-tragedi tukang tambal ban-

Author: Budiharja Kusuma // Category: ,

(rabu 21 januari 2009)


Huh…
Hari ini gue lagi-lagi apes waktu berangkat kuliah.. dan lagi-lagi masih ama vespa gue…


Langsung aja..
Gini, Hari ini gue berangkat ke kampus buat presentasi mata kuliah Web Development dari Pak Zen, Dosen gue.
Did U know? dia lulusan Jerman lho.. (hehe.. promosiin dosen sendiri. Dibayar berapa sih?) jurusan apa gitu. Gue lupa..Udah S2 kata temen-temen. Well, lulusan S2. di jerman pula. Cukup keren lah.. seenggaknya kalo gue juga lulusan S2 Jerman, ibu-ibu yang suka ngerumpi pun pasti keder kalo mau ngomongin gue, misal,
Ibu satu (IS) : eh, itu liat-liat.. itu anaknya Bu Budi kan? Kok lama nggak keliatan ya?
Ibu Dua (ID) : iya! Katanya baru pulang kemarin. Dia kan sibuk kuliah..
(IS)                 : emangnya dia kuliah dimana bu?
(ID)                : ih, masak nggak tau sih! Dia kan lulusan Jerman. Jadi dia tuh habis pulang dari       Jerman.
(IS)                 : emang, Jerman tuh sebelah mananya Depok sih? Kok nggak pernah denger..

tapi yang gue heran, nggak tau kenapa, setiap berangkat ke kampus beliau(yang katanya lulusan Jerman ini..) ini selalu make tas ransel yang dicangklong di belakang, bukannya make tas jinjing yang kebanyakan dipake dosen-dosen lainnya. Dan satu lagi, dia kalo berangkat ke kampus selalu naik bis. Apa dia nggak punya kendaraan pribadi ya? Minimal motor gitu. Dosen yang aneh…

Dan pertanyaan yang selalu muncul di pikiran gue adalah,,
masak sih orang ini beneran lulusan Jerman??

Presentasinya adalah tentang web bikinan masing-masing anak. Jadi tiap anak tuh disuruh bikin web sendiri-sendiri, yang temanya ditentuin ama dosennya.


Sebenernya ini adalah tugas UAS. Tapi karena tugasnya adalah bikin web,jadi tugas ini dibikin Take Home, alias bikin di rumah. Jadi waktu UAS kemarin, setelah menerima soalnya dan tanda tangan absen, anak-anak sekelas gue langsung keluar ruangan. Keren kan?
Waktunya Cuma 1 minggu. Masuk pukul 09:00.



Dan saat itu adalah hari ini. Seperti biasa, gue berangkat pukul 06:30 coz sambil nganter adik si Galuh, adik gue yang sekarang kelas 3 SMA. Abiz naroh tuh anak ke penampungannya, gue tancap gas ngelanjutin perjalanan.
Waktu terus berjalan…

Setelah lama perjalanan, dan bentar lagi gue nyampe kampus(kurang 3 km-an lagi.). lagi-lagi firasat buruk terjadi. Secara perlahan gas vespa gue terasa berat. Satu menit kemudian, bagian belakang sedikit oleng ke kiri dan ke kanan saat melaju. Lalu, dua menit kemudian gue tiba-tiba mati. Hehe… ya enggak lah!
‘Gawat!’ gue tau bener apa arti dari pertanda ini. ‘ban gue bocor!’
Tak ayal, dalam sekejap gue oleng ke kiri dan ke kanan.. gue sekuat tenaga menepikan vespa gue. Gue berhenti sejenak.
‘tenang! Tenang!.. ’ ambil nafas… buang lewat bawah..
‘yang perlu elo lakuin cuma lepas tuh ban, ganti dengan ban serep.. 15 menit cukup kok..’ gue berusaha keras nenangin diri gue. Gue liat jam.
Pukul 07:32
‘tenang, masih lama kok..’ masih aja gue nenangin diri gue.
Gue langsung berniat ngambil ban serep yang biasa gue taroh di bagian depan.
Dan…
‘what the?!!..’ gue shock dengan apa yang gue liat.
Ban serep gue nggak ada…
‘Ya..’ gue berusaha mencerna ini semua. ‘ban serep gue bener-bener nggak ada!!’
Gue berusaha nginget lagi, kenapa ban itu nggak ada..

‘gue inget! Ban itu belom gue ambil lagi setelah gue serahin ke tetangga gue buat ditambal..’
Lagi-lagi kecerobohan gue…

Udahlah… gue nggak mau terlarut dalam kesedihan ini. Semakin lama gue berdiam, semakin lama pula gue bakal nyampe kampus. Sekarang yang harus gue lakuin adalah, gue harus bongkar ban, dan bawa ke tukang tambal ban.
‘positive thinking!’ gue semangat ngadepin ini. Gue pernah ngadepin yang lebih buruk dari ini. ‘ya.. gue pasti bisa! Semangat Bud!...’



Setelah gue ngelepas tuh ban, gue bawa ke tukang tambal terdekat. Ternyata nggak jauh juga.
Setelah gue serahin, ban gue langsung diurus ma tuh tukang ban. Dia ngelepas baut-baut yang nempel di peleng ban.
Gue terus ngeliatin tuh, semua prosesnya.. mulai dari melepas ban dari peleng, ngisi ban dengan gas dan dicelupin ke air buat ngecek lokasi yang bocor, menggosok bagian ban yang bocor dengan sikat besi berduri, ngolesin dan ditempeli ban kanisir yang baru, bahkan ampe cara orang itu ngebakar ban. (bukan ngebakar ban kayak orang yang lagi demo lho ya?). gue hapal banget dengan cara-cara setiap tukang tambal ban dalm menambal ban. Ini dikarenakan, gue sepertinya udah ribuan kali ngalamin yang namanya ban bocor. Hehe… kebanyakan kali ya… well, karena gue ngalamin berkali –kali yang kayak gitu, gue mendapat kesimpulan gini,
‘satu kali ban bocor, akan menyebabkan ban bocor lagi di lain hari.’
Itu artinya gini, tambalan yang dilakukan oleh tukang-tukang itu hanya bersifat sementara. Jadi, pasti akan rusak lagi di lain hari. Dan kita harus menambal lagi di lain hari. Itu seperti reaksi berantai yang aksi awal selalu menimbulkan reaksi-reksi berkelanjutan di masa berikutnya. Dan itu semua berkaitan. Akhirnya, total biaya yang dikeluarkan buat nambal ban tuh sebenernya jauh lebih besar daripada kita beli ban yang baru.
Teori yang aneh? Well, It’s up to you to believe it or not. Sorry bagi yang bapaknya tukang tambal ban!

Akhirnya selesai juga… nggak kerasa udah setengah jam gue disini! Si tukang tambal ban kembali memompa ban dan mencelupkannya lagi ke air untuk ngecek terakhir kalinya. (biasa, prosedur yang harus dilakukan oleh tukang tambal ban.)

‘blup-blup-blup….’ Gelembung-gelembung kecil tampak bermunculan ke permukaan air.
Si tukang memberi tanda dengan menancapkan batang korek api pada lubang yang bocor. Ada dua! Ya, ada dua lubang! Si tukang tambal ban kembali mengempeskan ban.

Ternyata masih ada yang bocor.. apes! Kali ini yang bocor adalah bekas tambalan ban yang dulu.
Mau nggak mau, si tukang harus nambal yang bocor lagi. Proses mulai dari awal lagi.

‘Huh….’ Gue kembali lagi ngeliat jam.
Pukul 08:25.
masih lama kayaknya.. gue berdiri dan muter-muter di sekitar tempat itu. Cari udara segar. Sama sekali nggak mood ngeliat proses menambal ban itu sekali lagi.
gue udah nggak sabar lagi pengen nyampe kampus. Gue bayangin, ‘temen-temen sekarang lagi ngapain ya disana?’ batin gue tersiksa..


Akhirnya, kira-kira 20 menit kemudian, proses pembakaran selesai juga! si tukang tambal kembali lagi mengecek dengan mencelupkan ke air. Nggak ada gelembung! Dia puter-puter lagi tuh ban di air. Bener-bener nggak ada gelembung!..
‘akhirnya!..’ gue hepi, karena akhirnya semua ini berakhir…
Si tukang memasang ban ke pelengnya lagi dan membautnya. Kemudian memompanya lagi. kali ini memompa ampe bener-bener keras. Gue negcek ke-keras-annya. Siip!..
“Berapa Pak?” gue nanya harganya, buru-buru pengen pergi aja.
“tadi bocor tiga buah… 13.000!” jawab si tukang dengan santai.
what the?..
‘Gile! Mahal amat!’ gue nggak nyangka kalo tukang tambal yang ber-ras madura ini juga adalah lintah darat!
Kok nggak professional sih? Ngitung harga kok per lubang! Ini nggak fair! Bener-bener nggak fair.. seharusnya harganya tuh per pekerjaan satu ban, bukan kayak gini..
Gue pengen banget memarahi si tukang dengan bahasa madura, tapi gue nggak bisa. Apa daya..
Akhirnya, mau nggak mau gue bayar 13.00 dari dompet gue. Sebetulnya sih, pengen gue bayar 6.000 kayak standar tukang-tukang lainnya, tapi gue takut dia ngambil paku dan kembali melubangi dua lubang di ban gue.

Gue langsung masang tuh ban setelah enyah dari tukang tambal ban terkutuk itu. Gue pasang bautnya satu persatu.
‘Ppesss……’ gue denger suara itu agak keras. Kayak ban bocor. naluri gue langsung nyuruh gue neken tuh ban.
Bener! Ban ini bocor lagi!
‘sial! Nggak beres tuh kerjaan si tukang tambal!’ gue mencaci si tukang tambal. ‘kerjaan nggak beres gini, minta bayaran per lubang ! mahal lagi!’
Gue ngendurin lagi baut-baut yang udah kepasang semua itu. Gue lepas bannya dan langsung menuju ke tempat terkutuk itu lagi.
“Pak! Ini nih! Bacor lagi!..”
“hah? Masak sih? Sini..” dia ngmbil ban yang gue bawa.
Dia nyoba buat mompa tuh ban. Langsung kempes lagi seketika.
‘hahaha… apa gue bilang! Dasar tukang nggak becus!..’ gue dalem ati memaki tuh tukang..
Dibongkarlah tuh ban(sekali lagi). di cek yang bocor.
‘ini sih bekas tambalan yang lain.lagi! bukan yang tadi..’ diaberusaha nunjukin ke gue.
Gue lihat dengan cermat. Sangat teliti. Bener! Itu tambalan udah lama. Bukan yang tadi. Ternyata ini bukan kesalahan si tukang. Untung gue nggak kelepasan memaki si tukang tadi.
‘maap..maap…”



Akhirnya ban itu ditambal lagi. trus gue memasang lagi. dan gue kembali menuju ke kampus.
Gue sampe di kampus dengan selamat pada pukul 10:02.

Gue telat!!..


Black Car Community
Black Motor Community
Black Community




1 Response to "-tragedi tukang tambal ban-"

ROSMANA APOLLA PUTERA Says :
9 Februari 2009 14.08

sabar aja ya mas Boot.
kalo nyari ed sekarang masih dirawat di rs mas :D

Posting Komentar