-Dedik's birthday N gelas yang nambah!-

Author: Budiharja Kusuma // Category:

(selasa 3 maret 2009)


Hai-hai…
Kumaha damang?
(kok jadi ngomong sunda ya?)

Oh ya, kalo kamu denger kata ‘ulang taun’, apa yang ada dalam bayangan ato imajinasi kamu?
Mungkin dalam pikiran rata-rata orang kebanyakan, pasti ngebayangin yang namanya pesta, kue, ato paling nggak yang namanya hadiah.

*wajar, kalo kamu ngebayangin kayak gitu waktu ngedengerin kata ‘ulang taun’. Kalo kamu ngebayangin pocong, suster ngempot, ato malah jelangkung, berarti kamu sulit dalam membedakan arti kata ‘ulang taun’ ama kata ‘hantu’!
Kamu butuh psikiater secepatnya!

Tapi, mungkin yang lagi ngetren sekarang adalah ‘traktiran!’
Ya, itu dia!


Sekarang kayaknya ritual dalam merayakan ultah udah bergeser ke acara makan-makan aja. yang menjadikan hari ultah menjadi hari sial, dimana sang pengulang taun(anak yang lagi ultah) harus rela menyisikan sebagian ato keseluruhan uang sakunya untuk mentraktir temen-temen deketnya. Yang membuat temen-temennya(yang selalu terlihat kelaparan layaknya zombie yang haus darah itu) menjadi ladang amal di hari yang tak terlupakan itu.

Dan, semua teori yang gue kemukakan di atas akan semakin terlihat dramatis, kalo yang lagi ultah adalah temen sekelas gue.


Jadi ceritanya, hari ini, Dedik, temen(yang terlihat terpaksa)sekelas ama gue, lagi ultah.
Semua anak sekelaspun tanpa disuruh, tau kalo hari ini adalah hari ultahnya si Dedik. Tanpa terkecuali si Dedik sendiri. (ya iyalah..)
Bahkan, sejak kemaren, sebenernya semua temen-temen udah tahu info yang ditunggu-tunggu dan menggemparkan di dunia persilatan itu dari facebook. (baca: fesbuk). Jadi, sejak kemaren, banyak yang bisik-bisik tentang perihal ultahnya si Dedik yang heboh layaknya gosip perceraian Julia Peres ama suaminya. Kemaren pun si Nabila bisik-bisik ke Gue waktu di Lab Multimedia..
Nabila : Bud, stt..
Gue : eh? (noleh)
Nabila : Dedik.. (sambil nunjuk-nunjuk ke Dedik)
Gue : … ya?
Nabila : besok Dedik ulang taun!
Gue : masak sih? Iya tah? (buset! Kurang kerjaan banget sih, nginget-nginget ultah temen. Gue aja sering nggak inget ultah gue sendiri..)

Nabila : (manggut-manggut)
Gue : enaknya diapain ya..
Nabila : …
Gue : disiram aja! gimana? (sisi jahat mulai muncul)
Nabila : (manggut-manggut lagi. nggak tau, dia ngerti apa nggak)
Gue : pake air keras aja gimana?
Nabila : hihihi…

Nggak itu aja. kemarenpun, di waktu yang lain, waktu jam kosong abiz kuliah, waktu kita berlima nongkrong buat leptopan,(liat cerita postingan sebelumnya) Tomi juga ngebahas tentang ultah si Dedik..
Gue : eh, laper nih.. ke kantin yuk!
Tomi : males ah, di sini aja po’o..
Gue : ayo Rez, ke kantin!
Reza : males ah, gak ada duit..
Tomi : halahh.. besok aja lho!..
Gue : …???
Tomi : kalo besok, ada yang nraktir.. kan besok ada yang ulang taun!..
Gue : !!! (baru ngerti.)
Dedik : (memandang ke Tomi dengan tatapan tajam seorang pembunuh.)
Tomi : liat! di Facebook ada nih!.. DE..DIK..
Semua anak : Haaa!!.... Beneerr!!….
Dedik : … (masih memandang tajam. Kayaknya bener-bener mau ngebunuh.)

Gue tau bener,si Dedik waktu itu jengkel setengah mati ngeliat ultahnya terpampang jelas di facebook. Gue juga tau bener, kalo aja waktu itu dia bawa samurai, pasti semua anak yang ada di lokasi itu pasti ditebas habis dengan sadis layaknya samurai bayaran kelilit utang. Menghilangkan semua saksi mata.
Jadi, tiap ada anak yang tau tentang ulang taunnya, malanglah ia. Idupnya gak bakalan lama lagi.
Sejak saat itu, dengan julukan ‘samurai tak berultah’ dia bertekat memberantas semua orang yang mengetahui keberadaan hari ultahnya.
Di akhir cerita, dia malah bunuh diri karena dia sendiri ternyata tau tentang ultahnya sendiri.
Hahahaha.. ngaco!
Itu mah samurai bego namanya!
Paling banter juga, Mungkin dia akan nyesel pernah ngebuat facebook dan mengetahui semua kelebihannya. Mungkin, kalo dia bisa buat facebook lagi, dia pasti akan mengisi ’12 hijriah taun gajah’ pada kolom tanggal lahir.
Hehe..
(Tapi masih untung ya, cuma ultah aja yang terpampang.di facebook. Coba kalo aja di situ juga tertulis ‘mengidap penyakit sapi gila sejak tahun 2002’, pasti gak bakalan lagi ada yang mau nge-add dia lagi.)


Jadi, hari ini, sejak pagi anak-anak udah nagih ke Dedik buat traktiran kayak anak-anak panti asuhan yang udah gak makan satu minggu gitu.. si Dediknya sih cuma cengar-cengir aja ngeladenin vampir-vampir kecil ini. Nggak tau, di mau nraktir apa nggak.
Masih menjadi sebuah misteri.


Entah gimana ceritanya, pas waktu kuliah lagi istirahat, anak-anak sepakat pergi ke abang tukang bakso di samping gedung D4. Dedik juga (dipaksa) ikut ke TKP.
Gue nanya-nanya dalem ati, beneran gak, ini ditraktir ama Dedik? Apa Dedik beneran mau nraktir? Apa mereka serius?
Ato, Apa Dedik beneran ultah hari ini?

Well, semua anak-anak langsung aja pesen bakso masing-masing tanpa ngeliat situasi.
Gila..
Ada yang bilang, ‘gak pake gorengan pak!’, ‘gak pake tahu goreng pak!’, ‘yang itu pake lontong pak!’, ‘gak pake es pak!’ (???)
‘Bener-bener nih anak!’ pikir gue dalem ati. Tanpa nanya dulu, mereka langsung aja pesen gitu lho! Mereka gak mikir perasaan si Dedik apa? Apa mereka juga nggak mikir, bagaimana perasaan orang tua Dedik? Bagaimana pula nasip anak-anak yatim dan janda-janda yang ada di sana? Bagaimana perasaannya? Seenggaknya, ijin dulu kek, ato gimana.
Sementara itu, gue ngeliat si Dedik yang terdiam dan terlihat berpikir, ngeliat anak-anak jahilliah yang trus menerus bergantian pesen bakso tanpa berperikebaksoan.
Si Dedik pasti mikir,
‘gile bener anak-anak ini! semuanya gak pernah dikasih makan ama ortunya kali! Berapa anak ya semuanya? Sumuanya pesen pake lontong lagi!!..

‘apa kalian tau?!’



‘KALO PAKE LONTONG TUH, NAMBAH SEREBUU!!!



Ngeliat kondisi psikis si Dedik yang sepertinya tertekan itu dan juga situasi anak-anak yang semakin membabi buta, gue pun berusaha dengan bijak mengamankan situasi. Abiz, kasian banget sih ngeliat anak yang sedang dalam masalah..
Dengan suara mantap, guepun mulai bicara,,

“Pak, Bakso satu Pak! Pake Lontong ya…”




Akhirnya, si Dedik pun (harus) mentraktir 10 anak. Sedangkan yang laen? ada yang udah bayar sendiri, tapi ada juga yang gak tau kalo lagi ada traktiran.


Well, beruntunglah wahai kamu sekalian yang sedang ditaktir..
Sesungguhnya kamu diciptakan-Nya dalam berpasang-pasangan.. (lho??)



Hik..hik…
Gimana ya, kalo giliran gue besok yang ultah??
Mungkin akan lebih parah kali..
Mungkin mereka malah minta ditraktir ke Mc D ato Pizza Hut!
Dan gue berakhir dengan mencuci piring seumur idup di tempat itu..

Hik..hik…
(biola mengalunkan lagu kesedihan)




Cerita tambahan:

Behind the scene
Pas waktu anak-anak udah selesai makan bakso, akhirnya mayang dan Ririn pesen es. Peristiwa itu disambut hangat oleh anak-anak yang emang kepedesan dan nggak beli es. (dasar gak modal…)
Dua gelas es cincau itu pun datang. Mayang dan Ririn langsung minum beberapa teguk esnya. Setelah itu, tangan-tangan liar berusaha bergantian buat minta es itu. Mayang dan Ririn langsung aja merelakan esnya berada di tangan yang lebih membutuhkan.

Gue kebagian esnya Ririn. Abis minum seteguk, langsung direbut ama anak-anak. Mereka semua minum tak beraturan.
Melihat itu, otak usil gue kembali bangkit.
Gue langsung ambil es cincau yang tergeletak di sebelah gue, yang tinggal separuh, dan gak tau bekas siapa itu. kayaknya bekas orang lain yang beli sebelum kita.

Setelah ngambil es itu, langsung gue kasihkan ke Yoni, yang dari tadi keliatannya gak kebagian es.
‘Yon! Ini..’
‘mana Bud!’ es itu langsung diambil dan langsung diminum aja. Dia nggak menyadari keganjilan yang terjadi di situ. (huahahaha…)
Setelah Yoni minum, Tomi langsung aja ngerebut dan minum. (hahaha… dasar.. mereka bener-bener…)


(it’s show time!!)
Setelah beberapa saat, gue nyeletuk dengan agak keras,,
“eh, gelasnya kok jadi tiga ya?”

Semua anak berhenti minum dan ngeliatin semua gelas. Wajah mereka terlihat keheranan. Bener.. mereka ngeliat ada tiga gelas. Ada yang nyeletuk,
“iya.. ada tiga! Kok.. ??”

Langsung aja gue jawab,
“tadi ada es nganggur di situ… jadi langsung kukasihkan ke Yoni deh..”
“hahahahaha!!!…” gue ama sebagian anak ketawa ramai.
“esnya sapa tuh??”
“gak tau…”
“anjrit!! es orang dikasihkan..” Tomi langsung terlihat tertipu mentah-mentah oleh kejadian itu.
“gak papa kok Bud! Enak kok..” Yoni malah ngomong aneh, bukannya marah..
(keliatannya si Yoni udah keracunan ama es yang teroksidasi tadi.)

“HAHAHAHAHA….”


Ada-ada aja…

*Pesan: jangan meniru adegan diatas!! Kamu bisa kehilangan temen kamu!!!



Djarum Black
Djarum Black Slimz
Djarum Black Slimznation

10 Responses to "-Dedik's birthday N gelas yang nambah!-"

' Li ' Says :
8 Maret 2009 16.07

emang sobat gw satu ini paling jago utk cerita....keep post yaa...

QEnt-chan Says :
8 Maret 2009 16.14

klo gw .... ultah artinya.. nambah tua..
klo perayaan ultah..dulu sih pernah diiket di pohon.. trus disiram rame-rame... *sadis*

Danisha Dalam Blog Says :
9 Maret 2009 01.30

Haaaiiiiiii...

ohya,,intinya si Dedik ga marah kan abis nraktir mereka semua??
itu yg penting!
hehe..

jgn lupa doain yg ultah, biar baksonya berkah,,huahhaha

anindyarahadi Says :
9 Maret 2009 14.14

:)) gyahahahhahaha. alhmdulillah ultah saya kemarin bebas dari dikerjainnnnn

Beny Prawiranegara Says :
9 Maret 2009 15.04

hhhaaa..
pasti raut muka teman lw ngelipat lipat sambil megang dompet!!
didompet gw ada duit berapa y!!

gw jadi takut kalau ultah!!
hhii

Debrian Says :
10 Maret 2009 21.01

wah curhatna pjg bgt..hehee

nee.Ya.nia Says :
23 Januari 2010 22.36

wkakakakakakak..... jahat...!!! wkakakkaakkakaka.. lucu!!! >.< wkakakaakakakaakakakak....

pesan moral: periksalah barang2 anda sebelum meninggalkan kasir...(siapa tau nambah gelas satu...XD)

-boot_d- Says :
24 Januari 2010 08.00

@nia: wkwkwkwkkkk!!!..
--a *baru sadar kalo itu perbuatan jahat.

pesan moral: jangan baca post ini!!.. karena anda pasti terinspirasi untuk menirunya..
kejahatan terjadi bukan hanya karena niat pelakunya, tetapi juga karena ada kesempatan!!
waspadalah!!..
(--" kok jadi bang napi??)

Posting Komentar