-sayur sop ugla-huba N jagung meledak!-

Author: Budiharja Kusuma // Category:

(kamis 29 januari 2009)


ehm… liburan kali ini agak sepi ya? Masih kagak ketemu temen-temen gue yang lama gue tinggalin.. jadi pengen kumpul ama temen-temen sepejuangan gue waktu SMA dulu… merdeka!! (hah?)
btw, dimana ya mereka semua sekarang? Apa mereka masih sibuk kuliah? Ato kerja? Ato bahkan ada yang udah nikah… it’s a life…
hey friends!!... where are you all??...
seperti kata pepatah,
silent is gold!
Yang artinya: orang yang diem biasanya bawa emas!



Gue tau, emang ngaco…
I’m just wanna say, I’m lonely here…



Eh, sedikit cerita selasa kemaren,,
Selasa kemaren, setelah menunggu ribuan tahun 856 hari dan 34 jam, akhirnya gue secara resmi mulai libur kuliah!
(libur tlah tiba.. libur tlah tiba.. hore.. hore.. hore.. ) lyric by: Tasya

Jadi ceritanya, seharian itu gue nggak tau gue harus ngapain.
mau tiduran terus, dimarahin nyokap.. Mau keluar rumah, motor nggak ada.. mau panjat tebing, tebingnya nggak ada..

Mau tiduran terus, tetep aja dimarahin nyokap!

jadi boring.. like the prisoner in my own home.

Trus ada lagi. yang terpenting dari semua ini, uang gue semakin menipis!! Kalo gue liat dari isi dompet gue dan indikasi keborosan gue, untuk 1 minggu ke depan, gue meramalkan, uang gue bakalan nggak bersisa.. dan kalo dompet gue dipaksa buat dibuka pun, yang ada paling adalah sarang labah-labah di dompet gue.
gue sebenernya ada rencana buat keluar rumah sambil bawa tas dan make jaket kayak mau kuliah (berharap dapet uang saku), trus ngomong,
‘lagi ada kuliah di kampus..’
Tapi nggak jadi, setelah ngeliat raut muka ibu gue yang penuh kasih sayang memandang gue yang dekil ini.


Akhirnya, gue di sini, di sebuah bangunan yang katanya ‘rumah’, sendirian, kehilangan arah hidup, tanpa ada yang menemani. (tragis… )
abis jalan-jalan keluar rumah sebentar(ke jalan depan rumah bentar, trus balik lagi), gue pergi ke ruangan paling belakang di rumah gue yang sepakat kami sebut ‘dapur’. Disitu terlihatlah, sosok cantik makhluk ciptaan tuhan. Itu adalah nyokap gue sedang memotong-motong sesuatu.
Gue: masak apa hari ini?
Nyokap : ya.. pokoknya masak..
Gue : (gue ngeliat di situ ada kubis, wortel, kacang panjang, dan laen-laen..) masak sayur sop ya?
Nyokap : nggak tau! Pokoknya masak aja..
Gue : heh?(aneh bener..) eh, masak yang biasanya itu po’o.. yang dikasih tempe..
Nyokap: masak apa?
Gue : yang itu lo.. yang pake kacang panjang, ada tempenya, dikasih wortel, trus dikasih kecap..
Nyokap : (keliatan tambah bingung) yang gimana sih?
Gue : yang biasanya itu lho… yang ada tempenya… (masih aja ngasih petunjuk gak jelas)
Nyokap : (diem sejenak) oseng-oseng tah?
Gue :ya!.. itu maksudnya!… masak oseng-oseng aja… enak!
Nyokap : liat nanti aja deh..
(gue tau ini dialog yang aneh buat sebuah dialog antara ibu dan anak. But it’s truly..)

Waktu terus berjalan..


Setelah gue tinggal sejam-an, gue balik lagi ke dapur. Ternyata udah mateng!
Gue : udah mateng? (gue udah siap-siap ngambil piring)
Nyokap : udah.. eh kalo ngambil piring, ati-ati..
Gue : (buka tutup wajan yang ngeluarin asep) (ada yang aneh..) apa ini? Oseng-oseng?
Nyokap : udah! Kebanyakan nanya kamu!.. makan aja..
Gue : … (diem…)(lagi-lagi aneh..) …

Akhirnya gue ngaambil piring dan nasi. Gue buka lagi tuh wajan, mau ngambil sayur enggaktauapanamanya itu. Gue ngambil sedikit, beberapa sendok. jaga-jaga aja, sapa tau ini beracun dan kekebalan tubuh gue nolak sayur itu. Selesai deh idup gue seketika itu juga.. truz, gue bawa ke depan.

Taukah kamu, sayur apa yang barusan gue liat di wajan itu dan sekarang ada di piring gue ini?
Sayur ini adalah gabungan antara sayur sop, oseng-oseng, dan cap cay.
Buset!!..what the..?
Ini bener, jadi di dalemnya tuh kayak sop gitu, ada kubis, wortel, kacang panjang tapi kuahnya cuma sedikit, ditaroh di wajan, bukan di panci. Trus ada potongan kotak kotak tempe dan tahu. Mirip banget ama oseng-oseng. Ditambahin potongan cabe ijo dan merah pula. Gue nggak salah deh.
Trus kenapa kok mirip capcay? Coz kuahnya tuh warnanya merah. Yang kata nyokap tuh ditambahin saos pas lagi masak. Kreatip banget ya, dalam membuat resep baru.. ato dia ngawur aja pas lagi masak ya?… nggak tau juga..
What’s wrong with you today, Mom?

Karena belom jelas nih nama sayur? Gue inisiatip buat memberi nama. Biar ada namanya, dan nggak sulit lagi nyebut nama sayur ini lagi..

Ehm…

Apa ya?


Oh ya… (gue akhirnya nemu satu!)
Gue namain…

“SAYUR CAH OSENG SOP UGLA-HUBA”
Keren gak?


Gue tau, emang nama yang aneh…

itu lebih mirip nama sesajen dari suku tor-tor pas lagi ritual manggil ujan.
Well,.. next…

Gue akhirnya ngambil sesendok di piring gue tersebut. Tangan gue agak gemeter. Keringat keluar dari seluruh tubuh. Mata lirik kanan-kiri. Tunggu! Mulai epilepsi ya?
Akhirnya gue makan deh tuh sayur.

‘hahh….’ Anjrit pedes banget! Gila benerr… ini gimana masaknya sih? Apa dikasih cabe satu kilo ya? ‘haahhh…..’ (mulut gue masih mangap keatas sambil terus ngeluarin asep panas)
Gue : kok pedes banget sih?
Nyokap : masak sih? (dengan wajah polos tak berdosa)
Gue : iya! Hah…. (gue masih kepedesan..)
Nyokap : oh, tadi dikasih merica.. Cuma dikit..
Gue : Cuma dikit??
Nyokap : iya..
Bener! Sayur ini pedesnya tuh pedes merica, bukan cabe. Jadi pedes yang gue rasain tuh gabungan antara nasi yang masih panas dan sayur yang superduper pedes! Dan kata nyokap ini cuma ‘sedikit’?? Bisa bayangin gak? (gue mulai bingung arti kata ‘sedikit’ itu)
Gila! Gue nggak nyangka, bener-bener nggak nyangka..
baru liburan satu hari disini aja, nyawa gue terancam oleh sayur buatan nyokap. Gimana kalo satu bulan?
Jangan-jangan sengaja?(melirik curiga) Gimana kalo gue beneran mati?(lagi-lagi melirik curiga)

Gue jadi inget, dalam memberi nama makanan tuh juga harus melihat rasa makanan itu. Misal,
Bebek goreng kremes (karena rasanya yang renyah dan empuk)
Ayam goreng bumbu asam manis (rasanya emang asam manis)
Bandeng asap (rasanya kayak asap(??))

Jadi, setelah mencicipi rasanya sayur (mematikan)itu, gue bertekat merubah namanya aja.
Dari yang asalnya SAYUR CAH OSENG SOP UGLA-HUBA menjadi….

(taarraaa!!…..)
“SAYUR CABE OSENG MERICA CIHUAH-HUAH”


Krik… krik….
(Malah mirip nama anjing..)



Akhirnya gue menghabiskan sayur itu (dengan berurai air mata). Selain pedesnya minta ampun, juga karena takut dimarahin nyokap.

‘Hik-hik… entar sore beli bakso aja ah..’ (ratapan anak tiri)

Mom! What’s wrong with you Mom??

WHAT’S WROONGGG!!


It’s first of my weird holiday…
Believe it..

Emang, nggak di kampus, nggak di rumah, kehidupan gue jauh dari normal. Padahal gue berharap, di liburan ini, gue bisa agak sembuh… hehe…



Trus apa lagi ya?
Oh ya, sejak seminggu kemaren di desa gue udah musim jagung lho..
jadi sejak itu, gue sering bakar-bakar jagung.
Gue ini suka banget jagung bakar!
Tiap sore, gue langsung ke pawon(dapur jaman dulu yang pake kayu bakar buat masak, bukannya kompor) nenek gue yang di sebelah, ambil sebuah jagung yang udah di petik sebelumnya, terus bakar deh..
siip.. selama berhari-hari gue selalu bakar jagung.

Ini seru lho!
Jadi, saat nenek gue masak aer waktu sore, gue masukin deh tuh jagung ke bara api yang ada di bawahnya. tapi gue dituntut harus pandai-pandai dalam bakar jagung, coz kalo enggak, apinya bisa mati dan batal deh masak aernya.. (nenek gue pasti mencak-mencak!)
Emang kayaknya udah menjadi aturan tak tertulis, kalo tiap generasi dari keluarga gue tuh harus pandai dalam membakar jagung. Mulai dari buyut gue, nenek ampe nyokap gue dan sodara-sodaranya pinter bakar jagung. Ini menjadi sebuah kebanggan tersendiri dalm keluarga gue. Jadi, dalam membakar jagung, Nggak boleh kegosongan atopun kurang mateng. Jadi bakar jagung tuh dituntut kesempurnaan! Harus matang merata dan mengkilap! Kalo nggak, gue nggak diakui keluarga lagi deh..
hehe… just kidding!

Cerita lagi,,
Tadi malem gue bakar jagung, tapi di kompor gas. Gini ceritanya..


Kemaren, sejak sore gue udah tidur. Jadi gue vakum sejenak dari dunia manusia untuk beberapa jam.(balik ke neraka)
jam 11 malem, karena gue kelaperan, gue terbangun.
Setelah buang air kecil di kamar mandi, gue ke dapur nyari makanan. Buka tempat nasi, nasinya tinggal sedikit. Buka panci, sayurnya ternyata udah abis. Lauknya juga gak ada!
‘Anyone!!,
Nggak tau apa, kalo gue belom MAKAN MALEM!!’

dasar..
gue liat semua orang udah tidur..
‘bagus!..’ sekarang gue sendirian yang masih melek.
Beberapa saat kemudian,
‘oh ya, di kulkas mungkin ada sesuatu!’ akhirnya gue buka tuh kulkas.
Tetep nggak ada makanan. Yang ada cuma beberapa jagung (masih mentah) yang bakal buat dadar jagung besok.
‘Huh…’ gimana nih… dingin… laperr…
‘TEMPAT APAKAH INI!!’

Gue kembali ke kamar, berharap ketiduran..

Ampe setengah jam-an gue masih bernapas aja.
Nggak bisa tidur ya ternyata, kalo kita sedang laper. Gue keluar lagi deh..

Gue buka lagi kulkas, berharap sekarang ada isinya makanan. Ternyata tetep nggak ada.. ‘ya iyalah .. bego!’


‘ah!.. gue bakar aja tuh jagung.. nggak papa kan? Cuma satu aja kok..’ gue ambil satu jagung di kulkas. Langsung gue bawa ke dapur.
‘ctek!’ gue nyalain kompor gas. Gue atur besar kecilnya api.
Gue taroh tuh jagung diatasnya.
beberapa detik kemudian..

‘tak! Tratak! Tak! Tak!’ jagung-jagung itu meletus keras sekali. Rumah gue udah kayak dimasukin orang gila yang nyalain petasan di dapur malem-malem.
‘tak! Tratak!..’ meletus lagi! ya ampun! Gue takut seisi rumah bakalan bangun. Dan yang paling ngeri, nyokap bakalan bangun dan menyetop aksi gue, lalu menyuruh gue tidur dalam keadaan kelaperan. Yang sangat.
Kok beda ya bakar jagung di bara api ama di kompor? Apanya yang beda? Gue nggak ngerti.. kok bisa meladak-ledak gitu.. masih menjadi misteri hingga kini..
..
Akhirnya, setelah mateng, gue makan tuh jagung. Dan guepun bisa tidur nyenyak selamanya..

(besoknya, gue ditanyai bak sang terpidana di meja hijau tentang perihal penggelapan satu jagung di kulkas tadi malem. Akhirnya kasus selesai setelah gue akhirnya mengaku bahwa pelaku penggelapan itu adalah gue. Gue difonis hukuman beli jagung lagi.)

Ya… moga-moga, hari-hari libur gue ke depan agak normalan dikit deh… amiin…



Pesan: hati-hati kalo bakar jagung di kompor! Bisa meledak!
Oh ya, kalo lebaran besok nggak ada petasan, bakar aja jagung di kompor.. pasti seru!!

AWAS!

JAGUNG MELEDAK!! >_<;

Black In News
Black Car Community
Black Motor Community


2 Responses to "-sayur sop ugla-huba N jagung meledak!-"

aphied Says :
13 Februari 2009 23.45

postingan yg pjg skali nui. . .
hhmm,,sop ugla-huba. .sprtnya bole jg. .
haha. .

Posting Komentar