-singkong? sekarang?-

Author: Budiharja Kusuma // Category:

(jumat 6 februari 2009)


Liburan ini gue sering banget posting, nggak tau kenapa.. lagi ngidam kali.. hehehe…
Gue ndiri juga heran, napa akhir-akhir ini gue demen banget ngetik. Kalo nggak ada kerjaan, gue bisa ngetik mulai dari jam 7 pagi ampe 11 siang. Trus, kalo masih belom sakit juga, gue bisa tuh, nerusin ngetik mulai dari jam 5 sore ampe 9 malem. masih belom sakit juga, (bentar-bentar.. biasanya kalo udah gini, gue udah sekarat!). hehe… sarap.
Mana ada coba anak yang nggak ada kerjaan kayak gue yang trus-terusan ngetik di kamar ampe lupa makan, lupa akan dunia luar, lupa akan kemajuan teknologi dan peradaban umat manusia?
Nggak ada!
Gue yakin, kalo gue lebih lama lagi ngetik, saat keluar kamar pasti di dunia luar udah abad 23! Dimana manusia udah semakin mini. cuma setinggi satu meter. Manusia udah nggak lagi jalan pake kaki, tapi pake mulut. mulut mereka berkembang melebar karena sering digunakan untuk jalan. Di tubuh mereka udah nggak tumbuh lagi bulu rambut. Semuanya botak. Licin diseluruh tubuh. Dan terakhir, mereka beralih menjadi pemakan semut. Semua berwarna putih keperak-an. Semua tempat. Semua yang terlihat. Termasuk tubuh mereka. Pemakan semut berwarna keperak-an.
Dan pastilah terjadi kepanikan, saat gue keluar dari kamar gue yang ternyata udah menjadi pameran di museum masa depan tersebut.
‘TENG!TENG!TENG! TENG!!..’
“perhatian! Kepada semua pengunjung, cepat lari!!... selamatkan diri kalian masing-masing!! MASING-MASING!!.. ” Mereka ngomong satu sama lain dengan telepati.
“salah satu fossil manusia purba berbulu telah hidup!! TELAH HIDUP!!..” mereka berlarian kayak tuyul yang celana dalemnya disulut api waktu ketahuan nyolong.


Semuanya kacau balau. Dan bagian keamanan-pun pasti nggak tinggal diam..
“kepada semua unit! KODE 5! Sekali lagi, KODE 5! Seekor monster big foot purba berbulu telah mengacaukan musium purbakala di sektor 7! Kirimkan semua unit bantuan ke lokasi segera! SEGERA!!.. ”


Huh… ternyata masa depan gak seindah yang kita bayangkan selama ini. manusia punah di masa depan. Ternyata yang berhasil selamat dari kiamat di tahun 2012 adalah makhuk hasil kloning gabungan antara gurita dan monyet pantat merah percobaan di akhir tahun 2011. and, you know what the worst point of this? yang paling gue nggak suka adalah, kebiasaan mereka mengulang kata-kata terakhir mereka. KATA TERAKHIR MEREKA!

NB: oh HULK.. akhirnya gue tau perasaanmu, saat semua orang menganggapmu monster. Kamu bukan monster kok. Cuma makhluk gak jelas berwarna ijo aja.. jadi jangan dengerin mereka.. keep smile ya.. :p


Lanjut,
Balik ke main topic..

Hari ini ceritanya gue diajak bibi gue ngambil singkong di sawah..
Gue : (lagi makan gorengan yang baru gue beli..) nyam.nyam..
Bibi Gue, Siti Namanya (BGSN) : Har.. kamu lagi sibuk apa?
Gue : (masih ngunyah) eng? Eh.. nggak.. nggak sibuk apa-apa.. emang kenapa?
BGSN : mau kuajak ambil singkong!
Gue : singkong? Sekarang?
BGSN : gak! Taun depan!... Ya sekarang lah! Mau bikin ‘puntir’
Gue : ya, bentar.. lagi ngabisin ini.. (baik hati banget ya gue..)

Setelah ngabisin tuh makanan, kita pergi ke sawah. Kita pergi nggak bawa alat apa-apa selain tas kresek. Tas kresek itu untuk tempat singkong yang udah diambil nanti.
Buset.. kita professional banget ya.. (apa bunuh diri?) ke sawah ngambil singkong gak bawa alat bantu apapun! Bawa kresek juga kecil lagi.. apa muat?
Gue : apa tasnya nggak kekecilan?
BGSN : nggak.. wong cuma singkong aja lho..
Gue : mana muat segitu?
BGSN : muat..
Gue : (pede banget sih!.. coba nanti kalo nggak muat, Pasti deh, gue yang harus bawa.)

Kita nyampe di lokasi yang dituju bibi gue. Gue liatin pohon singkong beberapa biji itu. Masih kecil-kecil.
BGSN : Har! yang itu! (sambil nunjuk ke satu pohon)
Gue : (ngeliatin pohon singkong) ini dicabut?
BGSN : ya iya!!.. emang mau diapain!..
Gue memulai ritual mencabut pohon singkong yang berbahaya itu.(hehe.. berlebihan!)
Gue milih pegangan batang yang mantap buat mencabut. Kaki gue mulai menghentak ketanah. Lengan gue menarik batang di genggaman tangan. Otot di seluruh tubuh berkontraksi..
Gue mulai narik.
Singkong masih gak bergerak.
Gue nambah tenaga buat narik.
‘eekkk….’ Gue narik sekuat tenaga.
Singkong mulai bergerak. Gue narik terus..
Dan..
‘brooll!.... ’ singkong berhasil tercabut dengan sukses! Mission clear!

BGSN : Har! Sekarang yang ini!..
Gue : eh? Lagi?... (emang butuh berapa banyak sih?)
BGSN : iya.. sekarang yang ini..
Nggak banyak omong. Gue langsung menuju pohon selanjutnya. Gue kembali melakukan aksi gue. Nggak gitu sulit kayaknya.. gue mulai menarik…
terus narik…

BGSN : sulit tah? Seh, sini.. (mulai ikutan narik singkong) ayo!!..
Kita berdua narik singkong sama-sama..
Dan…
‘broolll… ‘ singkong-singkong tak berdaya itu kembali terangkat ke atas. Banyak juga ternyata isinya.
Gue : punggungku sakit!..
BGSN : alah.. gitu aja kok…
Gue : iya, sakit..
Gue nggak nyangka, ternyata nyabut singkong tuh sulit juga. hampir aja gue kena rematik pas nyabut tuh singkong. Semua otot punggung gue ketarik! Bahkan otot perut pun ikut-ikutan. Gue jadi kagum ama nenek gue, yang biasanya ke sawah buat nyabut singkong. Kagum ama fisiknya yang kuat kayak samson perempuan itu. Sumpah! Nenek gue adalah nenek terkuat yang pernah gue kenal. Pernah gue ngeliat, nenek gue tuh benerin genting sendirian peke tangga! Bahkan nggak itu aja, pernah juga gue ngeliat nenek gue manjat pohon kelor buat ngambil daunnya! (tepuk tangan)
BGSN : sekarang yang ini!..
Gue : ini juga?
BGSN : ayo!
Gue : keliatannya agak besar ini..
BGSN : yang ini udah 3 taun.
Gue : 3 taun?
BGSN : iya.. ayo!
Kita langsung mulai pegang erat-erat tuh batang yang lumayan panjang itu.
‘bentar-bentar.. ’ gue nyari pegangan yang pas. Suer! Batangnya tuh nggak karuan kesana kemari. sulit buat narik, kalo nggak nemu pegangan yang nyaman.
‘ayo!.. ’ kita langsung mulai narik sama-sama.


‘eeekk….’ Masih narik…. Ternyata yang ini sulit! Nggak bergerak sama sekali. Gue mulai oleng ke kiri. Bibi gue yang di sebelah kiri gue ketimpa badan gue juga. tapi kita masih narik juga. gue olengkan badan gue ke kanan sambil narik.


Akhirnya, singkong itu bisa kecabut juga. ternyata, singkong yang tadinya ada di dalem tanah itu besar-besar lho. Hampir seukuran paha gue. Ada sekitar 3 bijian. Yang lainnya masih kecil-kecil.
Gue patahin singkong-singkong yang udah gue cabut itu dari batangnya.

You know the end of this story? Firasat gue emang gak pernah salah. Akhirnya gue juga yang harus bawa 3 biji singkong yang sepaha gue itu dengan tangan gue karena gak muat di tas kresek.


Dan gue ngerasa, ini semua sudah direncanain dari awal… (ngelirik curiga)



Djarum Black
Djarum Black Night Slalom
Black Community

2 Responses to "-singkong? sekarang?-"

QEnt-chan Says :
17 Februari 2009 15.11

wkwkwkwk... haha.. kocak, boss...
btw. mau2 aja disuruh ambil singkong...
kyak pengalaman gw dulu. jg pernah suruh cabut singkongdi kebun bekas rumah gw dulu...
tapi dgn berbagai alasan.. oke.. gw nyerah...!
btw...salam kenal jg niy...

roemly Says :
17 Februari 2009 18.31

jadi inget dulu pas lagi punya kebun singkong.. wkwkw
ampe sakit pinggang narik singkonnya... besar besar huiiiihhh

Posting Komentar