-kumbang bau VS parfum BOSS-

Author: Budiharja Kusuma // Category:

(senin 2 maret 2009)


Horeee!!!....
Akhirnya hari ini gue kuliah lagi!
WUWUWUWUWUU!!!....
…..
(mengelilingi api unggun dan mulai melakukan tarian-tarian sesat pemanggil setan)


Ya.
Akhirnya hari ini gue kuliah lagi!!
Akhirnya, setelah selama sebulan lebih terkurung di rumah dan tak mengetahui perkembangan peradaban dan teknologi umat manusia.
Akhirnya, setelah sebulan lebih mulai lupa cara makan bakso dengan sumpit dan minum es campur dengan garpu.
Akhirnya, setelah sebulan lebih berkali-kali hampir kesambet karena kebanyakan bengong di rumah.


Mengapa ya, gue begitu hepi hanya karena masuk kuliah aja?
Hm… kalo dipikir-pikir menurut rumus geometri dan sudut sinus sih, kamu gak bakalan nemu jawabannya. Apalagi kalo pake rumus hukum kekekalan energi dari Einstein. yang ada malah kamu bakalan makin pusing.
Coz jawabannya adalah, karena dengan masuk kuliah, tuhan kembali nyadarin kalo gue(yang gila ini) nggak sendiri di dunia ini. Ternyata masih banyak janda-janda kelaparan dan fakir miskin di sekitar kita.
Eh salah! Maksud gue,
Ternyata masih banyak anak-anak(berkemampuan khusus) yang senasip dengan gue.
Masih banyak anak-anak yang autis, berkepibadian ganda, abnormal, bahkan yang psikopat, yang senasip dan mau nerima gue apa adanya..
Yaitu temen-temen sekelas gue.
Di sanalah rumah kedua bagi gue.
Di sanalah tempat gue ngerasa diterima dan ngerasa berarti.
Di sanalah gue ngerasa bahagia.
(ngaco! malah jadi puisi.. )

Hmm.. kenapa ya kok di atas tadi gue ngomong temen sekelas gue aneh-aneh?
Ya karena emang hampir semua anak di kelas gue tuh aneh-aneh.
Maksud gue, bener-bener hampir semuanya!
Temen-temen gue tuh ada yang sukanya tidur(yang kalo tidur tuh bisa dimana aja dan kapan aja), ada yang mesum(sukanya ngeliat hentai dan bertindak cabul kesemua anak), ada yang pelitnya minta ampun(bahkan untuk beli makanan aja nunggu sumbangan zakat dari temen-temen), ada yang hiperaktif(loncat kesana kemari kayak monyet), ada yang males(untuk ngapa-ngapain males, bahkan untuk membuka penuh matanya), ada yang usilnya setengah mati, dan lain-lain..
I guess they was infected by T virus

Kalopun ada yang normal, pasti anak itu gak butuh waktu lama buat ikut-ikutan jadi aneh. Ini beneran!
Kalo ada film X-men yang bercerita tentang kelompok yang isinya orang-orang mutan yang berkemampuan khusus, maka gue kepikiran kalo kelas gue tuh mau gue namain X-class, yaitu satu-satunya kelas yang isinya anak-anak autis aneh yang berkelakuan menyimpang dan cenderung ke arah tindakan asusila dan kriminal.
(Hehe… gak segitunya kale..)



Ok, Balik ke cerita seru tadi siang.

Tadi siang, abiz ngurusin nama gue yang gak ada di daftar absen, gue nongkrong lesehan di aula gedung D4 buat leptop-an ama temen temen.
Mereka adalah gue, Tomi, Dedik, Reza ama Arif. Kita berlima disana buat ngenet buka fesbuk masing-masing ama browsing nyari-nyari materi(dan gak lupa, buka blog gue).

Setelah beberapa saat, setelah internetnya mulai lemot dan Tomi sempet nyetel pilem Korean pie dan maenin beberapa game, gue mulai bosen.
(Warning!! Ternyata Korean Pie hampir sama rusaknya ama American Pie!! Jangan ditonton!!)
Gue mulai nyari-nyari hal lain yang menarik. Sementara anak lainnya masih ngeliat Tomi yang masih maen game Prince of Persia di Laptopnya.
Entah gimana ceritanya, gue ngeliat ada kumbang warna cokelat di belakang gue. Si Reza juga ngeliat kumbang entuh.
Reza : eh Bud, ambilen pake ini!(gue nggak tau, nyuruh pake apaan)
Gue : (mengambil kumbang cokelat tak berdosa dengan tangan kosong)
Reza : (terus menyaksikan adegan pengambilan si kumbang dengan penuh haru)
Gue : (berhasil mengambil kumbang yang sempet meronta-ronta. Sementara yang laen masih ngeliat game, tidak menyadari apa yang akan menimpa mereka)
Reza : eit-eits!.. (berusaha ngindar waktu kumbangnya mau gue kasihkan ke dia) eh, Dedik aja tuh! (sambil berbisik pelan)
Gue : (nurutin si Reza. Dengan hati-hati gue naroh kumbang di lengan Dedik yang asik ngeliat game)
Dedik : Anjrit!!.. (langsung lompat kaget sambil mengibaskan lengannya) apa itu?
Gue ama Reza : hahahahahaha…
Setelah itu si Dedik terus berdiri, berusaha menjauh dari kegilaan. Kayaknya dia udah tau betul, lagi berurusan dengan anak macam apa.
Maka guepun beralih ke Tomi yang masih aja berasik-masyuk dengan game leptopnya. Gue ambil kumbang coklat yang masih merangkak-rangkak itu.
Langsung gue taroh di paha Tomi. Langsung menyadari dan berhenti maen game.
“Anjriit!!...” si Tomi langsung ngelempar kumbang tak berdosa itu.
“hihihihi… ” anak-anak lagi lagi ketawa ngeliat Tomi yang kaget. Gue ngambil lagi kumbang itu.
“hek!!.. bau Bud!..” tomi nyeletuk sambil nyium tangannya. Lalu nyium pahanya yang kena kumbang tadi.
Semua anak nyium baunya.
Iya! Ternyata kumbangnya bau banget! Baunya tuh bukannya kayak bau bangkai ato gimana, tapi bau yang langsung bikin pusing gitu. Jadi gak enak banget! Aneh..
“iya Bud bau!.. Buangen Bud! ’ Reza langsung memberi peringatan.
“eh iya! Bau!!.. ” semua anak ngomong gitu. gue juga tau kalo itu bau kale.. emangnya cuma kalian aja yang nyium!
Entah kenapa, kumbang yang ada di tangan gue itu langsung gue lempar ke Reza. Si Reza langsung ngereflek dengan nendang gue saat tau kalo nyawanya terancam oleh bau berbahaya dari kumbag tersebut.
Akhirnya, aksi lempar-melempar kumbang coklat itupun berakhir. Semua saling nyium bagian badannya masing-masing.
“uwek!! Baunya nyebar kemana-mana!!..”
“iya! Walang sangit dibuat mainan..”
“emang itu yang namanya walang sangit? Kayaknya bukan yang itu deh..”
“iya goblik! Ya itu walang sangit!”
Lalu Tomi ngambil parfum Boss di dalam tasnya dan nyemprotin ke tangan dan pahanya yang kena kumbang tadi.
“eh Bud! Semprotin ke kumbangnya! Biar baunya netral..” gue dalem ati, ‘emang iya? Masa sih?’
Gue pun ngambil parfum itu dan langsung nyemprotin ke kumbang tadi.
‘Sttt…. Stttt….. sstttt….’ Gue nyemprotin tiga kali. Gue ngeliatin terus tuh kumbang. Jalannya yang tadinya lurus, sekarang jadi merangkak ke kiri-ke kanan kayak mo sekarat gitu.
“tuh liat! Kumbangnya kayak orang mabok!!”
“hehe… pasti sekarang dia yang kebauan!”
“hahaha…”
‘gak papa nih kumbang? Bakal mati gak ya?’ gue harap-harap cemas ama tuh kumbang. Takut aja, sapa tau kumbang itu mati dan malah manggil seluruh keluarganya di saat-saat terakhirnya buat nyebarin bau yang lebih fatal lagi dan mematikan.
Bo-bo… Jangan sampe deh..


‘sttt… ’ gue semprotin lagi tuh parfum.
“eh udah Bud! Malah makin bau!.. ”
“ya enggak lah! Disemprot tuh biar gak bau!..”
“goblok!! Waktu kamu nyemprot, kumbangnya malah nyemprot balik baunya tau!!..”
“emangnya gitu ya?”
“ya iyalah dodol!!”

Akhirnya, kita semua segera bubar dan pulang setelah tau bau itu maih aja ada sekitar situ dan gak ilang-ilang..

Setelah keluar parkiran pun, Tomi sempet komplain,
“masih bau Bud!!..”
“masa sih?”


Sepertinya segala kegilaan di kampuz baru aja dimulai mulai hari ini…






Pesan: jangan pernah mempermainkan makhluk hidup, karena kamu akan menerima azabnya. (kecuali kalo itu menyenangkan :P)

Btw, kutukan itu ada gak sih?
(gue takut kena kutukan si kumbang dan jadi bau seumur idup)


Djarum Black
Djarum Black Slimz
Blackinnovationawards goes to campus

4 Responses to "-kumbang bau VS parfum BOSS-"

andi Says :
4 Maret 2009 12.54

bro, emang kuliah dimana and jur apa?

-boot_d- Says :
4 Maret 2009 17.00

gue kuliah di PENS ITS.
jurusan MMB (Mulitimedia Broadcasting)

andisetiawan Says :
6 Maret 2009 14.59

Btw, gue udah pindah ke http://andi.dre.am/

Tolong link di blogroll yang ke andisetiawan.co.cc diubah ke http://andi.dre.am

Makasi..

Ali Says :
14 Maret 2009 14.20

salam kenal dari anak IKAN .. ;d

Posting Komentar