-kita tersesat!-

Author: Budiharja Kusuma // Category:

(jumat 30 januari 2009)

Rumah gue ternyata udah kayak kapal pecah. Dan tugas mulia yang gue emban selama liburan ini kayaknya adalah membersihkannya.
Jadi, tiap hari, selama liburan ini, gue yang harus membersihkannya dengan alasan yang sangat masuk akal. LIBURAN!
Jawaban yang singkat, padat, dan sangat menusuk perasaan. Hik..hik..
Tapi sebenernya sih, tugasnya nggak berat, paling pekerjaan rumah yang gue lakuin adalah nyapu, cuci piring, ngelap-ngelap meja, ama ngelap-ngelap adik gue yang selalu kesana kemari itu. Hehe…
Sumpah nggak berat.
Coz gue sih selalu punya trik menyiasati pekerjaan yang membosankan itu. Lakukan ini di rumah! Ini sangat tidak berbahaya!
Misal, kalo gue menyapu, gue selalu ngelakuinnya sambil nyalain tipi. Jadi gue nyalain deh tipi. Nyari acara tipi yang bagus kalo pagi-pagi, kayak acara musik misalnya. Jadi gue menyapu sambil nonton tipi gitu.. bener-bener nggak kerasa deh! (tapi ati-ati, kadang nyokap ada di belakang!)
Trus, kalo misalnya gue lagi ngelap-ngelap, gue selalu ngelakuinnya sambil nyetel mp3.
Jadi sebelum melakukannya, gue setel dulu deh vcd player dan masukin kaset mp3(hasil buatan gue sendiri) dan gue bisa ngelap sambil nyanyi-nyanyi deh. Bener-bener nggak kerasa.. kalo udah dapet banyak recehan, kamu bisa stop.
Kalian coba di rumah deh.. pasti seru!
*Kalo nggak punya tipi, kamu bisa ganti dengan kedua adik kamu. Suruh aja mereka berkelahi. Dan, kamupun bisa ngelakuin tugas sambil nonton acara real action pertarungan sedarah tersebut. (ati-ati nyokap!)
*kalo nggak punya VCD player buat nyetel mp3, ganti dengan tape radio. Sama asiknya kok!
* kalo nggak punya tipi, vcd atopun tape radio, BELI!
Please..

PS: eh, bener gak bahasa inggrisnya ‘menyapu’ itu ‘brooming’?

Eh, ngomong-ngomong soal nyapu sambil liat tipi, kemaren pagi gue liat sebuah liputan berita yang judulnya gini..
“4 sehat 5 sempurna 6 internet”



tertarik? Awalnya gue ngira ini liputan yang membahas tentang internet yang udah menjadi gaya hidup di negeri kita dan udah menjadi kebutuhan pokok masyarakat kita gitu. Tapi ternyata nggak.
Liputan ini ternyata membahas sebuah tempat yang kayak cafe gitu. Tapi di tempat ini juga ada akses hot spot internetnya. Seru nggak!
Jadi, di sini kita bisa nongkrong, makan ato minum sambil browsing di dunia maya. Sungguh tempat yang menyenangkan menurut gue. Tapi ternyata di sini pengunjungnya banyak yang blogger!
Jadi sebenarnya alasan di buatnya tempat ini adalah karena keluhan para blogger yang menginginkan tempat nongkrong yang asik buat mereka, yang di tempat itu juga mereka bisa sekalian browsing internet. Lalu, dibuatlah tempat ini.
Keren…
Tapi seharusnya judul liputan itu gini..
“4 sehat 5 sempurna 6 internet 7 bayar!”.
It’s perfect! Yeah…

Oh ya, dikit cerita. Tadi siang gue ama Arif ke rumahnya si Reza
Kita kesana coz Arif mo pinjem almamaternya Reza buat acara pra TD di kampuz.
Gue mendapatkan pelajaran berharga. Ternyata nggak mudah minta bantuan nunjukin alamat ama temen, apalagi kalo Reza yang yang jadi navigatornya. Ini kayak ngobrol ama orang idiot yang lagi mabuk..
It’s worst choice to do..
Jadi, waktu kita udah berhenti di depan perumahan tempatnya Reza, Arif nelpon Reza buat ngasih tau gang rumahnya.
Sedangkan gue cuma dengerin dan duduk manis di jok belakang..

‘Rez, aku udah di tempatmu ini… tempatmu dimana?’
… (gak kedengaran)
Arif terlihat begitu kusyuk.




‘sik..sik.. jangan cepet-cepet tah.. abis masjid.. trus….’



‘bentar-bentar.. ’ mulai ngidupin motor dan berjalan lambat.




‘iya. Ini ada masjid… tadi abis ngelewatin sekolahan… trus..’



‘di depannya belok?’ trus Arif membelokkan motornya.


‘iya, ini udah belok…. Ini trus aja?’


‘ampe mana?’


‘pertigaan?’

Di pertigaan Arif belok lagi.

‘iya. Ini udah.. Ada lapangan di sini.. terus?’ motor terus jalan.
Ada pertigaan lagi.

‘ini terus kemana? Ada pertigaan ini..’



‘lho? Gimana sih?.. katanya terus..’ Arif belok.
Sumpah! gue dibelakang kayak ngeliat percakapan orang yang lagi nelpon orang autis yang kebanyakan nelen permen karet.

‘bentar-bentar…’ ngeliat-liat sekeliling kanan-kiri sambil terus jalan.
‘ini jalan apa?’ arif nanya ke gue.
‘emm..’ gue ngeliat kiri-kanan jalan..
‘tunggu-tunggu.. aku nggak tau ini jalan apa… tunggu…’ Arif ngomong ama Reza



‘jalan mawar B!’ gue spontan, abiz ngeliat petunjuk gang.
‘jalan mawar B Rez!.. iya…’ Arif ngomong ke Reza


‘hah.. gimana sih… iya… sekarang di jalan…. Mawar 3B ini… ’


‘iya.. tadi kan abis ada lapangan…’



‘iya… belok…’ Arif berhentiin motornya. Di depan ada nenek-nenek misterius.



‘waduh… batereiku mau abis ini.. ’

bener-bener pembicaraan nggak jelas dan membuang waktu menurut gue..

‘suruh sms alamatnya aja.. ’ gue ngasih saran ke Arif.

‘iya… batereiku mau habis ini… dirimu sms alamatmu aja ya… ’

‘waduuh.. dibilangin baterei mau habis…. ’ Arif matiin hpnya.
‘tanya orang itu aja.. ’ lagi-lagi saran dari gue. Arifpun langsung menuju ke nenek tua misterius itu. Dia nanya alamat. Gue nggak tau dengan jelas mereka ngomong apa. Si nenek nunjuk ke arah seakan-akan jauh kesana. Gak tau kemana. Kita tersesat!(ya emang dari tadi!).

Reza nelpon.. Arif ngangkat. Lagi-lagi pembicaraan jelas..
Akhirnya, supaya kita lebih muda nyari, kita kembali lagi ke masjid awal. Kita menelusuri lagi misteri perumahan paralel dari dunia lain ini..

‘iya.. di depan masjid… trus belok kan?...’ Arif belok. Ngulang dari awal lagi.
….


‘Iya.. ini terus ini.. ’


‘Ada pertigaan…’

‘ini terus? ’

‘wah, tadi kok ngomong belok?’ Arif terus maju..



‘iya… ada belokan lagi ini.. ’

‘terus lagi? ’ maju terus



Beberapa saat kemudian…

‘iya.. ada pos… ‘

‘gimana? Engg… ya pos! ada orang lagi tidur… ’ pembicaraan ini makin ngaco..

‘masih terus?’




‘ada lapangan… iya…. Belok?’



‘Yakin?’ lalu Arif belok…




‘dimana sih tempatnya?’ gue nanya Arif. Gue nggak sabar ketemu ama tuh anak dan mencincangnya, lalu kita injek rame-rame..

‘itu… anaknya di depan.. ’ Arif udah matiin hpnya. Gue nyari. Dimana? Beberapa saat, setelah kita mendekati sebuah rumah, terlihat seekor makhluk nggak jelas berambut kribo dan berkacamata itu. Beneran nggak jelas. coba kalo dia mau ngecat rambutnya warna putih, pasti dia mirip Einstein jenius yang lahir prematur di hutan..

‘HE!!.. SARAP!’ gue langsung menyapanya dengan sopan. ‘NAVIGATOR GILA!’
‘hahahaha…. ’ dia malah ketawa-ketiwi kayak orang nggak punya dosa.
Kalo keajaiban dunia boleh ada 8, pasti gue masukin si Reza itu dalam daftar ke 8 itu! Pasti!

Djarum Black
Autoblackthrough
Black In News


0 Responses to "-kita tersesat!-"

Posting Komentar