-kue kayak Lek Sus!-

Author: Budiharja Kusuma // Category:
...
(senin 9 maret 2009)
...


Kalo inget-inget pengalaman nyokap dalam ngebuat kue, kadang gue jadi ketawa-ketiwi sendiri.
Enggak, bukannya karena gue udah mulai ilang akal, sinting ato gimana, tapi karena lucu aja kalo inget berbagai usaha dan percobaan yang udah nyokap gue lakuin dalam ngebuat kue.

Gue masih inget, berbagai macem kue yang udah pernah dibuat nyokap. Mulai dari roti kukus, kue bolu, roti zebra, ampe roll cake udah pernah dibuat.
Tapi selalu aja, ada yang gak normal dalam proses pembuatan kue-kue ini. Seringkali, suatu saat berhasil dengan sukses membuat roti kukus, (mengembang dengan sempurna), tapi saat bikin lagi besoknya, kembali lagi gak jadi alias bantat lagi.
Aneh kan? Padahal resep ama caranya tuh sama persis ama buat yang kemarennya. Kalo udah gitu, biasanya nyokap akan berpikir keras dan nyari apa yang salah pada resepnya.
“apa santannya kurang ya?”
“ato sodanya?” (berhipotesa layaknya Sherlock Holmes berdaster)
Beliau-pun biasanya akan ngebuat beberapa resep lagi dalam sehari itu, ampe berhasil. Kalo udah ngeliat nyokap gitu, kita sekeluarga biasanya cuma bisa diem aja. Takut terjadi perang dunia ketiga di dapur. Kita sekelurga udah tau, jangan pernah ngebangunin macan yang lagi terobsesi masak di dapur. Akan sangat berakibat fatal!
(emang nyokap gue itu macan ya?)

Ada lagi yang persoalan bikin bolu.
Pada suatu hari, beliau berhasil dalam membuat bolu waktu iseng-iseng di rumah. Bolunya tuh modelnya yang warna coklat ama kuning, yang di tumpuk, ditengah-tengahnya dikasih selai gitu. lalu dipotong. Bentuknya kotak-kotak tipis. Bagus deh pokoknya! Rasanya juga membahagiakan.
Karena ngerasa udah bisa ngebuat bolu yang model kayak gitu, maka pada waktu ada sodara yang punya hajat, beliaupun berinisiatip ngebuat bolu yang kayak gitu. Selain karena pengen bantu-bantu sodara yang biasanya nggak ada kue buat hantaran (kata nyokap, biasanya kuenya jelek-jelek), beliau juga mo pamer ke sodara-sodara, kalo doi udah bisa buat kue yang kayak gitu. (pamer mode: on!)
Dan seperti dugaan kalian, di saat nyokap lagi niat bersungguh-sungguh bikin bolu itu, yang terjadi malah bolu itu nggak jadi! (hihihihi…)
Mulai dari yang gosong, nggak bisa naek adonannya (nggak ngembang), ampe yang bantat alias keras sekali. (gue yakin, kalo aja bolu itu dibuat buat ngelempar anjing, anjing itu pasti langsung mati!)
“mungkin menteganya kurang kali?” gue nyoba ngasih saran.
“udah! Diem!.. maen diluar sana!.. ” satu kata singkat yang membahana langsung ke seluruh penjuru jagat raya. Gue langsung diem tak berkutik bagai semut yang berhadapan ama gajah afrika, ngedenger mood nyokap yang lagi panas itu.
Gue cuma bisa menghindar aja dari dapur. Takut aja, kalo gue bersuara lagi (meskipun itu suara napas gue), gue bakal dilempar ama oven yang juga lagi panas-panasnya itu.

Tapi selalu aja ada persamaan dari percobaan-percobaan yang dilakukan nyokap waktu bikin kue. Yaitu, Kita, sebagai kelurganya serumah inilah yang selalu bertindak sebagai tester pertama atas kuenya (yang kadang rasanya mahadasyat itu). Kita pasti yang nyobain pertama kali tiap kue pertama mateng. Selain karena gila dan doyan makan, (kecuali bokap), kita juga memiliki beban moral untuk menguji kelayakan kue ini, berbahaya ato enggak bagi peradaban manusia. Sapa tau, kue buatan nyokap ini mengandung bahan radioaktif, yang membuat sang pemakan kue itu langsung berubah jadi monster berkepala dua setelah makan kuenya.
Hehe… sapa tau…


Dan hari inipun percobaan itu berlanjut dan kembali terulang..


“Har, anterin Mamak ke pasar!” nyokap tiba-tiba aja request minta dianterin ke pasar di hari libur yang tenang ini.
Gue yang biasa nganterin nyokap ke pasar tiap minggu ini, langsung aja nganterin nyokap tanpa nanya sedikitpun. Lagian, enak juga kan, cuci mata libur-libur gini?! Selain baik buat pencernaan ,(lho?) bisa juga ngilangin stress yang muncul di pikiran gue yang maha luas ini. (hehe…)

Pas mau nyampe pasarnya, nyokap tiba-tiba aja ngomong,,
“ke samping wartel itu!”
“heh? Ke wartel itu?” gue rada heran, pikiran gue bertanya-tanya, kenapa ke wartel itu? biasanya kan gak kesini?
“iya!! Mamak mau beli coklat masak pekat!” oalah… beli coklat toh? eh, mau bikin kue tah?
“mau buat apa, emangnya? Kok beli coklat pekat?”
“Mamak mau bikin kue..” nyokap ngejawab ringan.
“kue apa?”
“kue yang kayak Lek Sus kemaren..” hah? Kue kayak Lek Sus? Yang kayak gimana?
“emang kue apa?” gue makin penasaran.
“ya.. yang kayak Lek Sus!!” nyokap malah ngeyel.
“iya! Tapi apa namanya?” gue rada mulai emosi.
“gak tau! Pokoknya gitu deh..”
“emang gak tau namanya?”
“pokoknya, yang kayak kue bikinan Lek Sus kemaren!!. Kuenya coklat gitu… enak rasanya..”
“brownies tah??”
“enggak!! Bukan brownies! Tapi mirip-mirip gitu sih… enak…”
“oh…” akhirnya gue ngalah. Daripada gue ngelanjutin terus pembicaraan yang cuma bakal mancing emosi ini.. (dan, yang terburuk, nyokap gue akan ngutuk gue jadi pisang goreng kriuk!! Mengerikan kan?!!..)


Gue nunguin di sepeda motor waktu nyokap gue beli bahan-bahan kuenya. Selain agar motor lebih aman, aksi ini dilakukan agar kita terhindar dari yang namanya parkir!
Hemat seribu deh! Hehehe… (pelit mode: on!)
Di atas motor, gue masih mikir, nyokap tuh mo bikin kue apa ya?
Katanya coklat, tapi bukan brownies! Tapi mirip-mirip gitu katanya.. Apa bolu coklat?? Kayaknya enggak deh..
Bolu coklat kan gak perlu coklat pekat!!
Apa Lek Sus telah nemuin resep cake terbaru ya? Sebuah rerep terbaru, yang merupakan penggabungan antara konsep resep brownies ama resep bolu?
Kalo mungkin itu bener, mungkin namanya bakal jadi, “Browlu Coklat pekat”
Yaitu, sebuah bolu yang memiliki rasa brownies! Keren kan?
Sebuah resep yang gak sengaja ditemuin karena penemunya berniat ngebuat brownies, tapi jadinya malah mengembang layaknya bolu!!
Salah satu sebuah penemuan terdahsyat abad ini!
(Browlu: Brownies Bolu)


Nyampe di rumah, gue mainan komputer. Meskipun gue penasaran ama kue ini, tapi nyante aja. kata nyokap, bikin kuenya baru nanti sore..
Gue sempet ngeliat-liat bahan-bahan yang udah dibeli nyokap. Ada coklat pekat, mentega, fermipan(mungkin, gak tau jelas..), tepung (terigu?), gula, dan laen-laen..
Pokoknya bahan-bahan buat ngebuat kue. (ya iyalah!..)
Kalo yang kamu liat bahan-bahan buat ngebangun rumah, yang kamu temuin adalah semen, pasir, kerikil, bati bata, dan laen-laen!!..



Pas waktu ngeliat galuh, adik gue nge-mixer adonan, masih aja ada pertanyaan tentang nama kuenya..
Gue : Luh! Ini ngebuat kue apa sih?
Galuh : nggak tau…
Gue : katanya bikin kue kayak Lek Sus?
Galuh : iya! Katanya gitu… eh, Mas tau tah, kue yang Lek Sus buat kemaren tuh kayak gimana sih?
Gue : lho? Justru aku mau tanya…
Galuh : aku juga gak tau… Mamak cuma ngomong, mau buat kue yang kayak Lek Sus kemaren…
Gue : …

Bagus! Nama kuenya aja gak tau! Gimana akhir dari pembuatan dari kue ini?
Ngebuat kue yang namanya jelas aja, kadang jadi kadang enggak kok.. gimana yang ini??
Mari kita saksikan sodara-sodara….



Kue yang udah mateng itupun dikeluarin dari oven. Aroma harum khas kue yang masih panas-pun menyebar..
hemm… mammamia lezatos!

Pertama kali ngeliat kue ini, yang gue rekam adalah ini:
1.warnanya coklat. Masuk akal kalo adonannya tadi dikasih coklat pekat yang tadi beli di pasar.
2.bentuknya bundar. Berlubang di tengah. Gue tau, itu bukan topi saya. Ciri khas kalo make cetakan bolu.
3.secara keseluruhan, ini terlihat kayak bolu coklat.


Nyokap naruh kue itu di atas meja dapur.
“kok keras ya? Aneh..” nyokap gue sepertinya terheran akan hasilnya.. (aura kegelapan mulai menyelimuti ruangan dapur. Gue mulai sesek napas.)
“ada apa?” gue berusaha ngerti, apa yang terjadi.
“nggak! Ini kok keras jadinya!!” masih ngeliatin kue itu.
“mungkin menteganya kali..” lagi-lagi saran seorang amatir.
“ini sama persis ama resepnya Lek Sus Kok!!”
“ya, sapa tau…”
“jangan ngerubah-rubah resep!! Lek Sus buatnya kemaren gimana, ya ditiru aja resepnya!!... jangan ngerubah-rubah resep!!.. ” (gue makin sesek napas) “minggir! Jangan ngalangin jalan!!..”


Akhirnya gue keluar dari dapur…
Setelah itu, nyokap mencoba kembali membuat satu resep lagi, setelah resep yang pertama gagal!



Gue menatap langit.
Hari ini, dunia kembali mengukir sejarah..
Satu lagi sejarah percobaan-percobaan pembuatan kue nyokap gue, bertambah lagi hari ini…



dalam ati gue berteriak,,

'APA NAMA KUE ITU, YA TUHAN??!!'



Blackinnovationawards goes to campus
Black In News
Djarum Black




11 Responses to "-kue kayak Lek Sus!-"

zener_lie Says :
12 Maret 2009 22.24

bila ibumu mencoba2x buat kue.

aku teringat akan thomas alfa edison yang mencoba berbagai jenis bahan untuk menciptakan lampu:) aku lupa 10rb atau 40rb percobaan yah????

ketika berhasil gile bangga nya seperti apa yah? karena ketika gagal saja ia berkata saya telah tahu akan 1 bahan lagi bahwa ia gagal.

kok nyasarnya jauh amat yah??? heheheh

Danisha Dalam Blog Says :
13 Maret 2009 03.47

Nyokap gw punya resep khusus dalam ngebuat kue,,yaitu ......

"jangan ngikutin resep! jangan ngikutin sesuatu bener2 pas sesuai takaran org laen atau resep makanan! Ikutin kata hati aja, pake feeling.."

dan resep itu sangat ampuh, buktinya setiap kue yg beliau buat sukses-ses-ses..
hahahaiii...

QEnt-chan Says :
13 Maret 2009 10.10

halah sok dramatis lo....
gw setujunya yg jarum black capucino.... wehehe,,,
nyokap lo keren deh....

lucy.. Says :
13 Maret 2009 12.34

seorang mama tu pasti ga pernah berhenti berusaha biar anak-anak dan suami seneng,. meskipun sering gagal, beliau ga kan nyerah gitu aja...

jangan liat hasilnya, tp liat dari segi usahanya...

hehehe(kok gw jd bijak yak? wkkkk)

nugraha adi putra Says :
13 Maret 2009 13.45

Asal bisa karena biasa.. ayo berjuang buat nyokapnya yang lagi mencoba2 resep2 baru..!

conankotahujan Says :
13 Maret 2009 14.50

nyokap gw bisanya bikin kue bolu doank, tapi enak sih, wkwkwk

Wong Magelang Says :
14 Maret 2009 15.29

ibu thu slalu mcoba masak yg bnr biar klg ny hepi..

yahh bgtulah ibu..

tlepas masakanny enak atw gak, tp hargailah beliau ^^

selamat bjuang ibuny Budi (isn't right??) !!!

anindyarahadi Says :
20 Maret 2009 20.22

jadi laper bacanya :(

andi Says :
21 Maret 2009 19.21

hahaha...

Mending ajak mamakmu ke toko kue, ato showroom kue coklat, kalo ada yang terus dilihat ama mamak lama banget, nah itu dia kuenya...

Pika Priska Says :
24 Maret 2009 13.54

ahahahaha.. konyol bangg !!!

Anazkia Says :
30 Maret 2009 23.07

Wekekeke... selama baca, aku juga mikir2, kira2, kue apa yah...??? keren2...

Lain kali, cariin resep dulu di bah google, suruh maminya praktek :)

Posting Komentar