-tragedi kartu UNO!!-

Author: Budiharja Kusuma // Category:

(selasa, 19 mei 2009)




Hufh... lama banget gak posting...

Oke, gue mau cerita lagi...
...
...

Ada yang tahu kartu UNO gak?
Sejak si Reza bawa kartu (milik adiknya) itu ke kelas beberapa minggu lalu, hampir semua anak di kelas gue kecanduan main kartu UNO...


Kalo nggak tahu, gue mau jelasin dikit deh..cara main kartu UNO :

Kartu ini terdiri dari angka 1 sampe 9 dan memiliki empat warna yaitu merah, biru, kuning, dan hijau. Setiap angka, memiliki empat jenis warna seperti diatas.
Jadi, setiap warna terdapat angka 1 sampe 9. ngerti kan?
Cara mainnya mudah..
kamu kumpulin temen kamu yang banyak, lalu duduk melingkar.
Angkat tangan kamu tinggi-tinggi ke atas, lalu mulai teriak,,
”CAK-CAK-CAKCAK!!!!.... ”
Lakukan secara kompak.
Pakailah deodoran! It’s work!
(Note: itu adalah cara melakukan tarian kecak dari Bali.)
...
Baiklah! Cara main UNO gini..
Setelah kartu UNO diacak,(terserah, mau dikocok atau dilemparin ke atas dan diambil satu persatu..) bagi kartu UNO-nya.(banyaknya kartu untuk tiap anak bebas)
Buka satu kartu sebagai pembuka.
Kamu bisa menaruh kartu milikmu yang memiliki angka yang sama atau yang memiliki warna yang sama.
Kalo tidak punya, ambil kartu di tumpukan.
Lalu giliran teman kamu. Lakukan hingga satu anak kartunya habis terlebih dahulu dan dialah yang menjadi pemenang.
Mudah kan?

Eh, kartu UNO nggak hanya itu. Ada juga kartu ’DRAW TWO’. kartu ini juga berwarna, tapi memiliki tanda angka ’+2’. Kalo kamu mengeluarkan kartu ini, maka pemain setelah kamu juga harus mengeluarkan kartu ’DRAW TWO’. Kalau tidak punya, maka dia harus mengambil 2 kartu di tumpukan dan tidak boleh meletakkan kartu yang memiliki warna yang sama. Baru, setelah pemain itu, pemain lain boleh meletakkan kartu yang berwarna sama atau yang juga berjenis ’DRAW TWO’.
Kartu efek ini berlaku kelipatan lho! Kalo kamu taruh kartu ’DRAW TWO’. Lalu pemain setelah kamu juga menaruh kartu ’DRAW TWO’, kalo pemain setelah itu tidak mempunyai kartu yang sama, maka dia harus mengambil 4 kartu!!
(pernah kita main, terjadi 5 orang memiliki kartu ’DRAW TWO’ semua!! Akhirnya, anak yang terlebih dulu meletakkan kartu ’DRAW TWO’ itu terkena karma dengan sendirinya karena nggak punya kartu ’DRAW TWO’ lagi. Dia harus mengambil 10 kartu!!)

Ada juga kartu ’DRAW FOUR’. Berwarna hitam. Pemain yang mengeluarkan ini boleh memilih warna terserah dia setelahnya. Efeknya sama dengan ’DRAW TWO’, pemain setelahnya harus mengambil 4 kartu! Juga berlaku kelipatan.

Ada juga kartu ’SKIP’. Pemain setelahnya tidak mendapat giliran.
Lalu kartu ’REVERSE’. Efeknya merubah arah putaran giliran.
Kartu ’WILD’. Warnanya hitam. Boleh dikeluarkan utnuk warna apa saja.

Dan yang paing seru adalah, kalo kartu kamu tinggal 1, kamu harus teriak, ”UNO!!”
Kalo nggak, pemain lain boleh teriak ”UNO!!”. dan kamu harus mengambil 2 kartu lagi.

Kamu harus coba main permainan ini!!
Seru banget!




Oke, kembali ke cerita...

Ya. Semua anak udah kecanduan maen UNO.
Hampir setiap hari selama beberapa minggu ini anak-anak di setiap jam kosong selalu main UNO.
Inilah jadwal kelas gue selama beberapa minggu... (with UNO addicted of course..)

SENIN
Sebelum praktikum, maen UNO.
Abis praktikum, juga main UNO.
Break kuliah, ke belakang dulu, lalu maen UNO.
Istirahat, makan siang lalu maen UNO.
Abis kuliah, maen UNO. trus pulang.

SELASA (sama. lihat jadwal hari senin)
RABU (lihat jadwal hari senin ya..)
KAMIS (sama juga. lihat jadwal hari senin)
JUMAT (lihat jadwal hari senin lagi dong..)
SABTU (maaf, libur. Bidan keluar)
...


Entah mengapa kita sekelas kecanduan maen UNO.

Kita tiap hari ngabisin waktu 3 ampe 4 jam cuma buat maen UNO.
Sungguh waktu yang banyak untuk kita buang hanya untuk sebuah permainan kartu.
(NB: ini pesan bagi orang tua untuk selalu mengawasi anaknya!
Pesan bahwa main UNO memang seru! Buruan gabung kalo anak anda main permainan ini!!)
Hampir di semua tempat di kampus pernah kita buat main. Mulai dari di depan Lab. Mac, di depan mushola D4, di samping pos satpam, di depan perpustakaan D4, dsb.
Sampe-sampe Bu Hesti pernah bubarin kita waktu maen UNO saat break di Lab. Mac, karena waktu break selesai dan kelas udah mau dimulai, kita masih maen aja.
”gendheng!!” kata Bu Hesti waktu bubarin kita.
Sungguh suatu yang sangat addicted!

Tapi di balik semua itu, (di balik semua keautisan kita saat maen UNO) kita banyak belajar tentang nilai-nilai kehidupan saat kita main permainan UNO.
Nggak percaya? Gini..
Misal, di saat maen, kita menaruh kartu efek +2 ke lawan kita, ingatlah bahwa terdapat kemungkinan kalo lawan kita yang lain juga memiliki kartu efek yang sama, dan akan membalas kita nantinya.
Di sini kita belajar untuk selalu waspada terhadap apa yang terjadi dan selalu menyimpan senjata untuk cadangan di saat-saat darurat atau berbahaya!.

Dan juga, kalo misal kita menaruh 1 kartu dan cuma tersisa 1 kartu di tangan kita yang membuat kita yakin kalo kita pasti menang dengan sisa 1 kartu tersebut, (misal, kartu +4) jangan pernah ceroboh dan lupa untuk mengatakan ”UNO!!”. karena lawan kamu pasti akan mengatakannya dan kamu terpaksa mengambil 2 kartu lagi.
Disini kita belajar berharga, ”jangan bergaya dulu, sebelum mengatakan UNO!!”
Ya... waspada adalah hal sangat penting ternyata..
Bisa juga gini, misal di saat maen UNO, kita ngerasa gatal-gatal ato garuk-garuk mulu. Atau seenggaknya saat kita mengatakan ”UNO!!!”, temen kita menyumpat hidung mereka.
Di sini kita belajar, sebelum bermain UNO, mandilah dulu ato seenggaknya gosok gigi.


Tapi kemaren kita mendapatkan pelajaran paling berharga dari semua pelajaran yang pernah kita dapat saat bermain UNO..

Gini ceritanya,,.... (jeng...jeng..jengjeng....)
...
(tenang aja! Ini bukan horor!! Tapi, Awas belakangmu!!...)

Kemaren, tanda-tanda kehidupan kuliah selesai jam 10-an.
Karena udah nggak ada kuliah lagi dan ngerasa males pulang jam segitu, dan juga males jalan-jalan kemana-mana jam segitu,(kena virus ”kantongkeringsampesenyumajaberat” ),
Gue langsung pengen maen UNO.

Gue : (turun nurunin tangga ke bawah ama temen-temen) UNO!!
Reza : (turun ke bawah juga) apa?
Gue : ayo maen UNO!!
Tomi : Iya! Ayo maen!!
Reza : di mana yah?
Gue : di perpus D4!
Reza : Jangan disana Bol! Nggak bisa teriak-teriak..
Dedik : kita pasti langsung ketangkep disana.
Gue : (menuju ke arah gedung D4) iya juga ya.. kita pasti disangka orang gila disana.. trus kemana?
Tomi : di depan mushola aja lho..
Gue : (anak-anak berhenti) kalo disana gimana? (nunjuk daerah di depan hall D4 di depan perpustakaan)
...

Akhirnya, anak-anak menuju ke tempat yang gue tunjuk dan mulai maen permainan sesat tersebut di sana... mereka adalah Gue, Tomi, Reza, Satya, dan Dedik.
...
5 menit kemudian...
Kita masih asik maen.

...

8 menit kemudian..
Tiba-tiba muncul orang berjaket datang pake sepeda motor. Seperti orang pengantar barang atau pos di kampus. Mendekati kita berlima.. kita ngeliatin dengan seksama..
Kartu di tangan kita berlima berusaha kita sembunyikan.
...
Semakin mendekat..
Kita semakin memperketat pengawasan..
mulai panik..
mulai keringetan... (cuaca hari ini panas sekali ya?)
...

”kartu apa itu? Remi ya?” orang itu bertanya saat lewat.
”BUKAN PAK!!.. ” kita serempak ngejawab kompak. Entah kenapa, tapi di saat kita merasa terdesak, kita selalu bisa kompak. sekompak kita bisa ngejawab, jika terjadi hal-hal buruk sebelumnya, ’BUKAN SAYA PAK!!’.
(Kecuali bagian saat orang nanya, ’siapa yang mulai?’ ato ’siapa yang ngajak?’)

”jangan main Remi lho!!” orang itu lalu pergi ke samping.
”ENGGAK PAK!!
Udah dibilangin ini bukan remi kok!

Sekitar 2 menitan, kita pause main. Kita masih terus ngawasin orang itu.
Baru, setelah lebih dari 2 menitan orang itu pergi lagi dengan sepeda motornya.
...
’Hufh... untung! untung!.... lega.. ’ hampir aja tadi gue makan rumput di depan gue. Berencana menyamar jadi kambing.
(Sapa tau orang itu nggak bisa ngebedain antara kambing ama anak autis)
Dan untung juga, kesadaran ’gak ada kambing di kampus’ mencegah gue buat mengurungkan ide itu.
...

Gue : eh, nggak enak main di sini... apa nggak apa-apa main disini?
Tomi : halah… nggak apa-apa..
...
Gue : beneran? Di sini tuh sangat strategis. Kita keliatan dari mana-mana..
Reza : kita saling ngawasin aja.. nanti kalo ada yang dateng, langsung kasih tau lainnya..
...

....

Kita main lagi...
...
Dan bodohnya, masih di tempat yang sama...
...
....


10 menit kemudian..
...
Gue : ayo Ded! Giliranmu lho!
Ded : heh! Kartu apa?
Gue : 4 merah!
Tiba-tiba Tomi langsung naruh semua kartunya dan nutupin kumpulan kartu yang berserakan itu dengan tangannya.
Gue : eh, kena.. ?
”MANA KARTUNYA!!” tiba-tiba muncul suara misterius. Di belakang gue.
Semua anak naruh semua kartu mereka.
Terdiam.

”cepet!! Mana kartunya! Kumpulkan!!” ternyata suara dosen piket(yang entah tiba-tiba nongol gitu aja).
Anak-anak langsung mengumpulkan kartunya.
Kita semua panik.
Waktu seakan berhenti..
...
Nggak satupun yang bicara.
...
Ide ’nyamar jadi kambing’ itu muncul lagi.
masih gue pertimbangin.
Satya diem.
Dedik berekspresi kayak nggak mikir apa-apa. Datar..
Tomi pengen kentut.
Reza jadi berwajah mesum. (kalo ini dari sononya)
...

”ke sini kok malah main kartu! Sana! Pergi ke perpustakan sana!.. belajar-belajar apa kek! Kok malah main...” dosen (yang tiba-tiba muncul) itu pergi setelah dapet (baca: merampas) semua kartu (tak berdosa) itu dari kita semua...

Dan di sinilah kita..
masih terdiam...
...
ide nyamar jadi kambing batal.
Itu ide yang buruk. Sangat buruk..
Satya masih diem (shock)
Dedik masih tanpa ekspresi. (gue yakin, dia emang nggak mikirin apa-apa)
Tomi nggak jelas.
Reza masih berwajah mesum. (sampe kamu baca cerita ini, masih sama..)
...
...

Gue : tuh kan! Dibilangin pindah aja kok!
Reza : emang siapa yang ngajak maen di sini?!!..
Gue : ...
Tomi : ini pelajaran! Jangan main UNO di D4. khususnya disini..
Gue : seharusnya kita tuh main UNO di perpus aja! kan ide awalnya aku ngajak ke perpus… orang itu aja bilang supaya main di perpus..
Reza : NGGAK GITU MAKSUD ORANG ITU BOL!! Nggateli!!.. maksudnya orang itu ke perpus tuh supaya baca-baca disana! Bukan main UNO disana!
Gue : iya. Tahu maksudnya... tapi kalo main di perpus kan nggak bakalan sampe gini jadinya...
Reza : what the.. ? ya malah ketahuan!!


Setelah itu, si Reza membuat status di FB tentang kejadian kartu UNO yang dirampas tadi..

Hari kita dapat pelajaran berharga dari permainan ini.
Bahkan mungkin yang paling berharga..

Bahwa,,

”Jangan pernah bermain kartu UNO di gedung D4. terlebih saat sebelum jam 12. banyak sekali Dosen piket berkeliaran disana.. waspadalah!!!..”




12 Responses to "-tragedi kartu UNO!!-"

アライ シケイワイ Says :
29 Juni 2009 12.32

jiahahhahahaha...
keknya asik tuh maen UNO nya, jadi pengen maen...
tau tmpat maen online ga?

Pika Priska Says :
29 Juni 2009 16.50

gyhahhahaahahahah kecanduan UNO yaah kak ??

aku pernah dapet efek berjumlah total +22 kartu (astagaa..) tapi menagn sih hehehe..

ohh, di SMP ku dulu (jiee.. duluu..) juga gak boleh bawa2 kartu mau itu kartu apa kek, tetep aja gak boleh.. makanya klo main sukanya dipojokkan.. hauahau...

ide nyamar jadi kambing berguna juga kali yah kak.. biar tiba2 guru lewat.. eeeh.. malah ngeliat kumpulan kambing nyasar hueheh...

-boot_d- Says :
29 Juni 2009 17.14

@pika : hahahahagh....
gila! efek total +22 yah... tapi kok bisa menang sih?
kalo kena ampe segitu, temen-temen sih biasanya langsung mentalnya drop dan langsung loncat dari lante 3 kali...
hehe...
becanda...

sekar Says :
1 Juli 2009 01.12

waduh gak mudeng aku

Andi Says :
1 Juli 2009 06.10

Wah, kcanduan.. Hati2 lho...! Tar bisa2 dtangkep pak polisi

kakve-santi Says :
1 Juli 2009 08.54

UNO itu minuman apa sih?

Risyaa♥ Says :
1 Juli 2009 11.38

iya aku jg udah link.
thankss..

akhatam Says :
1 Juli 2009 15.47

Wah keren tuh boss!!!

rian bowok Says :
7 Juli 2009 17.28

hahah sama, ditempat saya kartu Uno juga lagi nge-hit !! mau tanding kapan kapan? hahaha

-boot_d- Says :
8 Juli 2009 08.13

hahahah....

^^

One Peace Freedom Adventure and Real Frenship Says :
3 Agustus 2009 13.53

wah gila!kalian emang gila! g yakin kalian semua adalah sekumpulan orang2 gokil.kayanya asik nich kalo qt bisa maen bareng kartu UNO.
hahaha....waktu g baca sinopsis dr tragedi UNO,spontan banget g ngakak abiz...(koq bisa ya,g jg bingung knp bisa gitu)
walo bgt g jg pernah ngalamin hal yg sama wkt g ma temen2 g main UNO di depan perpust,masalahnya yg ngusir kelompok UNO g tuh bukan nya dosen piket tapi zat putih yang digabung ma zat hitam(alias zatpam)
btw koq g jadi curhat masalalu ya...

-boot_d- Says :
3 Agustus 2009 18.17

@one piece: hahahhha... bernasip sama ya?

jadi terharu nih...
(kok jadi curhat juga ya?)

salam kenal ya...

^^

Posting Komentar