-satu lagi peliharaan yang mati!!!-

Author: Budiharja Kusuma // Category:

(sabtu 18 april 2009)



Huh! Sepertinya si Udik emang nggak cocok buat punya hewan peliharaan.
Bukan tanpa alesan gue ngomong gitu. Bayangin! Hampir semua hewan pernah menjadi peliaharaan adik gue(yang kepalanya lebih besar dari tubuhnya)ini, dan tak seekorpun yang berhasil hidup hingga saat ini!
kecuali dua ekor kucing yang(sepertinya merasa terpaksa) masih aja hidup dan ada di rumah gue hingga saat ini. entah mereka ini sebenernya memang memiliki daya tahan tubuh yang kuat atau sebenernya mereka ini siluman yang menjelma jadi kucing(yang nggak dikasih makan sama sekalipun mereka pasti tetep hidup. Dan hanya menghisap hawa murni pemiliknya aja..)


paling sering dia melihara ikan.
Sering sekali (udah puluhan kali mungkin), dia pulang sekolah dengan bawa-bawa kantung plastik kecil yang berisi aer setengah dengan seekor ikan(malang) di dalamnya.. (bukan ikan dari kota Malang lho ya..)
Beberapa menit kemudian, pasti yang terjadi adalah dia akan terburu-buru dengan mengganggu orang serumah buat nyariin dia toples buat tempat peliharaanya ini..



‘Plung.. ‘ (suara ikan yang dicemplungin ke toples yang baru aja di isi aer)


Dan,, dengan ini… secara resmi, ikan yang baru aja di beli adik gue(dengan harga gopek) ini menjadi peliharaan di rumah ini…


Dan kesalahan paling fatal adalah, dia beli ikan selalu tanpa membeli makanannya!!
Itu adalah kesalahan paling salah yang dilakuin oleh orang yang berniat memelihara sesuatu yang ‘hidup’ di rumahnya…
karena sesuatu yang hidup adalah makhluk hidup…
dan makhluk hidup membutuhkan makanan untuk terus bertahan hidup…
(kecuali kalo kamu emang mau melihara kelereng!! Cemplungin aja kelereng sebanyak-banyaknya ke toples yang ada aernya dan nggak usah dikasih makan! Beres deh..)




Kalo gue nanya, dia pasti jawab gini..
“abis… makanannya mahal sih.. jadi nggak beli deh.. lagian, kan bisa dikasih makan ‘jentik-jentik nyamuk’ yang ada di kamar mandi…”

Bagus! Entah apa aja yang udah diajarkan oleh kakakmu ini kepadamu. Ato lebih tepatnya, yang nggak diajarkan kakakmu ini…
Di mana-mana tuh, kalo makanan ikan itu biasanya lebih murah dari harga ikannya!! Emang kamu melihara ikan arwana apa? Yang butuh kelabang buat makanannya?
Kenapa kamu bisa? Kepikiran melihara ikan, tapi nggak kepikiran buat ngasih makan?
KENAPA!!!??


Biasanya, paling lama, ikan yang bisa bertahan hidup di rumah gue adalah 5 hari!(itu juga kalo ikannya berkekuatan super). Paling seringnya sih 3 hari.. kenapa?
Bayangin, ikan yang seukuran cuma seperempat ruas jari kelingking gue itu dikasih makan jentik nyamuk(yang ukurannya hampir setengah ukuran ikannya) ama adik gue.
Boro-boro makan, waktu jentik nyamuk itu dimasukin ke toplesnya aja, gue yakin si ikannya stress duluan waktu si jentik nyamuk (yang lebih mirip alien purba untuk ukuran ikan) itu dimasukin.

note : (Kalian juga pasti dalam 3 hari akan mati karena stress,, kalo ditaroh sendirian dalam ruangan berair, yang banyak puluhan alien purba berkepala besar, yang nggak ngerti bahasa kamu, dan misi kamu adalah “MEMAKAN MEREKA DALAM SEHARI!!”)


Pernah juga dia melihara kura-kura.
Kura-kura seharga 15.000 itu berhasil hidup di rumah gue dengan waktu yang cukup lama. Kira-kira 2 minggu-an, dalam baskom kecil yang ditaroh di depan rumah. Kura-kura itu berhasil bertahan hidup(dengan memakan jentik nyamuk tentunya), meskipun beberapa kali mencoba kabur dengan memanjat tebing baskom itu..
Di hari terakhirnya, dia menghilang..
(sepertinya dia berlatih buat kabur dalam dua mingguan di sini. Dia telah belajar banyak dari penghuni-penghuni terdahulu yang telah tiada.
bagus! itu baru hewan peliharaan yang berbakat!..)
Entah dia sekarang ada disana…
Gue cuma bisa ngucapin, semoga hidupmu tenang di sana…



Dan yang terakhir kemaren adalah seekor kelinci angora!!
Kelinci itu dibeli sekitar lebih dari seminggu kemaren, barengan baliknya monitor gue.(Hore!!..)
Kelincinya kecil, warnanya hitam. bulunya panjang. Baik hati dan tidak sombong. Pokoknya lucu deh…
Dia ditaroh di kardus mie instant yang nggak kepake. (tetep aja tragis nasipnya…)

Ada yang seru waktu dia pertama kali di sini...

Di malam pertama, dia diserang ama kucing gue yang warnanya oranye!! Kucing gue itu langsung melompat dengan lincah ke dalam kardus dan menerkam kelinci itu waktu dia bergerak di dalam kardus dan membuat kardusnya juga ikut bergerak-gerak!!..
(menurut dugaan kami sekeluarga sih, kucing gue itu ngira kelinci yang baru dateng ini adalah tikus!! Karena dia emang mirip banget ama tikus… Cuman, ini kupingnya agak panjangan.)
Nyokap gue langsung mengambil kucing itu dan melemparnya jauh-jauh. Untung aja kelinci itu nggak mati… (waktu gue visum, ternyata dia nggak kenapa-napa… masih gadis.)
Nyokap langsung marahin kucing gue. Lalu nyokap gue itu juga ngasih tahu kalo itu adalah hewan peliharaan kami juga, bukan tikus. jadi nggak boleh diserang….
Si kucingnya sih cuma diem aja… (gak tau, dia ngerti apa nggak.)


Ternyata melihara kelinci tuh nggak mudah.
Kelinci sama sekali anti terhadap air. Dia nggak boleh dikasih minum. Buat makan aja, sayurnya harus nunggu layu dulu. Nggak boleh kalo masih ada airnya. (dasar, jadi hewan aja pilih-pilih…)
Buat diajak keluar aja, juga pilih-pilih.. dia nggak boleh kena suhu yang panas. Kalo pun keluar, harus nggak boleh kena sinar matahari langsung..
(kenapa nggak ditambahin gini aja,, jauhkan dari benda-benda tajam. Maksimal delapan tumpukan. Jangan dibanting.)


Well,, Tapi tetep aja,, sehati-hati apapun memeliharanya,, ini berakhir menyedihkan…
Kelinci itu mati terbujur kaku di pagi buta. tepat seminggu setelah dia tiba di sini…
Apa mungkin karena makannya??..
Atau karena habitatnya yang nggak cocok?


Satu hewan lagi mati di rumah gue mati mengenaskan..
sepertinya adik gue emang nggak cocok buat melihara makhluk hidup. Mungkin adik gue adalah dewa kematian para hewan.. dan mungkin rumah gue adalah nama lain dari kuburan hewan..
Semoga arwah hewan-hewan yang mati saat menjadi hewan peliharaan adik gue mendapatkan tempat yang layak di sisi-Nya. (setelah selama hidupnya, mempunyai tempat, kehidupan dan perlakuan yang ‘tidak layak’ sejak tiba di rumah gue hingga akhir hayatnya.)

Amin….

Diantara kalian ada yang mau jadi hewan peliharaan adik gue?



17 Responses to "-satu lagi peliharaan yang mati!!!-"

Pika Priska Says :
22 Mei 2009 21.35

haahhaahahahahaha......... kocak banget sumpah ka !!!


adik ka boot ajib !!! hahahahahahaha

paperbag Says :
23 Mei 2009 07.27

sama saya kalau melihara kelinci tak pernah lama. sebulan trus mati aku jadi kapok meliharanya.

-boot_d- Says :
23 Mei 2009 08.00

iya... gmn caranya melihara hewan yang bener ya???

Moris Maulana Says :
23 Mei 2009 10.36

wahahhaha kampret lo ketawa gua bacanya...eh boot...apalah nama lo yah...lain kali mending suruh adek lo piara ketimun aja ato piara kecebong kan gak perlu kasih makan tuh..gak perlu biaya..cuma butuh toples aja yang tiap hari di pelototin ampe kecebong itu jadi kodok hahha kan keren..KAYAK MAIN GAME TAMAGOCHI tuh..dari telur ampe jadi doni saurus hahahha

dzury sang idiot beraksi Says :
23 Mei 2009 10.49

cara plihara hwan yg bnr: titip.in ajj k.kebon binatang,beres kan.. .

ingga Says :
23 Mei 2009 11.21

heheheh. pengalaman yang aneh. hehehe
dulu q juga punya kelinci. q taruh di dalam rumah. berasa kaya kucing bgt lo.
jadi pengen peliharakucing lagi

Anugrah Ramadhan Says :
23 Mei 2009 12.33

mending melihara badak sekalian....

keliatan gedenya..

hehehehe

ROSMANA APOLLA PUTERA Says :
23 Mei 2009 20.59

new posting mas!!! mampir ya!!!

hadiqo Says :
25 Mei 2009 07.09

emang nih.
share sedikit aja, gw pernah pnya kucing tapi meninggal KELINDES mobil... gw nangis kejer pas tau...

Emang dunia emang kejam

Kecebong terlincah Says :
25 Mei 2009 10.01

Uhmmm...gw juga gak bakat miara2 binatang (dan miara adek gw:p).

kemaren aja piara tokek ama cicak pada mati di gudang belakang, gw kunciin disono... 2 hari kemudian, mereka udah terkapar di lante... oohh... kurang oksigen kali ye :f

lagi nyokap gw suka marah2 gak jelas kalo gw miara tokek, katanya gak bermanpaat lahir batin.. (iya juga si..whahahahag).

salam kenal yak... tukeran link nyookk...

andi Says :
25 Mei 2009 12.49

idihhh.. kagak dah... brarti sama ama adik gw... hahaha...
Dari jangkrik, ikan, kelinci, anjing, kucing, ayam, yang bisa bertahan lama cuma ayam (kalo kagak paad dijualin) ama ikan (yang ternyata dirawat ama bokap)...

hahahhaa..

beyit poenya Says :
26 Mei 2009 19.43

mending melihara kuda...

nah lho ??

wkikikik

-teRJaGa- Says :
27 Mei 2009 14.19

lain kali coba pelihara kodok dech kan banyak tu makanannya jentik nyamuk..
kalo nggak sekalian bikin peternakan kodok..
huehehehehehe

-boot_d- Says :
28 Mei 2009 07.09

@beyit : kalo melihara kuda, ditaroh mana coba?

apalagi kodok...

RanggaGoBlog Says :
28 Mei 2009 10.09

salam kenal mas.....

wait for follow back... :D

ROSMANA APOLLA PUTERA Says :
1 Juni 2009 20.40

Peliharaan yang paling gampang dipelihara:
1. Adek sendiri (beneran dihajar sang adek sampai pingsan karena dikatain peliharaan). Ini beneran dihajar adek saya sendiri lo! Wkwkwk...
2. De-el-el (gak tau lagi)

-boot_d- Says :
2 Juni 2009 17.16

hahaha!!!...

Posting Komentar