-untold 5!!-

Author: Budiharja Kusuma // Category:
Kadang, bukan. Seringkali, imajinasi muncul ketika kita berdiskusi maupun mengobrol dengan orang lain. Terkadang ide itu begitu membekas kuat di kepala gue hingga dapat gue masukkan ke dalam cerita gue..


G: gue.

Di gedung D3 lantai 3 di depan lab. kampus gue. Mengisi jam kosong dengan ngobrol santai.
...
G: ini kuliahnya masih lama ya..
Y: masih entar, jam satu-an..
R: iya, wes alah.. terus geje di sini.
G: iya.. ngapain ya enaknya..
W: gini ini membuang-buang waktu.
G: eh, minta permennya, Yos!
Y: kamu kan udah sih tadi..
R: aku juga!
G: iya tadi udah habis.. minta lagi dong..
Y: *mengeluarkan sachet tester permen kopi kapal api (yang berisi 3 buah permen)*
G: *merebut dengan cepat bungkus permen dan membukanya. Mengambil satu permen dan sisanya gue berikan ke lainnya*
R: *mengambil sisa permen dan membukanya. Sisa permen diberikan ke anak lain*
W: *ikut makan permen terakhir*
Y: hei-hei! Bungkus permennya, jangan dibuang sembarangan! Nanti aku yang kena.
G: haha.. iya-iya..
R: iya, bungkus permen ini ada di mana-mana. Di lab, di kelas, banyak bungkus permen kopi kapal api di mana-mana.
Y: iya.. anak-anak kalau habis makan gak dibuang. Gitu, selalu aku yang kena.
G: hahaha.. ya, siapa lagi yang bawa permen gini tiap hari kalau gak kamu.
Y: ya, tapi kan bukan aku yang buang sampah!
G: haha.. pokoknya kalau ada anak yang makan permen kopi kapal api, gak lain gak bukan pasti itu dari Yosi.
Y: hahaha.. ya gak aku aja pek! Sapa tahu dia emang beli sendiri!
G: tapi emang permen ini langsung booming di kampus sejak kamu bawa permen gini tiap hari.
Y: iya, tiap hari anak-anak selalu mintain aku tiap hari..
R: iya pek! Bungkusnya ada-ada di mana. Bahkan tempat sampah lho, penuh dengan bungkus permen itu..
G: hahaha.. iya. Mungkin besok-besok bungkusnya jadi lautan sampah di sini. Buka tempat sampah, BROOL!!  Keluar semua bungkus permen. Buka loker, BROOL!! Keluar bungkus lagi. Buka tas sendiri, BROOL!! Keluar bungkus permen. Semua tempat bakal dipenuhi lautan bungkus permen. Hahahaha!..
Y+R: hahahaha!...
R: jadi kayak limbah gitu ya.. bahkan buka sepatu sendiri, BROOL!! Keluar bungkus permen. hahaha..


G: hahaha.. terus, buka baju sendiri, BROOL! (Hah?)
R: hahahaha..
Y: hahaha.. ya gak gitu juga kali..
...
(berhenti sejenak, beristirahat dari laugh moment.)
...
G: kamu kok bawa permen gini tiap hari, Yos?
Y: iya, di rumahku gini ada satu kardus permen gini dapat dari ayahku kerja. Aku bawa sepuluh bungkus tiap hari lho, masih gak abis-abis..
R: wah, berarti kamu kurang banyak bawanya, Yos!
Y: iya, biar kamu bisa minta sepuasnya tiap hari!
R: hahaha..
G: lho, kamu gak tahu? Dia bawa permen gini ini karena dia udah gak dikasih uang saku lagi sama ortunya.
Y: hahaha..
R: hahaha.. jadi permen ini sebagai ganti uang sakunya tiap hari ya.. mungkin ayahnya bilang, ”Udah, kamu gak usah pake uang saku lagi. Ini, kamu bawa aja permen ini tiap hari”
G: haha.. mungkin dia kalau mau beli apa-apa, musti barter dulu. Mau beli makan di kantin, harus barter sepuluh bungkus permen baru bisa makan. Pengen beli jajan, dia harus tukar permen lagi. Pengen beli permen kopi kapal api, dia juga harus barter lagi.
R+Y: HAHAHAHA!!..
R: Hahaha!.. kebodohan cak! Buat apa dia beli permen kopi kapal api lagi?! Hahaha!.. Abis gitu, orang yang jual bakal curiga, ”apa anak ini gak apa-apa?”
Y: Iya cak! Hahaha!..
G: Ya, sapa tahu... namanya juga lagi pengen. Eh, berarti tiap kalau kamu beli bensin juga barter ya?
R: iya, tiap ke SPBU dia beli bensin dia ngomong ”pak,saya gak ada uang. Permen aja ya?”
G: Wow, enaknya.. Tapi pasti dia tiap hari pindah-pindah SPBU biar gak ketahuan.
R: iya, jadi tiap hari dia habis dari SPBU satu, besoknya ke SPBU lainnya. Gitu terus tiap hari.
G: hahaha.. iya, soalnya begitu semua SPBU udah dicoba semua, dan dia akhirnya mencoba di satu SPBU berkali-kali, petugas SPBU-nya ahirnya komplain “Mas, jangan bayar pake permen lagi dong. Saya udah tiga hari nih, makan permen terus...”
Y+R: HAHAHAHAHAHAHHA!..
....






Hari Jumat pukul 11:00 di kampus, bersama anak-anak akan segera berangkat Jum’atan ke masjid di kampus ITS pusat yang biasa banyak penjual makanan ketika hari jum’at.
G: eh, ayo Jum’atan!..
R: Ayo!
S: Jum’atan ke mana?
G: ya, biasalah! Ke mana lagi..
S: Kamu, ke sana, niatnya apa?
G: Ya jum’atan dong.. masa jajan.. Ups!
S+R+T: hahahaha..
G: ralat, jum’atan sekalian jajan.
S: halah, alibi kamu.
G: lho, niatnya kan emang jum’atan..terus, apa salahnya sekalian jajan kalau di sana emang banyak yang jualan. Sekali dayung, dua tiga pulau terlampaui.
S: hahaha.. halah, alasan aja.
...
(mulai jalan kaki menuju masjid)
...
G: eh, tapi iya ya, di sana sekarang makin banyak orang yang jualan kalau pas jum’atan.
R: iya, itu nanti lama-lama makin menuhin jalan.
G: lho, itu sebenernya cara dari pihak manajemen masjidnya untuk menarik pengunjung.
G: hahaha.. jadi biar yang datang jum’atan tambah rame gitu ya?..
R: hahaha..
G: hmm.. ternyata dari pihak penjual dan manajemen masjid udah berkonspirasi ya.. *manggut-manggut*
R: iya, jadi mereka sama-sama untung. Simbiosis mutualisme. Yang jualan laku dagangannya, lalu masjidnya penuh orang jum’atan.
G: iya kalau gitu. Kalau gini: pas belum waktunya jum’atan penuh dengan orang, tapi pas waktunya jumatan malah masjidnya cuma isi separuh??
T+R+S: hahahaha..
R: hahaha.. jadi, banyak orang yang datang cuma untuk jajan ya..
G: hahahaha..
T: haha.. jadi percuma, pihak manajemen masjid bekerja sama dengan mereka.
G: tapi jangan-jangan malah besok-besok kalau kita beli makan di sana, musti pakai kupon segala?
T+R: hahaha..
T: haha.. jadi mirip bazaar.
R: ini jadi malah bisnis bagi untung.
G: iya, nanti struk hasil pembelian pas waktu di masjid ditukarkan. Jadi orang beli paling banyak, dapat shaf pertama.
T+R+S: HAHAHAHAHA!..
R: terus nanti yang beli yang paling sedikit dapat shaf paling belakang ya.. hahahahaha!..
T: hahaha..
G: hahaha.. jadi, suatu saat nanti di masa depan, kita kalau pengen jum’atan musti beli  sesuatu dulu..
R: hahaha.. jambret! Kayak apaan aja.
S: jadi kayak promo gitu ya..
G: iya, jadi kerjasama mereka berkembang gitu. Atau mungkin, suatu saat nanti, jumatan tiap minggu tuh ada sponsornya. Jadi di luar masjidnya, terdapat banner dan spanduk-spanduk merk produk gitu. Terus, ganti-ganti tiap minggu.
R+S+T: hahahahahaha!..
G: jadi nanti pas waktu kita jum’atan, juga dibagi selebaran tentang keunggulan produk-produknya..
R+S+T: hahahaha..
R: haha.. gantiin selebaran tabloid yang biasanya ada di masjid itu ya..
G: hahaha.. mirip gitu. Terus, ketika Imam-nya abis selesai khotbah, khotib-nya bakal bilang: “Momen ini dipersembahkan oleh ...”
R+S+T: BHAHAHAHAHAHAHA!..
(kita sampai jalan di depan Masjid letak di mana banyak orang jual makanan. Kita meluangkan waktu untuk beli jajan hingga sebelum Adzan, lalu kemudian menuju masjid)
...
G: buanyak orang ya, sekarang.. *sambil melihat ratusan orang masuk masjid*
R: iya, karena banyak orang jualan makanan ini, jadi rame.
...
(terus berjalan mendekat, hingga sampai dekat tempat air wudlu dan melepas sepatu)
G: Tom, penuh tempatnya. Kita gak kebagian tempat kayaknya..
T: kita tadi cuma beli makanan sedikit, jadi kita dapat tempat paling belakang.
G+R: hahaha...
T: aku tadi cuma habis 2500, pasti dapat tempat paling belakang.
G+R: sama, aku juga.
T: yang dapat tempat paling depan di dalam itu, pasti udah beli banyak. *sambil melihat ke dalam masjid*
G: masih mending gitu. Tadi Satya gak beli makanan apa-apa. Sekarang dia harus berdiri jum’atan di luar.
R+T: BUAHAHAHAHAHAHA!...




6 Responses to "-untold 5!!-"

tiche Says :
10 Juni 2011 22.37

hahahahahaha..sumpah ngakak..
postingannya maz selalu berhasil bikin aku ketawa dan melupakan segala masalah ato kesedihan..thx a lot..

keep posting ya maz :D
*biasanya panggil kak skrg gnti maz..hehehe

biemail Says :
13 Juni 2011 17.27

Mampir membaca tulisan sobat disini. :D

-boot_d- Says :
19 Juni 2011 00.19

@tiche: wkwkkk.. :) thanks for the support.

oke! aku akan terus menulis dan terus posting! ^o^)/

Andy Says :
23 Juni 2011 09.29

Inilah baru blogger yang cool,sangat ok content artikel'a

AkaneD'SiLa Says :
3 Juli 2011 21.21

haha cerita²nya bikin aku ketawa.. :D

Posting Komentar