-rumah kebon raya bogor-

Author: Budiharja Kusuma // Category:

(kamis 19 februari 2009)


Rumah gue udah semakin rimbun aja. Tumbuhan yang ada di halaman depan tumbuh semakin panjang dan banyak. Rumput jepang yang mengisi kekosongan tanah di sana juga semakin menyebar tak terkendali. Bahkan, tanaman pagar yang berguna untuk memberi batas halaman juga semakin tinggi aja.

‘Huh.. gue harus bertindak cepat!’ gue dalem ati dengan penuh keyakinan membara layaknya superhero yang ditagih utang ama musuh bebuyutan.
Emang ini harus segera diselesaikan. Jika dibiarin terus kayak gini, dalam satu bulan aja, mungkin rumah gue bakal mirip ama kebon raya bogor yang terkenal itu!

Huh… gue gak mau ada dua kebon raya bogor di Indonesia! Apalagi tiga, empat dan seterusnya.. (buset! Rumah sapa aja tuh!)

Bayangkan, jika dalam satu bulan aja udah kayak kebo raya bogor, gimana kalo ampe satu taun! Pasti deh, rumah gue bakal jadi Hutan hujan Amazon pertama di Indonesia! Yang dimana, jika di Hutan Amazon yang asli ada yang namanya ikan lele raksasa, sedangkan di Hutan Amazon versi rumah gue mereka bakal nemu yang namanya lele kuning raksasa!
Huh.. gue juga gak mau, hanya karena rumah gue banyak taneman kayak hutan , lantas tiap orang yang pergi bertamu ke rumah gue menjerit histeris,,
“HHAAAAA!!!.... Pap, ada ORANGUTAAN!!... ”


Alkisah, hari ini akhirnya, setelah berbulan-bulan, gue, dengan niat yang matang dan berpikir selama dua jam, berusaha membuat rumah gue menjadi lebih rapi lagi! Sungguh niat yang suci..

Dengan berbekal gunting dan tangan kosong, guepun dengan riang gembira ke depan rumah. (baca: halaman)

‘hm… cabut rumput dulu ah… ’ gue menaroh dulu gunting dan langsung mencabuti rumput.
….

Ternyata sodara-sodara! gak mudah mencabut rumput itu! Karena gue hanya mencabut rumput liar, bukan rumput jepangnya!
Jadi, di antara rumput jepang(yang maha luas itu), gue harus teliti dalam melihat dan mencabut rumput liar yang tumbuh di sela-sela rumput jepang.

Bener-bener pekerjaan orang bloon yang kurang kerjaan, yang mencabuti rumput liar yang tumbuh di sela-sela rumput jepang!
Dalam melakukan ini, gue sering dikomentari gini,
“Har, kamu tuh mencabuti rumput model apa? Kok, dari tadi gak keliatan dapet rumputnya! Pake cangkul kan lebih cepet!”
Gue tak bergeming.
Meskipun gue sering dikomen dan ditesty kayak gitu, tapi gue gak nyerah.. emang gak semua orang tau, apa yang sebenernya gue lakuin ini! Jadi wajar, kalo mereka gak ngerti.
Lagian, gue emang kurang kerjaan kok.. haha… (anak polos)

*semangat kerja keras ini patut ditiru!
*biasakan di rumah sejak dini! Jangan di pasar!


Setelah setengah jam, superhero kita ini beralih merapihkan tanaman pagar dengan guntingnya yang mahasakti.(sejak kapan jadi superhero?)
Dengan dugaan kuat gunting itu adalah gunting buat motong kertas, gue pun berusaha merapihkan tanaman pagar(yang keras) dengan gunting itu!
“gak papa deh, gunting mau jadi gak tajem lagi mau gak, yang penting gunting ini selalu berguna buat gunting taneman..”
Lalu guepun memulai ritual yang udah membawa banyak korban tersebut…


Setengah jam kemudian,

“fiew… akhirnya selesai juga…” gue udah merapikan taneman itu ampe rapi. Bagian atasnya udah sama rata!

Dan, untuk penyelesaian, gue ngeliat apa yang udah gue perbuat.
Gue ingin ngeliat, gimana pekerjaan gue. Apa perbedaan rumah ini sebelum dan sesudah gue make over!(ceileh.. )
“hmm.. rapi juga… ” gue senyum-senyum sendiri. Emang beda ya, kalo seniman yang ngelakukan tugas bila dibandingin ama tukang biasa. (sekarang jadi seniman?)

Tapi saat gue ngeliat kebawah, terlihatlah bekas rumput dan taneman liar yang udah gue cabut berserakan di sana-sini.. ya ampuun..
Lalu bekas potongan tanaman pagar itu juga gak kalah ramai. Berserakan juga di sana-sini…

Dasar gue males,,
“udah lah.. biarin entar sore Galuh yang nyapu… ”


Huh…
Rumah gue masih tetep kayak kebon raya bogor..
T_T;

NB: sejak komputer gue kena virus beberapa hari yang lalu karena Galuh nancepin Flash Disk sembarangan tanpa men-scan-nya, komputer gue jadi lemooot banget!... buat buka Word aja lamaa…. Huh.. kesel… Gue scan pake PCMAV yang seri 1.9 (itu bukannya yang terbaru ya?) masih aja gak ngaruh… nasip…


Blackinnovationawards
Blackinnovationawards goes to campus




0 Responses to "-rumah kebon raya bogor-"

Posting Komentar