
Gue : (ngegas secepetnya.)

Ternyata si Herman beneran nyungsep!(ya iyalah…) katanya, waktu nyetir, ada batu di jalan gitu. Dan karena dia nge-gasnya brutal, dia gak bisa ngontrol keseimbangan buat ngelesin tuh batu terkutuk. Jadi nyungsep deh.. kesian…

kenapa batu kecil itu bukan truk besar… KENAPAA?? (gue malah ngebayangin yang terburuk..)


Ternyata juga, si Herman jatoh lumayan parah! bodi depan sebelah kanannya ancur. Lampu sein yang kanan juga kena. Tempat pijakan kakinya juga bengkong ke belakang. Uh… bener parah…
Waktu dia ngangkat sepedanya, ternyata setirnya bengkok. Gue sempet ngelurusin dengan cara menual.
Pake tangan! Pengen tau?
Gue kasih judul,
“Meluruskan Setir Bengkok Ala Chef Bara”

1.harus ada setir yang bengkok. Kalo setir sepeda kamu belom bengkok, harus kamu bengkokin dulu… tenang, gue kasih cara ngelurusinnya lagi kok..
tapi jangan sampe kehilangan nyawa waktu berusaha bengkokin tuh setir. Cukup cara aman aja..
(kamu bisa manggil Dedy Corbuzier yang ahli bengkokin sendok! Try it!)
2.saat sepeda kamu udah tegap berdiri, kunci posisi ban depan sepeda dengan kedua paha kamu ampe gak bergerak ke kiri atopun kanan. Aksi ini lebih baik diakukan oleh cowok. Kalo kamu cewek, suruh cowok kamu ngelakuin aksi ini. Kalo gak mau, putusin!
3.pegang setir dengan kedua tangan kamu. Harus kuat!
4.kumpulkan tenaga, baca ayat Kursi seirama dengan hembusan nafas, lalu dengan mengucapkan Hamdala lurusin deh tuh setir sekuat tenaga kamu..
5.dan, setirpun kembali lurus seperti sedia kala…
6.sajikan di saat panas. Asik sebagai teman minum teh.

*kalo gak berhasil, bawa aja ke bengkel! Mereka lebih ahli..
*bagi yang bener-bener manggil Dedy Corbuzier, suruh aja dia ngelurusin lagi. pan, di yang bengkokin..

(NB: Chef Bara bukannya yang ada di acara GULA-GULA di Trans TV ya?)


Ternyata setirnya berhasil lurus! Ganti gue nanya keadaan si Herman ini..
Gue : Man, kamu gak papa?
Herman : tenang aja.. udah biasa kok.. (buset dah!... Udah biasa??)
Gue : beneran? Apa gak ada yang sakit?
Herman : alah.. dibilangin gak papa kok..
Gue : eh, tanganmu lecet gitu.. beneran nih?
Herman : dikit sakit sih, tapi gak papa..
Gue : tuh, kulitmu item gitu… beneran gak papa?
Herman : …
Gue : ya udah kalo gitu. Eh, gimana nanti pulangnya ini? Ngomong apa ama orang tua kamu?
Herman : oh ya.. nanti kalian bilang kalo gue disrempet sepeda gitu ya? Masak bilang kalo gue jatoh sendiri? Gak lucu kan..
Gue : terserah deh! Pokoknya kamu enaknya gimana…


Dan, kita semua balik dulu ke mbahnya si Herman, buat nitipin tuh sepeda.
Dalam perjalanan, dia udah gak ngebut lagi. bahkan sangat pelan. Mungkin dia shock abis jatoh tadi. Mentalnya pasti drop.
‘Hehehe.. Man.. Man.. dia tuh ada ada aja... wong nyetir kok over acting gitu.. nyetir pake jatoh segala.. hahaha…’ gue dalem ati agak lucu juga ngeliat Herman itu. Gue jadi inget waktu gue sekelas ama dia waktu kelas 2 SMA dulu. Hampir tiap hari gue ngeledekin dia ama temen-temen. Ya maklumlah, di setiap kelas tuh harus ada yang berperan sebagai bahan ledekan agar suasana kelas jadi seru. Ya, beruntunglah si Herman ini yang terpilih ama gue. Jadi, hari-hari kita dipenuhi tawa waktu kelas 2. Tapi, di akhir semester, waktu kita semua mau naik ke kelas 3, dia sempet ngambek beberapa hari, gak mau ngomong ama gue. Kayaknya dia marah coz tiap hari gue ledekin. Dan waktu masuk kelas 3, dan tau dia gak sekelas ama gue lagi, sepertinya dia hepi banget. Menurut beberapa saksi, katanya dia sholat tahajud. Dia berdoa supaya kelas 3 dia gak sekelas ama gue lagi. waktu itu gue juga seneng. dan dalem ati juga ngedoain dia,
‘Herman, semoga kau tenang di alam sana… maafkan semua dosa-dosa ku ya.. ’
Dan, di Tiap hari raya Idul Fitri, si Herman ini sepertinya ada di daftar pertama dari temen gue yang harus gue mintain maap. Saking banyaknya dosa gue ama dia.
“minal Aidzin Wal Faidzin, maapin gue ya Man… gue banyak salah ama lo..” sambil mata berkaca-kaca.

NB: setelah maap-maapan, biasanya gue ngeledekin dia lagi 




Setelah balikin tuh sepeda ringsek, Akhirnya kita kembali ke tujuan semula!
Yaitu nggak lain dan nggak bukan adalah ke SMA!
Terus, gimana dengan nasip si Eni?
kata Heri si Eni udah berangkat duluan..



Oh ya, sempet ada kabar kalo taun ini, alumni gak diijinin buat masuk ke acara ini. Jadi banyak banget alumni dan sepeda-sepeda mereka ada di warung depan SMA nunggu-nunggu. Ya, nunggu-nunggu ada yang berani nyoba masuk. Mereka menunggu para kesatria pemberani dalam legenda yang berani mencoba masuk.
Kita-pun nyoba masuk..
Ternyata gossip yang akhir-akhir ini hangat dibicarakan di kalangan alumni, yang lebih heboh daripada gosip tentang Ariel Peterpan yang nikah ama Luna Maya itu, gak terbukti! Kita berhasil masuk! Kitalah para kesatria pemberani dalam legenda itu.
Yeah.. mission complete!

Kalo aja mereka yang nunggu di warung itu nggak ngeliat kita masuk, sebenernya gue pengen banget ngeliat mereka terus-terusan nunggu di luar. ngeliat mereka di situ ampe siang dan kepanasan. Perlahan-lahan mengering jadi dendeng sapi kena sinar UV yang semakin panas akibat global warming ini. Hehe.. sadis..


Well, I was inside..
Dan acara udah dimulai…
Waktu gue ngeliat acara ini banyak banget hal baru yang gue tangkep.
1. Ternyata Bu Eki, guru kesenian gue dulu, udah punya semakin banyak murid-murid yang punya bakat seni gamelan dan nyinden. Itu terbuktikan oleh mata kepala gue sendiri. Gue ngeliat(waktu gue dateng, acara gamelan udah dimulai), banyak siswi cewek yang suaranya bagus banget. Kayak nyinden beneran gitu. Suaranya tinggi bener! Untung aja, gak ada gelas disekitar situ. Kalo ada, pasti gelas itu udah pecah! Bukan karena kena suara, tapi kesenggol jatoh ama gue. Hehe…
Pokoknya bagus banget! Trus yang lainnya juga pinter mukul gamelan. Pokoknya top menurut gue..
Sedangkan pas jaman gue sekolah dulu, boro-boro pinter nyinden, hapal satu lagu jawa aja udah untung. Bahkan ada yang gak bisa nyanyi. Parah! Bener-bener..
Kalo soal gamelan? Jangan ditanya. Berhubung waktu jaman gue sekolah dulu, tuh gamelan kayak baru musim-musimnya, jadi tuh gamelan jarang banget kita sentuh. Cuma guru-guru yang sering megang. Baru pas kelas tiga di semester akhir, kita diberi kesempatan buat megang benda-benda mustika ini. Alhasil, semuanya kacau balau! Nggak ada yang niat buat latihan. Bahkan gue yang sempet ada di bagian Gong, gak sempet lama buat menjalin ikatan emosi dengan benda yang paling besar ini.
(please… jangan gong..)

2. Mr. Ali (baca: mister ali), guru bahasa inggris gue waktu kelas 3, sekarang jadi kameraman bantuin pak Witra, guru matematika gue di bagian pengabadian. Waktu gue duduk ngeliat acara, Mr. Ali ada di depan tengah-tengah. Dia sibuk dengan sebuah kamera yang ditaroh pada dudukannya yang kakinya ada 3 itu (gue gak tau namanya). Gue sempet salaman ama tuh orang, mau gue ajak ngobrol. Tapi ternyata dia sibuk ama kameranya. Huk.huk.. T_T
Gue gak tau sejak kapan dia jadi kameraman. Keliatanya bakat terpendam itu udah muncul gitu aja.
Oh ya, katanya dia sempet bawa SMA ini menang olimpiade gitu. Hebat..hebat… gak percuma jadi rival gue… (kaburr…)

3. Bu Nanik, guru kimia gue itu, masih aja gila dengan proyek komedi lipsing bencong gak jelas yang ngambil siswa-siswi sarap sebagai anggotanya. Ternyata setiap taun anggotanya makin gila. Dan yang kemaren gue liat adalah yang tergila. Gue sempet ketawa-ketiwi ngeliat aksi itu. Padahal gue tuh tipe orang yang sulit ketawa kalo nangis.
Salut juga dengan drama komedi itu… hebat…
Oh ya, kemaren ibu nanik sempet juga nyanyi lagu andalannya, lagu jepang yang berjudul kogoronomonoto, eh kogoronotomo. apa kogoro sotomo ya? Lupa.. pokoknya bunyinya gitu deh.. ada yang tau judulnya?
Tapi tau gak, lagu itu dinyanyiin tiap taun ama the master of alchemist itu! Bagi yang udah pernah denger, pasti bosen! Keliatannya pihak sekolah diancam oleh bu Nanik supaya tiap acara, dia dibolehin nyanyi lagu itu. Kalo enggak, dia bakal nyabotase tuh acara. Hahahaha….
Gue masih inget kata-kata yang berkesan dari beliau,
‘kamu! kembali ke pohon!’

Pesan : ubah donk Bu konsepnya… jangan mengambil segi lucu yang itu-itu aja. Masih banyak kok materi humor yang cerdas.

4. siswa-siswinya sekarang lebih keren-keren dan kreatip. Itu terlihat dari berlangsungnya acara kemaren lebih menarik dan kreatip. Nggak bosenin.
Siswa cowoknya sekarang banyak yang cakep dan cewek banyak yang cantik. Pokoknya rame… sedangkan jaman gue dulu, yang layak naik panggung tuh cuma sedikit. Kalo ada yang ditunjuk buat naik panggung, paling ya itu-itu aja.
Bayangin aja karakter dari novel Laskar Pelangi, lalu setting tempatnya lo ganti ama SMA gue! Maka elo pasti bisa bayangin keadaan SMA gue dulu.


Ada yang lucu pas waktunya kuis. Kuis ini hadiahnya dari IM3, karena emang disponsori oleh IM3.(baca: ai em tri)

Waktu itu pak Dwiono, pembawa acaranya, minta ada penonton yang mau naek ke panggung buat ikut kuis. Jadi mo ditanyain diatas panggung, kalo jawabannya bener, bakal dikasih hadiah.
Maka angkat tanganlah Mr. Ali. Dan diapun diminta naek panggung.
kayaknya sejak tadi dia pengen dapet hadiahnya.
Lalu diminta satu lagi penonton buat maju buat berebut hadiah. Buat lawan dari Mr. Ali.
Lalu gak tau gimana ceritanya, Bu Nanik yang maju ke panggung.
Jadi sekarang ada dua kontestan di atas panggung, yaitu Mr. Ali Vs Bu Nanik.
Menurut kamu, mana yang lebih jago soal IM3? Let’s check it out..

‘oke, yang bisa angkat tangan ya..’ pak Dwiono memulai aba-aba.




‘apa kepanjangan dari IM3?’

Duarr!!… seluruh penonton rame. Baik Mr. Ali atopun Bu Nanik diem. Mereka gak tau. ‘Apa ya?’ ada beberapa penonton yang nanya-nanya ke temennya. Ada juga yang berlarian kesana-kemari.

Kamu, yang lagi baca, tau gak kepanjangan dari IM3?



‘gak ada yang bisa?’ Tanya Pak Dwiono. keduanya geleng terus diem.
Gue yakin, kalo aja Mr. Ali bawa tali waktu itu, pasti Pak Dwiono udah dicekek berdua ama Mr. Ali dan Bu Nanik.
Bayangin coba? Soalnya sulit banget! Mana ada yang tau arti dari IM3?


‘kalo gitu, penonton ada yang bisa?’ ganti Pak Dwiono nanya ke penonton.
‘yang bisa langsung angkat tangan!..’

Para penonton rame. Mereka buru-buru langsung ngebaca selebaran brosur yang udah ada di setiap kursi penonton sejak mereka disana.
Gue juga ambil brosur IM3 yang jatuh ditanah di deket gue. Gue baca.


Ternyata gak ada!
Gue baca lebih teliti lagi.



Beneran gak ada!

Gila! Brosur apaan nih? Gak berguna! Giliran mo nyari info IM3, brosur ini malah gak ngasih info apa-apa.. Cuma tarif telepon aja yang tertulis gede-gede di situ..
Gue langsung buang tuh brosur terkutuk..

Ada satu guru yang berlari bawa brosur ke depan dan ngasih ke Mr. Ali.
Mr. Ali langsung ngambil tuh brosur, berharap akan membantu. Gue dalem ati,,
‘baca aja tuh! Gue jamin, ampe mata melotot keluar juga gak bakalan nemu deh!’

Mr. Ali baca tuh brosur layaknya siswa kelas 3 yang baca soal ujian akhir. Serius. Tak bergeming. Jiwanya udah tersedot ke dalam tiap kalimat dan huruf di brosur itu. Keliatan kalo dia gak nemuin. Dia balik halamannya.

‘tuh kan.. apa gue bilang! Hahaha… balik aja deh..’

Dia masih gak nemu. Akhirnya dia nyerah.



‘oke.. gak ada yang bisa?’ pak Dwiono nanya lagi ke semua penonton.


‘y udah deh… kalo gitu dikasih tau aja jawabannya ya…’




‘kepanjangannya dari IM3 adalah….’





Indosat Multi Media Mobile!’

‘huh…..’ Penonton kembali rame.

Mereka berdua gak ada yang berhasil dapet hadiah. Cuma Bu Nanik yang dapet hadiah kecil, kayak gantungan kunci gitu.

‘Kuis apaan.. bilang aja kalo gak mau ngasih hadiah! Hehe…‘



Autoblackthrough
Autoblackthrough goes to campus
Blackinnovationawards


7 Responses to "-huru-hara harla sma dan kuis im3-"

neno Says :
18 Februari 2009 11.58

wak tulisannya panjang amat. :P hehe baru tau kalo im3 kepanjangannya itu.. :D

' Li ' Says :
18 Februari 2009 13.32

seru banget yaaa...
herman jgn bilang gpp...
suruh di urut tu...
pst kenapa2 tu..abis dlm kesadaan ngebut nyungsep nya hehehehe...

QEnt-chan Says :
18 Februari 2009 17.19

hiyaaaaaaaa.. valentine malah jadi satpam SMA ?? *ngaco!*
btw.. gue kira ultah ke25nya elo.. wakaka...ternyata sekolah lo...

mayka risyayatul Says :
18 Februari 2009 19.04

*haha*
sy jf gx tau tuh
kepanjangan IM3..
:D

Quchie Says :
20 Februari 2009 14.10

hoho.. panjang bener nih postingan..

yaa.. gw juga suka kalo ada reuni2.. sayangnya gw jarang bisa ikutan.. huhu..

ROSMANA APOLLA PUTERA Says :
21 Februari 2009 16.17

WKWKWKWKWKKWKWKWKWK

ǝɥǝɥ oןɐɥ (kerjaannya si Ed)

ask_hyde Says :
3 Maret 2009 12.00

sayang ku ga bs liat aksinya herman...... T_T (azmi)

Posting Komentar