-kucingku! jangan bertengkar!!..-

Author: Budiharja Kusuma // Category:

(jumat 27 februari 2009)


Memiliki hewan peliharaan ternyata ada suka dan dukanya. Apalagi kalo yang kamu pelihara itu kucing! Hehe.. gue jamin hidup kamu pasti penuh warna.
(siapa yang punya peliharaan kucing? Angkat tangan!!)

Suka duka bisa kalian rasakan berdua jika memlihara kucing. Gak percaya? Gini,
Contoh, suatu saat jika kamu hepi, kamu bisa bercerita tentang segala hal yang ngebuat kamu hepi ke kucing kamu. Dan, jika kamu gak pelit, kamu bisa ngerayainnya dengan mentraktir kucing kamu dengan makanan kucing kalengan yang mahal di supermarket terdekat! Jadi kucing kamu gak bete tiap hati makan tulang ikan mulu.. hehe.. (nasip! Jadi kucing peliharaan..) Berbagi kebahagiaan sangat penting dilakukan antar pemilik dan kucing..
Lalu, jika suatu saat kamu lagi bete, kalian berdua bisa jalan-jalan ke taman buat ngilangin kepenatan di sana. Sambil main frisbe ato loncat ngelewatin api gitu kek.. Pasti bete langsung ilang deh..

Truz, jika masih memungkinkan, kalian bisa beli es krim berdua disana.
Dengan makan es krim berdua di taman, kemesraan dan ikatan emosi diantara kalian akan menjadi semakin kuat. Apalagi kalo dilanjutin ama candle light dinner! Pasti deh, kalian gak akan terpisahkan!
(Tunggu! Ini pelihara kucing apa pacaran ama kucing?!)

Bahkan kucing juga bisa dilatih lho..
Jadi, kalo kamu punya banyak waktu luang, kamu bisa mulai ngelatih kucing kamu dengan hal-hal yang mudah dan sederhana terlebih dahulu..
Misal, dengan perintah gini, kamu tereak “berdiri!”. Lalu kamu kasih umpan ikan asin yang digantungin diatas. Maka, mau gak mau, kucing kamu bakal berdiri buat ngeraih ikan itu.
Lakukan berulang kali ampe berhasil. Temukan cara yang paling enjoy untuk latihan kalian berdua.
Jika udah berhasil, tambah lagi perintahnya..
Misal, perintah “duduk!”, “berguling!”, “pura-pura mati!” dan semacamnya.. (kayak anjing ya..)
Kalo semua udah berhasil secara sempurna, tambah lagi perintah yang lebih ekstrim!
Misal, perintah “mengeong!”,
ato kalo nggak, “jilat bulu!”

(sebelum melakukan latihan, hitung terlebih dahulu denyut nadi kucing anda)


ya, hidup gue penuh warna dengan memelihara kucing. Bahkan dirumah gue nggak cuma melihara satu kucing, melainkan dua!
Jadi mereka sejak kecil tuh bersodara! Mereka ditinggalin gitu aja dirumah gue waktu mereka masih keciil banget!! Kasihan ya.. Dasar ibunya betina gatel! Gitu ada kucing jantan yang brondong, dia langsung lupa kalo dia punya anak! Dia langsung ngedeketin tuh lekong, dan mengaku masih single! Gile..
ya gitu deh.. sekarang ibunya yang tak berperikekucingan itu entah dimana rimbanya. Ninggalin gitu aja dua anaknya..


Lanjut,
Warna mereka berlainan. Yang satu warnanya putih abu-abu, yang lainnya warnanya putih kuning. Mereka lucu nan imut, layaknya kucing. (ya iyalah..)
Setelah sekian lama gue pelihara, makanannya berubah. Kalo dulu cuma makan ikan aja, sekarang bertambah. Mulai dari kerupuk, nasi, ampe yang namanya empe-empe Palembang..
(hehe… yang terakhir cuma becanda.. ^^)

mereka ini sangat jinak lho.. gitu gue pulang ke rumah, salah satu dari mereka pasti langsung ngusap-ngusap wajahnya ke kaki gue. Dan, gitu gue duduk, pasti deh, kucing itu langsung meloncat ke pangkuan gue, minta dielus-elus. Bahkan, kucing-kucing itu sering tertidur di pangkuan gue. Manja banget ya..
Tapi, yang paling ngerepotin adalah pada waktu makan!
Ini selalu dimulai saat gue mulai ambil piring. Gitu denger suara piring diambil, kedua kucing itu pasti langsung menuju ke dapur. Telinga mereka udah terlatih mendengar tanda-tanda suara orang yang mau makan. Dengan suara ‘meoongg…’ yang menurut gue artinya ‘bagi donk.. ’, mereka kembali mengusap-usap wajah mereka ke kaki gue saat gue mulai ngambil makanan. Gue kesel banget kalo udah gitu. Bahkan, gue pernah punya niat mau pake sepatu yang bagian luarnya gue kasih parutan kelapa yang penuh paku.
Jadi, gitu kucing itu mulai ngusap-ngusap wajahnya ke kaki gue. Itu juga adalah awal dari kehancuran wajahnya yang imut itu.’krak! kraakk! Krakk!’ itulah bunyinya.
Hehe… Sadis ya..  (sayang… gak ada operasi face off buat kucing..)
Ini dilanjutin saat gue udah mulai makan. Kucing gue yang gak sabar nunggu makanan, langsung loncat ke samping kursi gue dan langsung menggapai-gapai piring gue dengan kedua kaki depannya. Kalo udah gitu, gue udah gak konsen makan lagi coz harus berhadapan dengan kucing-kucing maniak ikan itu.
Baru kalo gue kasih upeti, seperti ‘tulang ikan’ ato ‘krupuk’ gitu, mereka bakalan turun buat makan. Tapi cuma untuk sementara. Hik..hik… T_T

Oh ya, akhir-akhir ini kucing gue yang abu-abu punya kebiasaan baru.
Yaitu ‘tidur di atas tipi’!
Hehe.. lucu juga cih.. tapi juga kadang-kadang ganggu, kalo gue lagi nonton tipi.
Bisa bayangin kan, kalo kamu lagi nonton acara kesayangan, lalu tiba-tiba ada ekor kucing yang menjuntai dari atas nutupin gambar layar tipinya! Nggak konsen lagi deh nontonnya..
Masih mending kalo ekor itu diem. Seringnya tuh ekor selalu bergerak ke kiri-kanan layaknya mau menghipnotis orang yang lagi nonton tipi. Hehehe… lucu juga…
Tapi juga ngeselin!
Dan anehnya, kucing itu cuma mau tidur di atas, kalo tipinya lagi nyala! Kalo udah mati, gak bakal lama, dia akan turun ke tempat yang lebih hangat.
Aneh ya…. (untung gue bukan kucing..)

Oh ya, ada tragedi yang terjadi tadi malem.
Mereka berdua bertengkar! Gue nggak tau kenapa mereka bertengkar. Entah karena berebut harta gono-gini ato cuma rebutan kucing cewek kecengan mereka aja..
Mereka tiba-tiba aja bertengkar begitu ketemu. Mereka bertengkar begitu dahsyat kayak Goku VS Bejita di bawah kursi.
Dalam beberapa detik mereka bertengkar layaknya pegulat profesional gitu. Bulu-bulu mereka langsung rontok dan terburai beterbangan karena saling gigit dan mencakar. Diiringi auman khas kucing yang lagi bertengkar. Suara penonton pun menggema. (??)
Setelah itu, mereka terpisah. Mereka saling menatap dengan sorot mata tajam mereka. Mereka sepertinya benar-benar serius akan hal ini. (ya iyalah.. dodol!)
Sebelum mereka memulai lagi pertarungan berdarah itu, gue pun melerai mereka. Dengan sedikit pukulan ringan dan geraman layaknya harimau(niat mo nakutin mereka), gue berusaha misahin mereka. Mereka mulai saling menjauh. Tapi beberapa saat kemudian, mereka saling mendekat lagi. Sepertinya dendam diantara mereka belum juga sirna. Lagi-lagi gue berusaha misahin mereka. Karena sulit misahin dua kucing secara bersamaan, gue berinisiatif ngejauhin salah satu aja.
Gue angkat yang abu-abu..
“AUWHH!! ” langsung gue lepasin lagi.
Gila! Kucing abu-abu itu nyakar waktu gue angkat! Ternyata kucing juga hewan yang sangat berbahaya ketika bertarung.
Gue ngeliatin mereka lagi. Mencoba untuk mengerti dengan apa yang terjadi.
‘ada apa sih dengan kalian berdua? Kok kalian jadi bertengkar gini...’ gue berbisik pelan ke mereka. ‘ada masalah apa? Apa soal ikan asin minggu lalu? Ato tragedi kulit udang yang kemaren? Kalo ada masalah, cerita dong.. jangan gini.. ’
Karena mereka sepertinya gak ngerti apa yang gue omongin, gak pake lama gue langsung ngeluarin salah satu dari mereka keluar. Merekapun udah gak bertengkar lagi deh..
Life happily ever after..

THE END



NB: ternyata cakaran kucing tuh rasanya perih banget! Jempol gue yang kena cakar masih aja perih ampe sekarang. Sakit banget! Bahkan ampe gue ngetik cerita ini….


“AUWHH!!!..”



Autoblackthrough
Autoblackthrough goes to campus
Djarum Black Slimz

0 Responses to "-kucingku! jangan bertengkar!!..-"

Posting Komentar