-rumah N tanaman bokap!!!-

Author: Budiharja Kusuma // Category:
...
(minggu 17 mei 2009)
...


Bokap gue akhir-akhir ini (entah kenapa)semangat banget nanem (berasal dari kata dasar: tanem) banyak tumbuhan di rumah gue.
(apa dia sedang ngidam ya? Ato ini cuma efek dari puber kedua aja?)
...

Entah ini udah dimulai sejak kapan, tapi tumbuhan di rumah gue sekarang udah berkembang dengan sangat-sangat-sangat pesat banyaknya!!!
Iya, banyak banget! Kalo aja ada ahli botani dan pengamat lingkungan (yang kurang kerjaan) lewat, dia pasti akan teriak histeris..
”gila! Jumlah dan jenis tumbuhan di rumah ini lebih banyak dari hutan manapun di dunia!! Bahkan hutan amazon dengan semua isi ekosistemnya pun tak sanggup menjadi liar seperti ini!!”
Dan pasti, setelah menganalisis semua tumbuhan dia akan teriak lebih histeris lagi..
”Pasti di dalam rumah ini dihuni oleh makhluk purba yang telah hidup ribuan tahun!! Kita harus mengevakuasi seluruh ligkungan disekitar sini dengan radius 1 km... demi keamanan seluruh penduduk sipil”
...

Bagus! Untung aja nggak ada yang lewat. Karena kalo orang militer yang lewat, pasti jadi gini,,


”kita harus mem-bom atom seluruh tempat ini sebelum proses mutasi tumbuhan di sini menyebar hingga ke seluruh kota!!! Ya. Ini harus dilakukan!!”
....

Banyak tumbuhan baru yang tiba-tiba aja muncul beberapa buah sekaligus dalam satu hari. Bahkan tumbuhan yang asalnya cuma satu biji, dengan bijaksana oleh bokap gue dijadiin 2-3 biji dan ditaroh di tempat yang berbeda dengan cara memotongnya. Dan anehnya, tumbuhan yang dikembang biakkan dengan cara seperti itu nggak mati ternyata!! Apa yang terjadi?
Padahal dulu, bokap gue kalo mau memperbanyak tumbuhan dengan cara memotong jadi beberapa bagian kayak gini, pasti tumbuhan itu dalam 2 hari langsung mati.
Boro-boro gitu.. waktu mau dipotong aja, biasanya tumbuhan itu udah layu duluan!!
(emang bokap gue membawa kutukan ya?)

Efek dari kejadian ini adalah, halaman rumah gue sekarang semuanya dipenuhin ama tumbuhan. Banyak pot-pot dan poly bag kecil yang berisi macem-macem tumbuhan di halaman gue. Nggak cuma itu, di samping rumah gue-pun udah dipenuhin pula ama tumbuhan..
(untung aja, di dalem rumah nggak ditanemin juga... kalo iya, gue harus tidur dimana coba?)

Semoga aja, temen gue kalo main ke rumah gue nggak tersesat dan ngira rumah gue udah jadi suaka margasatwa.
Dan semoga kalo mereka dateng, gue masih bisa ngomong,,
”anggep aja rumah sendiri..”
(dengan seluruh taneman liar ini tentunya!)

Dan, kalo mereka masih nggak nyaman juga, semoga gue masih bisa basa-basi menghibur mereka..
”tenang aja! Tumbuhan itu cuma makan serangga aja kok.. makan orangnya cuma sebulan sekali..”
...


Oh ya, kemaren waktu gue di rumah, gue baru tahu dari bokap kalo ternyata buah asem tuh ada yang manis ternyata! Kalo nggak salah, namanya tuh Asem Jawa.
(kamu tuh kemana aja sih Bud!)
Awalnya, waktu bokap gue makan buah asem dan bilang kalo ini manis, gue nggak percaya. Awalnya gue kira itu hanya tipuan aja.
(yah, ini disebabkan karena dikeluarga gue berkembang sebuah kebiasaan buruk, yaitu mengatakan kebalikan dari rasa buah.
Contohnya gini, Kalo kamu makan buah jeruk dan rasanya asam, tawarin dan bilang ke orang lain kalo rasanya manis. Biarin dia minta dan makan buah jeruk itu. Kalo trik ini berhasil, lakukan 2-3 kali lagi ke orang yang sama di lain waktu hingga dia mendapat pelajaran berharga dari hal ini.
Kebalikannya, kalo buah jeruk yang kamu makan rasanya manis, kamu harus berekspresi seolah-olah buah yang kamu makan itu rasanya asam. Sehingga orang yang melihatnya nggak minta buah jeruk yang sedang kamu makan.

NB:-lakukan kebiasaan ini hingga orang di sekitar kamu tidak mempercayai kamu lagi.
-bisa dikatakan sukses, kalo tiap ketemu kamu, orang itu langsung teriak, ”DASAR PENIPU!!”)
...

Akhirnya, setelah berulang kali bokap gue makan banyak buah dalam satu tas kresek besar itu dan tak menunjukkan efek sampng sama sekali, akhirnya gue nyobain satu.
Ternyata bener lho! Buah asem ini rasanya manis!
Akhirnya gue ikutan nimbrung ngabisin tuh asem. Hehe... (si Udik juga ikut-ikutan)
Tapi gue mikir, kalo rasanya manis, namanya bukan Buah Asem lagi dong. Melainkan jadi Buah Manis...
...
...

Nggak, ternyata Buah Asem still the best name..


Di akhir proses makan dan dimakan itu, bokap gue nyeletuk,,
”bijinya jangan dibuang. Mau ditanam..”

ati gue,
’what the..? mau nanem pohon asem juga?’

Gue langsung ngebayangin, 25 tahun ke depan rumah gue pasti bakal dipenuhin ama pohon-pohon asem berukuran raksasa.
Ditambah dengan penghuninya yang kesemuanya berwajah angker, pasti rumah gue akan nggak jauh beda dengan tempat kuburan.

Sempurna..
...







9 Responses to "-rumah N tanaman bokap!!!-"

rismoo aulioo Says :
16 Juni 2009 21.56

hihihi pohon asem kan mistis .. hihihi ati ati aja ya hihihi *setanya kesini duluan*

Didoy Says :
18 Juni 2009 08.26

:s :s :s :s :s :s

diazhandsome Says :
19 Juni 2009 17.29

hai, baru maen nih ke sini. baru sempet...

waktu itu minta tukeran link kan? tuh udah dituker... thanks ya!

salam ganteng dari diazhandsome

anak nelayan Says :
22 Juni 2009 23.56

hohohohoho serem yaaa

ichanx Says :
23 Juni 2009 03.08

ada apa dengan para bapak? bokap gw juga... beberapa taun terakhir ini seneng banget nanem macem-macem... dari lengkeng sam kurma... mana halaman rumah kecil pula... :))

Lisz Says :
24 Juni 2009 17.15

tambah pohon tambah angker hahahaha bukanny mestiny tambah seger y.. hauhahaha =)

andi Says :
27 Juni 2009 19.28

by the way, coba deh cek di http://andisetiawan.com/this-blog-is-bertuah, ada sedikit kejutan yang ga bakal bikin terkejut... hahahaha

rani Says :
28 Juni 2009 01.46

hahaha... enak tuh kalo kebun rumahnya kayak gitu.. jadi kalo ada acara kemping, bisa di rumah aja.. ga usa pergi ke perkemahan umun! hihihi...

..Quchie.. Says :
28 Juni 2009 08.29

waahh.. bagus kan banyak pohon, jadi makin hijau.. makin seger..

Posting Komentar