-kenapa 20:45?! bukan 17:55!! -

Author: Budiharja Kusuma // Category:

(rabu 22 juli 2009)




Pernah muter-muter di mall??
Lalu, kalo kamu disuruh nunggu 2 jam di mall, apa yang akan kamu lakukan?
Apa aja yang mungkin akan terjadi disana??
...


...
Cerita ini waktu Gue, Ve, ama Uriq pergi nonton Harry Potter VI: The Half-Blood Prince.
(oke! untuk mencegah terjadinya kesalah-pahaman, perlu diperhatikan;
Ve : dia cowok. Meskipun namanya mirip cewek, tapi dia cowok.
Uriq : dia cewek. Kebalikannya, meskipun ada yang bayangin dia cowok, dan aneh, tapi sebenernya dia asli cewek.
Tapi untuk bagian ’aneh’, kamu bener!)


                                                                        ***
Ya. kita emang mau nonton pilem Harry Potter ke-enam. Dan mall yang (tidak) beruntung itu adalah G Mall (Galaxy Mall). Mall yang terdekat dengan kampus kita.
Yang ternyata, deket banget ama tempat kost-nya Ve.
(dan gue baru nyadar, kalo mall itu emang deket banget dengan tempat kost anak-anak)

Singkat cerita, karena kita nggak berangkat kesana dengan jalan kaki meskipun jaraknya deket, dalam waktu kurang dari 10 menit kita pun nyampe di mall tersebut.
Kita muter-muter di lantai 1.
”Studionya disebelah mana ya?” kata Uriq yang terlihat kebingungan dengan lokasi studio di tempat ini.
”lho? Emang nggak pernah kesini sebelumnya?”tanya Gue. Gue mikir, ini bukan awal percakapan yang baik.
”belom..”
”heh? Kirain udah pernah kesini.. kamu Ve?”
”pernah sih... tapi udah lama...” jawab Ve, yang agak beda dengan jawaban Uriq. Tapi kalimat homonim yang barusan dia katakan itu, menurut gue artinya sama aja! Nggak pernah juga.
”berarti nggak satupun dari tiga bertiga pernah kesini ya..”
”iya..”
Dalam beberapa detik aja, satu fakta terungkap. Nggak satupun dari kita bertiga pernah ke sini!
Great!..
.....
...
.


...
Kalo dipikir-pikir, kenapa ya selalu aja ada hal yang nggak wajar terjadi?!
Gue masih inget betul 30 menit yang lalu, waktu Ve ngajak gue nonton..
(yang merupakan awal dari ini semua..)
...
“eh Bud, nggak ikut?”
”kemana?”
”nonton Harry Potter. Sama Furi juga.”
”ayo!... eh, tapi aku nggak bawa STNK!...” gue baru nyadar, kalo gue hari ini lupa bawa STNK. Vespa gue terpaksa gue taruh di luar parkiran.
”nggak bawa STNK? Halah, gak pa-pa!.. ”
”hah?!”
”eh! Tapi kalo kesana harus diparkir kan ya?...”
”ya iyalah!...”
Lalu selama beberapa detik, Ve terlihat seperti memikirkan sesuatu.
...
”Oh! Kayak sebelumnya aja!..”
”apa?”
”kita estafet!”
...
...
Beberapa menit kemudian, gue baru (bener-bener) mengerti apa maksud dari kata ’kita estafet!’ itu!
Ternyata kita emang berangkat kesana dengan cara estafet alias BERGANTIAN!!

reka ulang:
(Diperagakan oleh model)
1. Uriq datang ke tempat kost Ve dengan motornya. Terlihat aneh dengan helm di kepala.
...
Ve : kenapa bawa helm?
Uriq : lho? Katanya ke G Mall?
Ve : wong deket sini aja! Nggak perlu helm. Kita lurus aja lho udah nyampe!
Uriq: kirain bakalan lewat jalan raya!
Ve : nggak usah!...
Uriq: ARGHH!!..


2. Giliran gue heran. Ve masih bawa tas laptop-nya.
...
Gue : eh, nggak berat bawa tas terus?
Ve : udah nggak ada isinya.
Gue : lho? dimana laptop-nya?
Ve : ku tinggal di kamar kost.
Gue : LALU, KENAPA MASIH AJA BAWA TAS??!!..
Ve : nggak enak aja, kalo nggak bawa tas.
Gue : ...

3. kemudian bertiga bingung, siapa dulu yang berangkat. Sempet mau suit.
4. Uriq ngalah. Gue ama Ve berangkat duluan.
5. nyampe di tempat. Gue titipin Ve di tempat penitipan barang terdekat.
6. Sesaat merasa kehilangan. Balik ke tempat kost.
7. nyampe di kost. Uriq udah nunggu dengan aura kegelapan.
8. Gue ama Uriq berangkat.
9. nyampe dengan selamat.
10. Nyari Ve yang terlantar.

Aghhh!!..
Estafet!!... baru pertama kali ini, gue berangkat nonton dengan cara yang aneh kayak gini!!...
untung kita cuma ber-tiga! Coba bayangin, kalo kita nonton rame-rame ber-sepuluh!
Itu berarti gue harus nganterin mereka semua bolak-balik sepuluh kali!

Gue ulangi,

SEPULUH KALI!!..

Dan (berdasarkan analisis gue, yang menggunakan sistem pergerakan kuantum ruang dan waktu yang diukur dengan sistem perhitungan bilangan hexagonal semi simetris non polar yang ngebuat gue jadi bingung sendiri itu), waktu kita lengkap ber-sepuluh nyampe disana, pasti filmnya udah SELESEI!!
Coba pikir! Ini mau nonton, apa cuma mau gantian bolak-balik naik odong-odong?! (baca: nyiksa gue)
Aghh!!....
(btw, kalo ber-sepuluh, kenapa juga cuma satu motor?)

Note:
kalo suatu saat temen kamu bilang ’kita estafet!’, sangat besar kemungkinan akan terjadi sama seperti diatas.
Waspadalah!..
...

.
...
....
”ayo naik!” ajak Ve. Waktu menunjukkan udah pukul 17:30 lebih.
Kita naik eskalator ke lantai 2. Sadar, emang sangat kecil kemungkinan studio berada di lantai 1.(mall mana sih, yang studionya ada di lantai 1?!)
Kita muter-muter di lantai 2. Nyoba nyari, mungkin studionya ada di lantai 2. Agak lama kita menjelajah di sini.
Kalo dipikir-pikir, sistem pencarian kita emang simpel ya..
Simpel banget malah! Pertama-tama, kita cari di lantai 1.
Tidak menemukan tanda-tanda adanya studio di lantai 1, kita naik ke lantai 2.
Tidak menemukan tanda-tanda adanya studio di lantai 2, kita naik ke lantai 3.
Tidak menemukan tanda-tanda adanya studio di mall ini, langsung jorokin Ve dari lantai 3.

Ternyata studio-nya ada di lantai 3. Kita bertiga langsung masuk. Antrian panjang menanti kita.
...
”coba liat yang di studio 1 mbak!..” kata Uriq ke mbak penjaga tiketnya, setelah kita bertiga berhasil bertahan hidup dari antrian yang lumayan panjang itu. Si mbak-nya lalu menunjukkan letak-letak kursi yang masih kosong yang ada di studio 1. Kita bertiga ngeliat titik-titik warna biru dan merah di layar monitor, yang merupakan tanda terisi tidaknya kursi-kursi di tiap studio.
Ternyata yang kosong tinggal kursi-kursi di bagian depan.
”kalo studio 5 mbak?” kata Uriq lagi, nggak puas dengan sisa kursi yang kosong.
Lalu mbaknya kembali menunjukkan sekali lagi kenyataan yang pahit. Kursi yang di studio 5 yang kosong juga di deretan sebelah depan aja. Kita telat.

Waktu kita liat jadwalnya, Harry Potter emang di puter di dua studio sekaligus. Studio 1 dan 5. Jamnya yang paling deket adalah pukul 17:55. Lalu jadwal main lagi pukul 20:45. Tapi yang nggak kita pikirkan sebelumnya adalah, penggemar pilem Harry Potter ternyata sangat-sangat banyak! Percuma juga, buka dua studio kalo penggemar pilem ini banyak sampai membeludak gini. Gue jamin, kalo aja kelima studio itu dipake buat pilem Harry Potter semua, pasti semuanya juga bakalan penuh!
Ternyata kita emang telat.
”kalo yang jam delapan nanti mbak?” tanya Uriq. Harapan kita kayaknya hanya ada di jam beikutnya.
”yang studio 1?”
”iya.”
Lalu mbak-nya kembali memperlihatkan lokasi letak kursi-kursi yang ada di studio 1 itu sekali lagi.
Begitu juga studio 5, waktu kita tanya lagi.
...

...
”yang studio 5 aja mbak”
”yang 20:45?”
”iya.”
”berapa? Tiga?”
”iya”
”sebelah mana?”
”yang.. ”
”sini?”
”ya. yang sini aja.”
...


                                                                        ***
Dan di sinilah kita bertiga, di luar studio. Nggak tau mau ngapain. Di depan kita banyak orang jalan kesana-kemari. Kita berhenti sebentar.
Satu hal. Gue masih nggak tahu, kenapa tadi Uriq milih yang pukul 20:45. Bukan yang 17:55. Itu berarti, kita masih harus nunggu dua jam lagi.
”kok milih yang 20:45? Bukan yang 17:55 aja?” tanya gue penasaran.
”penuh Bud!.. ” Uriq ngejawab sekenanya.
”perasaan, yang ini juga penuh deh!” gue membela balik. Ngerasa yang gue liat tadi emang penuh semua.
”lho? Tapi masih mendingan yang ini!... kalo kita tadi pilih yang jam lima, kita nanti bakalan liat paling depan! Mau? Liat paling depan?!..” kata Uriq ringas, padat, terpercaya. Gue langsung terpojok.
”tapi aku liat tadi kok kayaknya nggak sampai paling depan gitu?”
”emang beda, yang digambar ama yang aslinya! Kalo aslinya, kita bakalan paling depan!”
”iya Bud! Bener..” Ve yang dari tadi diem aja, tiba-tiba menyimpulkan.
Niat jorokin Ve dari lantai 3 muncul lagi.

Hufh!.. ya udahlah... lagian udah terlanjur dibeli kan? Cuma nunggu dua jam aja kok... apa salahnya juga nunggu dua jam?? Temen gue aja kalo mudik, nunggu bis di stasiun bisa ampe lima jam! Satpam aja, kalo nungguin tempat bisa ampe dua belas jam! Adek gue aja, kalo minggu nungguin tipi di rumah ampe seharian!.. eh, enggak ding! Itu mah nonton tipi.
Tapi nunggu dua jam sama sekali nggak ada artinya kalo dibandingkan itu semua.
Dan, berita baiknya, nggak akan menjadi lebih buruk dari ini.

”kemana nih sekarang?” tanya gue. Berusaha menyatukan tujuan.
”ya kita jalan-jalan aja..” kata Uriq.
Bener juga sih. Wajar kan, kalo kita nunggu dua jam sekalian jalan-jalan?
Kitapun mulai melangkahkan kaki kita bersama-sama mengitari mall ke arah yang sama, yang secara resmi kita sebut dengan ”jalan-jalan”. Semuanya berjalan normal, (untuk beberapa detik), hingga Ve ngomong, ”eh, aku lapeer!!.. ke Mak Yem yok!..”
Gue ama Uriq langsung shock.
”laper? tadi belom makan?” gue heran.
”belom.. kan tadi buru-buru kesini..” kata Ve, sambil berekspresi kayak orang laper beneran. ”ke Mak Yem yok!..”
”cari makan disini aja lho Ting!” kata Uriq, ngebujuk Ve supaya nggak ngotot ngajak ke Mak Yem.
” ke Mak Yem aja yok...”
“balik ke tempat kost dong..” kata gue, berusaha menekankan.
”iya.”
”cari di sini aja lho Ting..”
”tapi kalo nggak makan nasi nggak kenyang!!” kata Ve beralesan.
Ya iyalah! Nenek-nenek terjun dari lantai seratus juga tahu kalo nggak makan nasi itu nggak kenyang! Tapi masa, ngotot minta ke Mak Yem gitu?
Dan gue nggak nyangka, kalo dialog ini terjadi di dalam sebuah mall.
”jadi kita balik nih?” Uriq langsung ngalah dengan permintaan yang maha suci ini.
”cari makan disini aja lho... masak, kita udah nyampe sini balik?” gue berusaha menahan hasrat-ingin-ke-Mak-Yem-nya itu.
”iya Ting! Cari makan disini aja lho..” Uriq juga.

Akhirnya, meskipun sepertinya Ve nggak ikhlas dunia akhirat, meskipun Ve keliatannya cinta mati ama Mak Yem, Ve berhasil kita bujuk buat nggak kesana.
Berarti, (konsekuensi dari berhasil menahan Ve buat nggak ke Mak Yem) misi kita sekarang adalah nyariin makanan buat Ve!
Sekarang gue cabut perkataan gue tentang ini nggak akan jadi lebih buruk! Karena (acara mengunggu dua jam) ini sangat mungkin bisa jadi lebih buruk!!
Mungkin, setelah satu persoalan Ve yang ngajak ke Mak Yem, (dan puji tuhan kita berhasil melaluinya), kita akan dihadapkan satu masalah lagi dari Ve saat kita berusaha nyari makanan buat dia.
”tapi aku kan maunya pecel!!” sangat mungkin Ve berteriak kayak gitu.
Mungkin pada saat itu gue langsung nutup mulut Ve pake lakban, masukin ke tas kosongnya, lalu nitipin di tempat penitipan barang terdekat
Baru ambil lagi waktu mau pulang.

Character Info:
Mak Yem:
Tokoh yang (terpaksa) ikut muncul di cerita kali ini adalah seorang penjual nasi pecel di kawasan kost si Ve. Nggak hanya menjual nasi pecel, tapi juga menjual sayur lodeh dan terkadang rawon. Menurut prinsip ekonomi anak-anak kost, makanan di Mak Yem ini tergolong murah! Hanya dengan merogoh kocek lima ribu perak, kita sudah bisa menikmati nasi pecel yang dibungkus daun pisang ini. Dijamin, anda pasti puas dan kenyang!
(tunggu! Gue kok malah wisata kuliner gini?!)


Lanjut,
Kita bertiga muter-muter nyariin makanan buat Ve.
Rencana awalnya sih gitu. Tapi yang ada adalah, Gue ama Ve ngikutin Uriq yang lagi jalan-jalan, muter-muter liat kesana-kemari nggak jelas. Emang, ada-ada aja hal menarik yang ngebuat kita melakukan kegiatan ’ayo berhenti dan melihat’ di tiap tempat. Hampir berbagai hal kita liat. Ada toko buku, kita masuk. Ada toko sepatu, kita masuk. Ada kios komik, kita mampir. Untung aja acara tersebut nggak berubah jadi ’ayo berhenti, melihat, dan beli’.
Baru, beberapa menit kemudian, setelah muter-muter di seluruh lantai, kita nemuin stan Breadtalk dan mutusin berhenti disana. Uriq langsung masuk kesana. Sedangkan Gue ama Ve nunggu diluar. Kita berdiri sambil ngeliat-liat stan di samping kita.

”kenapa 20:45 ya?” gue coba me-review alasan kita tadi di sini.
”apa?... oh iya! Kenapa 20:45! Bukan 17:55 ya??” sepertinya Ve juga setuju dengan gue.
”iya.. sekarang kita malah jadi ikut nemenin shopping! Haha..”
”haha.. maklum, cewek!”
”eh, tau gitu seharusnya tadi kesini jam delapan aja..”
”maksudmu beli tiketnya jam delapan?”
”iya.”
”ya malah nggak dapat tiket Bud..”
”iya ya.. seharusnya gimana ya, enaknya?”
”seharusnya kita beli tiket dulu, baru pulang dulu tadi..”
”...”
Beberapa menit kemudian, Uriq, yang udah berwajah ceria, ada di depan kita dengan mambawa satu tas plastik hasil dari ke Breadtalk.


                                                                         ***
Akhirnya Ve makan dengan kenyang, kita nonton, lalu pulang dan hidup bahagia selamanya.
Itu adalah harapan gue. Tapi kayaknya itu nggak bakalan terjadi. Jangankan ’hidup bahagia selamanya’, pada tahap ’Ve makan dengan kenyang’ aja belom kita lewatin! Dan gue tahu, setelah tahap ini, ini masih lama. Sangat-sangat lama..

Kita bertiga kembali muter-muter lagi. (baca: masih aja muter-muter) Kalo tadi karena nyari makanan, sekarang malah bingung nyari tempat buat makan. Ternyata nyari tempat duduk yang nyaman itu nggak mudah. Nggak lama, setelah muter-muter, nyari-nyari, setelah seperti mustahil nyari tempat duduk di dalam mall yang enak buat makan, akhirnya kita nemuin tempat yang bagus.
Tapi, di luar mall.

”di sini aja lho!..” kata gue, saat nemuin tempat kosong yang pas buat duduk.
”kamu yakin di sini Bud?” Uriq keliatan agak cemas.
”halah! Di sini nggak apa-apa!”
”iya wes! Di sini aja lho!..” kata Ve singkat. Sepertinya dia juga udah capek muter-muter.
Kita udah berhenti di suatu sudut di luar mall.
Tapi yang belum gue ceritain adalah, kita berada di luar mall dimana keadaannya sepi banget. Beda banget dengan sisi luar depan mall yang awal kita masuk tadi. Sedikit sekali orang lalu lalang di sekitar sini. Yang ada cuman mobil yang lewat buat parkir dan satu-dua orang yang jalan kaki. Mungkin kita sedang ada di sebelah sisi luar mall yang masih dalam tahap renovasi. Banyak stan-stan di sisi luar yang masih belum terpakai. Beberapa kaca bagian luarnya diberi tanda ’x’ dengan menggunakan cat warna putih. Sebagian bahkan banyak yang ditutupi dinding-dinding yang terbuat dari seng. Ya. Banyak seng ini ngebuat semua yang terlihat dari luar cuman seng. Untuk beberapa saat, kita lupa kalo ini juga bagian dari sebuah mall.
Pikiran gue cuma satu! ini pasti tempat mangkal ato tempat tidurnya orang gila dan anak-anak jalanan yang ngamen dan ngemis di jalanan sekitar mall ini kalo malem! Pasti!
Iya.. bukan tanpa alesan gue ngomong kaya gitu! Gue sering liat di tipi, anak-anak jalanan dan orang gila selalu tidur di tempat nggak karuan kalo malem! Masih mending anak-anak pengamen yang tidurnya nyari tempat-tempat sepi dan tersembunyi. Nah kalo orang gila, dia bisa tidur di mana aja tuh! Nggak malu malah, meski dia tidurnya di tengah jalan. gawat banget kan?
Tapi gue diem. Takut aja, gitu ngomong kalo ini mungkin tempat tidurnya orang gila, mereka langsung berteriak histeris dan kabur-kesana-kemari gitu.
Nggak lucu kan? Niat mau nonton, eh malah harus lari-lari nenangin dua ekor temen yang panik karena tempat mereka makan yang diduga tempat mangkal orang gila.
”jadi makan di sini nih?” Uriq kaliatan masih ragu.
”iya!!... wong udah duduk gini!!..”
Akhirnya Uriq ngebuka plastik hasil dari Breadtalk itu. Kita bertiga akhirnya makan roti tersebut bergantian. Gak tau kenapa, gue langsung inget anak jalanan lagi. Entah karena tempat ini lagi, ato karena keadaan kita bertiga sekarang yang emang mirip.
Beberapa menit kita bertiga cerita kesana kemari nggak jelas di tempat itu.

”kau tahu, efek negatif saat setelah kita makan?” kata gue, setelah dua roti tak bersalah habis kita makan.
”apa? Haus?” Uriq hapal pertanyaan gue yang nggak penting itu
”yuph!”
”masih lama ya..” gue ngeliat hape gue. Masih jam tujuh kurang.
“ayo ke dalam aja!..” kata Uriq.
“ke dalam lagi? nanti capek lagi… duduk-duduk di sini aja.” kata gue, mencegah niatnya yang tulus tersebut. Gue capek kalo harus jalan lagi.
”tapi kalo di luar terus nanti aku lapar lagi. Mendingan ke dalam..”
”ngadem?”
”iya. Di sini panas..”
”di sini aja lho..” Ve sepertinya juga pengen istirahat.
”iya, duduk-duduk di sini aja lho..”
”ke dalam aja dong.. kita cari tempat duduk di dalam aja.”
Beberapa menit kemudian, kita baru sadar kalo ada stan KFC nggak jauh dari tempat kita duduk, yang di tutupi oleh dinding seng, yang menyebabkan tempat ini nggak terlihat dari luar.
”gimana kalo kita duduk-duduk disana?” kata Uriq.
”nggak beli gitu?” kata Gue.
”halah! Nggak papa lagi.. kita duduk aja di sana..”
Uriq langsung ke tempat itu. Akhirnya, mau nggak mau kita terpaksa ikut-ikutan bangkit dari tempat kita duduk. Waktu Uriq nyoba berkali-kali buka pintu kacanya yang ketutup itu, ternyata nggak bisa! Uriq langsung buru-buru balik waktu kita hampir sampai di tempat itu.
”eh, ada apa?” tanya Gue penasaran. Gue masih ngeliatin tempat itu.
”pintunya dikunci!” kata Uriq, sambil berusaha supaya nggak mendekati tempat itu.”pintu masuknya bukan dari sana!”
Gue mikir sejenak, lalu nggak butuh waktu lama sampai tahu apa yang sebenernya terjadi. Uriq masuk ke pintu yang salah. Itu bukan pintu masuknya. Ya, dia salah masuk! Gue langsung pengen ketawa.
”hahaha.. jadi salah masuk ya?”
”..iya! untung aja orang yang di dalam nggak ada yang liat!”
”hahahahaha!!...”
Waktu gue liat tempat itu, emang ada pintu kaca lagi di sisi satunya. Sisi yang berlawanan. Pintu yang terbuka dari sisi dalam mall. Dari sanalah para pembeli masuk untuk beli. Bukan dari pintu yang berusaha sekuat tenaga Uriq buka yang berada di luar ini tadi!
”hahaha!!...”
Akhirnya, kitapun nurut buat masuk lagi ke mall. Waktu kita belok dan ngelewatin stan KFC dari sisi yang bener, gue nyeletuk,
”tuh Ur, seharusnya kita masuknya tadi lewat sini!”
”udah! Jalan terus aja!”
”hahaha!!..”

Karena kita haus dan Ve masih lapar, kita bertiga masih aja muter-muter di dalam. Lupain misi awal kita yang pengen duduk-duduk di dalam. It’s never work!

”eh, beli crepes aja gimana?” kata Uriq, waktu ngeliat stan crepes di depannya.
”terserah wis!” gue pasrah.
”gimana Ting?”
“terserah aja..”
Nggak pake disuruh, Uriq langsung ngedatengin tempat crepes itu. Gue ama Ve masih sama. Berdiri aja sambil ngeliat-liat sekeliling. Satu menit kemudian, Uriq langsung dateng lagi dan ngajak nyari makanan lain. Gue ama Ve ngikut aja.
”eh, emangnya kenapa nggak jadi?” gue cengok, nggak tau ada apa.
”crepesnya mahal!”
”emang berapa?”
”sepuluh ribu! Sepertinya mereka tahu kalo kita kelaperan!”
”hahahahaha!!!..” gue lagi-lagi pengen ketawa. Baru kali ini gue denger kalo ada anak mau beli makanan di mall, terus balik lagi nggak jadi beli dengan alesan mahal. Ya iyalah mahal. Kalo pengen murah, coba belinya di sekolah SD setempat,.pasti murah tuh!! Namanya pun udah nggak ’CREPES’ lagi, tapi udah diganti dengan nama ’LEKER’. Beli lima ribu perak dapat sepuluh biji! Murah cuy!

Kita balik muter-muter lagi. Kita udah nggak tahu tujuan kita. Sebab kita mempunyai dua misi. Pertama, menghabiskan waktu ampe jam delapan. Kedua, nyari makanan dan minuman.
”bukannya tempat makanan tuh di lantai 3?” kata Gue, ngeliat pencarian makanan dan minuman ini nggak membuahkan hasil setelah puluh-puluh menit
”kok tahu?” kata Uriq.
Dalem ati gue berteriak,’ya Allah! Kenapa 20:45?! Bukan 17:55!! Kuatkanlah hambamu ini!!..’

Kita langsung naik ke lantai 3. Bener aja, nggak lama, kita langsung nemuin stan Mc.D disana.
”ah! Ini dia..” kata Ve, waktu kita ngeliat ternyata ada tempat duduk di depan tempat tersebut.


Conclusion:
Akhirnya kita berhenti disana. Setelah Uriq dan Ve beli chicken burger (gue nggak tahu apa namanya, yang jelas burger isi ayam) ama cokeflute (bener nggak tulisannya?) kita menghabiskan waktu dengan duduk-duduk dan cerita banyak disana. Mulai dari cerita makanan, film, ampe cerita horor!!(haha! Uriq sangat takut cerita horror ato thriller).
Kemudian 30 menit sebelum film dimulai., kita nunggu di studionya. (setelah sebelumnya mampir di toko kaset dan ngeliat-liat DVD-DVD film) di sini Gue ama Ve sempet cerita banyak, sampe akhirnya salah satu petugasnya bilang ke kita berdua,
”mas, nggak boleh duduk lantai ya...”




14 Responses to "-kenapa 20:45?! bukan 17:55!! -"

enjii Says :
21 Oktober 2009 21.02

lho..
boot ank sby juga ya??

-boot_d- Says :
22 Oktober 2009 20.05

anak gresik..

kuliahnya aja di surabaya..

kamu anak surabaya??

priskanggrita Says :
23 Oktober 2009 17.10

oooh kak budi tinggal di surabaya tooh?

*baru tau*

haha, kak ini malah kayak wisata kuliner ketimbang nonton harpot hahah oh ya trus klo deket ngapain juga pake estafet motor segala atuh kak? hahahha konyol deh..

Rahmat Putra Says :
23 Oktober 2009 21.36

semangat bosss....!!! :))

Rahmat Putra Says :
23 Oktober 2009 21.37

semangat bossss....!!!! :))

-boot_d- Says :
24 Oktober 2009 06.48

@priskaanggita: bukan tinggal di surabaya. kuliahnya aja di surabaya. aku di gresik.

iye, bener.. ini mirip wisata kuliner..
(lebih seruan di mallnya, daripada nonton filmnya ndiri..)

deket sih deket, tapi kalo jalan kaki ya jauuuhh non!..
hehe.. ^^

akhatam Says :
24 Oktober 2009 11.01

Oke bro ceritanya....

ichaelmago Says :
24 Oktober 2009 13.10

hai..
link blog kamu udah aku pasang :D

tiche Says :
24 Oktober 2009 21.47

sori baru sempet ngasih comment,,,,,


seru nya waktu nyari makan buat si Ve hehehe


aku kok jadi gak ada guts buwad nulis ya akhir akhir ini???? hikssss,,,, kasi motivasi donk!!!

QEnt Kei Says :
29 Oktober 2009 16.55

eh, gw kok malah jadi ngefans sama uriq. haha
salamin.. ya.. wkwkw

Rachel Anastasia Says :
2 November 2009 20.20

halo, salam kenal, yach! tau linkmu dari blogger family. ceritanya lucu, neh. meskipun cuman topik yang sederhana, tapi ceritanya luar biasa! ^^

-boot_d- Says :
3 November 2009 13.22

@Rachel: yip-yiph!! salam kenal yah...

hehe.. makasih banyak.. ^^

BlaGaBLoGer Says :
14 November 2009 09.06

Helo,,,, salam kenal yah....
emang serba salah kalo nonton film yang banyak penggemarnya, makanya gw lebih suka Donlot daripada ngantri lama2 buat beli tiket.. hehehehe...

Posting Komentar